Selasa, 01 Januari 2019

Tentang Kematian

Empty.

Gils, aku masih kepikiran almarhumah Arin. Ini parallel juga dengan menyelesaikan Evermore. Disaster. Kenapa Elsa tegaaaa banget rekomen buku itu sih TT Udah substancenya jelek banget, semua bagiannya menantang logika manusia normal (I hate this the most). Tapi… relatable.

Relatable banget.

Meski ga pernah ketemu, aku sayang banget sama Arin. Basically aku sayang banget sama semua translator. When life gets real hard, Winner menyelamatkan aku. Dengan lirik Mino, surat Seunghoon, speech Seungyoon dan celetukan Jinu. Dan untuk Winner menyelamatkan aku, aku butuh translator. Chrissy, Suz, Ys, Jachelle, Simi, Yangi. Satu hal yang membuat Arin spesial, aku tau dengan jelas kalau dia tidak se-fluent itu sama Korea. She works real hard to translate a little, ngumpulin orang buat jadi tim sub. In a way, she fights for me. She is my hero.

Paragraf demi paragraf akhir di Evermore sungguh membuat aku membayangkan hidupnya.
Aku tahu dia pasti bahagia. Seperti aku yang bahagia banget pas tau dia nonton Winner. Di Manila. Arguably the best concert in Asian stop. Tapi… ya itu… empty.

She deserves the world but her life ends just like that.

Perasaan sedih ini sama waktu aku pertama dengar soal almarhum pak Aji. I didn’t cry nor talk about it out loud, but I’m like, thinking about it. Constantly. And I feel so dull. Kali ini bahkan lebih parah karna dua hari terakhir aku jadi lemah banget, aku bahkan beberapa kali sempat merasa bakal pingsan tiba tiba.

Arin, you are loved. Thank you for everything.

Pak Aji, you are loved too. Thank you for being so kind and for being a good friend.

Aku sesungguhnya menghindari membicarakan ini, karna menurutku berat dan aku benci mengira ngira apakah ini firasat. Tapi kalaupun ini firasat, aku pikir aku lebih pantas pergi duluan dibanding Arin. There, I said that.

Aku merasa hidupku cuma gitu gitu aja. I wanna make it more valuable but each day I just feel…. Tired.

This should be a wake up call. I hope it’d be.

Aku mau terus hidup dan jadi lebih berguna karna aku yakin itu yang bikin fandom bangga (lmao I feel stupid for making this fandom thing that important, but it is). Fandom bangga maka pasti Arin akan ikut bangga. Aku pengen menjadi kebanggan untuk pahlawan aku yang kini ada di surga.
~~~ Once again thank you Arin and Pak Aji. Your kindness will always be remembered.

Ps, awalnya curhatan beginian cuma buat jadi tulisan di diary aja. Konsumsi pribadi, biar dikeluarin aja emosinya. Tapi dipikir pikir ga ada salahnya berbagi di sini. Sebagai milestone kehidupan.

A little bit background story : Arin adalah teman dunia mayaku, fandom translator untuk grup Winner (by now, you have to know that they are my LIFE haha). Kita ga pernah ketemu di dunia nyata, interaksi berdua pun kebanyakan tentang fandom aja. Seperti dia yang membantu aku dapatin kupon streaming gratis (ya, aku ngelakuin hal hal gini juga haha) atau aku yang say thank you atas translated articles yang dia bagi. Aku ga banyak tau soal kehidupan personal dia, yang aku tau dia sudah menikah dan dari beberapa bulan lalu ikut suaminya ke luar Indonesia. I was beyoooond happy when she said that she’d watch Winner Con at Indonesia stop. Akhirnya bisa ketemu dan say thank you in person. Little did I know that… :’(

Pak Aji adalah teman kerjaku di kantor. Beliau jabatannya Kepala Bagian Engineering. Meski bangunan kantor kita beda kompleks, tapi hampir setahun di sini aku satu mess sama beliau. Hampir tiap malam makan bareng. Beliau baiiiik banget dan walau beda usia jauh, tapi tetap bisa nyambung sama kami para cewek yang masih kinyis kinyis. He was one of the passenger of JT360. He was gone too soon :(

Dua kabar duka dari teman teman aku yang super baik itu, aku taunya telat berjam jam. Semua dengan alasan sederhana karna aku males buka HP. Karna kalau buka HP jadi liat kerjaan. Anjir sedih banget ga sih. My life is so fucked up.

Kamis, 27 September 2018

Oka Antara

Aku tuh fans beratnya Oka banget deh. Kek cinta aku ke Christian Bautista. Low key tapi aweeeeet gitu. Ini anomali karna Dita itu ya kalau lagi suka sama artis bisa obsesi banget cari tau tentang artis itu. Kek beberapa waktu lalu tertarik sama Henry Golding. Cuma lima detik aja liat di trailer Crazy Rich (jauh sebelum filmnya tayang), trus langsung habisin dua jam browsing segala tentang dia di internet. Habis itu lanjut ngulang ngulang trailer Crazy Rich sampai bosok, sampai akhirnya nonton filmnya dan udah deh. Ga lama ya redup aja obsesinya :P

Nah kalau sama Oka ini aku tuh udah suka dari kapan tau. SD kali ya. Dulu literally cuma suka karna ~tampang~ Dia memang bukan tipe ganteng yang "grand" dan langsung nancep macam Henry Golding (duh ini lagi haha) tapi aku ngerasa dia cakep banget aja. Adem, ga bosan diliat. Apalagi kalau udah senyum, ya Tuhan manis banget T_T

Pokoknya kalau liat senyumnya Oka Antara udah bener bener kepatil deh. Langsung ke surga!

Trus karya pertamanya yang aku ingat aku suka banget itu Hari Untuk Amanda. Aku suka banget filmnya!!! Lebih suka bagian Fanny di film ini sih, tapi lagi lagi kegantengan Oka mencari perhatian. Ada juga perannya di Queen Bee (a very underrated movie!!) dan Sang Penari (sukaaa). Trus aku excited banget waktu Mencari Hilal rilis karna premisnya oke dan ada Oka. Eh beneran baguuuusss. Trus video Jatuh Hati dari Raisa. Yang mana temanya persis pula dengan semua gaya jatuh cinta aku. Jatuh sama perilakunya kaaaak, bukan fisik haha. Dan yang paling gres adalah Oka di Aruna dan Lidahnya. Dari trailer, sepertinya chemistry dia dengan Dian Sastro bakal oke banget deh. Sosoknya juga yang tenaga profesional gitu kan, aku sukaaa. Karna nature tampangnya, dia sering diberi peran yang slengean gembel gitu kan. Aku ga suka hehe. Jadi di film ini pas banget sesuai selera aku ^^

Ah, ngomongin Oka Antara ga habis habis. Selain ganteng, juga terbukti dia beneran jago aktingnya. Milih peran pun lumayan oke sih kalau menurut aku. Kehidupan pribadinya sih surprisingly aku ga terlalu ngikutin. Cuma setauku dia udah nikah lama sama istrinya dan anak anaknya lucu lucu (dulu doang pernah follow dia di IG tapi sekarang ga lagi). Jadi aku tuh murni cuma ngikutin karyanya. Asik kan? :D

Ga akan pajang fotonya Oka ya, google atau youtube sendiri aja :P

Ps, nulis blog ini dan mantengin beberapa video Oka jadi nyadar dia mirip salah satu rekan kerja aku!!! Haha baru nyadarnya sekarang banget ini. Pantes dari pertama aku ngerasa bapaknya lumayan ganteng, ternyata ya mirip dikit sama Oka Antara, terutama gaya ngomongnya haha.

Senin, 24 September 2018

Belajar Menulis Lagi

Beberapa waktu lalu di Twitter lokal (-intermezzo- aku membedakan 2 akun Twitter yang aku punya. Lokal Twitter untuk akun sehari hari tempat curhat dan update gosip, yang juga handle Twitter aku dari 2009. Satunya lagi akun Twitter dengan ava Kpop yang isinya..... ya tipikal haha. Bucin empat laki ganteng dan puluhan cewek cewek cantik menginspirasi :))) lagi ramai membahas mengenai ragam bahasa anak Jaksel yang doyan campur campur English Indo. Dan uh... war flashback ke tipe percakapan online aku yang... ya begitu juga! Campur sari! Haha.

Apalagi jaman SMA ketemu tandem sama Wanda. Dan itu juga masa mulai membiasakan diri berinteraksi sama English setiap hari (melalui Tumblr dan nonton serian luar pake subtitle English). Kosakata English otomatis menambah drastis dan enaknya ya langsung digunakan gitu kan. Sampai sekarang pun masih kesusahan mencari padanan kata bahasa Indonesia untuk "obvious", "insecure", "literally", "cheesy" dan masih banyak lagi.

Dari jaman SMA itu terus kebawa bahkan sampai sekarang. Percakapan lisan sih sesekali aja. Tapi kalau teks, duh hampir pasti aku campur campur! Paling kelihatan di tulisan blog yang panjang. Kadang karna emang bingung cari padanannya, kadang karna berasa lebih aesthetic aja kalau pakai english :p

By the way, di post ini khusus diniatkan mau seminimal mungkin menggunakan bahasa Inggris tapi ya tetap aja kan, ngeJaksel lagi. Yowes yang penting sesuai judul ya, saya mau belajar menulis lagi. Biar sedikit, yang penting ada tulisan. Mau diperbanyak produksinya, syukur syukur bisa produksi rutin.

Ya segini aja dulu hari ini. Sebenarnya mau curhat cinta cintaan lagi kek jaman SMA dan kuliah tapi enggak ah. Nanti nanti aja.

GN.

Minggu, 22 Juli 2018

24 Tahun

HAPPY BIRTHDAY, SELF.

Di hari ulang tahun ini aku pulang kantor jam 7 malam. Saking capeknya skip dinner dan langsung tidur 1 jam kemudian. Untuk kemudian bangun lagi jam 10 demi ~my skin care routine~ dan sholat haha. Trus juga lagi sedih karna (lagi lagi) jatuh hati sama orang baik yang suka sama orang lain.

Ga mengharapkan dapat ucapan apa apa dan dari siapa siapa. I think I'll just call my parents because it's been days since the last time I did it, that's the only thing I expected on my birthday day.

24 tahun. Tua ya haha. Udah 9 tahun bersirkulasi di blogger dan twitter tapi 6 bulan terakhir garing banget udah hampir ga pernah nulis lagi. Sedih aku tuh. Seriusan aku kangen menulis, edit dan membaca (berulang ulang) tulisan sendiri. Ini healing banget sumpah. Dan entah aku selalu merasa aku tuh penulis yang decent, kalau ga mau dibilang baik (haha songong yes). Jadi blog ini wajib kudu selalu dilestarikan keberadaannya.

Target tahun ini?

Bisa nyetir, ke luar negeri, dan bikin tabungan haji. Plus bikin blue print untuk bisnis "buku"ku.

Duh, ambisius banget ya. Tapi mudah mudahan bisa ya. Ada doanya untuk saya, kakak? :)

Sabtu, 13 Januari 2018

New Year New Job

Ya ga baru baru banget sih sebenarnya, karna udah kehitung 6 bulan kerja di sininya :P

Jadi aku belum cerita ya, aku sekarang udah ga nganggur lagi. Entah disadari atau enggak, makin ke sini aku tuh makin jarang nulis mengenai hal hal yang terlalu pribadi di blog. Aku ga ngerti juga gimana, tapi defense mechanism aku makin kuat aja dari hari ke hari haha. Bahkan di blog yang harusnya jadi tempat sampah paling ampuh juga aku jadi membatasi diri.

Tapi mari buka buka kartu lah yuk. Aku mau berbagi identitas diri terbaru ini juga mana tau ada orang orang yang tertarik sama rutinitas baruku. Atau ada rekan rekan yang kerja di industri yang sama dan bisa relate.

Jadi sekarang aku kerja di industri pertambangan baru bara. Harusnya ga mengejutkan karna aku tinggal di Kalimantan :P Tapi buat aku ini benar benar tidak terbayangkan sebelumnya karna aku kerja di bidang yang ga ada Tekkimnya. Nyasar jadi mbak mbak Administrasi hehe. But yeah, menurutku ini jalan Tuhan banget. Rejeki Allah yang emang sudah ditakdirkan di aku.

Dari awal tahun lalu mencoba mendekatkan diri di lingkungan tambang. Walau itu susaaaah banget, terutama untuk manusia introvert kayak aku. Buka diri ke orang tuh bikin otak berdarah banget huhu. Kemudian sempat jadi tenaga harian di satu perusahaan, eh gak lama ada lowongan untuk pekerjaan tetap di tempat sekarang aku bekerja. Meski sistem dan lingkungannya sangat berbeda di bayangan aku (berdasar tambang pertama) tapi ya aku pasrah aja. I just try to do my best, lagian ini sungguh bukan career path yang aku pengenin huhu.

Karna kerja jadi bawahan ga enak banget T___T

Di sini aku di bagian administrasi. Mainly urusan man power (absensi, urusin makannya, cutinya, klaim kesehatannya) dan filing dan jadi seksi umum. Ya bersih bersih, ya nyetok keperluan bapak bapak mekanik itu. By the way, aku jadi mbak admin di bagian Plant. Bagian plant ini adalah "bengkel raksasa" yang ngurusin unit unit di tambang batu bara. Mulai dari dump truck (unit paling gede yang sungguh mengingatkan aku sama Bumble Bee) sampai unit support semacam genset dan tower lamp). Jadi isinya mekanik, mostly bapak bapak. Dari 148 man power, aku jadi satu satunya cewek.

Kebayang malesin banget kan T_T

In my first few days, I was so frustrated and mentally exhausted. It's getting a lot better now, but I still think I suck and this life is just not it, not for me.

But then again, the money is so good lol.

Klasik banget ya. Padahal kerja di industri ini bikin aku jadi sering mengurut dada. Sebagai manusia yang cukup idealis, ada banyak sekali hal yang aku temukan yang tidak sesuai sama value hidup aku. Tidak perlu dijelaskan panjang lebar pasti udah ngerti ya. But... it's even dirtier than I ever thought it'd be haha.

Anyway, aku kerja 12 jam sehari (7 to 7) dan punya roster kerja 13-2, dimana 13 hari kerja dan 2 hari dapat day off. Dengan jarak 4 jam dari rumah, otomatis aku cuma punya waktu 2 hari 1 malam untuk benar benar menikmati istirahat. Dengan jam kerja ga manusiawi begitu, aku untungnya dijatah cuti periodik per 3 bulan sekali selama 2 minggu. Bisa banget kalau mau liburan panjang gitu. Plus, aku tinggalnya literally di hutan yang mana aku bisa kekep duit aku. This whole job is just pretty good deal for now, I can't resist.

Trus mau cerita apa lagi ya?

The work environtment is kinda so so. My team is nice, the bosses are sometimes demanding but it's still normal, the seniors are all just very kind and helpful (there are some annoying people tho)

<3 p=""> Aku tinggal di dormitory bersama 3 mbak mbak lainnya (another trivia fact : di tambang ini, kecuali tim katering, cuma ada empat titisan hawa di antara 500an manusia). Sekamar 4 orang dengan 1 kamar mandi, buat orang yang sangat privat seperti aku ini semua benar benar cobaan haha. Well, that's life I guess. Not there to please anyone and anything *menghela nafas*

Oke kayaknya buka kartu cukup sampai di sini. Kapan kapan cerita lagi kalau ada hal menyenangkan / lucu / menginspirasi di tambang haha.

Semangat pagi!