Selasa, 11 Maret 2014

3 Januari 2014

Jadi ceritanya, sebagai seorang manusia aku tuh udah mau berumur 20 tahun dan... belum pernah pacaran. Iya belum pernah. Samasekali.

Dulu sih aku gampang panik kalo membahas hal ini. Tapi semakin tua, semakin gak peduli dan gak mau tau dan lebih lebih gak mau memperbaiki diri. Bodo amat lah kalo kata Lini. Kalopun khilaf lagi peduli, lebih kepada menyalahkan orang orang yang demanding sama statusku, teman teman yang terlalu laku (iyaaaaa aku emang jahat kok hahahaha) dan Allah yang gak adil. Nah minta ditampar banget ya?

Dan beneran kejadian deh tanggal 3 Januari lalu. Aku ditampar habis habisan sampe nangis aja gak bisa saking sedihnya. Iya, sesakit itu.

Jadi sebagai informasi aja, aku tuh orangnya bisa dibilang sombong lah ya. Negatif sih, tapi aku sendiri punya pembelaan. Sebagai manusia, udah gak terhitung deh berapa kali aku kena jebakan dikacangin. Entah karena aku boring atau jelek atau simply karena orang orang itu emang brengsek, tapi rasanya udah terlalu sering air susuku dibalas sama air tuba. Nah karena itulah aku jadi kurang suka memulai percakapan (atau sekedar tersenyum dan bertatapan!) sama orang lain. Terutama sama cowok ya. Aku tahu ini gak sehat banget. Tapi fakta dari jaman SMP udah terlalu banyak, yang membuat aku pada kesimpulan di atas. Nah jadi itulah tentang aku.

Trus tibalah pada satu hari, tanggal 3 Januari tadi. Hari itu aku bakal balik lagi ke Banjarbaru, setelah liburan seminggu di kampung halaman Samarinda. Nothing special really happened until the plane was getting ready to take off. Waktu itu aku duduk di 31F, window seat. Seperti biasa, aku bawa ransel yang ditaruh di atas kursi kan. Trus aku duduk lah. 31D udah terisi sama bapak bapak berbatik. Gak lama, 31E juga terisi sama cowok anak IPDN. Ketahuan soalnya dia pake seragam. Dalam hatiku mungkin dia salah satu penumpang transit, yang nanti bakal langsung terbang ke Bandung dari Banjarbaru.

Singkat cerita, pesawat take off. Bahkan sampai di titik ini, belum ada hal yang spesial. Cowok 31E pasang headset dan dengarin Adele (ketahuan karena volumenya kenceng banget -_-) dan aku baca majalah. Semuanya terasa normal saat itu. Tapi jujur kalo dipikir lagi, pemandangan anti sosial gitu bisa aku pecahkan dengan segampang bertanya, "Mau ke mana? Bandung atau Banjarmasin?" secara penerbangan pagi itu punya dua tujuan berbeda. Atau aku bisa bercanda bodo mengenai lengannya yang berkali kali nabrak lenganku. Sambil curcol betapa sempitnya tempat duduk di pesawat itu. Tapi aku menatap pun tidak. Aku cuma berpikir dengan egois bahwa aku gak akan mendapatkan respon sesuai yang aku harapkan dan aku gak suka itu. Trus di seat depan ada dua teman ceweknya, kan sedih ya kalo responnya dia bakal buruk. Ada kemungkinan jadi bahan gosip orang loh soalnya. Lagian kami gak saling kenal dan kemungkinan besar gak akan pernah bersinggungan lagi di dunia yang luas ini. Yaudah deh jadi aku lanjut baca dan akhirnya menutup mata karena emang ngantuk banget.

Tapi gak bisa tidur dan beberapa kali terbangun. Mendapati cowok 31E sesekali melirik. Dan aku tetap gak bergeming untuk membuka percakapan atau bahkan sekedar balas melirik. Yes, I was that cold. Thatttt cold, with the capital C-O-L-D. Bahkan mungkin lebih bengis dari Alexandra di buku Divortiare. Tapi Alex wajar sih bengis, dia janda yang udah merasa tersakiti, lah akuuu? Aku ini apaaaa? T_T Gak ngerti lagi deh. Ujungnya, waktu aku terbangun untuk kesekian kali, majalah yang ada di depan tempat dudukku udah berpindah tangan ke cowok 31E. Dan lagi lagi aku gak memanfaatkan kesempatan untuk sekedar menoleh dan tersenyum dan membahas isi majalah travel yang menarik itu. Tentang afrika di Jawa atau karnaval keraton di Monas.

Aku selalu menganggap gestur kayak gitu sebagai kijil,ganjen, dll. Tapi kalo boleh mendefinisikan ulang, kejadian di seat 31 hari itu membuka mata aku sama satu kata ajaib yang akhir akhir ini aku lupa keberadaannya : ramah. Aku pikir aku udah cukup ramah. Tapi ramahku pilih kasih. Mostly cuma sama manula dan anak anak. Padahal semua orang berhak mendapatkan sifat itu. Nah itu satu pelajaran terbesar dan mudah mudahan gak akan kulupa.

Kembali ke penerbangan Balikpapan-Banjarbaru, waktu itu udah mau landing dan cuaca lagi buruk banget. Turbulen berkali kali. Aku cuma bisa diam diam takut, cowok 31E tidur dan keadaan pesawat sunyi banget. Gak berapa lama pesawat akhirnya sampai di Syamsudin Noor. Bapak 31D langsung beranjak. Aku jadi galau sendiri, apalagi pas ada pengumuman kalo penumpang transit cukup diam di tempat. Mampuslah kataku dalam hati. Musti banget nih akhirnya ngomong sama mas mas itu.

Gak lama kemudian aku akhirnya ngomong juga deh.

“Misi, mas.” Singkat dan dingin. Gak pake senyum pula. Sumpah ini nulisnya malu banget karna jadinya aku cenderung gak sopan ya? Atau emang udah gak sopan? Huhuhuhu. Masalah gak berhenti sampai di situ karena tentunya masih ada ransel di kabin atas untuk diambil. Biasanya sih aku minta tolong pramugara/i buat ngambilin. Tapi berhubung seat 31 itu di tengah, jadilah agak susah biar bisa manggil mereka. Jadi ada kali beberapa menit aku blank di aisle seat. Sampe seorang bapak bapak berkupiah lewat. Mukanya baik jadi aku dengan pedenya langsung minta bantuan. Nah kebongkar lagi ya aibku yang suka hitung hitungan dalam hal apapun termasuk minta bantuan. Duhhh tapi penolakan itu sakit banget sih jadi hitung hitungan itu selalu perlu boy!

Eh ternyata ditolak loh....karena dia juga udah bawa kardus. Crap banget gak sih? Aku cuma bisa nelan ludah dan nunggu pramugari bantuin aja. Keadaan pesawat udah mulai sepi waktu ada ibu ibu lewat. Entah kenapa aku feeling aja mau minta bantuan dia. Eh.... ditolak lagi karena dia merasa gak cukup tinggi juga. Sumpah waktu itu badan udah begetaran nahan tangis T____T

Beneran loh. Tulisan ini samasekali gak dibikin lebay. Tapi mungkin akunya kali ya yang lebay.

Tapi sumpah cuma itu yang aku rasakan saat itu. Mau nangis mau nangis mau nangis. Tapi otakku bilang tahan tahan tahan. Jadinya ya apalagi kalo gak badan begetar getar gitu. Rasanya nusuk banget, cuma masalah fisik (yang tentunya bikinan Tuhan asli!) gini tapi nasibku jadi terlunta lunta. Berjuta kali aku janji sama diri sendiri kalo gak bakal mau lagi naruh barang di kabin atas di masa depan. Tapi, ini bukan masa depan, ini hari ini. Dan masalah bertambah ketika si Ibu bilang, “seharusnya minta tolong cowok.”

Hatiku langsung kayak diseret tank. Disetrum. Disiram asam sulfat.

Lupa deh kapan terakhir kali minta tolong sama cowok tanpa hitung hitungan. Lupa kapan terakhir kali memasrahkan diri sama seorang cowok. Lupa kapan terakhir kali memandang cowok sebagai lawan jenis yang seharusnya dihadapi, diajak ngobrol, diberi perhatian, duh too much information ya lama lama :p

Intinya aku merasa hancur karna secara tidak langsung tersadarkan bahwa udah lama kepercayaan diriku sebagai cewek di hadapan cowok nilainya nol. N-O-L. Lupakan deh soal pedekate atau berusaha mendapatkan pasangan. Untuk minta tolong aja takut ditolak tu nahhhhh.

Dalam hitungan detik dari perkataan si Ibu, mas IPDN langsung berdiri dan tanpa diminta langsung ngambilin tasku.

Jleb pangkat sejuta. It was so sudden, I can’t even smile properly. Aku cuma bilang makasih, masih dengan getar getar kecil nahan nangis, dan berlalu. Itu puncak dari segala luka luka yang ada di hari itu. Asliiiii. Aku mending dijahatin deh daripada dibaikin gitu T_T

Dear Mas IPDN, that simple thing you did, remind me that good people actually still exists. Orang baik yang mau membantu (or maybe, menerima) orang lain apa adanya, terlepas dari fisik, selera, mental aku yang rusak, benar benar apa adanya. Satu satunya hal yang harus aku lakukan adalah mencari, usaha. Have faith. Keluar dari zona nyaman. Berani meminta, membuka pintu. Memiliki lagi kepercayaan diri yang sama tingginya dengan semua cewek di dunia ini ketika berhadapan dengan lawan jenis. That simple.


Jadi intinya, postingan ini ditulis sebagai self note biar aku bisa jadi orang yang lebih baik lagi ke depannya. Terimakasih 3 Januari. You will be unforgettable day for sure.

6 komentar:

  1. wow such a good writing,Dit:)

    this post can remind me too of someone I sometimes become. kadang gue jg begitu, suka lose faith sama lelaki haha
    thanks for this post :)

    BalasHapus
  2. Wah Lolly where are you though? Ngeblog lg plisss T_T I'm your loyal reader feels lonely.

    Haha iya Lol musti rajin rajin mengingatkan diri sendiri supaya jangan begitu lagi :)

    BalasHapus
  3. hihihi kalo aku ada di pesawat itu ya dit, aku pasti udah ngakak gulung2. eh bdw, mas IPDN-nya gentle deh ;)

    BalasHapus
  4. Maksudnya mau ngetawain aku gitu Nik? -_- Haha he was, akunya aja yang kelewat kaku gitu.

    BalasHapus
  5. Waaah, Widuu, aku mulai lagi nulis di blog (setelah dusty dusty begitu) karena hari ini entah kenapa inget kalau udah lama nggak ngepo blogmu huahahahaha.... This one gets me to, really

    BalasHapus
  6. Haaa rada gak percaya deh Wanda ngalamin ginian juga --" Yay you should write more Wan! :D

    BalasHapus