Jumat, 08 November 2019

Laporan Mingguan


Kamis Jumat kemarin sepertinya jadi dua hari paling menyenangkan di penghujung tahun ini.

Capek banget?? Iyaaa. Ada sedihnya?? Adaaa. Tapi ya, elemen elemen paling vital untuk membahagiakan dalam hidupku tuh ada banget di dua hari itu.

Balikpapan, salon, buku, solo travel, road trip, teman lama, dedek bayi, kucing, jajan.

Aku rekap secara chronological order di sini deh biar dikenang sepanjang masa. Note that this post is gonna be full of Rupiahs karna aku mostly pengen track sekali weekend tuh aku keluar duit berapa :P

Jadi jam 7 pagi aku berangkat naik Bis dari site menuju Samarinda. Sekitar jam 10 lewat dikit udah nyampai. Karna tadi pagi bangun kesiangan dan ga sempat sarapan, jadi aku beli donat Zaki dulu. 6 donat, 18 ribu, buat aku sendiriiii. Haha. Trus di sekitar situ juga kopdar sama istri karyawan untuk kasih uang dari site. Eh rejeki, mbaknya nawarin untuk barengan ke tempat tujuan selanjutnya jadi ga perlu pesan gojek hehe.

Berhubung tiga harian ini mager banget keramas (iya ampun, kebiasaan jelek), jadi rencananya aku mau cuci rambut dulu di salon. Catok juga sekalian biar cantikan dikit (karna besoknya kan mau ke event besar hehe). Ke Salon Karin di Antasari (ini jagoan banget kalau mau cuci catok karna hasilnya bagus dan harganya affordable). Di situ juga aku sempatin Gofood Amplang buat jadi oleh oleh untuk ciwi ciwikku di Balikpapan.

Nyalonnya 50 ribu (plus 5 ribu beli air mineral botol). Amplangnya 120 ribu sama ongkir. Amplangya beli di Usaha Devi. Enak banget btw!!!

Habis cantik, lanjut gojek (antiklimaks haha) menuju Indomaret IR Sutami tempat ngetem bis kedua terakhir. Should have gone to Seberang (tempat ngetem terakhir) biar ngetemnya ga terlalu lama T_T Bisnya dapat yang non AC jadi bayar 30 ribu. Trus pas ngetem terakhir aku jajan pentol rebus sama pentol telor habis 7 ribu hehe.

Cussss ngebis lagi 3 jam-an. Nyampe jam setengah 4 udah rembes banget ya Allah. Sempat mikir mau nonton Love For Sale 2 (teteuppp haha) tapi mengurungkan niat karna nanti jalannya kemalaman. Jadi nunggu Rahmi aja setengah jam-an di terminal. Trus habis ketemu langsung merengek kelaparan haha, dan diajak ke Lapangan Merdeka. Makan batagor (10 ribu), salome (8 ribu) dan minum es sirup (2 ribu) dan air mineral dingin (5 ribu). Bahagia banget karna enak semua.
Pulang, mandi, trus jalan lagi mau nengokin Nelli yang baru melahirkan dan punya dedek bayi :D

Jauhhhh banget rumahnya btw haha jadi jalan hampir sejam sendiri.

Di rumah Nelli ada 3 jam-an kali.

Pulang dari tempat Nelli itu udah jam setengah 11 tapi kita masih sempat sempatnya singgah di lalapan buat late dinner. Salah satu temenku, Ayu, kerja di lab dan pulang jam setengah 6 malam jadi tadi tuh dia ga sempat makan. Pulang malam lagi dehhh haha. Enaknya jadi bujang berpenghasilan ~~~

Lanjut ngobrol. Curhat curhat, makan enak. 32 ribu untuk 1 porsi lalapan ayam + minum. Eh jam 11an tiba tiba hujan aja dong T_T

Kita tunggu sekitar 15 menitan untungnya udah lumayan reda. Yaudahlah kita blas aja kan.

Nyampe rumah Rahmi udah mau jam 12 malam. Lanjut lagi aku curhat sampai mau jam 1. Haha kesempatan banget ketemu jadi aku puasin curhatnya T_T Dan karna itu.... jadi kebangun siang aja dong, harusnya jam 8 aku udah ready di Dome, tapi jam setengah 7 baru bangun buat mandi hehe. Sarapan nasi kuning sama Rahmi :)

Trus ya kita ke Dome. Targetku mau empat jam di sana, apa daya kakiku jompo dan mataku sepet liat orang banyak. Jadi totalnya sekitar 2 jam aku di sana. Menurutku udah cukup keliling ya, tapi BBW ini ternyata sama aja dengan pameran buku pada umumnya. Kebanyakan isinya ya buku stok lama, buku yang baru dikit banget dan itu pun pasti rebutan sama pemburu yang lain. 2 jam itu aku memutuskan beli enam buku dengan total kerusakan 425 ribu. Worth it gila yaaa karna itu bukunya tebal tebal dan 4 dari 6 itu english books yang mana biasa dapat dengan harga 200 ribu sendiri.

SEKILAS BOOK HAUL :

Aftercare Instructions
Aku suka judulnya dan sinopsisnya. Kalau baca english books itu sebisa mungkin aku baca yang genre teenlit karna menurutku itu yang paling ringan gaya bahasanya (menyesuaikan sama kemampuanku haha).

The Trap
Aku sukaaaaa sama genre misteri macam Gone Girl tapi ga punya referensi penulis oke di dunia kepenulisan barat sana. Jadi murni pick up buku ini karna genre dan sinopsisnya cukup meyakinkan. Semoga oke ya.

Fireworks
Suka (BANGET) sama covernya. Udah itu aja alasan belinya haha.

Everything Eventual
Dari dulu selalu penasaran sama buku Stephen King tapi takut ga suka. Tapi ini diberanikan beli kumpulan cerita pendeknya.

The Naked Traveler 2
Beli karna bukuku hilang haha. Dan diskonnya juga lumayan (meski buku lokal diskonnya ga segede buku luar).

Perempuan
Another Quraish Shihab’s book for me. Padahal bukunya yang tentang jilbab juga masih masuk to-read list haha. Tapi ini lagi #nowreading dan bagussss.

Trus abis itu aku kelaparan dan lagi pengen makan burger. Pergilah kami ke Wendy’s di Daun Village. Wendy’s ini yang enak emang cuma burgernya dan ice cream pudding-nya. Total kerusakan 142 ribu, udah termasuk traktir Rahmi itu ice cream dan aku tambah makan baked potato (yang ternyata ga enak TT).

Trus yaaa aku pulang diantar Rahmi ke tempat ngetem. Lagi lagi dapat bis AC jadi keluar uang 30 ribu saja. Trus aku beli air mineral botol juga 5 ribu.

Habis itu pulang deh T___T

Pulangnya aku masih mampir ke rumah dan belanja keperluan buat di mess + belanja jajan di pemberhentian Separi tapi aku lupa gitu spend apa apa aja wkwk. Next time bikin laporan harian gini lebih detil lagi deh janji :P

Ps, semoga selalu bisa rutin ke Balikpapan yaaa. Disempetin mumpung teman teman di sana masih pada single dan ga pakai mikir mau jalan kesana kemari.

Minggu, 13 Oktober 2019

Shihab & Aku & Shihab

Udah cerdas ga tuh pemilihan judulnya? :P

Jadi dalam rangka cuti untuk kesekian kalinya (ini jujur sedih ngetiknya haha), aku punya beberapa proyek pengembangan diri. Mulai dari nonton film sebanyaknya (target sih 2 file video / film satu hari ya. Targettt haha), ngabisin semua reading list (baru boleh beli buku baru lagi!!), ikut Mama ke majelis taklim, menghidupkan blog ini lagi dan nontonin Shihab dan Shihab.

Target awal sih mau pacaran wkwk how naive I was. Tapi more on this later lah ya, ntar aku keterusan curhat kan ga lucuuuu.

So, daripada cuma nonton selewat selewat gitu aja, aku mau nulis apapun itu yang aku rasakan setiap aku habis nonton satu video web series Najwa Shihab dan Abinya tersebut. Here we go :


Jawabannya Adalah Cinta



Cinta di pembahasan kali ini tentang cinta antara lawan jenis. Menarik sekali, bukaaaannn?? Haha.

Bahasan favoritku tentang tingkatan cinta dalam Islam. Dan definisi praktis dari mencintai sesuatu karna Allah (good question, Zaskia!!). Dan juga nasihat Quraish mengenai menikah dulu vs memperbaiki diri dulu. Huhuuuu praktikal banget aku tertampar. Oh sama cara membedakan sesuatu itu hati yang bergetar atau sekedar bisikan setan (clue : kalau melanggar aturan agama ya jelas itu setaaaan, sederhana banget ya tapi sungguh aku tercerahkan :'))

Zina, Cambuk dan Rajam dalam Islam


Judulnya clickbait banget ya ga sih hehe,

Padahal intinya sih hukum dalam Islam (in general). Emang ga populer topiknya tapi justru karna ga biasa jadi buka wawasan buat aku. Beberapa poin yang aku suka :
  • Adil itu seimbang, bukan sama
  • Jangan biarkan kebencian pada suatu kaum membuatmu tidak adil
  • Ketentuan untuk menghukum dalam Islam (ini mencerahkan banget karna yang kita tau selama ini cuma kulit luar tok. Hal hal gini yang membulatkan tekad untuk terus belajar, membaca, karna ilmu sungguh seluas samudera, ga ada ujungnya :'))
Islam yang Disalahpahami



Banyak sekali bahasan di episode ini yang "tabu" dan jarang dibicarakan. A must watch.

Memaafkan Haruskah Melupakan?



Ini tema yang sangat penting (!!!!). Aku paling suka bahasan yang jadi judul ini, yaitu memaafkan dan melupakan. Pertanyaan pertanyaan di episode ini juga sangat praktikal jadi tuh bener bener kebayang akan dipraktikkan sehari hari.

Keragaman Kehendak Tuhan



Aku sukaaaa banget judulnya. Dan lima menit pertama (part 2) dimana Abi Quraish Shihab menjelaskan dengan sederhana dan terstruktur arti dari judul tersebut. Terus disambung beliau menjelaskan 2 prinsip yang akan selalu aku ingat ingat : terkait dua orang/kelompok yang berbeda agama/prinsip, pilihan terbaik cuma dua. Bekerja samalah dalam kebaikan, atau kalau tidak bisa bekerja sama, berlombalah dalam melakukan kebaikan.

"Orang yang beragama itu ramah."
"Orang bijak menemukan sisi positif pada sesuatu yang buruk."
"Kemanusiaan mendahului keberagamaan."
"Paling tidak, tersenyumlah."

Dan aku auto senyum di kalimat terakhir. Hehe. Jadi kepikiran beberapa hari lalu ketemu Ika. Ika ini temanku yang baiiiiikkkk banget. Muslimah sejati. And she has that smiley face, sesuatu yang aku iri banget dan sungguh pengen aku duplikat. Tapi aku tuh anaknya malas senyum huhu ga benar iniiii. So here's the resolution number 1 : senyummmmm! :)

CINTA





Ini sungguh topik populer di Shihab & Shihab haha. Ini aku suka karna kerasanya feel-good banget. Banyak senyumnya aku nonton ini tuh :))

Wajib tonton ini ya. You'll feel happy and smiley right after :D

Rabu, 09 Oktober 2019

Penang : Sebuah Mimpi

Entah kenapa, pergi ke Penang adalah salah satu mimpi tertua aku dalam hal wisata.

Emang mau ngapain Dit, ke Penang??? Kebayangnya sih mau jalan jalan bego aja menenangkan diri, tapi once in a while aku baca artikel artikel tentang kota itu dan pengen resume di sini deh tempat tempat yang menarik untuk didatangi.

Mari yang sudah pernah ke Penang berbagi ceritanya juga ya.

1. Clan Jetty


2. Penang Peranakan Mansion


3. Restoran Hameediyah


4. Kek Lok Si


5. Restoran Tai Tong

Must try : dimsum my loveeee



6. Sarapan di China House

Must try : the cakes, milkshake gula Melaka

7. Restoran Jawi Peranakan


8. Hin Bus Depot


9. Little India

Must try jajanan : Samosa, Chapati


10. Hawker Center

Ini khas banget ya di seputaran Malaysia-Sing, and I loveeee it. Aku suka banget pengalaman makan enak rame rame sama banyak orang haha.


Georgetown Lane ga disebut yaaa, karna rencananya mau nginap di sana #halugaadabatas #haha

Post disarikan dari artikel Destinasian yang ini

Kamis, 29 Agustus 2019

Lagu Latar

1. Jatuh Hati - Raisa

Kalau bisa mengarang ngarang alasan kenapa aku mulai suka (there’s no specific reason, actually), adalah ketika aku mendengarkan banyak sekali cerita tentang dia. Dia yang begini, dia yang begitu. A cerita tentang masa lalunya, B cerita tentang kebaikannya, C cerita tentang kebiasaannya. Kemudian ketika aku mulai memperhatikan dan melihat sendiri semua itu, aku menjadi jatuh hati (as cringy as it sounds lol).


2. Definisi Bahagia Piano Version - Vidi Aldiano, Andi Rianto

Aku ingat banget, di beberapa malam paling membahagiakan dalam hidupku, aku dengarin ini dan…. Aduh relatable banget haha. Terutama bagian opening. Malam malam itu, beneran debar kencang bergema di dada. This is the first time ever in my life wkwkwk. Sespesial itu emang :):) Setiap merasa sukanya berbalas, aku suka banget dengerin ini. Inginnya SELALU dengerin ini, tapi hidup tuh beneran ga melulu bahagia aja haha.


3. Suatu Saat Nanti - Hanin Dhiya

Waktu rasa ini masih berupa benih banget, I remember I listen to this song nonstop for hours, untuk membunuh itu semua. Masih jadi lagu andalan aku sih, bahkan sampai detik ini. Aku ingat satu malam di saat fisik aku capek banget, dan aku pikir kita selesai, aku dengerin lagu ini semalaman. Lagu ini pengingat, kalau di titik awal, aku cuma pengagum yang diabaikan, seperti tokoh utama di lagu ini. Dan itu gapapa. Hak aku untuk suka dan hak dia untuk mengabaikan. Ga ada yang salah, semuanya normal. Tapi ya sedih aja haha. Tapi yaaaa, sekali lagi, beginilah hidup yang normal dan aku harus terima itu semua.





Kesimpulan :

Aku kangen hehe.

Selasa, 11 Juni 2019

Ingin Jatuh Hati

Sesungguhnya... judul yang lebih tepat adalah... aku ingin settle.

Iya.. aku... mau settle :P

Akhir akhir ini hobi aku untuk melepas lelah pulang kantor tuh buka status WA dan liat status teman teman (kebanyakan teman kantor) yang update tentang anak dan suami/istrinya. Adem gitu liatnya. Kek orang orang ini, yang biasanya becanda haha hihi doang ga ada serius seriusnya, ternyata ga kalah sama jarak dan godaan untuk selalu ingat anak istri di rumah. Bikin senyum banget. Bikin aku (diam diam) punya faith sama manusia dan hubungan serius.

Dulu waktu awal awal kerja, beberapa kali aku bahkan bilang kalau bisa, aku ga akan pernah mau nikah. Marriage... feels so scary. Not peaceful at all. Ya dari masalah kesetiaan lah, betapa besar tanggung jawab kalau suatu saat mau punya anak (kalau yang ini sampai sekarang masih menakutkan haha) sampai rasa bosan natural yang mungkin nanti bakal dirasakan. Kesetiaan sih terutama.

Dan ya, kenyataan kalau aku anaknya ga menarik banget. Emang ada yang mau ngabisin seumur hidupnya sama aku yaaaa? Haha.

Tapi once in a while dalam hidup, ada beberapa momen di mana aku mendesis pelan..

"I want this. I think I can survive that life."

Waktu liat InstaStory mbak Diana di mana dia ditungguin depan pintu sama anak anak dan suaminya waktu mandi. Duhhhh itu hangat banget. The feeling of you being wanted, needed and loved altogether. Aku sampai screen cap loh padahal ya buat apa juga haha. But I long that. I truly long that. Dan aku mau diingatkan bahwa bahagia dengan hal sesederhana itu mungkin, thus I saved that moment.

Aku ga percaya sama alasan menikah untuk menyempurnakan agama so skip that haha. Tapi ngeliat beberapa teman aku yang benar benar kelihatan happy dan (menurut aku) jadi orang yang lebih baik setelah berkeluarga, adalah alasan yang lebih meyakinkan aku. Aku tau kita semua ga bisa mengandalkan menikah untuk jadi solusi. So many of my friends did it so they can stop working and to be honest it's sad. Betapa menyenangkan dan menggiurkannya hidup seperti itu, tapi aku ga mau. Dengan menikah kita juga pasti ga akan dapat manis manisnya aja. Pasti banyaaaaak sekali tantangannya, dan ini yang jarang diupdate sama orang orang itu jadi kita jomblo sini mana tau :P Tapi semakin dewasa, semakin aku pikir aku berani mengambil resiko itu. Well yeah let's see.

Oh dan beberapa minggu lalu aku nonton Aladdin.

Aduh, filmnya, pecah.

Di beberapa bagian, membuat aku ingin sekali menjadi kuat untuk diri sendiri (all hail the song Speechless, women empowerment to the fullest!), tapi di sisi lain juga berhasil membuat aku makin tergelitik untuk settle in. The whole magic carpet ride scene, man, I feel like crying. Dari dulu udah suka lagu A Whole New World (liriknya cerdas banget jadi double meaning naik magic carpet sama nikah ya gaaa?) tapi dipadu dengan visual Jasmine dan Aladdin, duh, tambah gremet. Paling suka adegan yang Jasmine pegangan dan sandaran sama Aladdin. Subtle tapi uwu.

Dan sekarang ga bisa tidur dan jadi nulis ini karna Disney akhirnya release potongan film yang dimaksud *cry in happinessss*


Btw, nulis ini sungguh ga ada spesifik nama di dalam pikiran ya. Tapi akhir akhir ini memang ada satu dua orang yang bikin bahagia aja gitu kalau berinteraksi. Sesuatu yang jarang sekali aku bisa rasakan haha. Jadi aku bersyukur sekali untuk itu. Dan aku ga mau melewatkan ini semua begitu aja. For once, aku mau coba lebih terbuka.

Ini di luar dari pikiran pikiran ingin settle itu yaaa. Haha. Pengen settle ga ada deadline-nya kok. Aku mau mengalir, ga dibikin target biar ga beban. Tapi beneran setelah di lingkungan ini lebih dari setahun, mengenal begitu banyak individu, orang orang ini terpilih jadi deretan teratas yang sering bikin bahagia. I do really hope that I could keep one for life. Wish me luck, maybe? ;)