Sabtu, 08 Mei 2010

Crazy Friday Ever

Heyyyyyyyy! It’s me again, readers :D

Kali ini aku mau cerita soal aku dan motorku yah? Ndapapa kan? Blog blogku ini. Haha. Sebenarnya kejadiannya udah seminggu yang lalu cihhhhhh tapi baru sempat sekarang ini aku tuliskan >< Mohon maap lah yah kalo di beberapa bagian ada yang terasa basi.

Sebenarnya ini bukan berita yang bagus sih. Tapi seperti yang pernah aku bilang, jalanan kadang merubah seseorang. Yang hitam jadi putih. Yang putih jadi hitam. Seperti aku yang udah mulai berubah. Dulu aku pikir menyelip itu haram. Dulu aku pikir mengantuk itu hal yang wajib dihindari. Dulu aku pikir menabrak orang itu dosanya ga tanggung tanggung. Tapi yaaaaaa, seiring waktu aku sadar aku udah berubah. Hal itu ditegaskan lagi sama kejadian satu minggu kemarin. Gusti, itu salah satu hari terburuk yang pernah aku alami :(

Jadi dari awal aku pulang dan bawa motor itu emang agak ngantuk. Ya maklumlah itu sekitar jam 12 di hari Jum’at. Jam yang pewe sekali untuk tidur kan reader? Jadilah aku bawa motor dengan kecepatan terminimal yang bisa aku capai. Itu emang kebiasaan aku kalo ngantuk. Aku paling malas musti stop dulu dan berusaha membuka mata selebar lebarnya padahal aku tau itu nda akan membantu :P Buat aku, lebih baik tetap jalan trus biar bisa secepatnya sampe di rumah dan tidur deh. Hehe. Berbahaya sih kadang kadang. Tapi itulah tantangannya menjadi saya :PP

Sampe Jembatan Mahakam sih masih aman. Alhamdulillah. Sampe Gunung Lipan juga. Alhamdulillah lagi.

Teyus aku liat bensinku. Wah kebetulan mau abis. Jadilah aku milih ngisi di Gunung Lipan ini. Sekalian mengistirahatkan otak :)

Dan. Seperti kebiasaan, aku selalu ngisi penuh tanpa liat liat uang dulu. Soalnya biasanya adaaaaaaa aja uang dimana mana. Entah di kantong, di dompet atau dimana gitulah pokoknya. Jadi dikasi makanlah Mio biruku yang ganteng itu sampe full. Dan pas mau bayar, aku rogoh uang di kantong, ga ada. Aku rogoh uang di dompet, ga ada.

CRAPPPPPPPPP!

Aku baru ingat kalo tadi aku habis menghedon di PM sama bagiannya. Ya, makan bento, minum Milo dan nge J.Co lah. Jadi ga aneh kan ya kalo uangku tinggal 7000? Huhu. Akhirnya dengan muka lempeng dot com, aku ngomong sama masnya kalo “Yah mas, uangnya tinggal 7000, kurang 3000, saya bayar segini dulu yah mas. Besok saya bayar deh.” Masnya pun membalas dengan tatapan ‘Aduh kasian banget sih lo anak sekolahan miskin yaudah deh gue ikhlasin 3000 ini’ dan bilang “Yaudah ntar kalo kesini bayar yah.” Aku yang emang langsung shock udah ga bisa ngomong apa apa lagi dan cuma ngangguk aja. So yeah mas, maap sekali ya atas kebodohan saya ini. Mana pas itu banyak orang lagi. Cowo cowo semua pula -.-

Dan kejadian itu tambah membuat saya mengantuk ternyata saudara saudara -.-‘

Tapi sampai Mahulu alhamdulillah masi aman :D Masih aman semuanya sampai di Wisma. Sampai di depan Warnet Yaahoo.

Yah, disitu emang lagi agak macet gitchu. Di depanku persis ada Truk Pertamina tu nah. Yang biasa ngangkut minyak ke pom pom itu loh. Dan entah gimana, gabungan antara ngantuk, pusing banyak pr dan rem yang agak agak ga makan, akhirnya aku resmi MENABRAK ITU TRUK AJAAAAAAA. Haha. Sumpah aku shock banget waktu itu. Apalagi nabraknya itu pas di besi yang lancip gitu. Jadi Mioku yang ganteng itu terluka deh :(((((

Si sopir truk sih sepertinya ga ngerasa kalo ditabrak sama aku. Nah kan ada mas mas berpakaian satpam (iye, pakaiannya emang ga penting cih) yang jadi saksi mata kejadian itu. Dia yang suruh itu truk stop. Dan dia juga bilang sama aku kalo stop aja sekalian minta rugi atau gimana gitu. Tapi entah kenapa aku langsung nolak. Bukannya aku gaya ya, nda mau minta ganti rugi. Tapi aku nyadar diri bah, jelas jelas aku yang salah. Aku yang nabrak duluan. Aku nda ada hak samasekali untuk ganti rugi. So, aku kasi tanda sama mas mas satpam itu dan si sopir truk kalo aku baik baik saja. Motorku baik baik aja. Dan akhirnya aku melesat deh secepatnya ke rumah. Maluuuuuuuuuuuuu.

Pas sampai di rumah, baru nyadar deh kalo luka Si Ganteng lumayan parah :( Jadi bolong gitu di bagian depannya. Huhu. Dan entah gimana aku langsung bayangin kalo besi lancip itu nimpanya ke badanku. Aduhduh. Nda kuat. Untung waktu itu ga ada mama atau abah, jadi aku langsung masuk ke rumah dan nangis di WC sampe puas. Yaya, aku emang cengeng. Tapi kadang menangis itu perlu untuk melepas emosi :’)

Pas aku keluar, udah ada abah, jadi aku bilanglah soal kejadian tadi. Doi bilang sih motornya bakal dibaikin lah. Jadi ntar aku pake Mio Putih dulu katanya. Ya okelah kalo begitu. Trus abahku jalan lagi. Aku ditinggal sendirian di rumah deh. Tapi aku udah nda nangis loh. Alhamdulillah, recoverynya cepet ga kayak dulu dulu, aku bisa termehek mehek sampai seminggu garagara masalah di jalanan. Haha. Nda lama, mamaku datang. Dan aku langsung cerita detil deh kesialan kesialan aku tadiiiiiii. Mommy, kasihanilah anakmu ini T.T

Dan sekarang, motorku udah selesai dibaikin dan jadi kinclong seperti sediakala :DDD

Sebenarnya mau diupload disini sih potonya. Cuma karena satu dan lain hal, rencana awal digagalkan. Hehe. Anyhow, aku kan bayar utang sama mas mas pom bensin itu kan ya besoknya. Dan aku benar benar speechless waktu dia nerima uangku. Dia senyum. Dan bilang Alhamdulillah dengan damai bangetsssss. Asli langsung nyes kam dalam hatiku. Ekspresi mukanya langsung jadi ‘Ya Tuhan alhamdulillah anak sekolah ini ternyata jujur dan rejekiku ga kemana’. Trus dia bilang, “Makasih ya deh, lain kali balik lagi.”

Iyaaaaaaaaaa mas. Aku akan balik lagi. Makasi udah ngasi aku pelajaran dengan semua yang telah mas lakukan dan semua tatapan mas yang dikasih ke aku. Dari mas, aku belajar kalo cowo cakep ada jutaan di dunia. Cowo pintar ada puluhan juta. Tapi cowo baik itu priceless. Dan karena itu juga aku langsung terinspirasi dan berikrar kalo suatu saat nanti aku akan menikahi seseorang yang baik, sederhana dan murah senyum seperti mas :)

Siapapun nama mas, tapi terimakasih yah, mas adalah salahsatu orang baik yang semakin langka saja dari hari ke hari :) Cup cup muah!

Oke, kata mutiara hari ini : Cuma orang begooooooooo, yang ngutang di POM BENSIN!!!

Salam metal
Fradita Wanda Sari

Tidak ada komentar:

Posting Komentar