Minggu, 26 Juli 2009

Tenggarong + Bontang = Cihuy

Ini dia postingan yang tertunda itu saudara – saudari. Maaf yah, maaf yah! Janji deh ga akan terulang. ;) Well, enjoy my blog!

Akhirnyaaaaaaaaaaa… setelah liburan panjang yang membosankan itu kuhabiskan di rumah sajah,, aku akhirnya melanglang buana, memulai tur Kalimantanku yang insya Allah akan kulanjutkan hingga nanti aku menginjak Berau, Sengatta atau mungkin Sebatik??? Amin amin. Tapi itu kayaknya masih lama banget kejadian. Walaupun aku bakal mati – matian berjuang. Hehehe. Thanks Mbak T, you are my inspiration.

Anyway, back to our main topic, kemarin aku jalan yang dekat – dekat aja duluh. Tenggarong dan Bontang. Ya, I know… dua kota itu SANGAT DEKAT. Ga sesuai banget dengan judulnya, ‘TUR KALIMANTAN’. Gusti,,,,, kapan ya? Aku bisa nembus pedalaman Borneo gitu dan promosiin sama orang – orang kalo Kalimantan itu indahhhhh banget!! Dan ya, it is. Di Bontang ama Tenggarong aja aku udah ternganga - nganga. Gimana kalo ke Derawan?? Yah, mimisan lagi deh, bayangin Berau ;)

Day 1

Pagiku yang indah dirusak oleh gedoran mama. Uggggghhhh.. Baru juga jam 9! Akhirnya (dengan terpaksa) aku keluar, mandi, dan pakai baju. Aku tau banget kalo mama bangunin jam segini pas liburan pasti ada yang penting. Dan ya, ternyata rumah aku kedatangan tamu, keluargaku yang tinggal di Bontang. Well, setelah dandan – dandan ga jelas, aku akhirnya keluar dan nyapa tamu aku. Tiga orang aja. Suami istri sama anaknya yang baru umur 3 tahun. Aku yang awalnya masi bete (dan ngantuk) pun berubah jadi excited karena ditawarin jalan ke Tenggarong. Kebetulan keluarga aku itu baru pindahan dari Banjar, dan belum pernah ke Tenggarong. Jadi ya,,,, sok atuh. Aku akhirnya jalan sama mereka plus dua acil aku dan tiga sepupu aku yang masih kecil.

Berhubung aku udah sering ke Tenggarong (karena kerjaan abah), aku pun sok – sok jadi guide gitu. Hehehe. Gaya deh gaya, yang penting eksis! Tapi berhubung udah kena virus T, aku pun mulai merubah kebiasaanku waktu jalan – jalan. Lebih banyak moto ketimbang dipoto, ga belanja – belanja ngasal, mencoba makan apa aja, mencoba ngobrol dengan penduduk lokal dan yang paling penting, lebih banyak melihat.  Being the real traveler is the best thing in the world anyway. Tenggarong yang awalnya biasa aja pun terasa berbeda liburan kali ini.

Jadi waktu itu kami jalan – jalan ke Museum (entah kenapa kalo bawa keluarga pasti kesini, tapi tempatnya emang asik sih, historikal banget), Pulau Kumala (yang panas, tapi juga seru buat dipotoin, sayang ga mampir ke Laminnya , anyway buat yang ga tau, Lamin itu rumah adat dayak), mutar lewat Samarinda dan akhirnya lewatin Jembatan Mahulu (Mahakam Hulu) yang baru dibuka untuk umum. It was first time for me!! And Mahulu was so cool sore itu. Huhuh. Kami pun sampai di Loa Janan, tepatnya di rumah sepupu aku, Nanda, karena disana lagi ada arisan keluarga. Turun. Ditawarin makan, tapi aku tolak karena udah kenyang ngecengin temen – temennya Nanda (anak - anak SMK 7). Hehehehe.

Dan waktu keluarga aku itu mo pulang, tiba – tiba aku dapat durian runtuh. AKU DITAWARIN KE BONTANG!!!!!! Yeeeee! Tapi awalnya aku ragu sih, males aja kalo musti sendirian kesana nebeng ama keluarga yang udah lama ga ketemu. Bakal garing abis kan? Tapi ssstttt, nenekku bersedia menemani. Dan berangkatlah kami, seorang nenek dengan cucunya yang cantik jelita plus keluarga malang yang kami tebeng, jam 7 malam tepat hari itu juga.

Jam 10 kami akhirnya nyampe. Setelah ngobrol terus sepanjang perjalanan, aku akhirnya cuma bengong pas ngeliat langit Bontang. Oren eksotis.

Dan biasa, karena jetlag (loh?), aku pun baru bisa tidur jam 11. Trus bangun lagi jam 2. Tidur lagi.

Day 2

Aku pun baru beneran bangun pas jam 5. Santai – santai sarapan. Trus baru jam 8 aku mandi. Asleeeeeeee deh.. tempat tinggal keluargaku yang disini pewe abis. Pas pagi – pagi gituh, udah banyak aja orang – orang yang jualan jajanan. Tiap rumah tempat sampahnya satu. Dan sehari dua kali ada petugas yang ngambilin itu sampah. Emang mantap deh Perumahan Badak NGL Hop 2 entu.. Tapi ya selain pewe, kompleksnya juga sepi banget. Aku ulangin ya, sepiiiiiiiiiiii banget! Dan gara – gara kata sial*n itu, nenek aku minta dijemput BESOK! Halah, belon kemana – mana juga.

Ya, sesiangan itu kita emang ga ada kemana – mana. Karena satu, si suami kerja, jadi mobilnya dipakai, dan ga ada kendaraan buat kita untuk jalan – jalan. Taksi?? You wish! Taksi di Bontang itu kayak cewe berjilbab di Amerika. Susaaaaaaah carinya! Alasan kedua karena kata sang istri, “Bontang emang ga asyik kalo siang gini. Sepi. Nanti aja kalo malam kita jalan.” Aku pengen bilang, “Masa sih?????” tapi ga jadi soalnya aku aku gelap soal Bontang. Aku cuma pernah kesini satu kali, itupun udah lamaaaaaa banget.

Well okay, akupun menunggu dengan sabarnya hingga jam menunjukkan jam lima sore teng. Dan kami memulai perjalanan untuk menjamah Bontang. Tujuan pertama adalah Bontang Kuala. Tempatnya masuk sekitar 1 km sampai ke pusatnya yang berupa anjungan yang menghadap laut dan penuh gerai minuman. Masuknya bisa jalan kaki atau naik motor dengan jalan kayu yang kalau dilewatin motor bunyinya ‘gluduk – gluduk’.

Dingin, bisa liat langit Bontang (my fave thing in Bontang) dengan sangat bebas, banyak gerai minuman murah dan memberikan kesempatan buat aku untuk jalan kaki. Nilai tempat ini 6,5. Karena walaupun pewe, kayaknya terlalu standar aja, kayak Pantai Loa Sari jaman dulu. Mungkin saran buat pemerintah Bontang sih, ada baiknya dibikin penyewaan perahu dayung tradisional, kan seru tuh???? Iya ga???

Anyhow, keluarga aku yang di Bontang ini baiiiiiik sekali, aku diajak ke Kafe Kapal yang jauh dari pusat Bontang Kuala. Naik motor, aku bonceng tiga sama si suami dan si istri sedangkan si anak dan nenekku tinggal di mobil. Yihaaaaaa.. Jalanannya itu banyaaaaak banget polisi tidurnya. Dan aku bilangin aja ya, si suami itu adalah a real crazy driver. Jadi bayangin aja deh kalo jadi aku….

Tapi basically aku ga nyesal ko ke Bontang Kuala.

Target kedua adalah Kompleks PKT. Kita keliling mulai dari pabriknya (yang kalo dilihat dari atas, kayak ngeliat GP F1 yang malam itu loh di Singapura, gemerlap lampu – lampu gitu), trus hotelnya (Bukit Sintuk namanya), perumahan bulenya (cuma liat dari luar aja sih) dan terakhir, pujiseranya. Well, pujisera itu kayak food court tapi outdoor. Aiiiiiihhhhh.. pujiseranya mantap abissss. Pujisera perumahan Badak banci banget deh kalo dibandingin dengan yang punya PKT. Dan tau ga apa lagi yang buat aku berdecak kagum, ternyata, dari pujisera itu, lewat bawah tanah, ada pintu masuk menuju Stadion Mulawarman!!!!!!!! Iya, Markasnya Bontang PKT. Huuuuhh.. enak banget ga sih? Abis nonton bola, langsung makan – makan di tempat pewe yang makanannya beragam dan enak – enak banget itu?? Coba di Palaran? Boro – boro…….

Disitu juga readers, for the first time, aku nyoba yang namanya DIMSUM. Makanan yang SUSAH BANGET DITEMUKAN DI LOA JANAN ini, dengan mesumnya aku foto sebelum aku ambil keperawanannya. Hehe. Maaf kalo terdengar katro, tapi emang dimsum SUSAH BANGET DITEMUKAN DI LOA JANAN.

Untuk kompleks PKT, aku kasi nilai 9. Puaaaaas banget aja mata aku ngeliatin kehidupan orang burjo. Mungkin gara – gara diciptakan Tuhan terlalu cantik kali ya? *ga nyambung*

Terakhir, kita ke Loktuan. Ngeliat pelabuhan baru yang belum jadi. Bangunannya unik deh. Kayak masjid gitu.

Day 3

Aku bangun jam 7. Hahaha. Karena udah ga jetlag dan emang capek banget semalaman jalan mulu. Mandi jam 9. Trus males – malesan lagi deh. Karena Bontang, terutama di Perumahan Badak, emang ga seru banget kalo siang gini. Tapi untungnya, jemputan aku dari Loa Janan (mama, abah, and my brothers, deny dan dana) sampe juga jam 11. Alhamdulillah. Karena udah ada mobil, kami pun akhirnya bisa jalan – jalan. Mutar situ – situ aja si, karena abahku juga ga tau jalan. Kita ke kantor Walikota trus liat sekolah – sekolah di Bontang. Karena jujur dulu sempat niat mau sekolah disana. Sayang banget ga jadi.

Sorenya, jam 5, kami mulai jalan yang beneran dengan ditemanin si suami. Ke Singapur. Iya, naik pesawat dari Bontang ke Singapur.

Hehe. Kidding. Itu mah cuma Singapur gadungan. Merlion bohongan. Tapi lucu juga. Buat seru – seruan. Hehehe. Ga rugi juga, walau sebentar disitu, aku dapat sunset Bontang. Dan nilai dari Singapur 6,5.

Next, kita ke PKT dan ember, pabrik PKT yang waktu malam keren banget mah sangat biasa aja pas ga pake lampu. So kita pun cepat – cepat ngabur ke Pujisera karena musti ngejar waktu karena kami harus pulang hari itu juga karena abah aku besok harus kerja karena besok hari Rabu dan karena hari Rabu bukan weekend dimana PNS kayak abah bisa libur. Ah, dunia. Kami sampai Pujisera sekitar jam 6 lewat dikit. Dan aku, di detik – detik terakhir di Bontang ini, dengan menggila memakan satu porsi batagor, tiga tusuk sate, satu porsi kebab, dan setengan porsi pisang keju. Ah, nikmatnya dunia. Sampe aku muntah gara – gara kekenyangan. Hehehe.

Dan pas mo pulang masih sempet – sempetnya minta poto sama Deny di gerbang Mulawarman. Sampe ga sempat saliman ama si suami. Hehe. Sorry, but I love Mulawarman so much. Pengen banget suatu hari nanti bisa nonton langsung disanaaaaaa…

Dan aku pun kembali ke Loa Janan tercinta……………………………….

NOW…

Aku minta doanya supaya bisa lulus dengan nilai yang bagus karena pengumumannya ternyata dipercepat jadi tanggal 19 nanti. Ahhhh… aku udah ga sabar aja. Dan tambah ga sabar lagi hari pendaftaran ke SMA. Doain aku bisa nembus SMANSA atau SMAPAN ya. Kemarin denger cerita Icha yang udah mulai aktif sekolah di SMK Kesehatan. Agggghhh.. bikin ngiler aja tuh anak. Tapi beneran ya doain aku? Doain juga aku bisa masuk IPA nanti. Doain aku dapat uang terus biar bisa lanjutin TUR KALIMANTAN. Bisa kuliah. Bisa cobain clubbing. Bisa cepat punya cowo. Bisa naik haji. Bisa nonton MU langsung di Old Trafford. Dan sekali lagi bisa masuk SMANSA atau SMAPAN!!!

Ps, kemarin curhat sama Jo (temen fesbuk) kalo lagi ada di Bontang, dia bilang must visit di Bontang entu Bontang Kuala, Singapur, PKT. Aku udah seneng aja karena semua udah aku datangin. Tapi ternyata, habis ngobrol sama Bang (mama’s youngest sister), aku baru tau kalo ada pantai asik (Pantai Marina kalo ga salah) dan pulau tenang di Bontang (lupa nama pulaunya). Akhhh,, pantai sih biasa, tapi dengar pulau, telingaku berdiri. Well Bontang, I’ll be back later!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar