Minggu, 09 Agustus 2009

Ketika Satu Hal Merubah Kehidupan

Haduh……… kemarin aku pusing banget. Banget. Banget. Walaupun tepat hari itu juga akhirnya aku punya notebook sendiri ;p, tapi tetep aja kepalaku rasanya mau pecah. Kenapa? Karena satu, pelajaran pertama Matematika. Dan kalian tau gak sih reader, guru Matik aku di SMA ini **** banget. Btw, maap kalau musti disensor, bukan sebuah kata yang bagus ;) mana tau kan kalo ada anak SD baca blog aku dan you know what?

So, selama satu jam pelajaran pertama aku bener – bener pusing. I mean, pusing. Abisnya si bapak ngomong nyerocos sana sini dengan mata tajam dan muka super galak. Pokoknya galak, GALAK BANGET! Well, biasanya sih aku cuma ketawa – ketawa aja kalo bapak udah mulai kumat gitu. Tapi ga tau kenapa kemarin kepala aku mumet begitu :( untungnya pas pelajaran sebenarnya udah dimulai, aku udah pulih dan akhirnya bisa dengerin dengan benar juga. Huh. Tapi kepala tetap pusing.

Dan kepala aku semakin pusing karena seseorang berinisial N. Aku ga mau nyebutin merk ah, takut dia ga sengaja baca blogku, berhubung dia tau Fbku dan disitu ada alamat blog ini. Anyhow, dia menyebalkan sekali! Sama aja kayak Pak Matik. Huh. Tukang ngomel, kalo minta bantuin ngerjain tugas juga suka maksa. Hih. Males banget aku jadinya --’ dan the worst was dia kayaknya kok gak nyadar gitu ya kalo tingkahnya itu sangat memuakkan. Teman sebangku aku, Nana, sampai ketawa – ketawa gak jelas waktu dia maksa aku bantuin dia ngerjain tugas bikin paranada, waktu itu dia maksa – maksa kayak preman dengan suara secuil dan begonya dia gak bisa – bisa. Tapi gak bisa – bisanya sambil marah – marah. Gak kayak Windy yang kalau dia udah hopeless malah bikin aku ketawa. Kayak gitu kan jadi enjoy ngajarinnya. Ya kan? Tapi ya udahlah, lain ladang lain belalang, lain juga nyamuknya (iya, ga nyambung).

So, walaupun praktek Seni Budaya udah dapat 8, tetap aja kemarin jadi hari yang menyedihkan. Sampai rumah aja langsung tidur saking pusingnya.

Nah, buat kalian yang punya kecenderungan mudah iri dan dengki, ada baiknya untuk ga ngelanjutin baca postingan ini, karena aku akan menjadi narsis yang paling narsis, narsis yang hanya bisa menyombongkan dirinya sendiri ;) tapi buat kalian yang rendah hati dan bisa menerima kelebihan orang lain, keep on going alias LANJUTKAN guys! Dan kalian bakal tau bagaimana satu hal dapat merubah sebuah dunia.

Jadi ceritanya aku, semenjak nyasar ke kelas x-2 smansa ini, temannya gak lebih dari kumpulan jari di satu tangan. :( dan itu cukup membuat stres karena pada dasarnya aku suka punya banyak teman. Siapa aja deh. Yang bisa diajak jalan kemana – mana dan ngobrol ngalor ngidul. Tapi ya, layaknya minoritas di tengah kumpulan spansa (yang boleh gak aku sebut arogan?), temanku ya para sesama yang juga berasal dari daerah. Huh. Aku benci marginalitas. Dan ada satu orang lagi di kelas, biang keonaran yang dibenci sama semua minor, C-I-A, sebut aja begitu. Dan sumpah ya ini orang, nyebelin banget! Kalau mau lewat, dia halangin, padahal badannya kan gede gitu. Dan banyak lagi tingkahnya yang ****. And as always, kalau aku udah ketemu orang kayak gitu, aku cuma bisa ngebalas dengan mulut sinis. Hih. Jadi biasanya kami perang mulut. Walau itu juga jarang si, karena pada dasarnya aku kan damaiers sejati. Paling ga bisa perang.

Tapi semuanya berubah waktu Bu Ning, guru BK datang. Aku yang emang daftar aksel pun dibuat panas dingin karena katanya beliau mau ngumumin IQ anak – anak yang daftar itu. Wah, kalo IQku tinggi kayak Dilla sih bikin ketawa, tapi kalau IQku rendah kan malu – maluin banget. Imagine this, seorang anak kampung yang sok mau masuk aksel tapi sayang sekali, IQnya gak lebih dari 100. Huhu. Aku gak bakal punya muka lagi, dan akupun akan makin menyedihkan di kelas.

Tapi Allah masih sayang aku :D Bu Ning bilang, : “Fradita Wanda Sari, IQ 133, numerik, NEM, verbal, skolastik bagus semua. Semangat ya nak!” Dan seluruh kelas pun bertepuk tangan. Woalah,, I felt it again! Thanks guys, tepuk tangan kalian made my day! Dan resmilah sudah kalau secara kualifikasi umum aku bisa masuk aksel. Tapi masih harus nunggu, karena kuotanya cuma 24 orang dan semua peminat bakal diranking lagi. Wish me luck ya reader. Aku berharap banget untuk yang satu ini. Selain pengen bikin sejarah di keluarga seperti kata mama, aku males juga kalau musti bolak – balik naik motor lama – lama kayak gini. Lebih cepat lebih baik, kalo kata Pak JK. Kalo bisa dua tahun, kenapa ga kan?

Dan yang aku maksud dengan ‘sesuatu-hal-dapat-merubah-dunia’ adalah perlakuan semua anak – anak kelas sama aku. Jauh lebih ramah, walau aku tau most of them ngincar aku sebagai contekan, tapi aku ga peduli ah. Yang penting aku punya teman. It’s enough for me, at least for now. Dan mereka sekarang juga lebih mengenal aku. I’m happy with that fact! :D

So, ya udahlah, itu aja untuk saat ini. Btw, kalau kalian mau tau gimana sebulanan pertama aku di smansa, all I can say just “berat”. Ya berat. Berat sampai ke ubun – ubun. Kalo ga percaya baca postingan sebelumnya. Aku musti bangun jam 5, mandi menggigil, dengan mata yang berusaha dibelo – belokan, aku berangkat jam 6. Di jalan, gabung sama anak – anak TSC (Tukang Sayur Community), konvoi belasan kilo menuju Samarinda. Helm ga bias aku tutup, soalnya kabut dan aku bakal jadi ngantuk kalo itu ga dibuka. Sampai di sekolah, masih belum ada orang. Akhirnya bengong kayak orang gila lima belas menitan. Belajar. Kadang asik kadang bikin pusing. Pulang jam 2. Baru bisa keluar lima belas menit kemudian. Macet. Nyelip. Diselip. Kalo milih lewat jembatan lama, jalannya bakal mulus tapi resikonya sih banyak persimpangan yang bikin ngeri. Trus kalau lewat Mahulu, jalannya rusak, tapi sepi, ya paling banter papasan sama truk batu bara atau pengendara loa buah yang gila. Sampai rumah cuci muka dan tangan, ganti baju, makan, istirahat bentar, ngerjain PR. Trus mandi, ngerjain PR lagi maksimal sampai jam setengah 9. Trus ganti buku, dan jam 9 harus sudah baring untuk tidur. Ya, sekali lagi aku tegasin, berat. Cuma Lintang (entah itu fiksi atau bukan), orangtua dan adek - adekku yang bisa membuat aku agak lebih tabah.
Tapi aku ga bisa nyalahin siapa – siapa. Toh, ini keputusanku sendiri. I choosen a hard way. So, ya udah, aku jalani. Tapi aku ga mau nyesal ah. Aku tau, seperti yang pernah kubilang, begitu aku masuk sini, masa depan akan tersenyum sama aku. KKM disini 7. Untuk semua mata pelajaran. Sedangkan di SMANJU (sebagai contoh) rata – rata kalau gak 5 ya 6, agama aja yang 7. Sedangkan semua PMDK di uni – uni negeri minimal 7, untuk semua mata pelajaran, jadi di smansa aku emang dididik keras dengan nilai tinggi untuk masa depan. Untuk masuk uni dengan mudah. Untuk kuliah. Karena itulah gunanya SMA, berbeda dengan SMK. I agree with that one. Dengan ekspektasi yang tinggi begitu, aku bakal terpacu, coba kalau KKMnya rendah dan saingannya enak – enak, aku bakal sombong dan acuh sama pelajaran (I did when I was in SMP).

Ah udah ah, kok jadi ngelantur gini. Aku gak mau bikin sakit hati teman – temanku yang disana, bagaimanapun juga aku pernah sekolah di daerah. Dengan aku sekarang di kota, aku gak boleh pesimis sama mereka. Ga ada alasan untuk aku melakukan hal itu. Toh, aku tau mereka pintar – pintar. Kurang ditekan aja untuk dikeluarin kepintarannya. Hidup SMANJU anyway!

Jadi kalau Dewi mungkin baca ini, selamat ya udah jadi nomor satu di SMANJU. You really worth it for that, I know. :) dan buat semuanya, tolong dong didoain supaya aku bisa masuk aksel!! Biar keren gitu. Haha. Ya? Ya? Thanks before reader.

See you on the next post! ^^

PS, jangan heran kalau nanti aku bakal sering posting, dengan notebook sendiri dan jaringan inet yang membabi buta di sekolah, ga ada alasan buat aku untuk ga manjain blog ini. :))))

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar