Sabtu, 08 Mei 2010

Pilihan Terakhir

Aku manusia biasa ya. Manusia biasa yang sama seperti kalian. Bisa dikasih cobaan juga sama Allah SWT. Bisa putus asa juga menghadapi cobaan itu. Bisa pengen bunuh diri. Bisa A bisa Z.

Tapi seperti kalian juga, wahai manusia biasa, aku juga selalu berusaha kuat ko buat menghadapi semua :)

But sometimes people cry. In case, aku bener bener udah ga kuat. Itulah pilihan terakhirnya :’)

Sebelumnya sih, tentu ada beberapa pilihan lain untuk aku coba sebelum aku jatuh. Aku bisa baca. Aku bisa ngamor. Aku bisa makan apa aja sampe bosok. Tapi ga tau kenapa people, akhir akhir ini seringnya aku langsung luluh ke pilihan terakhir. Bahkan untuk hal hal sepele >< Yes, it is so lameeeee. Tapi gimana dongs? Hati saya ini yang mengontrol :(

Cobaan untuk saya sendiri bisa dibilang ada berbagai macamnya. Mulai dari masalah cinta yang selalu bertepuk sebelah tangan (uuuyeeeeaaa), masalah keluarga dimana aku selalu merasa sepi, masalah teman dimana sifat egois aku selalu dominan, endeskay endeskoy. Ndak ada habis habisnya kalo diitung.

Lah tau ga, pas nulis ini saya juga lagi nangis! Huhu. Cengengnya diriku :(

Tapi begonya aku, kalo nangis itu paling ga bisa dilihat sama orang. Jadi kalo nangis ya musti di tempat yang tertutup. Sendirian. Stres aja berurai air mata dalam kamar sempit T.T Jadi ya sesakit sakitnya dihadapin sendiri aja. Tambah sakit ga sih kalo kayak gitu yaaaaaa? T.T Pengen deh bisa kayak orang yang nangis di depan orang lain trus aku diperhatikan gitu. Pengeeeeen. Tapi ga pernah bisa. Jadi dikira orang orang aku kuat. Padahal kebalikannya banget -.-

Ya udahlah. Emang aku begini dari dulu. Sudah biasa apa apa sendiri :’)

Tapi buat aku menangis samasekali ga salah ah. Emang sih ga nyelesaikan masalah. Tapi kan setidaknya emosi kita keluar dulu. Itu kan yang paling penting? Ya kan? Ya kan? *maksa* Oke mungkin engga. Tapi terserah saya dong!!!!!!!

Nah, ini juga efek buruk dari habis menangis, dalam proses menangis atau pas kebelet menangis : BAD MOOD! Bawaannya pengen marah marah mulu sama siapa aja. Kalo bisa benda mati juga diomelin saking emosinya =.= Yang paling sering kena marah ini yang kasian. Padahal mostly mereka ga ada salah. Ckck. Jahatnya yah aku? T.T

Trus kalo buat aku pribadi, pas aku nangis, airmata itu awet banget. Mengalir aja gitu ga henti henti. Kalo ga aku bertindak dengan baca buku atau bedakan, keliatan banget deh kalo aku habis termehek mehek. Huhu. Apalagi ditambah dengan suaraku yang bisa jadi sesenggukan. Haduh jelek betul kedengarannya! Ga banget deh aku ngomong sama orang kalo habis nangis.

After all, menangis itu buat saya adalah kebutuhan. Bisa juga sih dibilang hobi. Ya pokoknya saya sering melakukannya lah :P Tapi itu normal kan reader? Aku kan juga butuh pengalihan emosi jiwa *halah*

Dan sekarang, biarkan saya menangis sampai airmata saya kering T.T

Ps, maap agak ga konsisten dengan kata ganti orang pertamanya (aku, saya, gue). Namanya juga orang lagi sedih jadi ya ga fokus gini deh. Huhu. Dimaklumin ya pembacaku yang cantik cantik dan ganteng ganteng :’D

2 komentar: