Sabtu, 02 Januari 2016

My Biggest Fear

Jeng jeng jeng!!!

Kembali lagi ke challenge setelah minggu kemaren liburan dan sibuk macam macam. Liburannya sendiri hampir seminggu aja loh. Kediri-Malang-Solo-Kediri. Highlight-nya? Nemuin jalanan yang cantiiiik banget buat road trip yaitu Pare-Malang via Batu. Seriously, dari yang awalnya mau tidur aja karna udah ngantuk dibuai materi Structure TOEFL, sampai ujung ujungnya cuma pasang headset, nemplok di jendela dan senyum senyum sendiri. Pas banget lagi dapat mobil travel kece yang super nyaman dan aku duduk sendirian di belakang.

Life is good. Terimakasih ya Allah, setahun ini banyak sekali anugerah dan pelajaran. Dari lulus kuliah (tepat waktu yay!), jalan ke mana mana sendirian, sampai bisa ngumpul sama keluarga di akhir tahun. Di tahun 2015 juga cukup banyak dikasih waktu buat "istirahat" dan evaluasi hidup. Belum dikasih rejeki pekerjaan sih, tapi I'm looking forward to it by sharping myself each and every day. Semoga cepat dapat kabar baik ya di 2016 ini.

Oke sekian intermezzo-nya, kembali ke topik. Ketakutan terbesar aku adalah... hmmm. Dalem deh jadi tulisannya. Memikirkan topik ini sama aja mengorek luka luka dulu yang maunya aku lupakan aja. Tapi sehatnya jangan dilupakan juga ya, sesuram apapun pasti bisa jadi pelajaran akhirnya :P Ah elah habis melakukan kesalahan besar nih dalam hidup, jadi berubah bijak hahaha najis ah. Cerita kesalahan ini kapan kapan aja ya kalo mood. Pokoknya ini wajib jadi kesalahan terakhir sebagai produk helicopter parents!

Talking about my biggest fear, I think it'd be 'people exposing my insecurity'. Jangan heran pas kejadian ini aku langsung terpukul banget bahkan sempat nangis beberapa kali karna kepikiran itu aja. Trus disentil dikit sama kata kata beberapa teman juga pernah nangis diam diam dan kepikiran lama. Padahal remeh bin receh banget.

Contohnya ya pas aku lagi makan malam sama anak anak kampus. Aku waktu itu lagi makan pake sendok doang. Trus gak lama nasinya melancung lancung dong (kalo gak tau artinya melancung tanya aja di kolom komentar ya haha). Dan Rahmi yang berada di sebelahku langsung ngomel dan ngasih garpu hehe. Aku sih awalnya biasa aja, kebodohan kecil kecil gitu udah jadi makanan sehari hari. I usually just laugh it away. Sampai satu teman cowok komentar kalo aku tuh orangnya butuh perhatian dan bimbingan banget, karna masih polos dalam banyak hal. Gak persis gitu sih ngomongnya, tapi intinya gitu.

Trus langsung nyesss.

Kok elo tau sihhh?!?! Aku gak suka banget disadarkan sama hal itu karna pada dasarnya aku suka hidup sendirian. Bebas, lepas, gak terikat sama siapa siapa (kecuali keluarga sendiri). Gak perlu minta bantuan orang samasekali kalo perlu. Karna aku takut ditolak. Kurang aman apa coba kan hidup gueee? Tapi aku udah damai dengan kekurangan aku itu. Susah banget dirubah malihhh, dari kecil. Jadi biasanya aku cuma hidup sebaik mungkin, belajar sebanyak mungkin dan berusaha melakukan apa aja sendirian. Kalo gagal, ya diketawain aja dan jadi pelajaran. Aku berusaha jadi orang yang selaw dan ikhlas, demi gak ketahuan orang kalo aku minta bantuan aja malas, sekali lagi, karna takut ditolak.

Ya jadi begitulah ketakutan terbesarku. Kalo ketakutan terbesar kamu apa?

2 komentar:

  1. My biggest fear apa ya? Takut nggak bisa jatuh cinta lagi dan nyaman-senyaman nyamannya sama orang baru. Actually aku yg gampang naksir orang ini ternyata gampang ilfil juga, Dit :(( beberapa kali dikenalin sama orang baru via temen, terus dijodoh2in- semua ekspek aku bakal mulai hubungan lagi dan blaaamm! Si target ternyata malah bikin aku nggak nyaman (kebanyakan obrolan nggak nyambung). Bete banget. jadinya malah males buat mulai lagi kaaan :(((


    Btw, melancung lancung apaan, Dit? (Nah, aku betakun :p)
    Hv fun di Pare-nyaaa :**

    BalasHapus
  2. Melancung lancung would be... makanannya melompat gitu loh Nik. Melompat gara gara ketekan sendok. Can picture the moment already? :P

    Hiks your biggest fear is a bad thing indeed :(

    BalasHapus