Sabtu, 12 Desember 2009

Kita, Dulu dan Sekarang

Entah kenapa guys, pada saat menulis ini, aku kembali teringat sama masa SMP dulu. Tepatnya sih ya masa masa waktu kelas 3. Dimana kita menggila, cemas sama sama karena UAN dan menaruh harapan sana sini tentang masa depan. Tentang SMA. Ada temanku yang sudah yakin banget dengan pilihannya (Niken misalnya dengan SMK Farmasinya) dan ada juga yang melenceng sana sini karena bingung sendiri (contohnya aku =))

Ternyata masa masa itu sudah cukup lama juga ya? Setengah tahun lebih bah. Lama itu. Hehe. Kemudian aku runut lagi semua hal yang terjadi sampai kami berada di titik ini. Ternyata ga semua yang kami inginkan bisa kami dapatkan :( ya alhamdulillah si kalo aku sendiri berhasil masuk ke sekola yang memang jadi prioritas pertama aku, tapi ga sedikit teman aku yang gagal dalam perjalanannya. Tapi dimanapun kita berada di sekarang, yakinlah kalau itu yang terbaik buat kita :DD

Kalo dari aku pribadi sendiri si, aku ingat banget deh kalo dulu tuh salah satu sekola yang pengen banget aku masuki adalah SMK 7. Ya, karena lebih jelas aja kayaknya buat nanti nanti. Dan disana kan ada dua sepupu aku. So, I wouldn’t be alone. Lalu tiba tiba berubah pikiran karena ambisi ku buat kerja di Bank, di bidang manajerialnya (yang ga nyambung kalo nanti aku belajar komputer aja). Aku pun beralih ke SMA. Ya, SMA unggulan apa di Samarinda? Setelah aku riset sana sini, kebanyakan hasilnya adalah SMA Plus, SMA 1, SMA 8 dan SMA 3. SMA Plus tentunya langsung aku coret karena ga masuk budget :(( Jelek banget ya alasannya :(((

Bodoknya, di tengah jalan itu, tiba – tiba aku ngerasa ragu. Sanggup ga berada di lingkungan baru? Sanggup ga bolak balik Samarinda tiap hari tanpa bosan? Sanggup ga kehilangan banyak waktu untuk diri sendiri? Sanggup ga bersaing di skala yang lebih luas? Dan nyaliku pun ciut pelan pelan. Aku yang awalnya mau coba SMA 1 pun berbalik arah. Saat itu pikiranku terfokus antara SMA 8 dan SMA 7.

Tapi tiba – tiba ada Sekar. Dia selalu bisa membuat aku seribu kali lebih percaya diri dari sebelumnya :D then, aku memantapkan diriku buat memilih SMA 1. Sempat keder juga lah ya, pas lagi ngomong sama Ka Wiwid, tetangganya Ella yang sekola di SMA 3. Waktu itu dia bilang gini waktu aku bilang aku mau masuk SMA 1, “Ndak mungkin sudah masuk SMA 1 kalo ndak pakai duit.” Ya mungkin tepatnya ga gitu juga kali ya. Lupa dah aku. Tapi intinya gitu. Aku si waktu itu cuma ngangguk ngangguk aja. Tapi jujur, jauh di dalam hati aku, selain ada ketakutan, ada juga perasaan ingin membuktikan kalo aku bisa. Apalagi, waktu itu mamaku juga bilang, “Pokoknya mama malas kalo cuma masuk SMA udah nyogok nyogok. Kalo mau kerja aja baru mama mau keluar duit.” Padahal saat itu juga aku tau kalo mamaku mau aja tu keluar duit buat adekku masuk SMP :(( Semua kata kata orang itu membuatku tambah terpacu kalo aku bisa kesana dengan kemampuanku sendiri. And I did. Here I am.

Tentu aja, setelah kujalani, sampai di titik ini tidak membuatku bahagia dan bisa menyombong sana sini pada awalnya. Mungkin perasaan yang sama juga dialami sama teman teman SMP ku di lingkungan barunya masing masing. Dan aku pikir keadaan ku jauh lebih parah dibanding mereka. Aku disini cuma berdua sama Kiki. Coba bandingkan dengan teman ku di SMA 5 atau SMA 8 yang sejibun. Belum lagi kalo yang di SMA 7 atau SMK 14. Wih. Asik banget aku pikir jadi mereka. Tanpa perlu beradaptasi berlebihan, mereka sudah bisa mendapat teman, mempunyai comfort zone. Tanpa perlu berada di titik terendah seperti aku ini =(

Ya silahkan kalau ada yang mau protes bilangin aku ga bersyukur udah untung untungan bisa diterima di smansa. Tapi coba deh kalian jadi aku. Ternyata semuanya ga seindah dan semudah yang aku kira :( yang ada cuma cape taulah TT Maaf juga kalo buat yang baca posting ini ngerasa ini curhatan ga penting banget. Tapi terserah saya dong ya. Sukasuka saya. Sekarang saya lagi sensitip, jadi saya pengen nulis seperti ini. Dimohon kali ini diam aja buat yang ga suka ;) Dalam hati aja yo protesnya. Haha.

Buat semua teman SMP ku yang kucinta, kusayang, dan selalu KUBANGGAKAN, aku kangen kalian semua……………………………………………………………………

Seperti judul postinganku diatas, kita, dulu dan sekarang memang mungkin berbeda. Itu satu fakta yang ga bisa kita bantah :( Tapi aku tetap sayang kalian. Aku ga ingin jalinan diantara kita putus. Aku ingin pada suatu saat nanti aku bisa cerita sama anak cucu kalo aku masi berhubungan sangat baik sama teman teman SMP. Aku ingin saat kita bertemu entah dimana kita masih bisa saling tersenyum. Menyapa. Dan mungkin sedikit bernostalgia. Aku mohon jangan anggap aku berubah karena percaya atau engga, aku udah berusaha sekuat mungkin untuk tetap sama (walau itu susah bangetttt karena berbagai alasan). Aku mohon jangan anggap aku sombong. Aku mohon dengarkanlah aku sesekali jika aku ingin curhat. Jangan langsung menjudge aku pengen nyombong setiap aku kutip kata smansa atau aksel, padahal tujuanku cuma pengen curhat aja =( demi Tuhan, ga ada maksud membandingkan saat aku berkata seperti itu. Itu murni curhat :)

Terakhir, sebelum aku menutup postingan ini dengan sebuah perasaan lega karena curhat dan unek unekku sudah tersalurkan, ada satu pertanyaan penting yang aku harap kalian semua bisa jawab. Dengan penuh respek dan cinta.

“Kalian dimana? Hidup kalian sekarang bagaimana? Apakah kalian jadi anak cupu sekarang? Atau menjelma jadi bintang sekolah? Emmmmm. Kalian kangen ga sama aku? Kalo ya, apa yang paling dikangenin? Kalo ketemu sama aku kalian mau ngapain? Terakhir, menurut kalian aku sekarang berubah? Dari segi mananya? Lebih sombong ya?”

*jawaban ditunggu via komen ya*

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar