Selasa, 02 Desember 2014

Selamat Datang, Desember

Okay, judulnya norak banget ya. Gak kalah sama bocah bocah Twitter yang biasa ngomong sama bulan di hari pertama tiap bulannya (dan aku termasuk bocah itu, dulu)

Tapi seriusan selamat datang, Desember. Selamat datang, musim hujan. Banjarbaru sekarang nyebelin banget. Lagaknya udah kayak Bon Temps, hampir gak ada matahari gitu tiap hari. Anyway, maaf banget ya diri sendiri, gak bisa nulis apa apa di bulan November. Gagal lagi deh target satu bulan satu post. Huhu.

Habis dua bulan kemaren itu asli sibuk banget. Ya sibuk fisik, hati sibuk juga. Oktober aku di Santan buat Kerja Praktek di Chevron Indonesia Company (what a great, great memory it is) :D November aku sibuk menyiapkan Seminar Proposal Penelitian, trus ngejar ketinggalan tugas maupun UTS, sibuk mempersiapkan penurunan jabatan Himpunan dan tentunya juga sibuk persiapan Seminar KP. Pusing cin.

Ini di Main Office. Duh kangen Santaaaan.

Tapi semakin dihajar deadline malah semakin suka ngabur buat cari kesenangan sendiri. Mulai dari seharian ngadem di salon menghabiskan uang (gak papa ya Dit, yang penting bahagia), jalan jalan ke Pelaihari (tepatnya ke Bukit Kahyangan), karaoke sampai dua kali dalam dua bulan aja, nge-mall, bikin pentas seni dan menjadi Cinta bersuara Maura (am so going to upload the video soon when I'm home :D), perpisahan Himatekkim (nginap di villa, api unggun, nge-labirin sampai outbound), main Get Rich. Duh anak Chess ini emang gak ada matinya dah.

Cinta dan Rangga

Hati juga sibuk. Terutama karna lagi proses kreatif bikin cerpen ya. Ya Allah kayaknya dulu waktu SMP gak serempong ini deh nulis cerita. Tapi karna ini niat banget nih pengen nulisnya dari hati jadi ya udah deh diikutin aja alurnya.

Cerita yang aku tulis kali ini sih mood-nya ya sama kayak beberapa cerita yang pernah aku tulis. Suram suram gloomy gaje gitu (lol genre macam apa ini haha). Secara dulu pernah coba nulis cerita cinta anak SMA gak berhasil juga kan huhu. Jadi ya udah tetap berpegang pada jati diri yang ada. Nah pas di ending bingung deh. Pengennya nulis happy ending, tapi feel-nya belum dapet. Terus stuck. Bete.

Membangun mood dengan lagu juga udah gak seampuh dulu. Dulu mah dapat lagu, dengerin, baru nulis sesuai feel lagu itu. Kalo sekarang alurnya balik. Udah tau mau nulis gimana, baru cari lagu yang pas buat membangun mood. Gak dapat lagu? Gak dapat mood. Bete deh. Udah bikin playlist sih, semoga dalam beberapa hari ke depan udah bisa dituliskan bener bener deh endingnya. Ngegantung gini kan sebel juga, ya walaupun cerpen ini juga bakal jadi konsumsi pribadi aja sih haha.

Ini isi playlist-nya :

1. Pemilik Hati
2. Malaikat Juga Tahu
3. Bodohnya Diriku
4. Barriers
5. XO
6. Not A Bad Thing
7. Next to You
8. Sometimes
9. Akal Sehat
10. Unbelievable
11. A Whole New World
12. Satu Yang Tak Bisa Lepas
13. You
14. Sepatu
15. All of Me

Kebayang cerita cerpennya gimana? Ada beberapa lagu yang irrelevant sih dan jatuhnya ganggu. Hehe.

Hati juga sibuk menetapkan pilihan. Cinta? Sayang? Egois? Ngayal? Kasian? Me being me? Hidup kembali lagi ke masa masa SMA. Tapi kayaknya ini bakal lebih menyakitkan deh. Kebayangnya sakit banget, makanya nulis cerpen happy ending aja jadi gak sanggup.

Trus apa ya? Oh iya, galau akademik. Ini tidak lebih menyakitkan dari galau hati sih, tapi sekali nusuk ya udah, tertusuk. Duh maafkan becandaan garing bertubi tubi itu ya. Lagi suka baca buku Adhitya Mulya jadi becandaannya kejangkit deh haha. Iya, galau akademik. Mikir gimana ngelakuin Penelitian (mulainya darimana yok laaaah), mikirin Seminar KP dengan pembimbing dewa yang kritis, mikir judul TA apa and how to do it in the shortest time possible. Again, pusing cin. Eh trus beberapa hari ini ada berhubungan sama teman SMP dan SD yang sama sama ambil Tekkim. Ih kangen kalian! Sekar sahabat sejak SD juga ambil Tekkim di ITK, Zai dan Novi ambil D4 dan D3 di Poltek. Lucu mengingat kita biasa ngobrol bego bego gak penting sekarang malah sharing hal hal berat. How time flies :"

See you soon, toodles! :D

2 komentar:

  1. "Kalo sekarang alurnya balik. Udah tau mau nulis gimana, baru cari lagu yang pas buat membangun mood. Gak dapat lagu? Gak dapat mood. Bete deh."

    eh ini aku banget! haha. kayak aku nulis misaeng kemaren, lagu yang diputer itu cuma 2, dan semuanya ost misaeng. haha.

    karena sebenernya pilihan2 lagu buat nulis itu bantu banget biar nulis kita lancar, entah karena nyaman sama musiknya atau malah karena liriknya personal bgt makanya nulis dari hatinya langsung blas blass blass

    BalasHapus
  2. Wah kak idenya bagus, cuma make dua lagu aja. Iya kalo make banyak lagu jatuhnya jd hilang fokus haha.

    Iya kak emang menulisXmembacaXmendengarkanlagu itu hal2 tak terpisahkan yang saling mempengaruhi haha.

    BalasHapus