Sabtu, 28 Maret 2009

Is it real???

Bulan Januari lalu aku liat berita di ESPN kalo MU is coming to Jakarta. No mention Indonesia, just Jakarta!

Dan aku senaaaaang banget!! Karena selama ini MU cuma bilang mau kembali lagi ke Malaysia, tanpa ada bawa – bawa nama negeri jirannya ini. Tapi aku juga sedih. Kenapa Jakarta lagi, Jakarta lagi… yang lama – lama aku sadari sebagai pemikiran yang bodoh, karena jelas aja pasti Jakarta! Karena Jakarta adalah ibukota Negara.

Dan akhirnya aku nangis – nangis sendiri. Menyesal kenapa ditakdirkan tinggal di Loa Janan yang terpencil ini. Aku juga sempat mau nekat nonton ke Jakarta.. Dan udah nanya – nanya juga sama teman disana, mau gak menampung aku kalo beneran jadi. Teman aku hayo aja sih. Tapi akhirnya aku sadar, tindakan itu adalah tindakan paling emosinal dan berbahaya.

At the end, aku pasrah aja. MU means everything to me. Tapi menonton MU dengan jarak sejauh itu dan halangan sebanyak itu terasa tidak worth it aja. Dan aku menjalani hidupku seperti biasa. Dengan sedikit asa yang masih tersisa, aku tetap berharap MU bakal terkesan sama Indonesia dan bakal kembali lagi suatu saat nanti, disaat aku sudah siap menghadapi segala rintangan. Tidak sekarang, disaat aku masih sangat kecil.

But guess what sodara – sodara acil, pakde, uda, eneng??????

Aku nonton di Lensa Olahraga dan mereka enteng aja tuh beritain kalo MU bakal berbelok ke Borneo. Aku langsung serangan jantung. Impossible. Sebenarnya aku ingin mengatakan itu, tapi aku cuma bisa bilang “amin, amin..” Dan setelahnya aku cuma bisa diam. Speechless.

Besoknya aku bilang sama teman aku, si Zai, berharap juga dia nyadarkan aku dan bilang, “Sini ku rukiyah. Ronaldo gak mungkin datangin kamu.” Tapi dia malah bilang gini yang buat aku melambung, “Iyah, Sulis juga ngomong gitu. Congrats, ya!” Dan kembali dadaku sesak. Tapi aku masih gak percaya.

Gak puas dengan Zai, aku ngasih tau Ester (salah satu red devil sejati juga) dan dia cuma bilang “Iya Dit! Aku juga baca di koran tuh!” Dan kali ini aku pingsan, eh enggak ding, aku cuma bilang, “Serius? Oh kalo gitu, kita musti dukung Ter! SMS aja ke Kaltim Post, biar semua orang tau masyarakat Kaltim suka banget sama MU!” Dan kami pun ketawa setan.

Tapi tiba – tiba aku sadar. Is it real? MU gitu loh,, beneran dia mau datang ke Kalimantan ini? Kalimantan emang indah sih, aman, tapi apa sanggup menjamu MU? Apa MU beneran mau kesini, yang ibukota provinsinya aja gak punya bandara berkelas? Apa ini cuma gossip murahan orang pedalaman? Gak lucu banget deh kalo gitu.

Aku kembali coba cari informasi. Menggali lebih dalam lagi. Kali ini sasaranku adalah om google yang baik hati. Aku ketik ‘MU,Kaltim,Juli’. Dan dadaku sesak (lagih). Hasilnya banyak. Dan yang paling bikin aku hepi adalah dari semua berita – berita itu disebutkan kalo Menegpora sendiri yang menawarkan kesempatan ini. Juga ada wacana kalo khusus penonton Kaltim bakal ada potongan harga atau mungkin aja gratis sama sekali.

Aku cuma ketawa. Gak perlu gratis, tiketnya jutaan rupiah juga aku jabanin. Walau cuma bisa ketemu sama Sir Alex juga aku rela. MU benar – benar segala – galanya buat aku. Tempat sampah stresku, penyebab senyumku, idola – idolaku.

So here I am, menabung sebanyak – banyaknya untuk nyiapin uang kalo – kalo tiket MU nanti harganya selangit, getol – getolnya latian bahasa Inggris biar bisa minta foto bareng sama Ronaldo (ato bahasa Portugal aja ya? ;) ngarep!), ngirim SMS terus ke Kaltim Post supaya orang tau kalo MU kesini itu Dita selalu mendukung, terus berdoa semoga semua wacana itu menjadi real, dan selalu siap mental kalo – kalo rencana ini gagal.

Well, sekali lagi kita gak akan pernah mendahului nasib. Teman bisa baca postingan yang ini (postingan MU & Loa Janan) dan ngeliat betapa pesimisnya aku. Tapi, we never know teman, karena sekarang aku malah nulis postingan ini. Postingan yang penuh kebahagiaan dan berbanding 100% dengan postingan itu.

Aku baca di koran paling lambat keputusan soal MU main di Palaran itu keluar dua bulan sebelum pertandingan dilaksanakan which is itu bulan Mei. So, aku gak butuh apa – apa dari teman, aku cuma minta doanya aja supaya MU beneran bisa kesini. Ke Loa Janan (FYI, Palaran, tempat rencana pertandingan ini digelar cuma berjarak tiga kilometer dari Loa Janan.)

Rencananya sih, kalo jadi, pemain MU bakal nginap di Novotel Balikpapan dan kalo udah mau tanding bakal naik pesawat ke Temindung, baru setelah itu bakal lanjut sampai ke Palaran.

Arhhhggggaahh!! Aku udah gak sabar. Dadaku sesak!!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar