Minggu, 04 Juli 2010

Tentang Meminta, Bukan Memberi

Orang bilang tangan di atas lebih baik dari tangan di bawah. Yang artinya sate Banjar itu paling enak sedunia.

Eh engga deng becanda aku :P Maksudnya ya jelas lah ya, orang yang memberi which is tangannya diatas (analogi aja sih, memberi juga bisa lewat bawah ko, I guess) itu lebih baik daripada orang yang menerima alias tangannya di bawah.

Apakah kalian setuju?

Aku pribadi sih percaya percaya aja, selama kita ga harus habis habisan juga memberinya sampe mengorbankan diri kita sendiri. Percaya deh, ada aja loh orang orang kayak gini di dunia. Abah salah satu orang yang menjurus kesana sifatnya -,- Maksudnya udah tau diri sendiri masih susah, tapi nekat ngasi orang lain ini itu, ga materi ga tenaga. Kalo ditanya alasannya kadang sederhana juga. Cuma seneng liat senyum dan denger kata ‘terima kasih’ dari yang diberi. Dangkal ga sih? Haha. Tapi aku ngerti sih, hal hal seperti itu memang mendamaikan o:)

Ah tidaaaaak. Aku bukan pengen nyombong sifat abah ko :P Seperti yang aku bilang, ini tentang meminta, bukan memberi.

Bicara tentang itu, meminta, menurut aku pribadi, adalah sesuatu yang hina.

Maaaaaaap kalo ada yang tersinggung ya. Toh ini cuma opini pribadi dari orang yang pernah sakit hati jadi jangan diambil keki :)

Lupa kapan tepatnya, tapi aku pernah kecewa karena permintaan aku ditolak sama seseorang. Aku beneran lupa, tapi setau aku itu permintaan yang penting banget gitu dan aku ditolaknya di depan banyak orang. Jadi saat itu ya aku malunya banget banget -_____- Dan semenjak itu, walau aku ga bersumpah (males sumpah sumpah, ntar ga bisa nepatin), aku ga pernah lagi minta minta cheesy yang diiringin ngambek. Ga banget deh. Semenjak itu juga, aku kalo minta liat sikon dulu, kalo kemungkinan dikabulinnya minimal 75% baru aku mau ngambil kesempatan. Mintanya pun biasanya cuma secara tersirat. Ya pintar pintar bermain lidah bersilat kata aja gitu :D

Salah satu temenku pernah bilang, kalo ga langsung to the point ngomong minta apa, mana orang tau apa yang kita mau dan butuh.

Ya bener sih. Tapi daripada kita sudah excited minta ini itu terus ga dikabulin gimana hayo? Sakit aja lok dapatnya? Makanya aku males macem macem. Mending diam aja. Kalo datang ya disyukuri. Kalo engga, ya anggap aja belum rejeki :) Well, kalo memenuhi syarat, ya aku bakal work out maksimal dong tentunya untuk menggolkan permintaan aku. Karena aku tipe orang yang begitu punya target harus pasti dapat. Itu juga yang membuat aku males meminta. Hoho. Dan so far sih, begitu aku minta pasti langsung dikabulin. Karena aku kan pake strategi tadi coooooy. Liat sikon, pasang tampang dan mainkan kata. Jadi dah :D

Aku sadar sih prinsipku ini ga sepenuhnya bagus. Karna garagara prinsip ini juga aku kehilangan banyak kesempatan. Tepatnya aku membuang banyak kesempatan. Begitu aku liat kemungkinannya kecil untuk terkabul, aku udah mundur duluan. Padahal mungkin kalo aku nekat bakal terkejar. Contohnya ya deretan cowo cowo teman smsan aku yang kisahnya ga pernah berlanjut itu. Huhu. Aku emang susah membuka hati, maklum takut disakiti :(

Eh, kok jadi out of topic gini? Haha. Ya pokoknya jangan aneh kalo kamu lihat aku mau susah susah ribet melakukan suatu hal karna malas meminta. It’s natural for me. Percaya deh, aku lebih baik tersesat ga jelas daripada nanya arah sama orang ga dikenal, aku lebih baik ngabisin bensin keliling kota nungguin jam les daripada numpang di tempat teman, aku lebih baik nangis sendirian daripada harus meminta seseorang yang buat aku salah untuk minta maaf sama aku. Hehe. Yada yada, aku tau kesannya aku suka sekali ya menyakiti diri sendiri? Emang. Tapi aku percaya kalo aku ngambil kesempatan lain kemungkinan aku akan merasakan sakit yang lebih sakit. Dan aku ga mau ngambil resiko, sayang :)

Sejauh ini, aku cuma berharap semua orang yang berada di dekatku paham bagaimana aku. Dan bisa bersikap dewasa dengan berusaha lebih mengerti aku. Walau aku tau itu susah. Cause I know, I’m too complicated. Hihi. Maap ya, kalo aku jatuhnya malah sering merepotkan dengan ketertutupan aku soal meminta itu :(

Envy banget deh kalo liat adekku, Deny, dengan kebiasaan memintanya yang udah stadium 4. Ga heran dia baru kelas dua SMP tapi udah dapetin semua muanya. Dari PS 2, PSP, Blackberry, Laptop Toshiba yang baru, makanan apa aja yang dimauin, dan banyak lagi deh ah. Yaiyalah sapa juga yang mau berurusan dengan penyakit ngambeknya kalo keinginannya ga dituruti? Buzzzzz. Beda banget dengan aku yang mau minta uang ke warnet atau bahkan uang bensin aja mesti mikir ribuan kali dengan banyak pertimbangan.

Karena sekali lagi, menurut aku meminta itu hina.

Padahal contoh aja ya, dengan nilai yang lumayan di semester kali ini, seharusnya aku mendapatkan sesuatu yang worth it. Tapi apa? Aku cuma dapat jalan jalan ke Banjar (disambi dengan ada kawinan juga -_-) dan kain sasirangan (sebagai ganti garagara mama janjikan gaun tapi ga jadi garagara ga ada waktu buat beli). Buku satupun ga ada. Tapi aku tetap bertahan ga mau minta. Karna kalo ditolak, hadoooooh sakit hatinya itu loh. Haha. Ga nahan :(

Mbak @AlissaWahid pernah nge-RT tweet yang intinya seseorang yang bahagia adalah orang yang fleksibel. Nah loh, kurang fleksibel apa aku ini? Aku jarang banget ga setuju sama pilihan orang tapi kenapa aku mostly tetap ngerasa ga bahagia yah? Aku mikir lama eh tentang hal ini sampe aku dapat kesimpulan kalo fleksibel seperti itu juga harus disertai dengan rasa ikhlas. Ga kayak aku yang depannya aja bilang iya tapi di belakang ngeluh juga. Hehe. Jangan ditiru!!!

Kebiasaan buruk yang lain juga yaitu aku ga mau minta langsung, tapi melakukan apapun untuk mendapatkan yang aku inginkan. Aku tau sih ini jahat, tapi kadang keinginan aku kuat banget mamen. Dan aku udah ga bisa membedakan lagi mana cara yang halal mana yang haram. Tapi seiring tambah gede, aku makin sadar diri kok yee. Setidaknya ga kayak dulu lah yang brutal gila gilaan. Haha. Pernah loh aku ngadu domba temanku sampe musuhan lama banget lagi. Ih horor abissss.

Haha. Out of topic lagi nih kayaknya. Maap ya ngawur gini reader, lagi ga fokus nih nulisnya sambil nonton film soalnya. Haha. Jadi udahan dulu ya postingan kali ini. Intinya sih meminta itu (mungkin) sebenarnya ga hina hina banget kok. Akunya aja yang agak lebay (agak?). Dan ga salah juga kok sebenarnya dilakuin. Tapi kalo gengsian kayak aku ya gapapa juga. Semua berpulang kepada pribadi masing masing. Asal kalo ada apa apa kembali ke sikap ini aja : IKHLAS

InsyaAllah akan dapat yang terbaik :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar