Sabtu, 15 Agustus 2015

Sia-Land

Sial nomor 1

Habis kuliah PAPP dan dapat amanah fotokopi bahan buat sekelasan. Langsunglah cus ke fotokopi belakang kampus.

"Pak, fotokopi dari sini ke sini ya, 18 jilid."

Mau duduk di sofa waktu Nelli bilang, "Emang kamu punya uang, Dit?" Tampang aku emang bukan tampang millionaire gitu sih ya jadi wajar Nelli nanya. Eh baru ingat uang di dompet emang cuma 2000 rupiah. Krik krik. Langsung lah ke ATM BNI sambil ketawa ketawa sendiri. Sifat sok kaya ini udah kuliah kok ya gak ilang ilang.

Sial nomor 2

Beberapa hari yang lalu menemukan struk laundry untuk bulan Januari di dompet. Eh kebetulan juga udah merasa kehilangan satu rok hitam kesayangan (yang mana rok ini penting mengingat mau maju sidang TA bulan ini. Doakan yaaa :D). Langsunglah feeling aku yang samasekali gak kuat ini pengen coba nebus itu laundry kadaluarsa. Januari gitu looooh. Tapi gak papa. Demi rok kesayangan.

Jadi aku bawa struknya. Makan empek empek dulu sama Rahmi. Cerita kalo nanti mau mampir ke laundry dan aku bakal melakukan hal memalukan jadi harap maklum. Di situ aku juga liatian dia struknya.

Habis makan kami langsung ke tempat laundry. Bongkar dompet, gak nemu struk. Bongkar tas juga. Akhirnya sambil ketawa ketawa ngenes (aku kalo lagi sedih atau marah di depan umum seringnya jadi ketawa ketawa gitu aja. Introvert gitu.... Cancer gitu... Pertahanan diri at its best) aku nekat datangin mbaknya dan mengutarakan maksud hati. Akhirnya disuruh sama mbaknya ninggalin nama dan nomor telepon aja.

Habis itu karna penasaran kembalilah ke tempat empek empek. Nanya sama acilnya. Eh dikasih harapan kalo tadi pas beres beres memang ada struk. Acilnya ke tempat basuh piring. Gak lama keluar, dan bawa struknya aja... yang udah ternoda dengan kuah empek empek. Tapi alhamdulillah penampakannya masih jelas jadilah saat itu juga diantar struknya ke laundry sambil lagi lagi aku ketawa ngenes di hadapan mbaknya. Maluuuuuu.

Ceritanya mbulet ya. Tapi aku kalo lagi kumat oonnya ya emang gitu. Wasting time, jelas. Tapi worth it buat jadi cerita bego yang long lasting dikenang sampai berbulan bulan lamanya.

Sial nomor 3

Habis makan malam, rencananya emang mau ke QM karna aku mau window shopping (karna kangen lama gak window shopping! Lol cewek banget ya) dan nge-Jco. Rencananya mau liat liat kemeja putih, rok hitam ataupun sepatu hak hitam gitu. Cek harga aja sih buat komparasi.

Tujuan pertama ke The Executive. Tau sih bakal mahal tapi sebodoooo, kalo aku mah, window shopping ke butiknya Prada atau Chanel juga aku berani. Apa tuh gengsi dan minder? Sini sih anaknya sok kaya trus jadi gak merasa. Haha.

Anyway, karna gak ada liat rok hitam, aku pun spontan nanya sama pramuniaganya. Mbak muda berjilbab yang lagi duduk gitu.

Dan ternyata dia juga pengunjung, bukan pramuniaga. Ih maluuuuu.

Ketawa ngenes dan langsung kabur deh sama Rahmi hahahaha.

Sial nomor 4

Ke QM juga aku mau ke Strawberry buat beli roll rambut. Niat mulia ini udah ada sejak smoothing kedua kali di Banjarbaru, tapi baru rela ngeluarin duit sekarang. 16 ribu kan gak murah yaaa buat begituan doang.

Beli.

Trus ke Matahari. Ke JCo. Pulang.

Setengah jam setelah sampai di kos baru nyadar kalo plastik Strawberry ketinggalan di kamar ganti Matahari. Wassalam.

5 komentar:

  1. Dit, ini antara lucu atau agak ceroboh yaaa :( ngenees bgt

    BalasHapus
  2. Semangat ya widu sidang TA-nya. Semoga lancar. Aamiin :D

    BalasHapus
  3. @Gendhis makasih Gendhiiiis :( Iya emang ngenes banget. Salah satu hari paling menguras emosi yang mudah2an gak terulang dalam waktu dekat

    @Dila Aw aw makasih Dilaaa. Kamu juga good luck kuliah lagi. Sering2 cerita jd perantauan di blog ya :D

    BalasHapus
  4. sial 1 s.d. 3, oh ok
    sial 4, duh ngakak :))) ini sih gue banget

    btw, semangat sidang TA-nya! pasti dita bisa! hehe

    BalasHapus