Minggu, 31 Mei 2009

Hari – Hari Bersejarah

24 Mei 2009

Akhirnyaaaaa… setelah suntuk seminggu penuh di rumah aja habis ujian dengan agenda sehari – hari adalah do nothing, aku akhirnya jalan – jalan juga. Tamasya kali ini bertujuan ke Balikpapan (lagi).

Ga ada yang spesial si,,, secara jalan – jalannya aja numpang sama kelas 3F. Kenapa??? Karena kelas aku ga ada inisiatif buat jalan – jalan bo… duh duh, hari gini?! Kere emang tuh kelas. Kere ide jalan – jalan maksudnya.

Anyway, aku jadi agak – agak boring waktu masih di jalan, soalnya anak – anak 3F itu berkelompok – kelompok banget!! Jadi walaupun aku kenal semuanya, agak aneh aja kalo mereka udah gabung sama kelompok masing – masing, aku jadi kesepian. Huhuhuhuuh. Ga enak banget!!! Jadi berasa alien!!!

Yang ga asiknya lagi, aku ketemu DUA KALI sama rombongan majas. Ya, sebenarnya ga ada masalah sih kalo ketemu mereka. Tapi kayaknya gimana gitu waktu itu… aku lagi ga mood aja kali ya??? *berpikir*

Satu – satunya hal bagus (dan yang terbaik) yang aku dapat di Balikpapan adalah di Pantai Lamaru!! Walaupun aku ga begitu suka pantai, tapi aku naik BANANA BOAT!! Ya, aku naik BANANA BOAT!! Aku ulang lagi ya, aku naik BANANA BOAT!! Huaaaa.. jadi berasa keren banget. Rasanya kayak kemarin baru ngedate sama Joe Jonas. Hehehe.

Teman naik banana boat waktu itu adalah Saudah, Merson dan Sinta. Ya, dan seperti pengalaman banjir yang kemarin, bukan Saudah namanya kalo ga bikin aku sial-tapi-seneng.

Jadi waktu itu kita naik banana boat untuk yang pertama kalinya. Merson paling depan. Trus Sinta, aku dan Saudah. Entah karena speed boat yang narik kurang kencang atau kami yang terlalu erat pegangan, sampai detik terakhir kami ga jatuh – jatuh. Dannn… Saudah pun mengomel, dia bilang gini, “Aku juga udah dua kali naik ini dan ga pernah jatuh. Rugi banget kali ini ga jatuh juga. Pokoknya harus jatuh!! Kita naik lagi ya??”

Well, karena yang tadi seru, kami pun memutuskan untuk naik lagi dan request sama omnya supaya bikin manuver yang paling kacau jadi kami bisa jatuh. DERENGDENG… baru tiga menit ternyata kami udah jatuh….. Aduh mama, asli serem bangetttt… Tapi ternyata itu belum seberapa karena saat jatuh yang kedua, ternyata lebih parah lagi!! Aku yang biasanya SELALU teriak – teriak pun kehabisan kata – kata. Aku yang panik pun langsung cepat – cepat nyari teman – teman yang lain sambil ngatur nafas. Dan ternyata, cuma AKU DAN MERSON yang jatuh!!! Aduh, banci banget emang kami!!! Sedangkan Saudah, Sinta dan Banana Boat udah ga tau lagi dimana. MEREKA BAHKAN GA TAU KAMI JATUH. Aku lalu inisiatif ngajak Merson buat angkat tangan dan teriak. Tapi Merson sendiri udah panik banget karena pelampungnya mau lepas booo… Untungnya si, si banana cepat kembali. Kami pun naik dengan susah payah ke banana, diantar ke pinggir (padahal jatahnya masih dua putaran lagi loo), dan akhirnya berendam dengan nafas terengah – engah.

Ga salah kan kalo aku bilang sial-tapi-seneng?

***

26 Mei 2009

“Aldo Aldo… Aldo Bareto!”

Yup, kamu ga salah baca! I love Aldo Bareto!!!

Hari itu aku (untuk pertama kalinya) nonton pertandingan Persisam secara langsung dari Stadion Segiri. Huaaaaaaaaaaa… senangnya nonton bola! Gabung sama Pusamania, pake baju warna oranye, dan nyanyi – nyanyi ga jelas.

Aku, abah dan adekku pun naik motor ke Segiri. Well, kenapa ga naik mobil?? Tanya aja abahku ndiri.. tapi samasekali ga rugi naik motor!!!!! Walau aku deg – degan abis karena kami bonceng tiga, tapi naik motor itu lebih gimana ya,,, emmm, iya, lebih merakyat! Trus kita motong jalan gitu dan ada plang gede dengan tulisan ‘ADA ACARA BOLA’. Halah, Indonesia banget!

Dan boooo.. ternyata bayar!! 40 ribu lagi! Ih, biasanya sih aku nonton acara olahraga apa aja di KALTIM ga pernah bayar. Tapi kok ini bayar ya?? Abahku juga kayaknya agak shock pas tau pake tiket – tiketan gitu. Kami pun cuma beli dua tiket aja. Deny? Disembunyikan dalam kantong aja.

Eh, enggak ding! Walaupun adek aku itu kurus banget, tapi dia tetap anak 12 tahun yang ga muat kalo dimasukkan di kantong. Lucky us, pintu masuknya penuhhhh banget. Jadi Deny ga gitu terliat. Kami pun berhasil masuk dengan sentosa. Well, ga gitu juga sih. Aku tetap bergidik ngeri ngeliat beberapa orang yang ngomongnya agak keras. My habit. Aku selalu ngerasa nonton bola di Indonesia ga aman ajaaaa. Tapi tetep aja kalo ada yang ngajakin langsung bilang iya. Ga jelas.

Pertandingan pertama, Persisam vs PSPS. And I love Aldo Bareto. Doi nyetak dua gol loh waktu itu. Kurniawan nyetak satu. Hiyyyyaaa.. Aku berasa bangga banget jadi anak Samarinda???? Mereka keren semua!!! Hidup Persisam. Anyway, pertandingan berakhir dengan skor 3-1 untuk Persisam. Well, welcome to Samarinda, ISL! Yup, kemenangan itu memastikan kalo Persisam promosi ke ISL. Dan dengan gitu homebase Persisam pun pindah ke Palaran!! Yup, Palaran yang cuma berjarak 7 km dari rumahku. Aaaaaaaaahhhhhh!!! Semua klub di ISL, especially Persipura dengan Ka Pessynya, can’t wait to see you!!!!!!!

By the way, tiket yang 40 ribu tadi ternyata buat dua pertandingan. Dan karena abah aku (dengan dodolnya) menghilangkan potongan tiket, kami pun jadi ga bisa keluar, karena kalo mau masuk lagi musti beli tiket baru. Yowes, kami nunggu di dalam stadion ajah. Padahal, just fyi, kami ada di tribun yang ga ada atapnya. Gusti….. panas banget! Untungnya aku pake jaket, jadi ga gitu kerasa. Aku juga ga ada makan sama sekali kecuali beberapa snack kecil yang dijual di dalam stadion. Padahal waktu itu aku lagi sakit gara – gara efek sial-tapi-seneng BANANA BOAT yang kemarin. Tapi gilanya,, semua itu ga terasa waktu ngeliat Persisam main. Huhuhh. Sinting banget.

Anyway, sekali lagi ah, I LOVE YOU ALDO BARETO!!!!!!!!!!!

***

28 Mei 2009

MU kalah di Liga Champions…

Huhuhuhuhuh..

Jujur sampe sekarang aku masi males buat ngomongin hal ini. Lemes aja gitu kalo diingat – ingat lagi. Percaya deh, kalo kamu fans MU (dan atau fans tim besar lainnya) kamu pasti bakal ngerti. Bagi, kami, fans MU dan tim besar lainnya, menang itu udah seperti nasi, makanan sehari – hari. Bener kan? MU sering banget menang. Dan kalo tiba – tiba nasi itu berubah jadi jengkol (maksudnya menang berubah jadi kalah), aku yakin, mencoba untuk ga muntah sama aja dengan mencoba untuk berdiri dengan satu jari.

Tapi aku janji aku bakal cerita selengkapnya soal perasaan aku nanti. Sekarang, biarin aku untuk ngeluarin semua kejengkolan aku dulu ya

***

29 Mei 2009

- Naik Banana Boat sampe tulang – tulang rasanya remuk dan lutut tergores

- Nonton bola di tribun tanpa atap yang panasnya naujubilah dari jam setengah 4 sore sampai jam 9 malam tanpa makan plus pakai teriak – teriak ga penting

- Begadang subuh – subuh nonton MU (bangun jam 1), padahal baru tidur malam jam 12. Dan karen mereka kalah, ga bisa tidur sampe jam 5 karena nangis sampai mata bengkak

Apa hikmah yang bisa kita dapatkan dengan semua itu???

Benar. Penyakit mahadahsyat. Komplikasi paling parah abad ini yang aku namakan Flu Dita (saingannya Flu Babi gitu loo). Ciri – cirinya adalah : mata bengkak dan merah dan banyak menghasilkan tahi mata (habis minum obat pencahar kali ya matanya?), kepala pening, badan meriang, ngantuk berkepanjangan, lidah mati rasa, tangan dan kaki kesemutan, muntah – muntah, bersin terus – terusan, dan diare parah.

Wooohooo… Alhasil karena penyakit sialan itu, aku gagal nonton langsung Final Divisi Utama di Palaran. Tapi gapapa sih, karena ANTV untungnya nayangin laga itu (agak aneh juga karena ANTV kan SELALU nayangin Persija). Dan oh god.. bangganya saya jadi orang KALTIM. Palaran dipuji – puji mulu euy!! Walaupun wasit dan asistennya agak mencurigakan (dukung Persisam banget soalnya), tapi aku tetap senang. Samarinda diomongin terus!! Oalah, gini ya kalo kotamu terkenal, kamu jadi berasa ikutan ngetop. Hehe. Thanks Persisam, you make my day! Persisam akhirnya menang dengan skor 1-0. Yang nyetak? Aldo Bareto (lagi). Well, jadi mempertimbangkan lagi keinginan untuk gabung jadi Pusamanita (kumpulan fans Persisam khusus cewe). :)

3 komentar:

  1. akkhh.. gw kesel banget pas MU kalah.. tandukan meesi menghancurkan semuanya

    BalasHapus
  2. iya ni. ga nyangka si cebol bisa juga nyundul. huhuhu.

    BalasHapus