Sabtu, 25 September 2010

Salah Satu Definisi Cinta

Cinta itu hal universal yah. Dia ada dimana mana, ga mandang umur, tampang, status sosial, perbedaan ekonomi, dll. Pokoknya bisa muncul tiba – tiba dan bisa buat kita senyum senyum sendiri aja :) Tapi itu definisi cinta secara umum yang pasti ga dipungkiri sama semua orang. Nah untuk nyari sensasi, aku mau nulis salah satu definisi cinta menurut aku sendiri. Yang amat sangat subjektif, kalo ga mau dibilang ekstrim :)

Buat aku : CINTA ITU BERARTI MEMUTUSKAN SEMUA URAT MALU KITA

Nah kenapa aku menyimpulkan semua itu? Begini, aku pernah suka sama orang. Errr. Oke aku akui seriiiiinggg. Hahaha. Namanya juga masih abege labil yang tulisannya bEsAr kEciL gitu ya, jadi kalo liat yang ganteng dikit langsung kesengsem, yang pintar dikit langsung demen, yang alim dikit langsung mesem mesem, endeskay endeskoy. Haha. But so far, all I know, have a crush with someone is a good thing. Hari hari bakal indah dengan mikirin dia, membayangkan kemungkinan ini itu. Apalagi kalau udah ada kejadian kejadian ga disengaja yang seakan akan Tuhan merestui perasaan kita ke dia. Papasan tiba tiba, dia online di saat kita online, had a funny conversation dan banyak lagi. It’s fun. But that’s it. Pada akhirnya, aku ga pernah cukup punya keberanian untuk mengatakan apa yang sebenarnya aku rasakan. Kalo kata Raditya Dika, orang orang seperti aku ini paling banter hanya bisa mendoakan dari jauh :’)

Eeeaa. Eeeaa. Jadi curhat gini akuuuu? Wkwk.

Lanjut, jadi buat aku semua yang aku lakukan di atas adalah bentuk dari ekspresi rasa suka aku, bukan cinta!!! Maaf ya, tapi aku ga percaya sama ungkapan mencintai dalam diam. Sayang mungkin, tapi cinta enggak :) Menurut aku, kalo cinta itu ya harus diekspresikan, lewat sesuatu yang nyata. Entah itu lewat perbuatan romantis apa gitu yang bikin melted atau kata kata gombalan yang tulus. Dan aku percaya ga ada perbedaan jenis kelamin untuk hal satu itu. Siapa bilang cewe ga boleh bertindak duluan? Kalo udah cinta ya, menurutku cewe itu harus udah ga malu lagi buat sms duluan pake nama asli (nyindir diri sendiri ini -,-), kenalan duluan, atau hal hal yang agak memalukan diri mereka sebenarnya. Secara gengsi cewek tinggi juga gitu loooohh. Sekali lagi menurutku, mereka yang udah benar – benar jatuh dalam cinta ga akan bisa mengingkari apa yang mereka rasakan sehingga mereka akhirnya ga tahan sendiri dan ngungkapinlah cinta itu. They won’t give a shit to everyone else lah. Mau dibilang murahan, mau dibilang ga bakal diterima, they will tell someone they love, because that’s all matters. Perasaan mereka, cinta mereka, tersampaikan.

Contohnya adalah salah satu teman sekelasku di aksel. Seorang Wanita Berjilbab Yang Aneh. Mulai sekarang, kita sebut saja dia dengan SWBYA.

SWBYA ini pernah suka sama cowok, kakak kelas. Tapi walau udah dicomblang comblangin dan SWBYA juga udah usaha dengan mancing – mancing, kakaknya ini tetap aja bego dengan ngegantungin hubungannya sama SWBYA. Pokoknya dia ga ngeh aja gitu kalo SWBYA itu suka sama dia, atau mungkin dia ngeh tapi ga pengen gerak, ga taulah. Dan mereka sempat ngalamin fase dimana udah dekat, tapi ga ada apa apa. Hingga suatu hari SWBYA nekat nembak itu kakak! Yang mana itu jadi semacam aib karena tindakannya itu dianggap sebagai tindakan ga banget sama bagiannya. Tapi akhirnya kakak itu nerima dia dan akhirnya mereka jadian deh. Tapi kalau sekarang sih udah putus :p

Dulu, aku ikutan terprovokasi sih sama bagiannya dengan menganggap tindakannya itu konyol. Tapi ga tau rasanya sekarang aku mulai ngerti kenapa dia ngelakuin itu :)

She just fallen in love. SWBYA juga pernah bilang kok waktu itu dia ga nembak. Tapi cuma ngungkapin cinta. Katanya udah nyesek banget di dada kalo ga dikeluarin. Nah. Itu namanya cinta!!! Sesuka sukanya aku sama orang, aku masih bisa nahan sesak itu, dan dengan menggunakan logika, aku ga mau ngambil langkah duluan karena takut. Takut malu, takut ditolak, takut tersakiti, semua alasan menyedihkan lainnya. Tapi kalo cinta, rasa sesak itu bakal lebih tajam dari logika kita. Beruntunglah orang yang cintanya ga bertepuk sebelah tangan dan ga perlu jadi orang pertama yang mengungkapkannya. Tinggal ngangguk dan bilang “Iya aku juga cinta kamu.” Tapi kalo kayak SWBYA? Salah ga sih kalo dia cuma sekedar pengen ngehilangkan sesak di dadanya? Menurut aku, engga sama sekali. Nasibnya aja lah yang kasian menggariskan dia harus jatuh cinta sama orang yang tidak merasakan hal yang sama ke dia.

Aku ga bilang cewe nembak cowo itu keren yah. Gimana pun juga pasti ada yang terasa ganjil sama pemandangan itu. Gimana pun juga pasti ada bagian dari harga diri SWBYA yang tersakiti. Tapi kita ga bisa memilih sama siapa kita jatuh cinta, kan? Mungkin kalo bisa milih, SWBYA akan milih untuk jatuh cinta sama orang yang pasti akan nembak dia duluan aja, jadi ga harus gitu ceritanya. Tapi ya gitu deh.

Daripada ngakunya cinta tapi cuma bisa cengar cengir dari jauh (sekali lagi nyindir diri sendiri -,-). Cih.

Sama seperti cerita dari FTV Indonesia yang baru – baru ini aja aku tonton yaitu Ramadhan dan Ramones. Kali ini aku pengen menyelami pikiran pemeran cowonya yaitu Ramadhan.

Ramadhan nih ceritanya cowo baik baik gitu. Dan sesuai dengan imagenya itu, dia suka sama cewe baik baik juga. Suka ya! Jadi dia cuma bisa ngeliatin dari jauh, cengar cengir, dan itu aja. Tapi tiba tiba muncul Ramones yang beda banget dari tipe cewe idamannya selama ini. Dan ga butuh waktu lama untuk dia menyadari kalo dia cinta sama Ones. Cinta ya! Dimana dia yang terbiasa tenang dengan perasaannya jadi mendadak galau dan end up agak agak mempermalukan diri sendiri dengan ngemis ngemis cinta dari Ones bahkan sampai ngelakuin sesuatu yang buat dulu dia anggap ga banget, yaitu megang tangannya Ones segala. Nah itu sudah maksudku dengan perbedaan antara suka sama cinta :))

Jadi intinya kalo cinta itu ya aku bakal ke kelasnya, flirting like a bitch. Atau mungkin aku akan kirim sms serius ngajak ngobrol dengan mencantumkan namaku secara jelas. Atau mungkin tiap kita papasan aku ga akan tahan untuk ga ngelempar senyum. Bukan kayak sekarang yang saking takutnya senyum aku ga dibalas, aku jadi ga mau senyum. Dan atau mungkin kalo dia masi ga ngeh, aku akan mengikuti jejak SWBYA, meski itu tetap akan kujadikan sebagai option terakhir :p Tapi nyatanya aku ga pernah ngelakuin hal itu kan? Nah berarti itu tandanya aku cuma suka aja. Case closed.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar