Sabtu, 06 November 2010

Manusia Egois Sedunia

Pada dasarnya, semua orang selalu merasa masalahnya yang paling besar. Bener kan? :)

Aku ga akan nyalahin manusia itu sendiri. Bilangin mereka egois lah, ga mikirin orang lain lah atau apalah. Their life is theirs by the way. Ya terserah mereka aja mau nganggap dirinya yang paling menyedihkan atau malah sebaliknya. Itu pilihan hidup. Tapi secara nature, kita emang lebay dan selfish. Kebanyakan manusia (well, setidaknya manusia - manusia di sekitarku, dan aku sendiri) ga bisa liat ke bawah dan malah dengan sombongnya merasa dia yang paling menderita. Pathetic ya? Liat noh sono banyak korban bencana, banyak orang yang jauhhhh lebih susah daripada kita :'(

Ups jangan ngerasa tersindir. Ini aku lagi nyindir diri sendiri aja kok :))

Karena kenyataannya aku orang yang gampang banget desperate sama hidup aku. Terutama masalah percintaan. Haha lame deh sumpah :p

Padahal aku punya banyak teman lain yang mungkin ngerasain problem yang lebih parah daripada aku. Tapi kok aku selalu ngerasa aku yang lebih parah ya? :p Maap ya teman teman, tapi buat aku, at least kalian udah pernah tau gimana rasanya to love and to be loved. Lah aku? Hehehe sekali lagi, keegoisan berbicara. Padahal aku sendiri ga tau gimana rasanya jadi kalian, nah ini kok aku sok tau kalo aku yang paling sakit dibanding kalian? Hehehe yuk bunuh aku rame - rame! :D

Aku emang butuh dikuliti ini. Udah sok banget hidup paling menderita. Padahal seharusnya ini belum apa apa. Belum apa apa :')

Oke sekarang main frontal aja dah. Aku lagi merhatikan tiga orang cowok. Udah excited banget itu sama mereka. Tapi beberapa hari ini dapat banyak kabar buruk tentang dua dari mereka. Yang satunya itu ga usah ditanya kali ya, udah ga mungkin juga dari dulu. Tapi aku tetap ngarep :p

Yang pertama dari dua orang itu emang rada ga mungkin. Sampai sekarang aku juga ngerasa ga terima masih sama perasaan aku sama dia. Ga ngerti ah yang ini pokoknya -_- Tapi aku pernah ngerasa aku sama dia mungkin. Jadi aku berusaha dulu lah. Eh ternyata aku baru tau kalo dia udah ada yang punya. Ups. Rasanya sakit banget, tapi gapapa sih. Aku ga sampe sedih dan nangis nangis gitu. At least aku bersyukur cerita ini ga lebih jauh lagi. Kalo iya kan bisa tambah dalam lagi lukanya :')

Yang kedua ini ga seriusan sih. Tapi... Aku ngerasa yang ini juga mungkin. Lebih mungkin malah dari dua yang sebelumnya. Tapi aku juga baru tau kalo sekarang dia ternyata udah ga sendiri. Poor me, eh? :(((

Asli ini mau nangissssss. Kok dari dulu aku ga pernah punya kisah cinta yang bener yah? Bisanya cuma ngarep ngarep ngarep ga berujung :'(

Aku ga pernah berharap ada pangeran. I just need somebody to love and take care of me. That's it. Segitu susahnya kah Tuhan ngasih itu sama aku? :(

Jujur ya, maap kalo komentar ini jahat, tapi aku ga percaya sama ungkapan kalo kita pasti punya jodoh. Aku ga percaya kalo di luar sana ada satu orang yang pasti jadi pasangan kita. Kenapa? Karena di sekitar aku banyak banget orang yang sampe seumur hidupnya sendiri aja gitu :( Nah masalahnya aku takuuuut banget jadi salah satu dari mereka. Takut banget nah sumpah :'(

Belum lagi gimana mama aku kalo aku sampe begitu? :'(

Ah ampihan ah ngegalaunya. Malu juga masalah pribadi kayak gini dibaca orang. Wakakaka. Buat yang baca jangan muntah ya. Lagi PMS nah jadi sembarangan aja nulisnya. Kenyataannya hidupku ga secekat cekit itu kok. I'm fine, really :) I hope you too ;)

Happy Sunday, Readers!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar