Selasa, 08 Juni 2010

Postingan Untuk Tuhan

Mencintai kamu, buat aku sama dengan menangis.
Entah kenapa, mudah sekali airmata ini turun. Mudah sekali dia terhambur di mukaku. Mudah sekali untuk mengasihani diri sendiri dan ujung ujungnya ya nangis.

Kamu, begitu sulit terjamah.
Atau aku yang ga pernah sudi berusaha?
Entahlah.
Toh kalaupun aku berusaha, apakah aku akan berhasil? Ga ada jaminan. Jadi ya seperti biasa, aku cari aman. Dengan berjalan seperti ga ada apa apa dan berusaha terlihat kuat di depan kamu. Di depan banyak orang. Padahal di sini, di hati ini, rasanya sakit banget :(

Oh Tuhan, kenapa kamu menciptakan saya secemen ini?
Apa maksud-Mu, Tuhan ku yang maha adil?
Apa hikmah dari semua ini?

Karena buat aku sekarang, cuma rasa sakit yang tersisa. Cuma kesepian tak bertepi yang terus menyapa. Ga enak taulah.

Atau ini hanya karena aku belum ketemu orangnya?

Tapi rasa yang aku simpan buat mereka itu kurang apa lagi? Buat dia itu kurang apa lagi? Mulai rasa kepengen nyubit, kepengen meluk, selalu mendoakan, rasa cemburu, itu apa kalo bukan suka? Kalo bukan cinta? Terus kenapa kalo aku ngerasakan, tapi aku tetap ga pengen berjuang? Kenapa aku selalu sanggup nahan rasa sakit ini segitu rupa? Kenapa aku diciptakan segitu kuat?

Aku pengen jadi orang lembek. Orang lembek yang ga cukup kuat untuk memendam semua dan akhirnya ngebocorin langsung ke orang bersangkutan.

Get a life. Take the risk. Make a change.

Kalo ditolak, ya aku tau pasti bakal sakit. Banget. Tapi setidaknya udah nyoba kaaan? Usaha kan? Lah ini aku ga pernah samasekali. Samasekali. Ulang lagi ah, SAMASEKALI. Padahal aku pengen. Tapi. Banyak tapi. Jadinya, ya gitu deh.

Aku meracau, tapi percayalah, menjadi seorang aku dengan masalah seperti diatas ga enak sama sekali. Terserah mau dibilang lebay, gaje, pokoknya ga enak. Titik.

2 komentar:

  1. makanya kayak aku dong. langsung to do point. hha

    BalasHapus
  2. Haha. Tapi kan aku tatutttt :(
    Ntar malah ga sesuai kemauan :(

    BalasHapus