Sabtu, 05 Juni 2010

Perubahan yang Menyakitkan

Buat aku, perubahan itu sesuatu yang mutlak. Pasti terjadi selama dunia masih berputar, selama waktu masih berganti. Nda bisa dihindari lah pokoknya :P Teyus menurutku nih ya, perubahan itu bisa merasuki berbagai segi dengan arahnya yang juga berbagai macam. Bisa waktu yang berubah, bisa keadaan atau bisa juga mungkin orangnya langsung. Berubah juga bisa lebih baik, lebih buruk atau abu abu, baik disisi satu tapi buruk di sisi lain. Yah namanya juga takdir Allah, kita nda tau kapan itu semua kejadian. Eh, tiba tiba udah berasa aja gitu kalo berubah =.=

Sama seperti aku, yang tiba tiba nyadar aja gitu kalo Fradita Wanda Sari pada masa SMP sangat jauuuuuuuh berbeda dengan Fradita Wanda Sari jaman SMA sekarang ini. Dan buat aku, ini bukan perubahan yang bagus :((((

It hurts when you know you are not the one anymore.

Aku tau, kebiasaan menjadi orang hebat secara konstan dalam waktu yang cukup lama itu bisa menjadi suatu bumerang. Aku tau itu sejak lama, tapi aku berusaha menutupi semua fakta yang ada. Emang ya aku mau sombong jadi reader jangan muntah baca postingan ini selanjutnya :P

Aku terlalu lama jadi orang hebat. Anak pintar cupu yang langganan kelas favorit dan jadi kesayangan guru guru. Orang pilihan pertama setiap ada lomba mewakili sekolah. Selalu ranking. Terkenal di seluruh sekolah garagara sering dijadikan role model dimana mana. Itu aku waktu SMP. Bangga? Iya doooong. Haha. Itu semua ga mudah soalnya didapat, aku tetap harus belajar jungkir balik ko :D Dan parahnya waktu SMP, aku seperti ga punya role model buat aku ga berada terlalu jauh di atas awang awang. Ga kayak SD dimana ada Sekar yang selalu jadi motivasi aku untuk mengalahkannya :P Di SMP, aku merasa jadi nomor satu. Ga ada yang bisa ngalahin. Iya iya, aku tau ini mental ga baik banget sebenarnya -_-

Nah itu semua berubah jadi bumerang ketika aku masuk SMA. Aku masuk di SMA favorit provinsi dimana emang jadi sarangnya anak anak pintar. Buset dah. Kayak bunuh diri taulah aku masuk sini. Keadaan jadi jomplang banget dengan masa SMP ku, dimana wilayah SMP ku masih masuk zona amanku, yang isinya mayoritas juga teman SD ku. Di SMA ini, dari SMP ku cuma aku bedua sama Kiki. Huhu. Atitttt banget pas awal awal. Aku ga lagi jadi sele. Aku ga lagi dibanggain guru guru. Aku jadi murid biasa. I mean, biasa. Dan sumpah itu ga enak banget banget. Bahkan saking ga enaknya, aku pernah ngerasa nyesal masuk Smansa dan pengen pindah ke Smanju aja. Jadi sele lagi pasti aku di sana :DD Tapi Aksel menahanku. So I decided to just stay and face the reality.

Tapi sampai sekarang, walau aku udah nemukan comfort zone di kelasku yang sekarang, tetap aja kadang aku kangen sama masa masa SMP. Masa masa SD. Sekarang mau masuk tiga besar aja keknya sudah ga mungkin banget. Asli kam ga enak banget. Seumur hidup rasanya aku selalu masuk tiga besar. Tapi pas SMA nih paling banter masuk tujuh besar. Huhu. Jelek betul :(

Perubahan besar dan jelek lain yang terjadi sama aku semenjak SMA adalah emosi.

Kalo kata bagiannya, aku tuh orangnya mudah tersinggung banget. Susah diajak becanda karena dikit dikit dibawa serius. Dan parahnya kalo marah diam aja jadi susah baikannya -_- Aku ga tau kenapa aku jadi kayak gitu sih. Soalnya dari aku SD, SMP, aku cenderung orang yang ga punya emosi. Bahkan dulu aku sempat ga percaya aku punya hati. Haha. Soalnya aku ga pernah masalahin kalo ada orang jahatin aku. Marah dan sakit hati sih iya, tapi aku ga pernah balas nyerang atau even ngediamin dia. Ga enak aja gitu rasanya kalo musuhan sama orang. Jadi secara ga sadar, aku selalu cari aman dengan berteman sama semua orang dan menjaga jarak yang cukup untuk tidak bisa menyakiti ataupun disakiti. Haha. Cerdas sih, tapi bikin hatiku jadi dingin banget bangetan -_-

Tapi semenjak SMA, aku ga bisa lagi mengontrol semuanya.
Sometimes, I feel like I don’t know myself anymore. Like, I lost myself :(

Seperti aku mau bilang iya, tapi kepala aku menggeleng. Seperti aku pengen ketawa, tapi suaraku malah bergetar. Seperti aku mau bilang “ga papa” tapi mukaku mengatakan sebaliknya. Dan yang paling bodo dari semua itu, aku ga bisa nangis di depan umum!!!! Demi Tuhan ini menyiksa sekaliiii. Rasanya pengen meledak, tapi ga bisa. GA BISA AJA. Ga tau deh kenapa >,< I blame Rosi for this. Apa yang dia lakukan sama aku kelas 4 SD itu masih membekas banget sampe sekarang aku cuma bisa nyesek kalo lagi emosi di depan banyak orang. Suara begetar, hati begetar, mata merah, sesenggukan, tapi ga bisa nangis!!!! Sakit ah aku -,-

Mengenai emosi ini, aku punya teori. Ya ga tau sih bener apa engga. Tapi aku yakin ini adalah salah satu penyebab utama kenapa aku berubah. AKU KECAPEAN. Perjalanan pulang pergi tiap hari Samarinda-Loa Janan itu ga hanya menguras fisik, tapi juga emosi tau! Seperti yang beberapa kali pernah aku posting, tantangannya berat bo di jalanan. Ada mobil mobil yang arogan, tukang ikan, sopir taksi yang katro dan sesama amor. Itu kadang bikin aku geregetan sendiri taulah. Tapi kan ga mungkin aku balas nabrak orang yang secara tiba tiba nyelip aku tanpa ampun? Jadi kadang emosi di jalan aku bawa kemana mana. Jahat sih aku ngelimpahin rasa capek aku ke orang orang ga bersalah :( Jadi maap terutama sama Intan dan Ibul yang pernah kena dampak dari emosi berlebihan yang aku simpan.

Hal ini tambah diperparah sama mulut aku yang selalu minta ditampar. Sumpah ini mulut kadang sinis banget! Suka ngebongkarin rahasia orang juga! Sering banget deh, aku mau namparin sendiri ini mulut aku yang ga bisa diajak bekerja sama. Huh. Jadi emosi sendiri aku buat postingan ini -,-‘ Kali ini maap buat Anjela soalnya aku suka keceplosan mengenai si ehem ehemnya.

So folks, my life is getting crazier day by day. Dan perubahan perubahan yang tadi aku sebutkan tambah membuat aku pusing ampun ampunan. Hiks. Toloooong reader, doakan aku bisa melewati semua. Doakan aku supaya bisa lebih cabal menghadapi setiap cobaan, bisa lebih ‘take it easy’ setiap menghadapi candaan, dan bisa lebih mengerti kalo dicangcimenin.

Terutama sama cowo yang aku suka :(

2 komentar: