Minggu, 03 Januari 2016

My Embarassing Stories

I can tell tons and tons and it still won't cover all the silliness that's in my life.

Bahkan aku dulu pernah nge-tweet kalo dalam sehari pasti aku ngalamin satu dan/atau dua hal ini : kebodohan dan kesialan. Waktu kuliah juga udah jadi legenda deh di antara geng Purnama how dodol Dita can be.

Aku bakal ceritain dua di antaranya aja deh ya, yang paling diingat :P

#1 Nepok pantat orang yang dikira teman sendiri
Ini kejadiannya waktu SMP. Sudah lamaaa, tapi aku masih ingat banget detilnya haha. Jadi waktu itu aku lagi di kantin SMP dan mau ngejajan. Pada dasarnya, setiap kali istirahat kantin Libels itu pasti penuh kayak orang tawaf. Tapi somehow semuanya juga tertib antrinya membentuk satu garis lurus gitu. Jadi, pada saat itu, aku merasa ada temanku di depan dengan jarak 3 orang. Aku iseng aja jadi pengen nyapa tapi dengan nepokin pantatnya. Karna... temanku itu emang rada bahenol jadi pengen aja wkwk.

I still prefer guys to girls, ini asli cuma iseng :P

Jadi akhirnya aku tepoklah kan. Trus orang itu noleh. Eng ing eng, ternyata bukan temanku! Gak tau anak kelas berapa. For your information aja, total kelas di Libels pada waktu itu ada 20 lebih jadi gak hafal semua manusianya sih aku. Tapi karna aku orangnya lumayan sigap dan penuh dengan back up plan, aku langsung aja balik ke barisan dan sembunyi sambil liat liat jajan di samping. Pura pura gak tau. Kebetulan juga pas aku nepok itu gak ada yang sadar jadi gak ada saksi yang bisa memberatkan :P

Dan cerita itu tetap tersimpan di otak tanpa pernah kubagi maupun kulupakan :P

#2 The Q Mall tragedy
Ini waktu kuliah, masih fresh banget dan masih ampuh bikin senyum sendiri tiba tiba.

Jadi ceritanya aku lagi jalan jalan ke Q Mall sama Rahmi. Ceritanya menghilangkan kegundahan dari sakit kaki yang gak sembuh sembuh dan jadinya musti butuh bantuan dari mana mana (yang mana, bukan gue banget minta bantuan). Saat itu, keadaan kaki udah lumayan banget jadi aku nekat makai wedges UP ku yang 12 cm.

Merasa pede dan cantik banget sih, tapi itu cuma bertahan sampai pintu masuk mall. Karna baru aja melangkah ke dalam aku udah jatuh aja dong dong dong. Di depan satpam! Kebetulan Rahmi jalan di depan jadi dia gak liat. Tapi aku sempat tepelecok (ini bahasa Indonesia bukan ya?) heboh sampai si satpam itu langsung nyamperin. Aku, menjadi aku, cuma ketawa gaje dan bilang "gak papa" berkali kali. Trus langsung melesat nyusul Rahmi ke eskalator. Ketawa gak habis habis selama belasan menit.

Kemudian kita jalan jalan menyenangkan hati dengan photobox, main Timezone, ke Informa. Sampai tiba waktunya buat turun dan aku jadi parno dan gak enak hati. Yang kebayang di pikiran cuma gimana kalau nanti pas melangkah di eskalator aku kehilangan keseimbangan dan jatuh dan mati. Duh drama yaaaa. Akhirnya ngotot mau coba pakai lift aja. Sayang lift-nya pada waktu itu masih under construction *kemudian patah hati*

Beberapa kali bolak balik eskalator tapi rasa hati tetap gak enak. Balik masuk ke Informa buat nyari... sendal jepit. Gak penting banget ya haha. Gak kehabisan akal, aku mulai ngatur strategi gimanapun caranya gak mau turun eskalator pakai heels, karna pada saat itu aku tuh kebayang aku jadi pemeran utama di Final Destinasion gitu. Mau nekat nekatan nyeker sampai bawah juga gak punya nyali. Akhirnya setelah galau belasan menit, aku memutuskan akan nyeker aja turun ke lantai 2, dan kemudian beli sandal di Matahari.

And I did!

Bukti hikshiks. The whole drama pas mau nyeker dari lantai 3 ke lantai 2 ini direkam aja loh

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar