Rabu, 06 Agustus 2014

Gak Iseng Lagi Resensi

Yaiyalah gak iseng, udah menghabiskan waktu banyaaaak banget kok untuk satu postingan ini aja :p

Tangled

Barbie Rapunzel adalah satu dari sedikit film Barbie yang aku suka, jadi begitu tau Disney mau buat versi princess-nya, langsung niat bakal nonton. And as time goes by, aku tentunya jadi malas nonton kan ya. Dan baru kesampean nonton sekarang haha. Anyway, filmnya baguuuus banget deh. Gambarnya cantik, musikalnya dapet (walau jujur lagu lagunya gak se-memorable Frozen) dan ceritanya juga lumayan ngena walaupun yaa... animasi banget lah. Gak logis banget :p Sebagai remaja cewek juga kayak Rapunzel, aku relate banget deh sama ceritanya terutama saat dia mulai rebel itu, trus pas dia galau menjelang mimpinya mau terwujud. Haha. Banyak banget quote bagus yang nyesss ngena di hati. Overall, aku pikir film ini bakal perfect ditonton sama semua anak cewek :)

Quote paling menusuk di sepanjang film

Monsters University
I rarely watch cartoon movies, so don’t feel too surprised if I tell you I never watch the famous Monster Inc. Trus kenapa dengan pedenya nonton film ini duluan? Karena film ini adalah prekuel dari Monster Inc jadi harusnya gak susah kan ya untuk dimengerti? Dan beneran enggak. Walau ada beberapa bagian dari film ini yang boring, secara keseluruhan film ini menyenangkan. Aku terutama suka banget sama topik yang diangkat film ini, yaitu tentang kegigihan Mike Wazowski yang gak punya bakat alami tapi punya keinginan yang kuat untuk meraih apa yang dia mau. Itu tuh... benar benar menyentuh bagian terdalam hati aku gitu T_T Pokoknya ceritanya bagus deh pesan moralnya. Trus aku juga suka sama monster monster yang seram dan lucu lucu dan colourful :D Untuk kehidupan kampusnya sih overall gak gitu ngena kecuali bagian pas mau ujian itu  nah :D Oh iya endingnya, duuuh bagus deh. Menggambarkan kalo jalan sukses orang orang tuh emang beda dan di manapun kita berada, asalkan kita do our best, pasti hasilnya tidak akan mengecewakan. Gitu!

Ending-nya realistis aku suka banget :*

Cloudy With A Chance of Meatballs
Nonton film ini sempat beberapa kali mau ketiduran entah kenapa. Padahal menurutku ide film ini sih seru banget dan fresh dan impian kita semua bukan? ;) Selain idenya itu, satu hal yang impresif menurutku adalah topik pesan moral yang diangkat yaitu father-son relationship. Sebagaimana kita ketahui, hubungan ini normally quiet dan gak semeriah hubungan lainnya kan, padahal mah rasa cintanya besar juga :’) Nah film ini secara perfect mengambil tema itu dan endingnya... duh terharu T_T Beberapa best moment dari film ini ya pas hujan makanan itu sendiri. Mulai dari hujan burger (favorite!), hujan Ice Cream, hujan steak. Aku kurang begitu suka warna filmnya though, walaupun colourful juga tapi colourful ambience-nya beda sama MU.

Ice creaaaaaam

The Hunger Games 2 – Catching Fire
Technically speaking, aku lebih suka film pertamanya. Menurutku pribadi sih film pertama itu lebih grand, meriah dan impresif sedangkan film kedua ini terasa lebih dark dan suram. Tapi ya itu menurutku ya, silahkan kalo tidak setuju. Sedangkan untuk akting pemain pemainnya sih, I gotta say everybody improved. Effie lebih menampilkan emosi, Presiden Snow juga lebih berwarna karakternya. Paling berkesan terutama sama Josh Hutcherson sebagai Peeta, yaolooooh kenapa karakternya loveable banget gitu sih, aku kan jadi gak kuat :3 Pesan moralnya masih sama kuat seperti film sebelumnya, terutama di sini ditekankan kalo kita mau, kita bisa kok mengubah nasib kita walau apapun rintangannya. And I love the message in disguise. Akhir filmnya bener bener bikin penasaran jadi yeah, gak sabar deh nonton film selanjutnya.

Ps, oh iya musti bilang kalo tantangan tantangan di arena nya sangat believable dan memacu adrenaline yaaa. Terutama yang pas monyet monyet itu dan juga pas liat muka Katniss yang jadi kepisah sama Peeta di dinding tembus pandang. Terrifying!

Bangga banget sama Tex Saverio pas adegan ini :')

9-9-81
Satu hal yang aku sangat suka dari film ini adalah formatnya. Secara ya, film horror yang omnibus kayak gini kan udah banyak gitu, tapi film ini hadir dengan format yang berbeda in a good way. Jadi ada satu main plot mengenai seorang cewek yang bunuh diri dengan cara lompat dari sebuah gedung apartemen dengan menggunakan gaun pengantin. Interesting enough eh? Trus film pun berlanjut dengan sub plot mengenai kejadian itu dilihat dari sudut pandang beberapa orang. Nah masalah sudut pandang itu yang asik, seperti kita tau kan sudut pandang orang beda beda jadi kita bisa memaknai main plot itu dengan beragam cara pula. Untuk kesan horrornya sih so so ya, gelap gelap creepy gitu. Paling suka sih pas bagian The Lover karna sebagian cerita mulai tersingkap di situ. Ya secara garis besar sih, bagian format itu bagian paling membanggakan dan satu satunya di film ini.

Hallyu is everywhere lol

Miracle in Cell No. 7
Nah film ini terkenal banget nih di Korea, EXO aja nonton sampe pada nangis hehe. Anyway, ceritanya emang kuat banget ya mellow-nya, can’t help but get touched too just like everybody else T_T Akting si pemeran ayah dan anak itu juga kuat banget deh. Tapi ya udah, beberapa aspek lain hambar dan menurutku gak Korea banget. Secara ya kalo nonton film dari Korea itu yang kucari pasti angle gambar yang bagus tapi sayangnya film ini gak ngasih itu. Dan aku juga punya sentimen sendiri sama Park Shin Hye jadi gak enjoy aja tiap ada adegan dia hoho. Endingnya film ini juga kuat banget dan realistis walaupun menyakitkan T_T Beberapa bagian terasa sangat membosankan, untungnya kedua karakter loveable banget jadi betah deh nonton sampe akhir.

Salah satu adegan favorit :')

Adore
Pertama ya, cuma mau bilang kalo premisnya gilaaaaak banget, just the way I like it. Soalnya kalo aku bikin cerita juga gilanya sejenis itu haha. Jadi ceritanya ada dua orang cewek sahabatan dan udah sama sama punya anak cowok gede, dan... mereka saling berhubungan badan aja gitu antara anak cowok satu dengan sahabat mamanya sendiri dan vice versa. Kamu yang gila kalo kamu bilang ceritanya itu gak gila *ngotot* Untungnya cerita gak masuk akal itu didukung sama akting pemain pemainnya yang sangat believable. Chemistry-nya dapet. Sedih aja deh akting itu gak didukung sama script yang cenderung boring di sepanjang film. That little twist in the end is nice, really nice. Mungkin kalo digarap lebih ekstra lagi bakal bagus nih film, secara cerita dasar dan aktingnya udah oke sekaliii. Yang jadi Ian terutama yaaaa, duh mau dong dicintai cowok seperti Ian. Dalem banget cintanya huhu. Trus si Tom itu total jerk!!! Nah kan segitu emosinya aku berarti aktingnya emang fix bagus :p

Udah gak kuat liat cowok nangis, malah disodorin beginian T_T

Finding Nemo
Kayaknya aku punya sentimen tersendiri deh sama film film idaman banyak orang, dan film ini salah satunya. Film ini bagus sih ceritanya tapi gak nancep aja gitu nah di hati aku. Gak usah dibahas detil ceritanya kali ya karena film ini kan udah ngetop banget dan jadi top of mind tiap kita semua liat ikan badut hehe. Suka sih gimana flow film ini yang smooth banget, dari aku gak peduli sama tokoh tokohnya tapi pelan pelan dibikin penasaran trus sama kelanjutan petualangannya. Gambarnya cantik cantik tapi aku kurang suka dunia laut ya, jadi masih lebih suka Tangled :p Yah apa ya, film ini saking gak nancepnya jadi aku kurang tau aja apa yang musti diomongin. So sorry, Disney J

Nemo and his father

Memories of Murder
First thing first, aku tuh fans berat genre K-Thriller dan J-Thriller. Ide idenya tu nah, gilak gilak semua haha. Dan Bong Joon Ho, sutradara film ini udah aku kenal sebelumnya lewat Mother yang jadi salah satu film favoritku karena ceritanya yang detil dan gambar gambarnya yang indah. Melalui film ini, aku juga dapetin sebagian ekspektasi yang aku bangun dari Mother itu. Gambarnya cantik cantik banget. Sayang, ceritanya gak sefokus Mother jadi aku sering bosan sendiri dan ujungnya ketiduran. Nonton ini seminggu gak kelar kelar wkwk. Menjelang akhir film sih seru juga dan langsung kayak ditampar di ending. Sumpah ya ending-nya nyebelin bangeeeet. Seakan akan dua jam nonton film ini jadi kebuang percuma. Eh tapi aku ngerti sih pesan moralnya. Kasus pembunuhan di film ini cuma “jalan” menuju pesan moral itu. Nah bangke kan? Jadi dua jam nyari nyari jawaban kasus itu intinya biar kita tau aja kalo manusia itu, pada titik tertentu, dalam keadaan tertekan, bisa berubah 180 derajat. Dan kadang sabar adalah jalan keluar terakhir. Duh ngenes yaaa. Intinya sih film ini sebenarnya genius tapi balutannya gak fokus jadi agak membosankan buat aku.

Gak fokus tapi kalo gambarnya seindah ini sih ya wajib tonton lah

You’re Next
Nonton film ini kayak dapat jackpot deh, gak nyangka bakal suka tapi ternyata baguuuus banget. Sama rasanya kayak nonton Pitch Perfect dulu :D Walau lima belas menit awalnya gak seru banget (harusnya sih ini sesi perkenalan tapi entah kerasanya membosankan banget jadi gatel pengen skip), tapi setelah itu film ini langsung jalan dengan tensi tinggi. Waktu kemunculan awal pembunuh dengan panah itu aja langsung bikin jantungan. Trus rentetan teror selanjutnya sukses buat aku beberapa kali teriak maupun nahan nafas haha. Dan film ini ditutup dengan ending yang bersih dan bagus. Sukaaak. Dari segi akting, script, musik sih so so, tapi tertutupi deh dengan cerita dan flow filmnya. So, gak bakal rugi deh nonton ini janji :)

Sebelum semua kekacauan terjadi :')

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar