Minggu, 13 September 2009

Ketika Hidupku Menghedon

Happy life, people!
Setidaknya, itu yang terjadi sama aku beberapa hari ini. Tuhan, terima kasih! Hidup saya totally menghedon. Resmi menghedon! Fakta itu sendiri saya sadari ketika :

1. Saya baru shopping buat lebaran (kedengaran kayak anak kecil banget yah XP). Dan tau ga sih tau ga sih? Aku kan cuma dijatah 700 rebu sama mama, ternyata tapi ternyata, saya tekor sampe 40 rebu! Idih, sayang banget emang. Padahal target mau nyisain uangnya tapi malah tekor :( untungnya sih 700 rebu lebih 40 rebu itu ga habis untuk barang – barang mahal seiprit. Tapi barang – barang berguna yang banyak. Yihaaaa. I bought a cardigan, a pashmina, a jeans, two shorts, a t-shirt, a polo, a shirt, and a pair of shoes! Hihihih. I’m a shopaholic ever!

2. Duh………. selain hedon dalam segi belanja baju, saya juga lagi hedon – hedonnya dalam seni makanan. Seriously, sekarang, makanan dan minuman apapun itu akan saya embat. Pepatah saya sih, biar sedikit yang penting nyantap semuanya. Haha. Efek sampingnya sih ya badan saya ini makin hari makin buncit aja gituh. Tapi ya resiko lah ya… hehe. *warning : cewe selalu bisa menjustifikasi sesuatu! :p

3. Pulsa. Pulsa. Pulsa. Masalah klasik yang mendera saya akhir – akhir ini. Bayangin! 25 rebu habis ga sampai satu minggu, cing! Ckckckck. Padahal saya udah berusaha banget tuh ngerem kegilaan saya online, ngebuka twitter aja udah kagak pernah lagi… Tapi ya itu, adaaaaaaaaaaaaaaaa ajaaaaaaaaaa alasannya. Paling sering sih saya buka facebook sama sms’an menggila sama teman – teman. Pfiuuuhhh. Bete sendiri saya ngomongin pulsa. Hedon negatif banget.

4. Berhubung selama bulan puasa ini ada tugas sejarah yang ‘memaksa’ saya untuk sering nulis. Saya jadi berasa hedon pegangannya laptop terus. Hahaha. Sampai jari – jari ini rasanya udah nempel sama keyboard laptop *lebay :p

5. Booooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooooo. Tau ga sih lu??? Di dekat sekolah aku, SMAN 1 Samarinda (sombong sekali kali napa?), baru dibuka emol baru loh, yaitu, PLAZA MULYA atau biasa aku singkat PM. Dan tau ga sih lo????? Disana ada A&W, Hypermart, dan *jerengjeng* J.Co loh. Hahahahahaha. Iya, J.Co yang donat itu. Yang biasanya cuma bisa aku baca ceritanya dari novelnya Mbak Ika, kini aku bisa nge J.Co juga. Hahahahahahahahaha. Biarin norak, yang penting ada J.co!

Tapi semua kehedonan itu, sekali lagi harus dibayar amat sangat mahal. Pertama, aku harus bantuin mama, bikin paket untuk kantor abah, which is itu artinya kerja gaya kuli siang – siang, pas puasa lagi. Mantap! Tapi gajinya worth it banget sih. 100 rebu. Jadi lumayan buat bayar buku, bayar sablonan nama, plus sisanya masih bisa ditabung. Haha. Asli aku cinta banget sama itu warung! Rejeki banget. Hahaha. Kayak dulu waktu yang jaga mudik, aku bantuin mama jaga, tiap hari sampai malam, dan digaji 20 rebu per hari. Haha. Gimana gak ngedon hidup aku? Haha.

Terus ini kepala juga lagi pusing nanti gimana kelanjutan soal ngeles di EF. Asli ngebet banget aku. Lokasinya pewe, pengajarnya juga pewe kayaknya. Biar aku bisa ngalahin Icha dengan SFnya. Haha. Dita rules! Abis asli itu anak ngebetein banget. Masa, kemarin dia ngewall aku soal siapa pacar barunya. What the fuck? Langsung aja aku balas. “Maaf kayaknya salah sambung deh cha. Emang aku pernah nanya?” hahaha. Terus aku tulis di statku soal dia yang suka show off. Akhirnya dia minta maaf gitu dah sama aku. Katanya dia kira dia nulis di wallnya Ella bukan wallku. Hahaha. Emang gue pikirin. Waktu itu aku juga lagi bete aja, makanya aku bahas bahas dia gitu di statku. Kalau engga, idih males banget aku! Hahaha.

Intinya sih, aku pengen banget jadi ngeles di EF, ke PM dan nge J co nanti kalo udah mulai sekolah *tentunya setelah pulangan dan kalo bisa sama Windy :p, tetap menghedon dan makin sering jualan di warung. Hahahaha.

Salam ceria.
Dita.

2 komentar:

  1. duh yg lagi ber hedon ria...
    asal jangan kebangetan ajah.hehe..
    J co, wah senangnya udah buka,
    di banjarmasin malah blom buka2.katanya dulu mau buka juga disini..

    BalasHapus
  2. hihihi. ko gitu ya?
    biasanya banjar kan selalu duluan dibanding samarinda?

    BalasHapus