Selasa, 18 Oktober 2011

Malam Hari Sebelum Pengumuman STAN

I did fail once di tahap kedua, waktu STIS itu. Dan rasanya? Sakiiiiittt bangettt. Aku gak pernah tau rasanya putus (who am I kidding? Pacaran aja belum pernah), tapi mungkin sakitnya sama kayak itu. Dan kalo yang ini gagal juga? Beh aku gak tau. Mungkin rasanya bakal kayak diputusin karena cowokku selingkuh sama cewek lain yang jauh lebih cantik :(

Aku tau kalopun aku gagal apa penyebabnya. I didn’t do my best. Waktu STIS dulu juga gitu, waktu tes IQ aku gak fokus jadi gak bisa jawab banyak. Apalagi waktu tes wawancara, asli jadi kayak orang bodo. Oke fine, aku tau aku yang emang bodo karena takut duluan. Aku takut gagal. Semua orang sudah senang aku berhasil dan aku takut mengecewakan mereka. At the end? Iya aku beneran mengecewakan mereka :(

Waktu STAN ini juga, sebelum berangkat buat tes tahap kedua di Jakarta, aku udah janji sama diriku sendiri. Apa yang dulu terjadi gak akan terulang lagi. I would do anything to give my best, I said. Tapi toh pada kenyataannya aku jadi takuuuuttt banget dan mendadak give up duluan pas tesnya. What a coward! Kalo ingat itu aku jadi paham banget kalo sampe besok aku punya alasan buat nangis. There’s no one to blame but me :(

AKU BODOH BANGET.

Sebodoh Telkomsel sekarang nah. Jahat banget sama anak kos kesepian kayak aku. Bikin aku sedih, bikin aku gak tenang semalaman :( Sumpah ya kalo besok sinyalnya masih kacau gini, aku mau ganti kartu aja gak mau tau!!! Mana hujan lagi, seakan akan alam semesta udah bilang kalo aku bakal menderita terus.

Mana aku homesick lagiiiii.

Aku sedih mamaku kemaren minta aku pulang tapi aku dengan jahatnya bilang gak bisa. Kan kalo libur bukan berarti bisa segampang itu juga kan pulang? Iya Banjarbaru - Samarinda secara geografi dekat, tapi kenyataannya engga. Call me pelit, tapi buat aku pulang itu mahal. Ada saat saat tertentu yang urgent aja baru aku berhak pulang. Kejam? Emang. Kalo gak gitu buat apa aku kuliah jauh? Aku harus belajar susah, at its lowest point malah kalo bisa.

Mana akhir akhir ini banyak masalah lagi. Trus disini aku jadi takut banget sama cowok, jadi gak ada sesuatu yang bisa jadi penyemangat lagi. Aku sedih nah. Aku disini ngerasa aku ‘ketinggalan’ jauh banget dari orang orang. Dan parahnya aku gak tau gimana caranya supaya bisa ngejar mereka. Sering juga aku ngerasa bebodoan. Buat aku dulu itu lucu, tapi sekarang ga lagi tuh. Yang ada tiap kejadian aku malah jadi sedih berkepanjangan :(

Aku gak pengen mengecewakan orang orang dan diri aku sendiri lagi nah intinya.

Aku tau sakitnya dan aku gak pengen ngerasain hal itu lagi. Gak mau nah gak mau. Sama seperti gak maunya aku suka sama orang, ngarep sama orang, tapi eh orang itu malah ngelirik temanku. Aku tau sakitnya dan aku gak pengen ngerasain hal itu lagi.

Dan sekarang aku lagi dengerin Home nya Michael Buble. Asli lagu ini menohok bangeeet. Udah sekian kali aku dibuat nangis sama lagu ini dan dibuat kangen mama, kangen abah, kangen Deny, kangen Dana, kangen Loa Janan, kangen Samarinda, kangen rumah :( Berikut liriknya yang nampar itu :

Another summer day
Has come and gone away
In Paris and Rome
But I wanna go home
Mmmmmm

May be surrounded by
A million people I
Still feel all alone
I just wanna go home
Oh I miss you, you know

And I’ve been keeping all the letters that I wrote to you
Each one a line or two
“I’m fine baby, how are you?”
Well I would send them but I know that it’s just not enough
My words were cold and flat
And you deserve more than that

Another aeroplane
Another sunny place
I’m lucky, I know
But I wanna go home
Mmmm I’ve got to go home

Let me go home
I’m just too far from where you are
I wanna come home

And I feel just like I’m living someone else’s life
It’s like I just stepped outside
When everything was going right
And I know just why you could not come along with me
‘Cause this was not your dream
But you always believed in me

Another winter day has come and gone away
In even Paris and Rome
And I wanna go home
Let me go home
And I’m surrounded by
A million people I
Still feel all alone
Oh, let me go home
Oh, I miss you, you know

Let me go home
I’ve had my run
Baby, I’m done
I gotta go home

Let me go home
It’ll be allright
I’ll be home tonight
I’m coming back home

Mahasiswa perantauan mana coba yang baca kalimat yang fontnya tebal terus gak ingat sama orang tuanya? :(

Aku beruntung banget punya orang tua yang sangat liberal. Dari SMA aku udah dibolehin pilih sekolah sendiri, seaneh apapun pilihanku, asal resiko ditanggung sendiri. Dan aku selalu end up milih apa yang berlawanan dengan kemauan mereka. Iya gak usah diingatkan lagi, aku memang jahat :(

Intinya doakan aku besok bisa tabah ya menghadapi apapun yang mungkin terjadi. Amin.

***

Pengumumannya udah keluar. Dan bener loh aku gak lulus. Fix dah hatiku hancur.

6 komentar:

  1. Dita sayang,tetep semangat ya!!Smua org punya saat2 "terancur" kok.Kita gak tau itu bener2 saat terancur atau step2 menuju keindahan dari Tuhan yg dibuat khusus buat kita..

    BalasHapus
  2. Dita sayang,tetep semangat ya!!Smua org punya saat2 "terancur" kok.Kita gak tau itu bener2 saat terancur atau step2 menuju keindahan dari Tuhan yg dibuat khusus buat kita..

    BalasHapus
  3. @Arman Maunya juga gitu kok.. Doakan aja ya!

    @Lolly Iyaaa makasih lolly motivasinya. Liat ntar aja deh dot nya aku connect kemana :)

    BalasHapus
  4. widu ini sama banget sama akuu :')

    BalasHapus
  5. Sabar ya, tan. Awal2 emang pasti terasa gak mudah kok. Kamu bs naklukan Samarinda, masa gak bs Malang? Semangkaaa!

    BalasHapus