Sabtu, 29 Mei 2010

Akhir Dari Sebuah Cerita

Satu tahun.
Dan aku pikir semuanya akan berlalu dengan aku yang akan baik baik aja.

Nyatanya?
Engga T.T

Malam ini, aku lemes. Badanku gemetaran. Aku mual. Aku nangis. Aku termehek mehek dengan lagu menye menye. Sambil berpikir entah apa. Sambil membayangkan setiap senyum yang kamu bagi. Setiap tawa yang kamu bagi. Kita mungkin ga pernah ngobrol langsung, tapi itu samasekali ga berpengaruh sama perasaan aku ke kamu. Aku. Sayang. Kamu.

Dan malam ini rasanya sakiiiiiiit banget. Karena aku tau, besok bisa jadi hari terakhir kita dekat dekatan kelas.
Besok hari terakhir kamu jadi kelas sepuluh sebelum akhirnya kamu liburan ke kampung halaman dan balik lagi ke smansa jadi kelas sebelas. Shit. Kamu bakal jauuuuuh banget dari aku. Kita bakal jaraaaaaang banget ketemu. BANGET BANGET :’’’(

Aku ingat aku pernah bilang kalo aku ga pengen sering sering ketemu kamu biar aku ga bosan sama kamu. Tapi sekarang, aku pengen motong lidah aku saat aku bilang gitu. Kalo bisa, aku pengen mohon mohon sama Allah supaya kelas kamu letaknya deketan dengan kelas aku selamanya. Walau aku tau itu mustahil -,-
Aku juga tau kalo tahun depan akan jauh berbeda dengan tahun ini.

Kalo kata @DavidArchie , just too many barriers. Antara kamu sama aku, dalam satu tahun ke depan, akan banyak rintangannya.

Pertama aku bakal jadi kelas tiga. Aku bakal sibuk dengan les sana sini, persiapan ujian, persiapan college, endeskay endeskoy. Bahkan mungkin mikirin kamu aja aku bakal ga sempat :P Bagus sih ini sebenarnya. Setidaknya aku punya pengalihan pikiran. Tapi aku senang loh mikirin kamu, asal tau aja. Hiks. Aku mewek nah nulis ini. Tanganku begetar, dadaku sesak. Bayangin sesibuk apa aku sampe ga bisa mikirin kamu itu serem banget deh =.= Tapi aku mohon, sesekali masuk ke mimpiku yah. Aku butuh kamu. Butuh senyum kamu walau mungkin aku ga bakal bisa lagi liat di dunia nyata :)

Kedua, walau ga ada seorangpun yang pernah bilang ini sama aku, tapi aku tau kamu bakal jadi The One. Orang nomor satu di Smansa. Sawan, satu satunya anak OSIS di kelas waktu itu ga bilang secara langsung sih. Cuma ngasih inisial. Tapi aku tau, salah satu dari lima besar itu adalah kamu. Dan kamu tau ga? Dari awal aku selalu berdoa kalo itu kejadian. Aku selalu mendoakan yang terbaik buat kamu, termasuk posisi itu :) Resiko dari doa aku jelas ada dong. Kamu bakal lebih sibuk. Kamu bakal banyak mengundang adek adek kelas. Karena seperti yang udah udah, anak OSIS selalu menarik dijadikan gebetan. Pengalaman aku itu :D Lagian bodok juga itu adek adek kelas kalo ga suka sama kamu. Udah ganteng, tinggi, anak OSIS, anak PASUS, almost perfect lah! Hihihi. Aku mau nangis lagi nah takut banyak saingan -_- Sekarang aja udah bejibun yang suka sama kamu. Masa ntar mau nambah lagi sama adek adek kelas. Hikshiks. Dewa tolong saya T-T

Ketiga. Kalo sekarang kamu masih malu malu, aku yakin kamu bakal benakal tahun depan. Kamu bakal mulai nyoba nyoba suka sama cewek. Dan kalo cewe itu bukan aku? Aduh bakal atitttt banget yah -.-‘ Dan entah kenapa aku yakin cewe itu emang bukan aku. Mungkin tipe kamu yang alim bejilbab gitu. Atau mungkin yang rame biar bisa bawa have fun ke kamu. Dan dua duanya jelas bukan aku banget. Ga akan ada cowo yang mau sama cewe kaku, gaje dan jelek lagi kayak aku -_- Hikshiks lagi. Tambah ngucur ini airmataku tau ga? :’(

Dan kamu tau ga lagu apa yang saat ini aku dengerin?
You. You turn my whole life so blue T.T
Dan.
Barriers. Just too many barriers T.T

Terimakasih untuk @meyyayoy dan @wanda_jujuw yang udah memberitahu dua lagu menye menye itu :’)

Udah lama rasanya aku pengen curhat blak blakan kayak gini lagi. Tapi aku agak trauma karna pernah dengar berita kalo kamu baca blogku, deng. Jadi baru sempat sekarang. Tepat detik detik kita mengakhiri satu tahun yang indah dan penuh pengharapan (dari sisi aku ya) ini. Kalo ga karna mama abah adek kecilku pergi dan aku bisa bebas minum kopi, aku ga bakal bisa sebebas ini. Sebenyek ini untuk curhat gaje tentang kamu lagi. Tentang cinta aku yang bertepuk sebelah tangan ke kamu.

Reader tau kan kalo aku bodo? Aku paling ga bisa nangis di depan orang? Padahal aku pengeeeeeen banget curhat sama siapapun sambil nangis nangis. Ya setidaknya itu lebih baik deh dibanding aku disini, tengah malam nangis nangis sendirian. Menyedihkan banget. Tapi ya sudahlah itulah saya. Udah susah diubah juga. Huhu.

Aku tau, Allah, sebagai sutradara dari segala yang terjadi, ingin mengakhiri ini semua dengan indah. Dia ga pengen aku sedih. He gave the best for me in the end. Kita dipertemukan teyus dengan jarak yang amat sangat dekat ga kayak biasanya. Dia membuat kelas kita sebelahan lagi. Dia buat kita sering ketemu dan pandang pandangan. Dia buat aku bisa duduk dekat dekatan sama kamu waktu BTQ. Dia buat aku bisa liat senyum kamu, ketawa kamu, dengar suara kamu, secara jelas, live dari jarak yang cuma beberapa centi aja. Gusti mau nangis ngingatnya :’) Dan yang terakhir, Dia buat kita bisa upacara dekat dekatan lagi. Sesuatu yang aku pikir ga bakal kejadian lagi. But He made it. I knew it was officially for me :) So many thanks God, saat itu aku cuma bisa ketawa ketawa :D Baru sekarang terasa sedihnya. Sedih karena mungkin itu momen terakhir kita bisa deket deketan sebelum akhirnya kita bakal terlalu sibuk mikirin diri sendiri :’(

Buat kamu mungkin yang aku tulis cuma sampah. Toh seperti yang aku bilang, cintaku bertepuk sebelah tangan. Aku tau itu. Tapi please. Kamu ga perlu bilang itu didepanku langsung yah apapun yang terjadi T.T

Aku pernah ngetweet kayak gini “It was a happy ending, but still, it ends,” waktu upacara terakhir kita itu :( Yes, It finally ends. Itu satu hal yang ga bisa disangkal sekarang :(( Mulai masuk tahun ajaran baru nanti, aku harus sudah mulai menata hati. Menerima segala kemungkinan yang bisa dibawa waktu. Apapun itu. Tolong reader, doakan aku kuat ya. Doakan aku ga bakal kenapa napa kalo nanti dia pacaran sama adek kelas cantik yang aktif, ceria, tinggi dan pintar naujubilah =.=

Dan di akhir cerita dongeng ini : Si Buruk Rupa gagal mendapatkan pangerannya. Tapi dia tidak menyesal karena telah dipertemukan berkali kali oleh Tuhan sama pangeran ganteng tidak terjamah itu. Dia samasekali tidak menyesal. Bahkan ingin berterimakasih dengan sang pangeran. Terimakasih untuk satu tahun yang menyenangkan ini. Terimakasih untuk satu yang penuh harapan ini. Untuk semua senyum yang pernah ada, tawa yang pernah muncul. Terimakasih sudah tidak menyakiti Si Buruk Rupa lebih dalam lagi walau Sang Pangeran tau Si Buruk Rupa ini benar benar ga pantes buat dia. Terimakasih sudah menghargai Si Buruk Rupa begitu rupa, Si Buruk Rupanya aja yang ga tau tau tetap suka sama Sang Pangeran -.-‘

Terimakasih ya bandeng ganteng.
Terimakasih untuk satu tahun ini :””””””””)

4 komentar:

  1. aku sudah baca
    sungguh tragis juga yaa dibalik kecerianmu yang jamu simpan slama ini
    sabar wid, nanti ada ade kelas buatmu juga pang lebih dari dia xD sama deni aja tunah!

    BalasHapus
  2. aduh widd.. senang ad yg berterimakasih pada ku cuma gara2 lagu! nasib kita samaaaaa persis! david archie sialan.. pake nyanyi lagu2 itu!

    BalasHapus
  3. @dila boso komenmu itu malah bikin tambah sedih tau ga :( ga ah, aku ga suka brondong. aku nyari yg tua tua aja nanti.

    BalasHapus
  4. @wanda hiks. iya bener itu @davidarchie harus dikasi pelajaran garagara nyanyi lagu itu dan buat kita sakit hati tiap ngedengerinnya. *tp tetep aja didengerin -_-

    BalasHapus