Sabtu, 05 Desember 2009

Arti Sebuah Perjalanan

Haaaaaaaaaaaaaa????????

Seorang Fradita Wanda Sari ngomongin soal cinta? Hahaha. Aku tahu postingan ini akan terdengar sangat egois. Sangat melankolis. Dan mungkin buat aku pribadi, ini akan menjadi salah satu postingan paling tragis yang pernah aku buat :( but that’s okay. Aku akan cerita semuanyaaaaaaaa sama kalian :DD

Darimana mulainya yok? Ehmm. Mulai dari awal aku kenal dia aja ya. Dia? Ya cowo yang aku suka lah. Ehmmm. Kita sebut aja disini dengan,, emmm, bandeng? Ya bandeng. Hahaha. Maklum pas nulis lagi laper xp btw…. Si Bandeng adalah teman satu angkatan di SMANSA ku ini. Tepatnya dia ketua kelas dari kelas sebelah kelasku yang dulu. Nah berhubung aku punya teman disana yang biasa pulang bareng, jadilah aku sering nongkrong di kelasnya itu. Dan ndak tau darimana, ada satu hari dimana aku liatin dia. Merhatiin dia dengan seksama. Dan saat itu tiba – tiba aja terbersit dalam pikiran aku, “ih cakep juga ya ni cowo. Haha.”

Tentunya, aku ndak pernah nanggapin perasaan sambil lalu itu lah ya. Hingga pada suatu hari aku lagi nongkrong sama teman – teman X-1 di perpustakaan. Ngenet disana ceritanya. Nah mereka terus buka fb nya cowo itu. Terus dihina hina lagi dia :( Kan aku kasian. Jadi aku bilangin aja “ih.. masa gitu sih? Dia cakep juga ko?” jadilah dari situ aku diolokin. Berhubung aku emang ada sedikit ‘rasa’ sama dia. Aku ngangguk ngangguk aja.

Nah. Nah. Nah. Selama ini kan cuma satu orang yang tau tentang isi hatiku yang sebenarnya yaitu Nur. Tapi. Tapi. Tapi. Pada suatu saat,aku tiba – tiba keceplosan lagi bilangin kalo bandeng tuh cakep. Gilenya ya, aku ngomong itu di depan teman sekelasku yang sekarang, yang mantan kelasnya dulu tuh adalah kelasnya si bandeng. CRAP. Jadi ya sudahlah. Aku jadi bulan – bulanan kalo dia ada lewat. Padahal kelas kami tu deket banget dah. Huhu. Mana aku kalok diolokin mukanya merah jambu lagi. Sampe ngalah ngalahin Jane. Huh.

Semuanya berjalan gitu gitu aja sampe pada satu titik aku melemah. Ndak tau mulai darimana, tapi penyakitku yang ndak pernah mau kalah tiba – tiba mulai kumat. Entah gimana, aku tiba – tiba ingin menang. Tapi setelah aku menyelidiki, ternyata jalan yang mungkin aku lalui tidak akan semudah itu :(( aku ini siapa? Dibanding cewe – cewe lain yang mungkin lebih baik, yang mungkin lebih berada dekat dengan bandeng. Anggap aja aku badak. Dia bandeng. Dan di sekitarnya ada ikan haruan, biawan, etc. Dia milih siapa? Ya sesama ikan juga lah :(

Nah, menyadari fakta itu (bahwa bandeng dan aku itu hampir mustahil) maka aku memutuskan untuk mundur teratur. Semua olok olokan mereka tentu aja ga semudah itu aku hapus. Tapi setidaknya ada satu hal yang bisa aku hapus. Perasaan ku. Kekagumanku sama dia. Dan sebagainya yang semacam itu lah pokoknya xp Aku sudah bilang kalok, bahwa postingan ini sangat egois. Keputusanku untuk menyerah bahkan sebelum bertanding adalah keputusanku. Silahkan bilang aku cemen, pengecut dan bodoh, tapi maaf dan tolong, biarkan aku egois saat ini saja. Kumohon :)

Tapi jujur aja ya, ternyata melupakan sebuah rasa itu SUSAH. Kayaknya ndak bisa aja kalok ndak mikirin bandeng sehari aja. Bahkan saat tugas numpuk. Ndak bisa ndak ngintip ke kelasnya saat bosan sama pelajaran. Ndak bisa ndak buka fb nya T.T aku sampe kehabisan cara gimana bisa lupa sama dia. Tapi aku juga ndak mau kayak gini terus. Membayangkan dia terus tanpa ada kejelasan. Membiarkan masa mudaku cuma untuk berharap semu. So, ketika ada satu kesempatan untuk keluar dari zona nyaman aku (jalan jalan :DD) I was really excited and said YES! Walaupun itu cuma ke Balikpapan.

Perjalanan dimulai pada hari Sabtu sore. Aku naik pick up pamanku. Jadi dalam keadaan naik pick up yang serba terbatas itu, aku tetap ndak bisa lupa sama dia :( semakin dicoba semakin ndak bisa. Yowes. Kubiarin aja sampai akhirnya aku sampai di tempat acilku di Balikpapan, tepatnya di PERUMAHAN TELKOM. Habis istirahat bentar dan mandi, aku langsung jalan sama ABAH, ADEK, MAMA, SEPUPU, dan ACIL ku ke mall baru di sana. Which is eWalk di kompleks Balikpapan Super Block. Mallnya asli bagusssssssssssssssss mamen. Kalah Plaza Mulya :( Tempat makannya enak – enak (J Co nya lebih luas dan SOLARIA nya mantap dekorasinya). Aku yang keluar masuk butik pun tetap ga bisa lupa sama dia. Hal ini terus berlanjut dan pas mau tidur aku akhirnya ndak tahan dan lalu buka fb nya. Aku lalu liat fb temannya yang anak X-1 juga. Kata anak – anak lain si mereka emang digosipkan di kelas. Dan salah satu wall yang aku baca dari anak yang satunya lagi (yang juga anak X-1) itu agak ga enak. Efeknya? Aku nangis semalaman T.T haha. Bodok ya?

Nah pas paginya, karena masi pengaruh yang tadi malam. Aku agak menggila pas dibawa ABAH ku ke Mall Fantasy. Beli DVD The Proposal. Keluar masuk butik nanyain lengging PVC :D dan ngetawain bule yang daritadi cuma ngomong “Bagus? Tidak bagus?” haha. Tentunya pas dia noleh, aku langsung pasang muka jaim dengan senyum khas orang Indonesia yang mengundang. Haha.

Aku makin ga waras pas balik lagi ke rumah tanteku. Asli aku disana mainan lari lari sama sepupu sepupuku yang masi kecil – kecil. Jalan ke bendungan. Duduk santai di depan rumah orang XDD asli gila gilaan abis.

Nah…………. Pas sore nya hari minggu kan aku mau pulang tu ke LOA JANAN. Naik pick up lagi. Dan entah setan apa, karena terbawa suasana tadi, aku memilih untuk duduk di bawah aja. Sambil baringan. Pas masi di kota si biasa aja. Tapi pas masuk pedalaman, tepatnya di BUKIT SOEHARTO mulai terasa dah suasana berbeda. Bukan dari segi mistik ya. Tapi dari alam pikiran aku. Saat itu pemandangan yang aku liat adalah awan putih. Dengan bercak daun yang berwarna hijau. Indah? AMAT SANGAT. Dan tiba – tiba aku menangis. Sore itu diakhiri dengan pemandangan pelangi dan sunset yang juga tidak kalah INDAHNYA :))

Ya aku tidak mau munafik kalo sampe sekarang aku juga sebenarnya masih mikirin dia. Tapi setelah perjalanan yang kemarin, ada satu kesimpulan baru yang aku dapat. Bahwa dia penting dan indah untuk diingat, tapi ada sejuta hal yang jauh lebih berarti dan indah dan murah yang bisa aku nikmati selain bandeng. Tanpa harus menangis dan terus berharap dalam hati. Ada keluarga aku, ada alam, dan ada sepakbola :DDDDD

Oke, inpo ndak penting. Pas aku ke Balikpapan kemaren, saat itu juga Persiba ada laga kandang lawan Persija. Thus, besoknya aku ke bandara ngantarin orang ke Jawa. Dan tentu saja ya aku berharap ada setitik harapan bisa ketemu pemain Persija, kali aja mereka pas itu lagi mau pulang ke Jakarta. Tapi sayang mimpiku ndak kejadian. Haha. Padahal udah bela – belain mandi pagi – pagi. Kali aja kan ketemu Abanda Herman atau Aliyyudin gitu ya. Hahahaha. NGAYAL MODE ON.

2 komentar: