Senin, 09 Maret 2009

Ada yang mau kenalan sama teman!!!

Teman……

Berhubung sebentar lagi UN dan jika aku, sekali lagi jika, aku lulus, otomatis kan aku bakalan ninggalin SMP Negeri 15 Samarinda tercinta ini.

Maka dari itu teman, guru – guru aku minta dikenalin gitu sama teman, sebelum aku sayonara. Nah, guru aku kan banyak banget, jadi kita bakal bahas guru – guru yang mata pelajarannya bakal masuk UN aja ya! Soalnya jari aku bisa brokoli kalo dibahas semua.

1. Pak Dal (atau lebih sering aku panggil Nadal), Matematika

Ya, aku juga akuin kalo MTK itu naujubilah susahnya. Mungkin bisa dibilang kalo MTK adalah penyebab utama kebotakan dini. Well, itu benar. Tapi bersama Pak Dal, semua tantangan itu menjadi menyenangkan. Tidak jadi mudah sih,,,, tapi… gimana ya??? Membuat aku suka sama challengenya gitu. Ada something dari beliau yang membuat aku selalu penasaran, “Ini kok bisa begini? Rumusnya gimana?”

Pak Dal juga selera humornya parah. Bahkan baru – baru ini, saat kami lagi serius ngerjain tugas dari doi, Pak Dal tiba - tiba bilang gini “Ada pengumuman.”

Otomatis telinga kami langsung berdiri. Pengumuman apa? Libur kah?

“Besok libur jadi jangan masuk sekolah.”

Kami diam sejenak. Lalu kelas jadi heboh. YA IYALAH LIBUR, BESOK KAN HARI MINGGU!

Bapak juga sering pake istilah coy or something like that which is sempat membuat kami stress karena terlalu kontras dengan muka jawa bapak. Dan anyway, senyum Pak Dal sering dibilang ‘senyum keledai’ oleh Zai, temanku yang terobsesi sama binatang. Karena emang sih, senyum bapak tuh khas banget. Aku bilangin aja ya, teman, bapak itu dari jauh cuma keliatan giginya aja karena emang giginya putih – putih gitu. Makanya senyumnya jadi keliatan horror dikit. Karena (lagi – lagi) giginya cukup kontras dengan kulitnya.

Tapi teman, kalo ada pemilihan guru terfavorit, sumpah kuntilanak aku bakal milih Pak Dal. Empat belas tahun aku hidup, aku paling merasa comfort sama guru satu ini. Trus Pak Dal tuh pinternya banget – banget lagi. TOP banget deh!!!

2. Bu Sularsih (kadang dipanggil bu ko’it sama Via), Bahasa Inggris

Wah, ini juga salah satu dari sedikit guru favoritku. Ya, pada dasarnya, karena ini pelajaran yang aku suka, aku gak begitu peduli dengan gurunya. Tapi diajar dengan Bu Sularsih sangat menyenangkan, anyway.

Pertama, ibu punya program, etika dan aturan. Jadi aku bisa nakal dan malas – malasan pas pelajaran ibu, tapi konsekuensi dari semuanya pasti bakal aku tanggung sendiri. Dan oia, satu hal lagi yang paling aku suka dari Bu Sularsih, beliau pernah ngasih aku nilai Bahasa Inggris 90 di raport waktu kelas 1 semester 2. Hehehe.

Tapi sayangnya, ibu agak gaptek (maap ya ma’am!). Kayak beberapa minggu yang lalu, kami lagi belajar soal jenis bacaan brosur gitu. Dan ada tulisan www.spam.co.id. Tau kan cara bacanya teman? Tripel dabel yu dot spam dot ko dot ai di. Ya kan? Tapi ibu malah baca “tripel dabel yu spam ko’it.” Hiks.

Satu lagi yang agak – agak gak enak dari ibu, ibu itu suangaaat cempreng. Baru nongkrong di luar bentar, udah diteriak – teriakin pake mikrofon supaya masuk kelas. Menjengkelkan lah pokoknya!

3. Bu Susi (dibaca:Sushi), Fisika

Guru yang paling cuek, merakyat, lucu tapi gak sok lucu, sensi dan mantap fisikanya. Sering diketawain secara diam – diam bin brutal oleh aku, Via dan Yaqut. Tentang jempol raksasa ibu la, plester purbakala ibu, dan the latest, tentang benjolan misterius yang menyembul dari jilbab belakang Bu Susi.

Tapi asli, Fisika terasa jauh lebih mudah kalo diajar sama Bu Susi, dibanding sama guru lain. Gimana ya… cara ibu mengajar itu lo, terasa sangat merakyat dan tidak terlalu konvesional sehingga suasana kelas jadi gak tegang tapi ilmu tetap masuk.

Anyway, ibu ituh orangnya juga susah marah. Paling banter ibu cuma bilang, “Udah diam! Ribut aja kayak pasar!”

Fisikly, ibu itu serem banget. Baju kontras, gincu merah tebel, helm ninja ijo terang dan keringat dimana – mana. Tapi semua itu gak masalah si, sekali lagi karena cara ngajar ibu itu enak banget. Kayak nasi pecel di seberang rumah (lo?).

Dan mau tau gak kenapa Bu Susi dipanggil secara manja sebagai Bu Sushi?????? Karena kami, pelajar libels ini terlalu kurang kerjaan aja! Hehehe.

4. Pak Sulikan (lebih dikenal sebagai Pak Susu), Bahasa Indonesia

Bukan, bukan karena bapak satu ini jualan susu makanya dipanggil Pak Susu. Tapi lebih karena kecenderungan remaja jaman sekarang yang gemar mempersingkat kata (aje gile bahasanya).

Well, satu yang paling aku gerigitan dari bapak, bapak itu kayaknya selalu concern sama aku. Aku baru ngomong dikit aja, bapak pasti langsung protes. Baru sekali nguap, langsung ditunjuk – tunjuk. Tiap kali aku ngumpul tugas, pasti langsung dikomentarin gitu. Sebel.

Pak Susu juga punya obsesi terpendam loh! Jadi komedian. Yup, Pak Susu orangnya suka banget ngelawak di depan kelas. Lawakannya yang jayus berpadu mantap dengan muka bapak yang komikal (uuhh bahasanya lagee..).

But basically, Pak Susu baek banget lo, walo kadang terlalu banggain anak – anak 2Anya.

5. Pak Sadikin, Biologi.

Bersama bapak, ilmu yang seharusnya mempelajari tentang makhluk hidup ini, jadi benar – benar gak idup. Aku tambah eneg sama biologi.

Bapak secara personal sebenarnya menyenangkan. Tapi gabungan bapak dan biologi benar – benar film horror sempurna, yang horornya lebih horor dari film hantu Jepang manapun!


ps, buat guru2 ku yang kucinta, tulisan diatas cuma becanda aja kok. Maklumlah, mau UAN, makanya agak sedikit stress. So, I respect to you all and finaly, PEACE! :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar