Rabu, 17 Desember 2014

Dibuang Sayang

What would I do in South Korea? Running Man has given me so many answers :D

Suwon World Cup Stadium. Pengen ke Park Ji Sung corner terutama!!! Trus ngeliat kursi kursi di Suwon yang masing masing dikasih nama sesuai dengan residen Suwon. Keren banget kan? Trus ya wondering around aja mengenang PD pertama yang aku ikutin J
Gwacheon National Science Museum. Pertama, museum ini gedeeee banget jadi pasti puas banget ngelilinginnya. Berdasarkan yang aku liat di Running Man, ada beberapa spot yang pengen banget aku datangin. Salah duanya adalah Advanced Science and Technology Hall yang ada miniatur pesawat A380 dan Children Hall yang bakal lucu banget buat difoto foto.
Namsan Tower. Rasanya bangunan ini selevel sama Menara Eiffel di Paris maupun Monas di Jakarta. Must see tourist attraction. Sama seperti orang orang, aku juga pengen kesini sama that special someone trus naruh gembok deh di puncaknya hihi. Mainstream abis tapi gimana dong :D
Lotte Theme Park (Lotte World)I just love theme park to the moon and back. Enough said.
National Museum of Contemporary Art. Aku personally emang sangat suka seni kontemporer karna kadang randomnya kebangetan haha. Kan seru tuh buat jadi background foto foto (teteup).
SBS Broadcast CenterHaha ini keliatan banget ya subjektifnya. Tapi seriusan pengen banget kesiniii. Ngeliat spot spot yang beberapa kali aku liat di Running Man. Trus juga set set dari show yang selama ini cuma aku liat di layar laptop. Syukur kalo sekalian ketemu sama artis juga di sana :D
Boramae Safety Experience Center. Salah satu landmark di Running Man yang paling aku suka. Banyaaak banget hal yang bisa dieksplor di sini. Dan juga konsepnya edukatif jadi tambah pengen banget deh kesini.
Lotte Mart. Terutama di toko mainannya yang terbesar se-Korsel itu yaaa. Dan paling penting, wajib beli boneka Pororo kalo ke sini :D
Ansung Natural Resort. Simply karena aku kemakan banyak Kdrama kali ya, yang banyak memasukkan aktivitas sauna ini di dalam ceritanya. Tapi ya pengen juga deh merasakan aktivitas yang  udah jadi normal lifestyle buat masyarakat lokal. Biar bisa membaur gitu tentunya.
Hongdae StreetPengen strolling around aja. Nyobain tempat makan yang enyak enyak. Belanja barang barang lucu khas Korea.
Dongdaemun Night Market. Nah kalo di sini juga pengen strolling around aja semalaman sambil makan makanan jalanan yang gak sehat tapi enyak enyak.
Gapyeong’s French Culture Village. Yang udah nonton Man Who Came From The Stars pasti tau ya tempat ini ada di salah satu adegan legendaris di drama itu. Tempatnya lucu banget, banyak spot bagus buat foto foto hehe.
Paju’s English VillageSejenis sama French Village, tempat ini juga pasti perfect banget buat foto foto. Cetek sih, tapi pengen banget kesini ya buat foto foto aja.

Ps, kalo rajin dibuat lanjutannya. Kalo enggak ya udah sampe sini aja.

Senin, 15 Desember 2014

Dear

Kupu kupu brengsek yang akhir akhir ini sering muncul lagi....

Can you just, dissapear?

Sabtu, 13 Desember 2014

These Movies Define Me

Salah satu highlight tahun ini dalam kehidupan baca membacaku selain kehadiran buku Sabtu Bersama Bapak (this book is simply the best) adalah hadirnya Linimasa yang bikin tiap hari selalu ada materi untuk dimasukkan ke otak. Udah pada tau kan ya, jadi gak perlu kujelaskan lagi. Buat yang masih bingung silahkan klik di sini.

Nah kebetulan pas akhir tahun ini, Linimasa mengadakan kuis menulis berhadiah DVD film original. Wih. Mau juga dong ya aku ikutan dengan alasan :

1. Lumayan jadi ada bahan nulis blog dan jadi 'kewajiban' biar blog ini gak kosong mulu :D
2. Hadiahnya bisa jadi kado ultah buat seseorang
3. Hadiah satunya, rencananya, mau dijadikan hadiah untuk seorang idola yang udah lama gak kedengaran kabarnya

Oke intinya saya gak modal ya, ngincar hadiahnya biar bisa dikasihkan lagi ke orang lain. Haha. Tapi ya udahlah kembali ke nomor satu aja, yang penting nulis :D

Oke jadi peraturannya kita disuruh menuliskan tentang dua film paling membekas yang ditonton di tahun ini. Hmmmm, I'm not a movie lover to begin with, jadi setahunan ini aku emang gak terlalu banyak nonton film. Tapi berhubung aku lagi ada project ini juga jadi adalah beberapa kali nonton film. Dan so far, yang paling gak terlupakan adalah dua film ini :

1. Like Father Like Son


Udah pernah mempersembahkan satu postingan khusus untuk membahas film ini aja. Haha. Langsung aja klik di sini. Jadi intinya ya, aku nonton film ini Ramadhan kemaren, tengah malam. Dan menjelang ending filmnya aku nangis ngejer. Gitu terus sampe tidur. Besok paginya pas bangun aku.... nangis lagi.

Di Linimasa juga pernah dibahas tuh film film mengenai sosok ayah. Kalo gak salah yang nulis Mas Nauval. Nah dari sekian film yang disebutkan, sebagian udah aku tonton. Sebagian lagi aku sekedar tahu premisnya. Tapi jujur, tidak ada satupun sosok ayah yang aku kenal sehari - hari (abahku sendiri tentunya) yang dapat digambarkan dalam deretan peran di film film itu. Cuma lewat pemeran utama di film ini aku menemukan "abah". Menemukan karakternya, pilihan hidupnya, cara mencintainya. Nyaris mirip banget deh. Makanya dari film ini aku sadar kalo suatu film itu bisa menjadi forever favorite mungkin karna unsur personalnya.

Di tahun ini jujur hubunganku sama Abah lagi diuji banget. We were mad at each other. We had TWO big fights in a year, dan itu bikin sakit banget. Tapi setiap kali nonton ulang film ini, aku diingatkan kembali untuk mengerti setiap keputusan yang dia ambil. Kalo aku dan beliau memang berbeda, tapi that's okay and it should be just fine. Aku gak harus menjadi dia, dan aku gak harus menganggapnya sempurna hanya karna dia ayahku. Again, film ini personal banget buat aku, jadi mungkin gak semua akan ngerti apa makna dari ocehanku barusan. Haha.

Dari segi teknis sendiri film ini udah bagus banget kok. Jadi tonton aja ya. Thank me later :D

2. Ada Apa Dengan Cinta?


Oke, aku akui ini aib.

Jadi seumur hidupku, aku baru serius nonton film ini dari awal sampai akhir tanpa hilang fokus itu ya baru baru ini aja. Ya kali waktu filmnya pertama booming kan aku masih SD dan mana peduli nonton TV. Taunya main di sungai aja haha. Ceritanya, semenjak iklan LINE Reuni AADC rame, aku dan teman teman pun kejangkit virusnya. Kita jadi mempertanyakan purnama di Jakarta dan New York itu bedanya di mana yaaaa. Trus ada si Ilham deh yang download filmnya dan ujung ujung kita nonton bareng di kosku :D

Trus ya sukaaaaa banget. Sama referensi 90-annya yang kental. Sama buku curhat (walaupun aku masih SD, tapi aku bikin ginian juga loh dulu. Sama Via dan Yuli :p). Sama puisi Rangga di akhir cerita. Sama karakter geng Cinta yang membumi banget. Sama semua lagu soundtrack-nya yang bagus (Melly Goeslaw at her best). Sama dialognya yang sampai sekarang pun masih jadi inside joke anak Chess (angkatan kuliahku).

Later, karna kecintaan kami sama AADC ini, kami buat parodinya pas Malam Keakraban Program Studi. Ilham sebagai penulis skenario dan sutradara (nah nyata kan siapa yang paling kena efeknya dari AADC haha), deretan para dubber yang casting-nya serius banget dan dipikirin seluruh Chess haha (Rahmi sebagai Cinta, Kendar sebagai Rangga, Noli sebagai Alya, Aku sebagai Maura, Meitha sebagai Milly, Brena sebagai Karmen), Brena sebagai asisten sutradara, Kendar sang sound engineer dan para pemeran pas hari H yang tinggal komat kamit aja. You guys are awesome *emot lope lope*

Ini link Soundcloud buat yang mau dengar versi dubbing-nya. Videonya nyusul kalo ada kuota haha.



Ps, jangan kaget sama twist-nya ya. Haha.

***

Yak segitu dulu kali ya postingan ini. Jangan lupa buat ikutan kuis Linimasa juga. Tinggal bikin postingan di blog/note FB tentang dua film paling membekas yang kalian tonton tahun ini trus taruh deh link postingannya di sini. Deadline-nya sampai tanggal 14 Desember 2014 jadi buruan jangan ketinggalan :D

Selasa, 02 Desember 2014

Selamat Datang, Desember

Okay, judulnya norak banget ya. Gak kalah sama bocah bocah Twitter yang biasa ngomong sama bulan di hari pertama tiap bulannya (dan aku termasuk bocah itu, dulu)

Tapi seriusan selamat datang, Desember. Selamat datang, musim hujan. Banjarbaru sekarang nyebelin banget. Lagaknya udah kayak Bon Temps, hampir gak ada matahari gitu tiap hari. Anyway, maaf banget ya diri sendiri, gak bisa nulis apa apa di bulan November. Gagal lagi deh target satu bulan satu post. Huhu.

Habis dua bulan kemaren itu asli sibuk banget. Ya sibuk fisik, hati sibuk juga. Oktober aku di Santan buat Kerja Praktek di Chevron Indonesia Company (what a great, great memory it is) :D November aku sibuk menyiapkan Seminar Proposal Penelitian, trus ngejar ketinggalan tugas maupun UTS, sibuk mempersiapkan penurunan jabatan Himpunan dan tentunya juga sibuk persiapan Seminar KP. Pusing cin.

Ini di Main Office. Duh kangen Santaaaan.

Tapi semakin dihajar deadline malah semakin suka ngabur buat cari kesenangan sendiri. Mulai dari seharian ngadem di salon menghabiskan uang (gak papa ya Dit, yang penting bahagia), jalan jalan ke Pelaihari (tepatnya ke Bukit Kahyangan), karaoke sampai dua kali dalam dua bulan aja, nge-mall, bikin pentas seni dan menjadi Cinta bersuara Maura (am so going to upload the video soon when I'm home :D), perpisahan Himatekkim (nginap di villa, api unggun, nge-labirin sampai outbound), main Get Rich. Duh anak Chess ini emang gak ada matinya dah.

Cinta dan Rangga

Hati juga sibuk. Terutama karna lagi proses kreatif bikin cerpen ya. Ya Allah kayaknya dulu waktu SMP gak serempong ini deh nulis cerita. Tapi karna ini niat banget nih pengen nulisnya dari hati jadi ya udah deh diikutin aja alurnya.

Cerita yang aku tulis kali ini sih mood-nya ya sama kayak beberapa cerita yang pernah aku tulis. Suram suram gloomy gaje gitu (lol genre macam apa ini haha). Secara dulu pernah coba nulis cerita cinta anak SMA gak berhasil juga kan huhu. Jadi ya udah tetap berpegang pada jati diri yang ada. Nah pas di ending bingung deh. Pengennya nulis happy ending, tapi feel-nya belum dapet. Terus stuck. Bete.

Membangun mood dengan lagu juga udah gak seampuh dulu. Dulu mah dapat lagu, dengerin, baru nulis sesuai feel lagu itu. Kalo sekarang alurnya balik. Udah tau mau nulis gimana, baru cari lagu yang pas buat membangun mood. Gak dapat lagu? Gak dapat mood. Bete deh. Udah bikin playlist sih, semoga dalam beberapa hari ke depan udah bisa dituliskan bener bener deh endingnya. Ngegantung gini kan sebel juga, ya walaupun cerpen ini juga bakal jadi konsumsi pribadi aja sih haha.

Ini isi playlist-nya :

1. Pemilik Hati
2. Malaikat Juga Tahu
3. Bodohnya Diriku
4. Barriers
5. XO
6. Not A Bad Thing
7. Next to You
8. Sometimes
9. Akal Sehat
10. Unbelievable
11. A Whole New World
12. Satu Yang Tak Bisa Lepas
13. You
14. Sepatu
15. All of Me

Kebayang cerita cerpennya gimana? Ada beberapa lagu yang irrelevant sih dan jatuhnya ganggu. Hehe.

Hati juga sibuk menetapkan pilihan. Cinta? Sayang? Egois? Ngayal? Kasian? Me being me? Hidup kembali lagi ke masa masa SMA. Tapi kayaknya ini bakal lebih menyakitkan deh. Kebayangnya sakit banget, makanya nulis cerpen happy ending aja jadi gak sanggup.

Trus apa ya? Oh iya, galau akademik. Ini tidak lebih menyakitkan dari galau hati sih, tapi sekali nusuk ya udah, tertusuk. Duh maafkan becandaan garing bertubi tubi itu ya. Lagi suka baca buku Adhitya Mulya jadi becandaannya kejangkit deh haha. Iya, galau akademik. Mikir gimana ngelakuin Penelitian (mulainya darimana yok laaaah), mikirin Seminar KP dengan pembimbing dewa yang kritis, mikir judul TA apa and how to do it in the shortest time possible. Again, pusing cin. Eh trus beberapa hari ini ada berhubungan sama teman SMP dan SD yang sama sama ambil Tekkim. Ih kangen kalian! Sekar sahabat sejak SD juga ambil Tekkim di ITK, Zai dan Novi ambil D4 dan D3 di Poltek. Lucu mengingat kita biasa ngobrol bego bego gak penting sekarang malah sharing hal hal berat. How time flies :"

See you soon, toodles! :D

Senin, 06 Oktober 2014

Facts About Me

Ikutan challenge ini di Instagram biar kayak anak gaul juga haha.

1. Udah lebih dari lima kali rebonding dalam dua puluh tahun terakhir

2. Gak pernah apply kuliah di Samarinda. Paling dekat apply di Balikpapan aja.

3. Kalo nulis post di blog minimal lima kali baca dan edit baru berani publish

4. Pertama kali suka Kpop baru awal tahun 2012

5. Udah jadi blogger sejak tahun 2009

6. Saking sukanya sate, gak bakal nolak kalo disodorin ini dimanapun kapanpun. Biar orang bilang gak enak tetap aja bilang enak

7. Cuma bisa baca komik dua jenis, Doraemon dan Conan.

8. Tiap hari musti buka Twitter dan Blogger, biar merasa otak terisi. Haha.

9. My favorite Kpop group are SNSD (OT9 FTW) and Suju (as 15 too). But my ultimate bias is Krystal :p

10. Circa SMP suka banget bola, gara gara CR7 :p

11. Penggemar berat film bergenre J-Thriller dan K-Thriller. My favorite ones are Mother, Old Boy and Confessions

12. Ngerasa JLaw itu overrated banget

13. Suatu saat pengen berbikini ke pantai (haha)

14. Dari semua jenis Ice Cream, paling suka tuh es krim Coklat Vanila Walls yang Populaire

15. Dari awal emang tertarik sama jurusan Teknik Kimia kok, so no, I'm not lost here :p

16. Pernah ngubek ngubek tempat sampah cuma buat nyariin HP yang hilang sama orang orang tercantik seBanjarbaru haha

17. Pernah bayar parkir di Mall pake uang 100 ribu :p

18. Dari dulu, mimpi terbesar adalah bisa berenang di Danau Kakaban, nonton MU di Old Trafford, keliling New York dan nongkrong seharian di depan kantor SM di Seoul.

19. Belum pernah pacaran samasekali seumur hidup *wink*

20. Paling suka masa masa SD, tapi kalo bisa mengulang pengen kembali ke masa SMA

Ngeniweiiii, sekarang aku lagi Kerja Praktik di Chevron Indonesia Company Terminal Santan. Doakan lancar ya sampai akhir. Amiiiin :)

Minggu, 21 September 2014

Life Happens

For a couple of years, these girls are definitely the best of the best friends I could ever ask. Dipertemukan takdir sebagai teman satu jurusan dan satu kos, udah tiga tahun kami melewati everyday life bareng bareng. Ketemu tiap hari, nongkrong tiap hari. Dari sekedar teman nonton TV bareng (karna nonton TV sendirian itu gak ada asik asiknya) sampai yang paling ekstrim ikut ngebantu aku nyariin HP hilang di tempat sampah umum. Rahmi, Nurul, Ayu. 

Ini salah satu kenangan waktu Praktikum Operasi Teknik Kimia 2. Praktikum terakhir di Jurusan Tekkim Unlam. Maafkan aku wahai asdos dan dosen, bukannya fokus percobaan malah ada main mainya :') Btw, kelompok terakhir aku terdiri dari Dhani dan Riva. Salah satu momen paling diingat dari praktikum adalah saat harus begadang semalaman (literally gak tidur semalaman) buat ngerjakan Laporan Akhir. Berdua aja lagi sama Dhani karna Riva sakit. Jadi kita ngerjainnya di kamar kosku, sampe niat minta izin sama Paman dan semalaman pintu dibuka. Dari yang ngolok sinetron, ngolok iklan rokok, nonton film gak jelas di Trans TV, sampai akhirnya Dhani blas ketiduran. Tapi overall senang deh Praktikum terakhir berjalan lancar gak terlalu banyak drama. Walau sedih gak ada foto bareng satu kelompok :p

Beberapa bulan lalu, untuk kedua kalinya ikut berpartisipasi dalam Monev PKM. Kalo tahun lalu nebeng Penelitian Kak Sasqia dan Kak Chandra, tahun ini nebeng kak Ridha dan Kak Deni. Makasih kakak kakak udah ngajakin berpartisipasi :D Selalu menyenangkan sih ya ikut beginian, tapi bagian perjalanan Bjb-Bjm itu yang paling bikin capek. Tapi kebayar dengan makan makan dan dapat ilmu banyak selama Monev itu. Anyway, untuk tahun ini proposal Penelitian aku sendiri yang bakal maju buat PKM. Jeng jeng. Doakan aja bisa lolos lagi ya sampai Monev jadi effort nyusunnya gak sia sia. Hehe. Amin.

As an original resident of East Kalimantan, selalu merasa bangga dan bahagia kalo ada berita bagus soal bumi etam tercinta ya. Dan gedung baru Bandara Internasional Sepinggan adalah salah satunya. Udah ngerasain gimana kerennya Terminal Keberangkatan maupun Kedatangan. Walau jadi musti lari lari karna jarak antar gate yang lumayan jauh (untuk kaki pendek saya), tapi worth it lah. Ada banyaaaaak yang musti dibenahi tapi aku yakin Pemkot Balikapapan mampu lah. Bandara ini aja perasaan ngebut banget, tiba tiba jadi aja. Anyway, bulan depan aku bakal jadi penghuni Balikpapan nih karna bakal Kerja Praktek selama sebulan di Chevron Indonesia Company. Walau officially bakal ditempatkan di Santan :p Ya mohon doanya juga ya semoga lancar sebulan di Balikpapan. Amin.

Nah sama cewek ini nih bakal menghabiskan masa masa sebagai angkatan tua. Fighting buat malam malam tanpa tidur nanti memikirkan KP, Penelitian, TA dan mengapa kita masih jomblo aja :p Sedih juga ntar bakal gak sebelahan kamar lagi karna dia bakal pindah jauuuuh banget ke ujung Banjarbaru haha. Siap siap aja Rul ntar nampung aku di malam malam tanpa tidur itu :p By the wayyyyy, terima kasih sudah mau aja saya tularin banyak acara Korea aneh yang gak semua orang bisa menikmati seperti Running Man dan Appa Eodiga. Kalo bukan sama kamu ya Rul, aku spazzing sama siapa lagi gitu? :p 

And this is me, tonight, habis melaksanakan salah satu hal sederhana yang bikin bahagia karna hal itu membahagiakan orang lain. Seriusan deh, bahagia itu menular. Jadi dalam rumus hidupku sekarang, kalo mau bahagia ada dua opsi, be kind to positive people and do something new. Noted! :)

Senin, 15 September 2014

Dad, Where Are We Going?

Haha emang segitu banget ya efek variety show Korea satu ini, datang datang langsung buat aku jadi gak tertarik lagi ngikutin Running Man. Waktu mulai ikutin Superman Returns aja masih setia kok sama RM, tapi seriusan habis nonton ini langsung kesedoooot semua cintanya :p

Dan untuk pertama kalinya niat nulis di blog soal variety show Korea. RM yang udah diikutin sampai lebih dari 200 episode aja belum ada dibikinin satu pun. Ya maaf, this show is that good. Kalo boleh mendeskripsikan secara singkat, variety ini konsepnya tentang 5 orang famous public figure yang bakal liburan selama dua hari satu malam dengan lima anaknya masing - masing. Khusus untuk season 1 cuma ada 55 episode. Wajar lah ya, secara cast-nya anak kecil jadi tentu ada batasan yang beda dari variety lain. Sedih sih, maunya kan lebih lama lagi liat anak anak itu, tapi aku juga senang sih mereka berhenti di waktu yang tepat. Pas banget satu tahun tayangnya :))

So, what's so special about this variety? Banyaaaak banget. Jelasinnya pake poin aja kali ya biar lebih enak (ter-Beno :p)

  • The cast. Asli ya, cast untuk season 1 ini menurutku perfect banget. Bapak bapaknya have a good reputation, baiiiiik semua dan yang paling penting blend well. Semuanya juga datang dari berbagai profesi dan punya karakteristik masing masing, so they actually learn a lot as time goes by. Dan yang nonton jadi belajar juga kalo tiap bapak punya value beda beda :D Karna lagi on fire, dibahas kali ya satu satu :p
Sung Dong Il : Bapak satu ini profesinya aktor, tapi kalo sepanjang nonton ini tingkahnya komedian banget. Semacam Jae Suk kalo di RM, mood maker gitu. He's a strict dad to all of his children. Suka banget nge-bully Kim Family (dan anaknya Bin malah jatuh cinta sama the oldest Kim haha sumpah fail). Di sini dia bawa anak cowok sulungnya, Joon. Hubungan mereka yang awkward but sweet is funny and heartwarming at the same time.

Kim Sung Joo : He's the daddy of Kim Family. Kerjanya announcer dan komentator bola, jadi jangan heran kalo di sepanjang Appa dia paling sering ngomong dan membawakan acara. Orangnya bego bego lucu gitu. Walaupun jadi tertua kedua tapi tetap jadi objek bully semua cast lain. The icon of misfortune juga (and man, that's funny! :D) Kelakuan juga childish karna sering nyanyi nyanyi gak jelas dan clumsy gitu, padahal dia kayaknya udah nahan banget dah buat serius haha. Dia bawa anak sulung juga dan yang paling tua dari semua children cast yaitu Minguk. Hubungan ini yang paling standar bapak-anak sih. Kadang so sweet kadang bete betean.

Lee Jong Hyuk : Nah ini nih, si ganteeeeeng. Haha Lee Jong Hyuk ini yang paling aku kenal karna pernah main di drama favorit sepanjang masa, A Gentleman's Dignity! Kalo di drama itu mah dia jadi least favorit karna rambutnya jelek banget!!! Tapi seriusan di Appa ini dia ganteng ganteng tua gitu sukak :D Dia ini paling lucu kedua deh selain Dong Il, tapi lucunya tipe yang effortless gitu. Jadi dia paling keluarin komen komen singkat tapi bisa bikin ketawa. Dia bawa anak bungsunya si Junsu. Lee Jong Hyuk ini tipe bapak yang beda banget deh sama aku, dalam hal parenting ya. Dia ini santai banget sama anaknya. Never put pressure on Junsu. I know he has no intention to be careless karna keliatan kok, dia juga mendorong Junsu dengan caranya sendiri. Dia membiarkan Junsu menjadi diri Junsu sendiri (damn even I know it could be so hard at times). I always wanna be like him though, walau kenyataannya sekarang aja aku udah mikir ntar mau ngelesin anak ini itu :p Makanya aku respect banget lah karna gak semua orang bisa jadi ortu sesantai Jonghyuk.

Song Jong Kook : Nah bapak satu ini emang bukan orang entertainment jadi wajar lah kalo bikin joke suka garing haha. Dia mantan pemain bola dan secara atlet itu dihormatin banget di Korea, jadilah dia di variety ini. Jong Kook ini jarang sih screen time-nya jadi gak banyak juga yang bisa diomongin. Ah ya, orangnya kompetitif banget! Dia bawa anak sulungnya yang jadi cewek sendiri di acara ini, Ji Ah. Nah dia ini tipe bapak yang keterlaluan cintanya sama anak. Apa apa diturutin. Walau ada sih beberapa kali dia marah juga waktu Jiah salah (and it's kinda good to see). Jongkook ini juga tipe yang kelihatannya membedakan perlakuan antara anak cewek dan cowok. Yah parenting style orang emang beda beda ya, no comment on that.

Yoon Min Soo : Min Soo ini penyanyi ballad gitu di group Vibe. Not really funny, but he's so good with the kids. Secara paling muda gitu ya, jadi mungkin lebih mudah memahami anak anak haha. Dia itu tipe yang gampang bergaul juga kayaknya, buktinya dia dekat sama semua Bapak yang lain. Walau secara visual dia paling gak aku suka, tapi secara personal sih aku iri banget sama gaya parenting-nya. Bisa jadi teman gituuuu buat anaknya. Kok bisa ya u.u Dia bawa anak tunggalnya si Hoo. Heran juga sih, kenapa Hoo ini kesannya masih kurang suka sama Bapaknya padahal bapaknya udah oke banget gitu. Tapi kadang Hoo gak bisa bohong juga kok dia bahagia sama bapaknya karna bisa main bareng, saling bully bully-an hehe. Pokoknya hubungan mereka ini paling lucu ditonton soalnya kayak dua orang teman aja gitu.

Nah untuk children cast bakal nanti aja ya dibahas. Maunya sih dibedakan soalnya bakal panjaaaang :p

Intinya semua cast punya karakteristik kuat masing masing (children casts are even better than their dad, trust me) and they blend perfectly well. Kayak SNSD gitu sudah. Makanya menurut aku sih kekuatan utama Appa ini ya castnya.

  • The activities. Kalo aku bilang the plot kayaknya janggal ya. Secara sebelum acara ini udah ada acara 2 Days 1 Night yang plotnya kurang lebih sama. Nah kalo Appa ini, aktivitasnya diisi sama hal hal yang biasa dilakukan bapak dan anak saat liburan. Gak mungkin bisa sama persis kayak 2D1N karna kan ada anak kecilnya haha. Aku mau share aktivitas aktivitas favoritku deh tapi bakal panjang juga kayaknya :p
  • The food. Haha sumpah ya bagian ini is no joke!! Waktu awal awal sih bapak bapaknya ketahuan banget belum bisa masak. Paling parah Song Jong Kook haha. Tapi makin kesini masakannya makin yum yum. Apalagi mereka suka ngadain cooking contest gitu kan. Trus namanya anak anak kan kalo makan kayaknya enak banget gitu. Lah liatnya ngiler aja bawaannya. Jadi seringnya aku makan sambil nonton mereka makan juga biar lebih semangat haha. Trus efek positifnya aku jadi suka masak masak sederhana gitu juga kayak para bapak hehe.
  • The environtment. Dibanding Superman yang cast-nya juga anak kecil, aku jauh lebih comfortable nonton Appa ini sih. Pertama anaknya udah cukup gede semua untuk bisa mengerti mereka lagi ngapain tapi tetap cukup innocent untuk jadi diri mereka sendiri di depan kamera. That's something great. Trus mereka gak hanya bisa liburan sama Bapak masing masing, tapi juga bisa ketemu sama teman teman seumuran yang karakternya beda beda. Mereka bersosialisasi, belajar, main, doing something new. That's even greater. Trus semua kru kelihatan friendly gitu sama anak anaknya jadi mereka samasekali gak merasa lagi kerja. Mereka juga diajarin buat humble, terlihat dari tujuan wisatanya dan bahkan sering dikasih makan seadanya haha.
  • The lesson. Dari penjelasan di atas udah aku singgung juga kan ya, I learn a lot through this show, like a lot, a lot. Belajar memahami para bapak. Belajar memahami anak anak. Belajar memahami kalo tiap individu emang beda beda. Belajar masak. Belajar banyak kosakata bahasa Korea untuk percakapan sehari hari. Belajar untuk disiplin cuci muka dan sikat gigi sebelum tidur Hampir tiap episode pasti ada hal baru yang bisa dapat. Di poin ini keliatan banget kenapa aku lebih suka Appa dibanding RM :))
  • The laughter. Last but not least. Nonton Korea gini yang dicari tentunya yang bikin hati lebih bahagia lah ya dengan banyak memberikan tawa. Dan hampir tiap episode ada aja yang bikin ngakak. Well, at least I do, I hope you too. 
Jadi buat yang masih ragu buat mulai nonton Variety ini, cepat cepat cari deh ya sebelum nyesal. It was one hell of a show. Trust me you won't regret it. Di forum Indowebster masih ada tuh lengkap. Di Kshowonline juga lengkap :D Seriusan deh, ini tuh variety show Korea wajib tonton hihi!

Rabu, 06 Agustus 2014

Gak Iseng Lagi Resensi

Yaiyalah gak iseng, udah menghabiskan waktu banyaaaak banget kok untuk satu postingan ini aja :p

Tangled

Barbie Rapunzel adalah satu dari sedikit film Barbie yang aku suka, jadi begitu tau Disney mau buat versi princess-nya, langsung niat bakal nonton. And as time goes by, aku tentunya jadi malas nonton kan ya. Dan baru kesampean nonton sekarang haha. Anyway, filmnya baguuuus banget deh. Gambarnya cantik, musikalnya dapet (walau jujur lagu lagunya gak se-memorable Frozen) dan ceritanya juga lumayan ngena walaupun yaa... animasi banget lah. Gak logis banget :p Sebagai remaja cewek juga kayak Rapunzel, aku relate banget deh sama ceritanya terutama saat dia mulai rebel itu, trus pas dia galau menjelang mimpinya mau terwujud. Haha. Banyak banget quote bagus yang nyesss ngena di hati. Overall, aku pikir film ini bakal perfect ditonton sama semua anak cewek :)

Quote paling menusuk di sepanjang film

Monsters University
I rarely watch cartoon movies, so don’t feel too surprised if I tell you I never watch the famous Monster Inc. Trus kenapa dengan pedenya nonton film ini duluan? Karena film ini adalah prekuel dari Monster Inc jadi harusnya gak susah kan ya untuk dimengerti? Dan beneran enggak. Walau ada beberapa bagian dari film ini yang boring, secara keseluruhan film ini menyenangkan. Aku terutama suka banget sama topik yang diangkat film ini, yaitu tentang kegigihan Mike Wazowski yang gak punya bakat alami tapi punya keinginan yang kuat untuk meraih apa yang dia mau. Itu tuh... benar benar menyentuh bagian terdalam hati aku gitu T_T Pokoknya ceritanya bagus deh pesan moralnya. Trus aku juga suka sama monster monster yang seram dan lucu lucu dan colourful :D Untuk kehidupan kampusnya sih overall gak gitu ngena kecuali bagian pas mau ujian itu  nah :D Oh iya endingnya, duuuh bagus deh. Menggambarkan kalo jalan sukses orang orang tuh emang beda dan di manapun kita berada, asalkan kita do our best, pasti hasilnya tidak akan mengecewakan. Gitu!

Ending-nya realistis aku suka banget :*

Cloudy With A Chance of Meatballs
Nonton film ini sempat beberapa kali mau ketiduran entah kenapa. Padahal menurutku ide film ini sih seru banget dan fresh dan impian kita semua bukan? ;) Selain idenya itu, satu hal yang impresif menurutku adalah topik pesan moral yang diangkat yaitu father-son relationship. Sebagaimana kita ketahui, hubungan ini normally quiet dan gak semeriah hubungan lainnya kan, padahal mah rasa cintanya besar juga :’) Nah film ini secara perfect mengambil tema itu dan endingnya... duh terharu T_T Beberapa best moment dari film ini ya pas hujan makanan itu sendiri. Mulai dari hujan burger (favorite!), hujan Ice Cream, hujan steak. Aku kurang begitu suka warna filmnya though, walaupun colourful juga tapi colourful ambience-nya beda sama MU.

Ice creaaaaaam

The Hunger Games 2 – Catching Fire
Technically speaking, aku lebih suka film pertamanya. Menurutku pribadi sih film pertama itu lebih grand, meriah dan impresif sedangkan film kedua ini terasa lebih dark dan suram. Tapi ya itu menurutku ya, silahkan kalo tidak setuju. Sedangkan untuk akting pemain pemainnya sih, I gotta say everybody improved. Effie lebih menampilkan emosi, Presiden Snow juga lebih berwarna karakternya. Paling berkesan terutama sama Josh Hutcherson sebagai Peeta, yaolooooh kenapa karakternya loveable banget gitu sih, aku kan jadi gak kuat :3 Pesan moralnya masih sama kuat seperti film sebelumnya, terutama di sini ditekankan kalo kita mau, kita bisa kok mengubah nasib kita walau apapun rintangannya. And I love the message in disguise. Akhir filmnya bener bener bikin penasaran jadi yeah, gak sabar deh nonton film selanjutnya.

Ps, oh iya musti bilang kalo tantangan tantangan di arena nya sangat believable dan memacu adrenaline yaaa. Terutama yang pas monyet monyet itu dan juga pas liat muka Katniss yang jadi kepisah sama Peeta di dinding tembus pandang. Terrifying!

Bangga banget sama Tex Saverio pas adegan ini :')

9-9-81
Satu hal yang aku sangat suka dari film ini adalah formatnya. Secara ya, film horror yang omnibus kayak gini kan udah banyak gitu, tapi film ini hadir dengan format yang berbeda in a good way. Jadi ada satu main plot mengenai seorang cewek yang bunuh diri dengan cara lompat dari sebuah gedung apartemen dengan menggunakan gaun pengantin. Interesting enough eh? Trus film pun berlanjut dengan sub plot mengenai kejadian itu dilihat dari sudut pandang beberapa orang. Nah masalah sudut pandang itu yang asik, seperti kita tau kan sudut pandang orang beda beda jadi kita bisa memaknai main plot itu dengan beragam cara pula. Untuk kesan horrornya sih so so ya, gelap gelap creepy gitu. Paling suka sih pas bagian The Lover karna sebagian cerita mulai tersingkap di situ. Ya secara garis besar sih, bagian format itu bagian paling membanggakan dan satu satunya di film ini.

Hallyu is everywhere lol

Miracle in Cell No. 7
Nah film ini terkenal banget nih di Korea, EXO aja nonton sampe pada nangis hehe. Anyway, ceritanya emang kuat banget ya mellow-nya, can’t help but get touched too just like everybody else T_T Akting si pemeran ayah dan anak itu juga kuat banget deh. Tapi ya udah, beberapa aspek lain hambar dan menurutku gak Korea banget. Secara ya kalo nonton film dari Korea itu yang kucari pasti angle gambar yang bagus tapi sayangnya film ini gak ngasih itu. Dan aku juga punya sentimen sendiri sama Park Shin Hye jadi gak enjoy aja tiap ada adegan dia hoho. Endingnya film ini juga kuat banget dan realistis walaupun menyakitkan T_T Beberapa bagian terasa sangat membosankan, untungnya kedua karakter loveable banget jadi betah deh nonton sampe akhir.

Salah satu adegan favorit :')

Adore
Pertama ya, cuma mau bilang kalo premisnya gilaaaaak banget, just the way I like it. Soalnya kalo aku bikin cerita juga gilanya sejenis itu haha. Jadi ceritanya ada dua orang cewek sahabatan dan udah sama sama punya anak cowok gede, dan... mereka saling berhubungan badan aja gitu antara anak cowok satu dengan sahabat mamanya sendiri dan vice versa. Kamu yang gila kalo kamu bilang ceritanya itu gak gila *ngotot* Untungnya cerita gak masuk akal itu didukung sama akting pemain pemainnya yang sangat believable. Chemistry-nya dapet. Sedih aja deh akting itu gak didukung sama script yang cenderung boring di sepanjang film. That little twist in the end is nice, really nice. Mungkin kalo digarap lebih ekstra lagi bakal bagus nih film, secara cerita dasar dan aktingnya udah oke sekaliii. Yang jadi Ian terutama yaaaa, duh mau dong dicintai cowok seperti Ian. Dalem banget cintanya huhu. Trus si Tom itu total jerk!!! Nah kan segitu emosinya aku berarti aktingnya emang fix bagus :p

Udah gak kuat liat cowok nangis, malah disodorin beginian T_T

Finding Nemo
Kayaknya aku punya sentimen tersendiri deh sama film film idaman banyak orang, dan film ini salah satunya. Film ini bagus sih ceritanya tapi gak nancep aja gitu nah di hati aku. Gak usah dibahas detil ceritanya kali ya karena film ini kan udah ngetop banget dan jadi top of mind tiap kita semua liat ikan badut hehe. Suka sih gimana flow film ini yang smooth banget, dari aku gak peduli sama tokoh tokohnya tapi pelan pelan dibikin penasaran trus sama kelanjutan petualangannya. Gambarnya cantik cantik tapi aku kurang suka dunia laut ya, jadi masih lebih suka Tangled :p Yah apa ya, film ini saking gak nancepnya jadi aku kurang tau aja apa yang musti diomongin. So sorry, Disney J

Nemo and his father

Memories of Murder
First thing first, aku tuh fans berat genre K-Thriller dan J-Thriller. Ide idenya tu nah, gilak gilak semua haha. Dan Bong Joon Ho, sutradara film ini udah aku kenal sebelumnya lewat Mother yang jadi salah satu film favoritku karena ceritanya yang detil dan gambar gambarnya yang indah. Melalui film ini, aku juga dapetin sebagian ekspektasi yang aku bangun dari Mother itu. Gambarnya cantik cantik banget. Sayang, ceritanya gak sefokus Mother jadi aku sering bosan sendiri dan ujungnya ketiduran. Nonton ini seminggu gak kelar kelar wkwk. Menjelang akhir film sih seru juga dan langsung kayak ditampar di ending. Sumpah ya ending-nya nyebelin bangeeeet. Seakan akan dua jam nonton film ini jadi kebuang percuma. Eh tapi aku ngerti sih pesan moralnya. Kasus pembunuhan di film ini cuma “jalan” menuju pesan moral itu. Nah bangke kan? Jadi dua jam nyari nyari jawaban kasus itu intinya biar kita tau aja kalo manusia itu, pada titik tertentu, dalam keadaan tertekan, bisa berubah 180 derajat. Dan kadang sabar adalah jalan keluar terakhir. Duh ngenes yaaa. Intinya sih film ini sebenarnya genius tapi balutannya gak fokus jadi agak membosankan buat aku.

Gak fokus tapi kalo gambarnya seindah ini sih ya wajib tonton lah

You’re Next
Nonton film ini kayak dapat jackpot deh, gak nyangka bakal suka tapi ternyata baguuuus banget. Sama rasanya kayak nonton Pitch Perfect dulu :D Walau lima belas menit awalnya gak seru banget (harusnya sih ini sesi perkenalan tapi entah kerasanya membosankan banget jadi gatel pengen skip), tapi setelah itu film ini langsung jalan dengan tensi tinggi. Waktu kemunculan awal pembunuh dengan panah itu aja langsung bikin jantungan. Trus rentetan teror selanjutnya sukses buat aku beberapa kali teriak maupun nahan nafas haha. Dan film ini ditutup dengan ending yang bersih dan bagus. Sukaaak. Dari segi akting, script, musik sih so so, tapi tertutupi deh dengan cerita dan flow filmnya. So, gak bakal rugi deh nonton ini janji :)

Sebelum semua kekacauan terjadi :')

Rabu, 09 Juli 2014

Like Father, Like Son

Beberapa bulan ini aku lagi merajin rajinkan diri buat nonton film. Selain untuk nambah pengetahuan dan biar terlihat keren, juga biar bisa selalu nyambung kalo ngobrol sama Deny. Masalahnya, aku pribadi tuh bukan orang visual, gampang banget bosen kalo musti melototin layar yang paling cepat juga dua jam sekali tayang. Beda lah pokoknya kalo sama buku, seharian pun aku bisa. Nah untuk "memaksa" diri sendiri, aku punya semacam proyek Iseng Iseng Resensi yang kemaren udah sekali keluar. Jadi ceritanya aku bakal nonton 10 film, ngasih review singkat trus diposting di blog. Musti banget dibuat gitu biar aku lebih peka sepanjang film, mulai dari memperhatikan ceritanya, dialognya, sampe cara ambil gambarnya. Ini proyek santai tanpa deadline sih, jadi harap wajar ya kalo untuk satu edisi dibuatnya lama banget :p

Nah, beberapa hari lalu aku menjatuhkan pilihan ke film Jepang berjudul sama dengan judul postingan ini. Juara Cannes 2013. Baru aja baca reviewnya di Vampibots dan pas pulkam kemaren Deny udah punya jadi aku minta lah dan aku nonton begitu sampai di kos. Begitu nonton ya udah... aku yakin aku gak bakal sanggup nulis reviewnya. Dan aku pikir, aku musti nulis sesuatu yang lebih dari sekedar review untuk film se-perfect itu. So for now, let me tell my story.

Pertama, cuma mau bilang kalo dari segi teknis, film ini perfect. Like perfect perfect. Kayak brownies Amanda dimakan sama eskrim Populaire cokelat di siang bolong, perfect perfect. Alurnya pas banget, cepat tapi tenang. Gak ada satu adegan pun yang sia - sia karna semua gambarnya bercerita. Semua pengambilan gambar cantik dan apa adanya. Dan detilnya film ini keterlaluan deh, jatuh cinta mati matian sama ketelitian sutradaranya. Di sepanjang film, alunan piano yang lembut bikin hati jadi hangat. Cast-nya pun sangat oke bahkan dedek dedek lucu itu (duh Keita sini kakak peluk yuuuuuk). Oh iya sebagai cewek, aku juga terhibur banget sama sosok Ryota yang ganteng bingiiiits :D Dialognya sangat "daily" dan setia sama premis utama. Yah intinya secara teknis, film ini perfect buat aku. Titik.

Nah trus aku nangis aja gitu kan di akhir film. Dari pertengahan udah beberapa kali mau keluar air mata sih tapi masih bisa ditahan. Tapi beberapa menit menjelang ending itu emang nusuk banget ceritanya jadilah aku nangis. Ngejer. Aku nontonnya tengah malam so that night, I literally was crying myself to sleep. Ada kali satu jam aku nangis aja sambil dengerin lagu Home di-repeat baru akhirnya ketiduran sendiri. Paginya pas bangun... nangis lagi. Asli. Segitu gedenya impact film itu buat aku.

Nah aku tulis dong ya semua itu di Twitter. Trus dikomen deh sama Cici yang juga udah nonton film ini. Dan dia gak menemukan tuh kesedihan yang membuat dia nangis berhari - hari kayak aku. Untungnya, aku gak kayak pendukung fanatik Capres yang gak mau dikritik (ehem this sarcasm is coming for both sides). Aku malah refleksi dan nyadar satu fakta, kalo film itu sifatnya personal.

Aku malah refleksi sama kehidupanku dua puluh tahun ini, hubunganku sama anggota keluargaku yang lain. Dan, shit, aku akhirnya paham sepaham pahamnya kenapa aku bisa nangisin Like Father, Like Son berhari - hari (bahkan sambil nulis ini hati udah bergetar banget pengen nangis). Simply, karena aku tahu (walaupun tidak persis sama) perasaan setiap orang di film itu. Aku bisa memahami semua perbuatan perbuatan mereka. Sebenarnya sih gak susah buat penonton lain bisa memahami itu karna directing yang perfect dari pembuat film ini, tapi tau deh kenapa hal itu gak berlaku buat kamu Ci :p

Nah this is why Like Father, Like Son segitu personalnya buat aku

Jadi walau aku memuja setinggi langit, aku gak jamin juga sih kalian bakal sesuka itu sama film ini seperti aku suka sama film ini. Berikut beberapa poin dari film ini yang sukses buat aku kepikiran trus dan nangis trus.

1. Film ini, terutama menekankan hal di bawah ini sama aku

Dalam hubungan keluarga, cinta yang sunyi bukan berarti cintanya tidak lebih besar dari cinta yang sering diumbar

Hal itu terutama nusuk aku pas ending film, yang sukses buat aku mengeluarkan semua air mata yang udah kutahan. Keluargaku itu basically punya flow kehidupan yang sama seperti keluarga Nonomiya di film ini. Gak sama persis tapi mirip lah. We do love each other so much (you don't say but you just love them so hard, that kind of love), we talk formally in daily basis, we rarely even talk though, we know each other so well, orangtua yang sibuk dan sangat mencintai pekerjaan mereka, things like that. Bedanya mungkin cara orang tuaku mendidik ya, gak kayak Ryota yang disiplin, orangtuaku lebih longgar lah. Tapi masalah cinta sunyi aku bisa relate banget. Buat sebagian penonton mungkin melihat Ryota ini ortu yang gak sayang anak saking sibuknya. Tapi dari awal aku udah ngerasa kalo dia sebenarnya juga sayang banget kok sama anaknya, cuma emang cara pengungkapannya beda. Dia gak mau memanjakan anaknya biar anaknya gak manja, dia berusaha ngejar uang biar si anak bisa main piano, sekolah di sekolah favorit, yada yada.
Dan ketika pada akhir film terkuak seberapa besar cinta Ryota sama anaknya (damn his acting is too good. Scene nangis sambil liat kamera itu sukses bikin aku nangis juga), aku langsung teringat sama Mama dan Abahku di Rumah. They are my Ryota. And I am their Keita. And I just can't help but imagine if the same bad thing happened to me. On the other side, aku juga bersyukur aku cukup beruntung bisa memahami cinta sunyi mereka. Trus aku mikirin adek adekku, takut banget aja mereka gak seberuntung itu. Nah kan banyak banget pikiran pikiran yang timbul dari film ini. Intinya sih film ini membuat aku punya faith sama sesuatu yang udah aku sadari dari dulu, tapi gak pernah diangkat sama satu orangpun di dunia ini, sehingga kesannya gak ada dan aku jadi sering ragu sendiri. Cinta sunyi itu. That's my ultimate reason for loving this movie that much.

2. Penyesuaian hidup itu susah dan menyakitkan
Duh aku gak kebayang ya gimana kalo cerita di film ini nyata. Salah satu alasan aku nangis itu juga karna aku sedikit mencoba membayangkan gimana kalo aku yang jadi Keita. Duh sedikit aja tapi aku nangis trus jadinya. Aku kan cintaaaaa banget ya sama kedua adekku. They're like, my ultimate reason to always be good, be better, be the best. Orangtuaku gak pernah menuntut apa apa, tapi aku tau aku wajib jadi yang paling oke biar adek adekku bisa bangga sama aku. Kalo misalnya aku musti pisah sama mereka itu gimana bisa? Gak peduli aku bakal jadi anak tunggal di keluarga miliarder, tetap aja aku gak mau lepas dari mereka. Ngeliat gimana setiap individu di film ini struggle, dengan karakterisasi yang perfect, mengiris hati aja pokoknya. Titik.

3. You don't have to be your parents. And parenting style is personal.
Gak bisa dipungkiri ya, kalo kita itu versi kecil dari orang tua kita. Mau seberapa keras pun kita menyangkal, itu lah kenyataan yang ada. Dan walaupun menurut kita cara parenting ortu kita mungkin udah perfect karena terbukti di kita itu berhasil, tapi kasus setiap anak berbeda. Anak kita itu bukan kita. Di film ini ada scene di mana Ryota diperingatkan soal hal itu dan kayak petir deh buat aku karena pesan sederhana itu powerful tapi jarang diungkit.

4. Blood is thicker than any other liquids, it's true. Tapi tidak perlu memiliki pertalian darah untuk bisa saling mencintai sebegitu dalam.
Cheesy sih, bahkan cara penyampaian ini di film juga cheesy banget. Tapi aku tetap suka pesannya itu.

5. It's hard for the parents, but it's even harder for the kids
Mereka masih anak anak gitu loh yaaa. Hal hal kecil kayak penyesuaian yang aku bilang di poin kedua itu mungkin banget bisa menimbulkan trauma yang mendalam. Sampai bertahun tahun. Bikin keiris gak sih tiap dipikirin? Dan di film ini, semua kemungkinan trauma itu dapat terlihat jelas dari tatapan mata para pemainnya, even without the dialogues. Amazing huh?

6. There's no perfect solution for this issue.
That's why, having an open ending is the greatest desicion for this movie. Brilian banget lah menurutku. Itu juga salah satu alasan kenapa aku bisa puas nangis karena ya udah, ceritanya sampai di situ aja. No judging, no further explanation.

7. Film ini membuat aku teringat sama Abah, Mama, Deny dan Dana. Keluarga kecilku.
Nah di titik inilah film ini menjadi sangat personal buat aku. Aku tinggal jauh dari mereka. Sekarang lagi bulan Ramadhan, seharusnya aku lagi di rumah menghabiskan waktu bersama mereka tapi aku malah di kos, nonton film semenyakitkan ini. Gimana gak nangis? Film ini bikin aku kangen sama mereka, sama cinta sunyi kami yang mungkin hanya kami semua yang mengerti. Kangen sama keluarga disfungsional ku tapi juga keluarga yang paling mengerti aku. Dan merinding ketakutan setiap harus membayangkan kalo aku tiba tiba harus berpisah sama mereka seperti Keita yang berpisah dari keluarganya.

Jadi ya, buat siapapun aku rekomendasiin deh film ini. Mungkin kamu gak bakal segitu tersentuhnya seperti aku karena keluarga kamu mungkin gak sama seperti keluargaku dan Nonomiya. Tapi aku yakin teknis film ini sendiri udah cukup mantap sebagai kriteria film oke. So, please watch this movie. Thank me later ;)


(5/5)

Minggu, 15 Juni 2014

Lagu Galau Ala Korea

Duh kangeeeen deh nulis blog ya, so here I am. Maksain nulis di tengah malam yang indah ini.

Jadi ceritanya aku baru selesai UAS nih. Semester 6 yang tough dan hampa itu pun akhirnya terlewatkan. Halleluyaaaa! Trus malam ini juga habis nonton 3030 yang diadakan sama provider 3 yang kece berat. Terlebih gara gara acaranya gratis jadi kecenya sampe berat banget gitu haha. Acara ini semacam teater gitu kali ya, dengan kekuatan utama lighting-nya yang keren bangetzzz. Tempat show-nya kecil jadi berasa nontonnya ekslusif gitu, trus duduk lesehan dan samping kanan kiri teman semua jadi makin seru. Oh iya joke-nya so so tapi aku jatuhnya ngakak terus looooh. Gak ngerti juga kenapa. Mungkin karna suasananya udah dapet banget ya jadi aku terbawa bahagia terus :D

Oke, skip dulu kali ya tentang kehidupan pribadi. Tujuan aku mau nulis post ini juga sebenarnya mau berbagi aja beberapa lagu berbahasa Korea yang galaunya minta ampuuuun. Teriris dah sampe berdarah darah T_T Orang orang yang masih terperangkap gak mau dengerin lagu Korea just for the sake of languange barrier sih harusnya nyesal yaaa, karna udah melewatkan begitu banyak kalimat puitis yang berpotensi bikin masokis. Semakin didengarkan semakin sakit tapi juga semakin tidak bisa berhenti. Liriknya bikin kita jadi merasa punya 'temen', karena.... lagu lagu itu menyuarakan apa yang selama ini membayangi kita, tapi kita sendiri gak mau menyadarinya.

Yah intinya sih aku takjub aja sama lagu lagu Korea yang liriknya bisa dalam banget gitu. Berikut beberapa favoritku :

Love... What To Do - Yang Pa

Don't love me, don't make me love you
Like the beginning, treat me badly
Don't love me, don't make me love you
If I become crazy with happiness at just the thought of you
What do I do with this love?

My Heartache - Lee Hyun

Pernah baca tulisanku tentang unrequited love yang ini? Nah lagu ini nih kayak menerjemahkan semua yang aku bilang ke dalam platform lirik yang indah dan mengiris. Dari awal sampai akhir bagus banget pokoknya liriknya.


Turn around and look at me, stay by my side
turn your head
You only look at other places like always
you always look at far places

Living while seeing you love that other person
Do you know that is my love for you?

My heartache, only looking at you, not having you with me
I become used to it like a habit so I don’t even know that it hurts (duh bagian yang ini tuh seriusan suicidal deh)
Though tears form, I don’t say anything and I need to smile
But like a habit, I foolishly love you in front of you
So tears come

If you are suffering even once
please look at me

Don’t cry, don’t cry, I pray as I look at you
Do you know this hope of mine?

My heartache, only looking at you, not having you with me
I become used to it like a habit so I don’t even know that it hurts
Though tears form, I don’t say anything and I need to smile
But like a habit, I foolishly love you in front of you
So I smile like this

My heartache, only looking at you

Pretending not to know, pretending that it’s not, pretending I didn’t see it
This is the love that I secretly learned as I met you every single day (ini juga sakit banget eeeehhhh)
Though I long for you, I want to hold onto you, I want to just hug you
But I couldn’t even say the words, I love you, and I turned away
Though I long for you 

Dear My Family - SM Best Vocalists
Nah kalo ini lebih ke keluarga ya galaunya :)

When I can't find a place to stand
When I'm lost in a storm
The people that have given me unchanging love and courage
I send my gratitude to them
Sometimes there were times when I felt that I was alone
Looking at me crying so much in those past days
How heartbreaking it must've been for you?

Dear Mom - SNSD
Duh ini lagu bikin sediiiih banget jadi ingat Mama :(

For some reason, today I'm worn out and tired
Remaining alone in my room, hugging a pillow
Touching my phone, my heart is, for some reason, lonely today
Startled by the sudden ringing of my phone
I hear my mother's worried voice, asking me if I have eaten
Those normally annoying words are different today
Those forgotten promises are being remembered (bahkan scene ini pun relevan banget buat aku :()

Though I've made hurtful, wrong choices, you silently watched over me from behind (ya Tuhaaaan ini masa masa SMA banget ya Tuhan T_T)

I was shy and couldn't often express
That mother, I do love you

Mistake - SNSD

Ini lirik juga brengsek banget bikin nyesss nya. Walau aku gak bisa relate secara langsung, tapi pedihnya lirik lagu ini terlalu indah untuk dilewatkan

I’m still at the same spot/place
I’m weary from wandering by your side
Even today, as I was wandering
Day has passed again and again.
Now I’m here
You know. You know that my heart is hurting
Watching you laugh/smile makes my heart ache more

It’s my mistake for not making you love me more
It’s my mistake for loving you more than you love me
It’s my mistake for not making you love me as much as I wanted you to.

How much longer must I cry
As I’m trusting that promise/ I’m only trusting/ believing that promise
You lied to me to wait for you
Even my greedy side(for his love) has grown weary/tired
You know. You know that my heart is hurting/aching
You can’t just ignore and laugh/smile like that.

I knew I couldn’t have you
But my heart(my love for you) just kept growing
It’s my mistake for
Waiting by myself
Regretting by myself
Loving you.

Even though my heart was hurting/aching
It’s my mistake for not letting you go/forgetting you

I’m such a fool
I knew I would get hurt and couldn’t let go
it’s my mistake
Even though it could be all my fault/mistake
That’s ok. As long as you’re there…

Always…
Please forgive me for being like this.
(forgive the person) Who loved you

Mamam tuh cinta berlebihan.

I Love You - SNSD's Taeyeon

You are turning back
Is even tear not enough
To hold you back?


Love Sick - SNSD-TTS

Hello him, this song is for you. That you from four years ago...

It was the first time feeling like this
My entire heart has been taken from me
What do I do? What should I do?
In front of you, I become ice
I ruin it all with good-for-nothing words
You might have thought
that I was stupid
Why did you make me like this
Give it back to me,
my heart that you took without knowing
Why did you come inside without permission,
without warning and shake me up?
You burn me up and make me cry
I pray every day for the day you will look back to me
Can’t you see me as a woman? Is it already too late?
It was the first time I got to know love
I can’t hide this face
Everything about me was caught
What do I do? What should I do?
When I see you, I turn white
I run away like a child
You might have thought
I was arrogant and strange
Why did I change like this?
(OMG thissss fuck this one!)
Will it get better if
I’m love sick like a cold?
What happens if I’m love sick again?
Please take it away,
this love that opened my eyes to you
Why did you come to me without caution,
without sound and shake me up?
You make me want you and be in pain
I hope every day for the day you will finally acknowledge me
Can’t it be fulfilled just once? I’ve waited for a long time

It was the first time I got to know love

Untuk menutup, nemu komen ini deh di note FB berisi lirik lagu That Man, salah satu lagu Korea galau juga. Cucok banget untuk motivasi menghilangkan languange barrier.

"What's left unsaid could be heard. Listen to it."

Kamis, 08 Mei 2014

Updates

Newly owned hair.

Long and straight and fake :p

Haha iseng aja sih update blog ini sekalian nyombong sama rambut baru. Udah lamaaaaa banget sejak terakhir kali ganti gaya rambut gini jadi ya gak papa kali yah. Maaf ya rambut, harus membuat kamu menderita lagi untuk sesuatu yang fake begini, tapi seriusan udah capek banget rambut ikal. Dan entah kenapa kemaren lagi super impulsif aja sampe nekat ke salon buat smoothing :p Anyway, aku smoothing di Salon Annisa Banjarbaru dan salon ini bagus banget deh buat perawatan rambutnya. Very recommended.

Oh iya sekarang aku juga lagi getol untuk hidup lebih sehat. Gak makan malam. (Berusaha sekaliiiii) gak makan gorengan (walau kadang gagal juga hiks). Perbanyak makan sayur, buah. Olahraga sedikit sedikit. Intinya lagi diet lah (more on this subject later ya. Panjanglah ceritanya kenapa seorang Dita bisa diet juga akhirnya). Jujur susah banget untuk tetap termotivasi secara konstan. Tapi ada beberapa orang deh yang jadi panutan tiap aku merasa lemah iman. Mulai dari kakak kakak SNSD, Krystal, adek kelasku di SMA dulu yang IGnya penuh dengan sayuran, dan tentunya.... Diana Rikasari.

Seriusan kemaren lagi bad mood seharian terus iseng baca postingan lama nya Kak Diana dan gak bisa berhenti. Everything about her is just amazing. As a fashion blogger, gak usah ditanya ya style-nya, juaraaaa. Dia ngehias apa aja selalu jadi indah. And as a blogger in general, semua tulisannya aku suka :') Walau semuanya ditulis dengan bahasa Inggris tapi aku gak pernah kesulitan bacanya. Gak pernah membosankan. Tulisannya selalu simple, playful tapi somehow berisi dan inspiring. Terimakasih ya kak Diana sudah begitu banyak memberikan pikiran pikiran yang begitu membuka pandangan aku sendiri sama kehidupan. Walau sekedar curhatan kakak atau pikiran lewat dari kakak :) Aku sebagai fans nih ya paling doain supaya selalu sehat, bahagia, diberkahi dan sukses. Salam buat Shahmeer hehehehe :))

Ah ya mengikuti trend beberapa bulan belakangan, aku masih sangat rajin nontonin Drama Korea :p They are just so sweet and addicting I can't stoooop :p

So far, udah nonton :
The Heirs


Emang Krystal sama Dodo deh yang paling kinclong :*

Alasan nonton sih karna ada Krystal ya hahahaha. My ultimate bias in Kpop World. Tapi seriusan deh kalo bisa berubah fisikly, aku pengen kayak Krystal aja gak pengen yang lain. Not even Miranda Kerr, Kate Middleton or Leighton Meester. Cukup Krystal aja. Trus kan kami seumuran ya jadi aku ngerasa lebih dekat aja sama Kris ini dibanding idola idola ku yang lain yang seringnya aku panggil kakak (halo kakak Sharapova, SNSD Unnie, kak Trinity, kak Ika, kak Jun Ji Hyun hihihi ikrib semuaaaa).


Kayaknya nanti nanti boleh deh share soal Krystal ini, terutama fashion style dan gaya photoshootnya :D

Trus makin lama makin suka deh sama ceritanya yang menceritakan hidup orang kaya. Sama Choi Young Do yang brengsek nan memabukkan. Sama Bona x Chanyoung yang lucu sekali. Dan tentunya sama pasangan favorit aku di Drama ini, Lee Hyo Shin Sunbae dan Rachel. They just fit to each other. Bikin pengen punya cerita cinta semanis mereka ya kaaaaan.

Ada satu quote yang perfect banget menggambarkan hubungan dua orang ini "He saw through her and she look up on him"

Ditinjau dari OST nya sih aku kurang suka ya The Heirs ini. Trus kadang ceritanya menyebalkan karena terlalu mengawang dan pemeran utamanya tukang PHP semua -_- Tapi ending The Heirs ini salah satu ending terbaik yang pernah aku tonton karena kerasa real walau menohok abis (kontradiktif banget emang sama ceritanya selama 19 episode ke belakang). Sedih aja sih kenapa sayang Dodo forever alone gitu. Jadi pengen ke Seoul trus nyulik gitu kan jadinya :p

Man Who Came From The Stars


Agak males sih majang posternya yang menurutku gak menarik.


Nonton ini karena : Cheon Song Yi, Cheon Song Yi, Cheon Song Yi.


Haha anti mainstream banget ya tapi aku emang jauuuuuh lebih jatuh cinta sama Song Yi daripada sama Do Min Joon, si pemeran utama cowoknya. Pas pertama pertama aja aku males nonton dengan alasan "ih males banget, cowoknya muda ceweknya tua, gak suka cerita berondong gitu." Tapi trus liat Deny nonton pas adegan si cewek lagi patah hati dan... langsung tertohok. Haha patah hatinya cewek di mana mana sama aja ya :')

Trus mulai nonton deh dan sukaaaaa sekali sama idenya yang fresh dan tidak biasa. Suka sama pengambilan sudut pandang drama ini. Suka sekali sama sindiran sosial di sana sini. Suka sama bagian cerita Se Mi maupun Hui Kyung yang tragis tapi terasa real banget di kehidupan aku. Paling benci sama si Jae Kyung aja sih, kok ada manusia sejahat itu -_-

Endingnya agak antiklimaks sih tapi yaudahlah ya.

Dan OST nya bagus bagus sekaliii. Semuanya aku suka. Mulai dari You Are My Destiny-nya Lyn yang menggetarkan hati. Hello-nya Hyorin juga bagus. Trus ada juga lagu dari Sung Si Kyung, K-Will dan Just yang bagus bagus semuaaaa. Recommended banget deh semua lagu yang jadi OST drama ini. 

Anyway, dugaan aku salah. Cerita cinta di film ini samasekali bukan cinta berondong. Haha. 

Fashion-nya juaraaa abis deh Song Yi ini


The Prime Minister and I

Menteri Park itu yang ujung kanan. Ganteng kaaan?

Nah ini yang terbaru nih. Nontonnya karena lagi butuh yang manis manis dan kebetulan cuma ini drama Korea yang ada di laptop. Lagian backgroundnya aku banget deh. Cerita cinta dengan cowok yang jauh lebih tua. Haha.

Secara cerita maupun akting maupun rating maupun hal hal teknis sih kebanting banget sama dua drama di atas. Tapi nonton ini samasekali gak rugi karena udah menginspirasi aku untuk menetapkan satu wish yang kepengen banget aku capai beberapa tahun ke depan. Trus ceritanya juga manis sekaliiii. Nonton ini jadi pengen punya anak, pengen punya keluarga :)) Belum habis sih nontonnya jadi belum bisa cerita banyak. Anyway, walaupun cowoknya tua tua tapi menurutku tetap ganteng ganteng deh apalagi Menteri Park :D Kalo OST nya sih gak seru. Fashion-nya asik nih, Yoona jadi kayak Kate Middleton gitu pilihan outfitnya.

Pengen punya anak juga pokoknya. Bocah bocah Korea kenapa lucu banget sih.

Yah ini kenapa dari yang mau nyombongin rambut malah jadi ngebacot? :p

Sekian dulu deh postingan ini. Sampai juga di lain kesempatan. Have a good weekend.