YayBlogger.com
BLOGGER TEMPLATES

Senin, 06 Oktober 2014

Facts About Me

Ikutan challenge ini di Instagram biar kayak anak gaul juga haha.

1. Udah lebih dari lima kali rebonding dalam dua puluh tahun terakhir

2. Gak pernah apply kuliah di Samarinda. Paling dekat apply di Balikpapan aja.

3. Kalo nulis post di blog minimal lima kali baca dan edit baru berani publish

4. Pertama kali suka Kpop baru awal tahun 2012

5. Udah jadi blogger sejak tahun 2009

6. Saking sukanya sate, gak bakal nolak kalo disodorin ini dimanapun kapanpun. Biar orang bilang gak enak tetap aja bilang enak

7. Cuma bisa baca komik dua jenis, Doraemon dan Conan.

8. Tiap hari musti buka Twitter dan Blogger, biar merasa otak terisi. Haha.

9. My favorite Kpop group are SNSD (OT9 FTW) and Suju (as 15 too). But my ultimate bias is Krystal :p

10. Circa SMP suka banget bola, gara gara CR7 :p

11. Penggemar berat film bergenre J-Thriller dan K-Thriller. My favorite ones are Mother, Old Boy and Confessions

12. Ngerasa JLaw itu overrated banget

13. Suatu saat pengen berbikini ke pantai (haha)

14. Dari semua jenis Ice Cream, paling suka tuh es krim Coklat Vanila Walls yang Populaire

15. Dari awal emang tertarik sama jurusan Teknik Kimia kok, so no, I'm not lost here :p

16. Pernah ngubek ngubek tempat sampah cuma buat nyariin HP yang hilang sama orang orang tercantik seBanjarbaru haha

17. Pernah bayar parkir di Mall pake uang 100 ribu :p

18. Dari dulu, mimpi terbesar adalah bisa berenang di Danau Kakaban, nonton MU di Old Trafford, keliling New York dan nongkrong seharian di depan kantor SM di Seoul.

19. Belum pernah pacaran samasekali seumur hidup *wink*

20. Paling suka masa masa SD, tapi kalo bisa mengulang pengen kembali ke masa SMA

Ngeniweiiii, sekarang aku lagi Kerja Praktik di Chevron Indonesia Company Terminal Santan. Doakan lancar ya sampai akhir. Amiiiin :)

Minggu, 21 September 2014

Life Happens

For a couple of years, these girls are definitely the best of the best friends I could ever ask. Dipertemukan takdir sebagai teman satu jurusan dan satu kos, udah tiga tahun kami melewati everyday life bareng bareng. Ketemu tiap hari, nongkrong tiap hari. Dari sekedar teman nonton TV bareng (karna nonton TV sendirian itu gak ada asik asiknya) sampai yang paling ekstrim ikut ngebantu aku nyariin HP hilang di tempat sampah umum. Rahmi, Nurul, Ayu. 

Ini salah satu kenangan waktu Praktikum Operasi Teknik Kimia 2. Praktikum terakhir di Jurusan Tekkim Unlam. Maafkan aku wahai asdos dan dosen, bukannya fokus percobaan malah ada main mainya :') Btw, kelompok terakhir aku terdiri dari Dhani dan Riva. Salah satu momen paling diingat dari praktikum adalah saat harus begadang semalaman (literally gak tidur semalaman) buat ngerjakan Laporan Akhir. Berdua aja lagi sama Dhani karna Riva sakit. Jadi kita ngerjainnya di kamar kosku, sampe niat minta izin sama Paman dan semalaman pintu dibuka. Dari yang ngolok sinetron, ngolok iklan rokok, nonton film gak jelas di Trans TV, sampai akhirnya Dhani blas ketiduran. Tapi overall senang deh Praktikum terakhir berjalan lancar gak terlalu banyak drama. Walau sedih gak ada foto bareng satu kelompok :p

Beberapa bulan lalu, untuk kedua kalinya ikut berpartisipasi dalam Monev PKM. Kalo tahun lalu nebeng Penelitian Kak Sasqia dan Kak Chandra, tahun ini nebeng kak Ridha dan Kak Deni. Makasih kakak kakak udah ngajakin berpartisipasi :D Selalu menyenangkan sih ya ikut beginian, tapi bagian perjalanan Bjb-Bjm itu yang paling bikin capek. Tapi kebayar dengan makan makan dan dapat ilmu banyak selama Monev itu. Anyway, untuk tahun ini proposal Penelitian aku sendiri yang bakal maju buat PKM. Jeng jeng. Doakan aja bisa lolos lagi ya sampai Monev jadi effort nyusunnya gak sia sia. Hehe. Amin.

As an original resident of East Kalimantan, selalu merasa bangga dan bahagia kalo ada berita bagus soal bumi etam tercinta ya. Dan gedung baru Bandara Internasional Sepinggan adalah salah satunya. Udah ngerasain gimana kerennya Terminal Keberangkatan maupun Kedatangan. Walau jadi musti lari lari karna jarak antar gate yang lumayan jauh (untuk kaki pendek saya), tapi worth it lah. Ada banyaaaaak yang musti dibenahi tapi aku yakin Pemkot Balikapapan mampu lah. Bandara ini aja perasaan ngebut banget, tiba tiba jadi aja. Anyway, bulan depan aku bakal jadi penghuni Balikpapan nih karna bakal Kerja Praktek selama sebulan di Chevron Indonesia Company. Walau officially bakal ditempatkan di Santan :p Ya mohon doanya juga ya semoga lancar sebulan di Balikpapan. Amin.

Nah sama cewek ini nih bakal menghabiskan masa masa sebagai angkatan tua. Fighting buat malam malam tanpa tidur nanti memikirkan KP, Penelitian, TA dan mengapa kita masih jomblo aja :p Sedih juga ntar bakal gak sebelahan kamar lagi karna dia bakal pindah jauuuuh banget ke ujung Banjarbaru haha. Siap siap aja Rul ntar nampung aku di malam malam tanpa tidur itu :p By the wayyyyy, terima kasih sudah mau aja saya tularin banyak acara Korea aneh yang gak semua orang bisa menikmati seperti Running Man dan Appa Eodiga. Kalo bukan sama kamu ya Rul, aku spazzing sama siapa lagi gitu? :p 

And this is me, tonight, habis melaksanakan salah satu hal sederhana yang bikin bahagia karna hal itu membahagiakan orang lain. Seriusan deh, bahagia itu menular. Jadi dalam rumus hidupku sekarang, kalo mau bahagia ada dua opsi, be kind to positive people and do something new. Noted! :)

Senin, 15 September 2014

Dad, Where Are We Going?

Haha emang segitu banget ya efek variety show Korea satu ini, datang datang langsung buat aku jadi gak tertarik lagi ngikutin Running Man. Waktu mulai ikutin Superman Returns aja masih setia kok sama RM, tapi seriusan habis nonton ini langsung kesedoooot semua cintanya :p

Dan untuk pertama kalinya niat nulis di blog soal variety show Korea. RM yang udah diikutin sampai lebih dari 200 episode aja belum ada dibikinin satu pun. Ya maaf, this show is that good. Kalo boleh mendeskripsikan secara singkat, variety ini konsepnya tentang 5 orang famous public figure yang bakal liburan selama dua hari satu malam dengan lima anaknya masing - masing. Khusus untuk season 1 cuma ada 55 episode. Wajar lah ya, secara cast-nya anak kecil jadi tentu ada batasan yang beda dari variety lain. Sedih sih, maunya kan lebih lama lagi liat anak anak itu, tapi aku juga senang sih mereka berhenti di waktu yang tepat. Pas banget satu tahun tayangnya :))

So, what's so special about this variety? Banyaaaak banget. Jelasinnya pake poin aja kali ya biar lebih enak (ter-Beno :p)

  • The cast. Asli ya, cast untuk season 1 ini menurutku perfect banget. Bapak bapaknya have a good reputation, baiiiiik semua dan yang paling penting blend well. Semuanya juga datang dari berbagai profesi dan punya karakteristik masing masing, so they actually learn a lot as time goes by. Dan yang nonton jadi belajar juga kalo tiap bapak punya value beda beda :D Karna lagi on fire, dibahas kali ya satu satu :p
Sung Dong Il : Bapak satu ini profesinya aktor, tapi kalo sepanjang nonton ini tingkahnya komedian banget. Semacam Jae Suk kalo di RM, mood maker gitu. He's a strict dad to all of his children. Suka banget nge-bully Kim Family (dan anaknya Bin malah jatuh cinta sama the oldest Kim haha sumpah fail). Di sini dia bawa anak cowok sulungnya, Joon. Hubungan mereka yang awkward but sweet is funny and heartwarming at the same time.

Kim Sung Joo : He's the daddy of Kim Family. Kerjanya announcer dan komentator bola, jadi jangan heran kalo di sepanjang Appa dia paling sering ngomong dan membawakan acara. Orangnya bego bego lucu gitu. Walaupun jadi tertua kedua tapi tetap jadi objek bully semua cast lain. The icon of misfortune juga (and man, that's funny! :D) Kelakuan juga childish karna sering nyanyi nyanyi gak jelas dan clumsy gitu, padahal dia kayaknya udah nahan banget dah buat serius haha. Dia bawa anak sulung juga dan yang paling tua dari semua children cast yaitu Minguk. Hubungan ini yang paling standar bapak-anak sih. Kadang so sweet kadang bete betean.

Lee Jong Hyuk : Nah ini nih, si ganteeeeeng. Haha Lee Jong Hyuk ini yang paling aku kenal karna pernah main di drama favorit sepanjang masa, A Gentleman's Dignity! Kalo di drama itu mah dia jadi least favorit karna rambutnya jelek banget!!! Tapi seriusan di Appa ini dia ganteng ganteng tua gitu sukak :D Dia ini paling lucu kedua deh selain Dong Il, tapi lucunya tipe yang effortless gitu. Jadi dia paling keluarin komen komen singkat tapi bisa bikin ketawa. Dia bawa anak bungsunya si Junsu. Lee Jong Hyuk ini tipe bapak yang beda banget deh sama aku, dalam hal parenting ya. Dia ini santai banget sama anaknya. Never put pressure on Junsu. I know he has no intention to be careless karna keliatan kok, dia juga mendorong Junsu dengan caranya sendiri. Dia membiarkan Junsu menjadi diri Junsu sendiri (damn even I know it could be so hard at times). I always wanna be like him though, walau kenyataannya sekarang aja aku udah mikir ntar mau ngelesin anak ini itu :p Makanya aku respect banget lah karna gak semua orang bisa jadi ortu sesantai Jonghyuk.

Song Jong Kook : Nah bapak satu ini emang bukan orang entertainment jadi wajar lah kalo bikin joke suka garing haha. Dia mantan pemain bola dan secara atlet itu dihormatin banget di Korea, jadilah dia di variety ini. Jong Kook ini jarang sih screen time-nya jadi gak banyak juga yang bisa diomongin. Ah ya, orangnya kompetitif banget! Dia bawa anak sulungnya yang jadi cewek sendiri di acara ini, Ji Ah. Nah dia ini tipe bapak yang keterlaluan cintanya sama anak. Apa apa diturutin. Walau ada sih beberapa kali dia marah juga waktu Jiah salah (and it's kinda good to see). Jongkook ini juga tipe yang kelihatannya membedakan perlakuan antara anak cewek dan cowok. Yah parenting style orang emang beda beda ya, no comment on that.

Yoon Min Soo : Min Soo ini penyanyi ballad gitu di group Vibe. Not really funny, but he's so good with the kids. Secara paling muda gitu ya, jadi mungkin lebih mudah memahami anak anak haha. Dia itu tipe yang gampang bergaul juga kayaknya, buktinya dia dekat sama semua Bapak yang lain. Walau secara visual dia paling gak aku suka, tapi secara personal sih aku iri banget sama gaya parenting-nya. Bisa jadi teman gituuuu buat anaknya. Kok bisa ya u.u Dia bawa anak tunggalnya si Hoo. Heran juga sih, kenapa Hoo ini kesannya masih kurang suka sama Bapaknya padahal bapaknya udah oke banget gitu. Tapi kadang Hoo gak bisa bohong juga kok dia bahagia sama bapaknya karna bisa main bareng, saling bully bully-an hehe. Pokoknya hubungan mereka ini paling lucu ditonton soalnya kayak dua orang teman aja gitu.

Nah untuk children cast bakal nanti aja ya dibahas. Maunya sih dibedakan soalnya bakal panjaaaang :p

Intinya semua cast punya karakteristik kuat masing masing (children casts are even better than their dad, trust me) and they blend perfectly well. Kayak SNSD gitu sudah. Makanya menurut aku sih kekuatan utama Appa ini ya castnya.

  • The activities. Kalo aku bilang the plot kayaknya janggal ya. Secara sebelum acara ini udah ada acara 2 Days 1 Night yang plotnya kurang lebih sama. Nah kalo Appa ini, aktivitasnya diisi sama hal hal yang biasa dilakukan bapak dan anak saat liburan. Gak mungkin bisa sama persis kayak 2D1N karna kan ada anak kecilnya haha. Aku mau share aktivitas aktivitas favoritku deh tapi bakal panjang juga kayaknya :p
  • The food. Haha sumpah ya bagian ini is no joke!! Waktu awal awal sih bapak bapaknya ketahuan banget belum bisa masak. Paling parah Song Jong Kook haha. Tapi makin kesini masakannya makin yum yum. Apalagi mereka suka ngadain cooking contest gitu kan. Trus namanya anak anak kan kalo makan kayaknya enak banget gitu. Lah liatnya ngiler aja bawaannya. Jadi seringnya aku makan sambil nonton mereka makan juga biar lebih semangat haha. Trus efek positifnya aku jadi suka masak masak sederhana gitu juga kayak para bapak hehe.
  • The environtment. Dibanding Superman yang cast-nya juga anak kecil, aku jauh lebih comfortable nonton Appa ini sih. Pertama anaknya udah cukup gede semua untuk bisa mengerti mereka lagi ngapain tapi tetap cukup innocent untuk jadi diri mereka sendiri di depan kamera. That's something great. Trus mereka gak hanya bisa liburan sama Bapak masing masing, tapi juga bisa ketemu sama teman teman seumuran yang karakternya beda beda. Mereka bersosialisasi, belajar, main, doing something new. That's even greater. Trus semua kru kelihatan friendly gitu sama anak anaknya jadi mereka samasekali gak merasa lagi kerja. Mereka juga diajarin buat humble, terlihat dari tujuan wisatanya dan bahkan sering dikasih makan seadanya haha.
  • The lesson. Dari penjelasan di atas udah aku singgung juga kan ya, I learn a lot through this show, like a lot, a lot. Belajar memahami para bapak. Belajar memahami anak anak. Belajar memahami kalo tiap individu emang beda beda. Belajar masak. Belajar banyak kosakata bahasa Korea untuk percakapan sehari hari. Belajar untuk disiplin cuci muka dan sikat gigi sebelum tidur Hampir tiap episode pasti ada hal baru yang bisa dapat. Di poin ini keliatan banget kenapa aku lebih suka Appa dibanding RM :))
  • The laughter. Last but not least. Nonton Korea gini yang dicari tentunya yang bikin hati lebih bahagia lah ya dengan banyak memberikan tawa. Dan hampir tiap episode ada aja yang bikin ngakak. Well, at least I do, I hope you too. 
Jadi buat yang masih ragu buat mulai nonton Variety ini, cepat cepat cari deh ya sebelum nyesal. It was one hell of a show. Trust me you won't regret it. Di forum Indowebster masih ada tuh lengkap. Di Kshowonline juga lengkap :D Seriusan deh, ini tuh variety show Korea wajib tonton hihi!

Rabu, 06 Agustus 2014

Gak Iseng Lagi Resensi

Yaiyalah gak iseng, udah menghabiskan waktu banyaaaak banget kok untuk satu postingan ini aja :p

Tangled

Barbie Rapunzel adalah satu dari sedikit film Barbie yang aku suka, jadi begitu tau Disney mau buat versi princess-nya, langsung niat bakal nonton. And as time goes by, aku tentunya jadi malas nonton kan ya. Dan baru kesampean nonton sekarang haha. Anyway, filmnya baguuuus banget deh. Gambarnya cantik, musikalnya dapet (walau jujur lagu lagunya gak se-memorable Frozen) dan ceritanya juga lumayan ngena walaupun yaa... animasi banget lah. Gak logis banget :p Sebagai remaja cewek juga kayak Rapunzel, aku relate banget deh sama ceritanya terutama saat dia mulai rebel itu, trus pas dia galau menjelang mimpinya mau terwujud. Haha. Banyak banget quote bagus yang nyesss ngena di hati. Overall, aku pikir film ini bakal perfect ditonton sama semua anak cewek :) (3,5/5)

Quote paling menusuk di sepanjang film

Monsters University
I rarely watch cartoon movies, so don’t feel too surprised if I tell you I never watch the famous Monster Inc. Trus kenapa dengan pedenya nonton film ini duluan? Karena film ini adalah prekuel dari Monster Inc jadi harusnya gak susah kan ya untuk dimengerti? Dan beneran enggak. Walau ada beberapa bagian dari film ini yang boring, secara keseluruhan film ini menyenangkan. Aku terutama suka banget sama topik yang diangkat film ini, yaitu tentang kegigihan Mike Wazowski yang gak punya bakat alami tapi punya keinginan yang kuat untuk meraih apa yang dia mau. Itu tuh... benar benar menyentuh bagian terdalam hati aku gitu T_T Pokoknya ceritanya bagus deh pesan moralnya. Trus aku juga suka sama monster monster yang seram dan lucu lucu dan colourful :D Untuk kehidupan kampusnya sih overall gak gitu ngena kecuali bagian pas mau ujian itu  nah :D Oh iya endingnya, duuuh bagus deh. Menggambarkan kalo jalan sukses orang orang tuh emang beda dan di manapun kita berada, asalkan kita do our best, pasti hasilnya tidak akan mengecewakan. Gitu! (3/5)

Ending-nya realistis aku suka banget :*

Cloudy With A Chance of Meatballs
Nonton film ini sempat beberapa kali mau ketiduran entah kenapa. Padahal menurutku ide film ini sih seru banget dan fresh dan impian kita semua bukan? ;) Selain idenya itu, satu hal yang impresif menurutku adalah topik pesan moral yang diangkat yaitu father-son relationship. Sebagaimana kita ketahui, hubungan ini normally quiet dan gak semeriah hubungan lainnya kan, padahal mah rasa cintanya besar juga :’) Nah film ini secara perfect mengambil tema itu dan endingnya... duh terharu T_T Beberapa best moment dari film ini ya pas hujan makanan itu sendiri. Mulai dari hujan burger (favorite!), hujan Ice Cream, hujan steak. Aku kurang begitu suka warna filmnya though, walaupun colourful juga tapi colourful ambience-nya beda sama MU. (2,8/5)

Ice creaaaaaam

The Hunger Games 2 – Catching Fire
Technically speaking, aku lebih suka film pertamanya. Menurutku pribadi sih film pertama itu lebih grand, meriah dan impresif sedangkan film kedua ini terasa lebih dark dan suram. Tapi ya itu menurutku ya, silahkan kalo tidak setuju. Sedangkan untuk akting pemain pemainnya sih, I gotta say everybody improved. Effie lebih menampilkan emosi, Presiden Snow juga lebih berwarna karakternya. Paling berkesan terutama sama Josh Hutcherson sebagai Peeta, yaolooooh kenapa karakternya loveable banget gitu sih, aku kan jadi gak kuat :3 Pesan moralnya masih sama kuat seperti film sebelumnya, terutama di sini ditekankan kalo kita mau, kita bisa kok mengubah nasib kita walau apapun rintangannya. And I love the message in disguise. Akhir filmnya bener bener bikin penasaran jadi yeah, gak sabar deh nonton film selanjutnya. (3,5/5)

Ps, oh iya musti bilang kalo tantangan tantangan di arena nya sangat believable dan memacu adrenaline yaaa. Terutama yang pas monyet monyet itu dan juga pas liat muka Katniss yang jadi kepisah sama Peeta di dinding tembus pandang. Terrifying!

Bangga banget sama Tex Saverio pas adegan ini :')

9-9-81
Satu hal yang aku sangat suka dari film ini adalah formatnya. Secara ya, film horror yang omnibus kayak gini kan udah banyak gitu, tapi film ini hadir dengan format yang berbeda in a good way. Jadi ada satu main plot mengenai seorang cewek yang bunuh diri dengan cara lompat dari sebuah gedung apartemen dengan menggunakan gaun pengantin. Interesting enough eh? Trus film pun berlanjut dengan sub plot mengenai kejadian itu dilihat dari sudut pandang beberapa orang. Nah masalah sudut pandang itu yang asik, seperti kita tau kan sudut pandang orang beda beda jadi kita bisa memaknai main plot itu dengan beragam cara pula. Untuk kesan horrornya sih so so ya, gelap gelap creepy gitu. Paling suka sih pas bagian The Lover karna sebagian cerita mulai tersingkap di situ. Ya secara garis besar sih, bagian format itu bagian paling membanggakan dan satu satunya di film ini. (2,5/5)

Hallyu is everywhere lol

Miracle in Cell No. 7
Nah film ini terkenal banget nih di Korea, EXO aja nonton sampe pada nangis hehe. Anyway, ceritanya emang kuat banget ya mellow-nya, can’t help but get touched too just like everybody else T_T Akting si pemeran ayah dan anak itu juga kuat banget deh. Tapi ya udah, beberapa aspek lain hambar dan menurutku gak Korea banget. Secara ya kalo nonton film dari Korea itu yang kucari pasti angle gambar yang bagus tapi sayangnya film ini gak ngasih itu. Dan aku juga punya sentimen sendiri sama Park Shin Hye jadi gak enjoy aja tiap ada adegan dia hoho. Endingnya film ini juga kuat banget dan realistis walaupun menyakitkan T_T Beberapa bagian terasa sangat membosankan, untungnya kedua karakter loveable banget jadi betah deh nonton sampe akhir. (2,5/5)

Salah satu adegan favorit :')

Adore
Pertama ya, cuma mau bilang kalo premisnya gilaaaaak banget, just the way I like it. Soalnya kalo aku bikin cerita juga gilanya sejenis itu haha. Jadi ceritanya ada dua orang cewek sahabatan dan udah sama sama punya anak cowok gede, dan... mereka saling berhubungan badan aja gitu antara anak cowok satu dengan sahabat mamanya sendiri dan vice versa. Kamu yang gila kalo kamu bilang ceritanya itu gak gila *ngotot* Untungnya cerita gak masuk akal itu didukung sama akting pemain pemainnya yang sangat believable. Chemistry-nya dapet. Sedih aja deh akting itu gak didukung sama script yang cenderung boring di sepanjang film. That little twist in the end is nice, really nice. Mungkin kalo digarap lebih ekstra lagi bakal bagus nih film, secara cerita dasar dan aktingnya udah oke sekaliii. Yang jadi Ian terutama yaaaa, duh mau dong dicintai cowok seperti Ian. Dalem banget cintanya huhu. Trus si Tom itu total jerk!!! Nah kan segitu emosinya aku berarti aktingnya emang fix bagus :p (3/5)

Udah gak kuat liat cowok nangis, malah disodorin beginian T_T

Finding Nemo
Kayaknya aku punya sentimen tersendiri deh sama film film idaman banyak orang, dan film ini salah satunya. Film ini bagus sih ceritanya tapi gak nancep aja gitu nah di hati aku. Gak usah dibahas detil ceritanya kali ya karena film ini kan udah ngetop banget dan jadi top of mind tiap kita semua liat ikan badut hehe. Suka sih gimana flow film ini yang smooth banget, dari aku gak peduli sama tokoh tokohnya tapi pelan pelan dibikin penasaran trus sama kelanjutan petualangannya. Gambarnya cantik cantik tapi aku kurang suka dunia laut ya, jadi masih lebih suka Tangled :p Yah apa ya, film ini saking gak nancepnya jadi aku kurang tau aja apa yang musti diomongin. So sorry, Disney J (2,5/5)

Nemo and his father <3 td="">

Memories of Murder
First thing first, aku tuh fans berat genre K-Thriller dan J-Thriller. Ide idenya tu nah, gilak gilak semua haha. Dan Bong Joon Ho, sutradara film ini udah aku kenal sebelumnya lewat Mother yang jadi salah satu film favoritku karena ceritanya yang detil dan gambar gambarnya yang indah. Melalui film ini, aku juga dapetin sebagian ekspektasi yang aku bangun dari Mother itu. Gambarnya cantik cantik banget. Sayang, ceritanya gak sefokus Mother jadi aku sering bosan sendiri dan ujungnya ketiduran. Nonton ini seminggu gak kelar kelar wkwk. Menjelang akhir film sih seru juga dan langsung kayak ditampar di ending. Sumpah ya ending-nya nyebelin bangeeeet. Seakan akan dua jam nonton film ini jadi kebuang percuma. Eh tapi aku ngerti sih pesan moralnya. Kasus pembunuhan di film ini cuma “jalan” menuju pesan moral itu. Nah bangke kan? Jadi dua jam nyari nyari jawaban kasus itu intinya biar kita tau aja kalo manusia itu, pada titik tertentu, dalam keadaan tertekan, bisa berubah 180 derajat. Dan kadang sabar adalah jalan keluar terakhir. Duh ngenes yaaa. Intinya sih film ini sebenarnya genius tapi balutannya gak fokus jadi agak membosankan buat aku. (3,2/5)

Gak fokus tapi kalo gambarnya seindah ini sih ya wajib tonton lah

You’re Next
Nonton film ini kayak dapat jackpot deh, gak nyangka bakal suka tapi ternyata baguuuus banget. Sama rasanya kayak nonton Pitch Perfect dulu :D Walau lima belas menit awalnya gak seru banget (harusnya sih ini sesi perkenalan tapi entah kerasanya membosankan banget jadi gatel pengen skip), tapi setelah itu film ini langsung jalan dengan tensi tinggi. Waktu kemunculan awal pembunuh dengan panah itu aja langsung bikin jantungan. Trus rentetan teror selanjutnya sukses buat aku beberapa kali teriak maupun nahan nafas haha. Dan film ini ditutup dengan ending yang bersih dan bagus. Sukaaak. Dari segi akting, script, musik sih so so, tapi tertutupi deh dengan cerita dan flow filmnya. So, gak bakal rugi deh nonton ini janji :) (3/5)

Sebelum semua kekacauan terjadi :')

Rabu, 09 Juli 2014

Like Father, Like Son

Beberapa bulan ini aku lagi merajin rajinkan diri buat nonton film. Selain untuk nambah pengetahuan dan biar terlihat keren, juga biar bisa selalu nyambung kalo ngobrol sama Deny. Masalahnya, aku pribadi tuh bukan orang visual, gampang banget bosen kalo musti melototin layar yang paling cepat juga dua jam sekali tayang. Beda lah pokoknya kalo sama buku, seharian pun aku bisa. Nah untuk "memaksa" diri sendiri, aku punya semacam proyek Iseng Iseng Resensi yang kemaren udah sekali keluar. Jadi ceritanya aku bakal nonton 10 film, ngasih review singkat dan nge-rank nilainya dari 0-5 trus diposting di blog. Musti banget dibuat gitu biar aku lebih peka sepanjang film, mulai dari memperhatikan ceritanya, dialognya, sampe cara ambil gambarnya. Ini proyek santai tanpa deadline sih, jadi harap wajar ya kalo untuk satu edisi dibuatnya lama banget :p

Nah, beberapa hari lalu aku menjatuhkan pilihan ke film Jepang berjudul sama dengan judul postingan ini. Juara Cannes 2013. Baru aja baca reviewnya di Vampibots dan pas pulkam kemaren Deny udah punya jadi aku minta lah dan aku nonton begitu sampai di kos. Begitu nonton ya udah... aku yakin aku gak bakal sanggup nulis reviewnya. Dan aku pikir, aku musti nulis sesuatu yang lebih dari sekedar review untuk film se-perfect itu. So for now, let me tell my story.

Pertama, cuma mau bilang kalo dari segi teknis, film ini perfect. Like perfect perfect. Kayak brownies Amanda dimakan sama eskrim Populaire cokelat di siang bolong, perfect perfect. Alurnya pas banget, cepat tapi tenang. Gak ada satu adegan pun yang sia - sia karna semua gambarnya bercerita. Semua pengambilan gambar cantik dan apa adanya. Dan detilnya film ini keterlaluan deh, jatuh cinta mati matian sama ketelitian sutradaranya. Di sepanjang film, alunan piano yang lembut bikin hati jadi hangat. Cast-nya pun sangat oke bahkan dedek dedek lucu itu (duh Keita sini kakak peluk yuuuuuk). Oh iya sebagai cewek, aku juga terhibur banget sama sosok Ryota yang ganteng bingiiiits :D Dialognya sangat "daily" dan setia sama premis utama. Yah intinya secara teknis, film ini perfect buat aku. Titik.

Nah trus aku nangis aja gitu kan di akhir film. Dari pertengahan udah beberapa kali mau keluar air mata sih tapi masih bisa ditahan. Tapi beberapa menit menjelang ending itu emang nusuk banget ceritanya jadilah aku nangis. Ngejer. Aku nontonnya tengah malam so that night, I literally was crying myself to sleep. Ada kali satu jam aku nangis aja sambil dengerin lagu Home di-repeat baru akhirnya ketiduran sendiri. Paginya pas bangun... nangis lagi. Asli. Segitu gedenya impact film itu buat aku.

Nah aku tulis dong ya semua itu di Twitter. Trus dikomen deh sama Cici yang juga udah nonton film ini. Dan dia gak menemukan tuh kesedihan yang membuat dia nangis berhari - hari kayak aku. Untungnya, aku gak kayak pendukung fanatik Capres yang gak mau dikritik (ehem this sarcasm is coming for both sides). Aku malah refleksi dan nyadar satu fakta, kalo film itu sifatnya personal.

Aku malah refleksi sama kehidupanku dua puluh tahun ini, hubunganku sama anggota keluargaku yang lain. Dan, shit, aku akhirnya paham sepaham pahamnya kenapa aku bisa nangisin Like Father, Like Son berhari - hari (bahkan sambil nulis ini hati udah bergetar banget pengen nangis). Simply, karena aku tahu (walaupun tidak persis sama) perasaan setiap orang di film itu. Aku bisa memahami semua perbuatan perbuatan mereka. Sebenarnya sih gak susah buat penonton lain bisa memahami itu karna directing yang perfect dari pembuat film ini, tapi tau deh kenapa hal itu gak berlaku buat kamu Ci :p

Nah this is why Like Father, Like Son segitu personalnya buat aku

Jadi walau aku memuja setinggi langit, aku gak jamin juga sih kalian bakal sesuka itu sama film ini seperti aku suka sama film ini. Berikut beberapa poin dari film ini yang sukses buat aku kepikiran trus dan nangis trus.

1. Film ini, terutama menekankan hal di bawah ini sama aku

Dalam hubungan keluarga, cinta yang sunyi bukan berarti cintanya tidak lebih besar dari cinta yang sering diumbar

Hal itu terutama nusuk aku pas ending film, yang sukses buat aku mengeluarkan semua air mata yang udah kutahan. Keluargaku itu basically punya flow kehidupan yang sama seperti keluarga Nonomiya di film ini. Gak sama persis tapi mirip lah. We do love each other so much (you don't say but you just love them so hard, that kind of love), we talk formally in daily basis, we rarely even talk though, we know each other so well, orangtua yang sibuk dan sangat mencintai pekerjaan mereka, things like that. Bedanya mungkin cara orang tuaku mendidik ya, gak kayak Ryota yang disiplin, orangtuaku lebih longgar lah. Tapi masalah cinta sunyi aku bisa relate banget. Buat sebagian penonton mungkin melihat Ryota ini ortu yang gak sayang anak saking sibuknya. Tapi dari awal aku udah ngerasa kalo dia sebenarnya juga sayang banget kok sama anaknya, cuma emang cara pengungkapannya beda. Dia gak mau memanjakan anaknya biar anaknya gak manja, dia berusaha ngejar uang biar si anak bisa main piano, sekolah di sekolah favorit, yada yada.
Dan ketika pada akhir film terkuak seberapa besar cinta Ryota sama anaknya (damn his acting is too good. Scene nangis sambil liat kamera itu sukses bikin aku nangis juga), aku langsung teringat sama Mama dan Abahku di Rumah. They are my Ryota. And I am their Keita. And I just can't help but imagine if the same bad thing happened to me. On the other side, aku juga bersyukur aku cukup beruntung bisa memahami cinta sunyi mereka. Trus aku mikirin adek adekku, takut banget aja mereka gak seberuntung itu. Nah kan banyak banget pikiran pikiran yang timbul dari film ini. Intinya sih film ini membuat aku punya faith sama sesuatu yang udah aku sadari dari dulu, tapi gak pernah diangkat sama satu orangpun di dunia ini, sehingga kesannya gak ada dan aku jadi sering ragu sendiri. Cinta sunyi itu. That's my ultimate reason for loving this movie that much.

2. Penyesuaian hidup itu susah dan menyakitkan
Duh aku gak kebayang ya gimana kalo cerita di film ini nyata. Salah satu alasan aku nangis itu juga karna aku sedikit mencoba membayangkan gimana kalo aku yang jadi Keita. Duh sedikit aja tapi aku nangis trus jadinya. Aku kan cintaaaaa banget ya sama kedua adekku. They're like, my ultimate reason to always be good, be better, be the best. Orangtuaku gak pernah menuntut apa apa, tapi aku tau aku wajib jadi yang paling oke biar adek adekku bisa bangga sama aku. Kalo misalnya aku musti pisah sama mereka itu gimana bisa? Gak peduli aku bakal jadi anak tunggal di keluarga miliarder, tetap aja aku gak mau lepas dari mereka. Ngeliat gimana setiap individu di film ini struggle, dengan karakterisasi yang perfect, mengiris hati aja pokoknya. Titik.

3. You don't have to be your parents. And parenting style is personal.
Gak bisa dipungkiri ya, kalo kita itu versi kecil dari orang tua kita. Mau seberapa keras pun kita menyangkal, itu lah kenyataan yang ada. Dan walaupun menurut kita cara parenting ortu kita mungkin udah perfect karena terbukti di kita itu berhasil, tapi kasus setiap anak berbeda. Anak kita itu bukan kita. Di film ini ada scene di mana Ryota diperingatkan soal hal itu dan kayak petir deh buat aku karena pesan sederhana itu powerful tapi jarang diungkit.

4. Blood is thicker than any other liquids, it's true. Tapi tidak perlu memiliki pertalian darah untuk bisa saling mencintai sebegitu dalam.
Cheesy sih, bahkan cara penyampaian ini di film juga cheesy banget. Tapi aku tetap suka pesannya itu.

5. It's hard for the parents, but it's even harder for the kids
Mereka masih anak anak gitu loh yaaa. Hal hal kecil kayak penyesuaian yang aku bilang di poin kedua itu mungkin banget bisa menimbulkan trauma yang mendalam. Sampai bertahun tahun. Bikin keiris gak sih tiap dipikirin? Dan di film ini, semua kemungkinan trauma itu dapat terlihat jelas dari tatapan mata para pemainnya, even without the dialogues. Amazing huh?

6. There's no perfect solution for this issue.
That's why, having an open ending is the greatest desicion for this movie. Brilian banget lah menurutku. Itu juga salah satu alasan kenapa aku bisa puas nangis karena ya udah, ceritanya sampai di situ aja. No judging, no further explanation.

7. Film ini membuat aku teringat sama Abah, Mama, Deny dan Dana. Keluarga kecilku.
Nah di titik inilah film ini menjadi sangat personal buat aku. Aku tinggal jauh dari mereka. Sekarang lagi bulan Ramadhan, seharusnya aku lagi di rumah menghabiskan waktu bersama mereka tapi aku malah di kos, nonton film semenyakitkan ini. Gimana gak nangis? Film ini bikin aku kangen sama mereka, sama cinta sunyi kami yang mungkin hanya kami semua yang mengerti. Kangen sama keluarga disfungsional ku tapi juga keluarga yang paling mengerti aku. Dan merinding ketakutan setiap harus membayangkan kalo aku tiba tiba harus berpisah sama mereka seperti Keita yang berpisah dari keluarganya.

Jadi ya, buat siapapun aku rekomendasiin deh film ini. Mungkin kamu gak bakal segitu tersentuhnya seperti aku karena keluarga kamu mungkin gak sama seperti keluargaku dan Nonomiya. Tapi aku yakin teknis film ini sendiri udah cukup mantap sebagai kriteria film oke. So, please watch this movie. Thank me later ;)


(5/5)