Minggu, 12 September 2010

Lebaran Tahun Ini...

Lebaran tahun ini…

Gimana ya? Terasa aja gitu nah meaningnya. Ga kayak kemaren kemaren yang hambar aja tak ada sensasinya. Haha. Yang kumaksud sensasi disini bukan yang aneh aneh pang ya :p Kayak misalnya tahun ini aku sholat ied di saf cowo atau aku nari nari hujan pas khatib lagi ceramah di tengah umat. It’s waaaaayyy better than that :D

It’s different in a good way. Really. Ga nyangka padahal lima harian sebelum lebaran aku udah kedatangan bulan aja. Yang sempat bikin bete banget karena dipastikan aku ga bisa ikut sholat ied tahun ini >:( Tapi tapi, setelah itu semuanya berjalan dengan sangat lancar aman terkendali tidak ada hal yang ngebetein. Hehe. As always, hari pertama aku lebaran di tempat nenekku. Ketemu sama keluarga besar dari pihak abahku yang sepuluh bersaudara itu. Yang biasanya aku diam aja di pojokan kali ini aku udah lumayan bisa begaul sama sesama sepupuku yang pada puber semua juga :DDD Bahkan kita sempat narsis poto poto. Hihi. Padahal mau ku upload disini tapi aku ga ada ngambil fotonya kemaren. Hiyaa bego banget dah. Ckck.

Selesai sungkem dan blablabla, aku muter dulu sebentar ke rumah rumah dekat situ dan berhasil mengumpulkan uang empat belas ribu! Well not bad. Tahun lalu aku malah ga dapat apa apa. Haha. Kesian yah? :P

Trus jalan lagi buat ketemu keluarga dari pihak mamaku. Nah berhubung mamaku cuma tiga bersaudara (dan anak sulung pula!), jadi kita ketemuannya di rumahku aja. Lagian adek mamaku yang nomor dua lagi mudik ke Banjar, jadi kita cuma ngumpul sekeluarga sama adek mamaku yang bungsu, suaminya, dan dua anaknya yang masih kecil kecil. Daaaannn karna aku bertindak sebagai sepupu tertua (dan paling waras) jadi aku yang seksi repot ngejagain anak anak itu deh ._.

Malamnya, kita open house di rumah. Gila, mamakku kepedean betul banyak yang mau bertandang. Padahal gitu gitu aja. Haha. Jadi di rumahku udah penuh banget itu makanan, ada ketupat+opor, martabak+kari, berbagai macam kue kering, satu piring kue tart dan juga berbagai jenis minuman. Buseeettt banget dah. Ya untungnya aku makan apa aja masuk, jadi ga bakal pusing kok itu ga bakal habis. Lumayan juga kan jadi punya alasan buat makan banyak? Hihi.

Malam hari pertama juga Icha (my BFF :*) dateng ke rumah trus kita ngobrol ngobrol gila sampe jam 11 aja gitu. Wkwk. Seru banget deh kita jujur jujurannya. Bener bener bongkar kartu. Kalo dianalogikan, kita lagi mandi sauna sambil telanjang bulat, risih sih tapi jadi lega gitu nah. Haha. Norak banget ya analoginya? Ah whatever. Lanjuuuutt, padahal hari itu aku juga berencana mau ke rumah Yaqut, Novi sama Kiki (temen temen SMP ini, kecuali Kiki, yang juga satu SMA sama aku :D). Tapi gagal semua -____- Biasa, sifat ga moodku mendadak kumat! Huhu. Tapi aku senang kok hari itu. Totally fun!

Trus hari kedua, aku udah ada rencana mau full jalan jalan sama keluargaku. Mulai dari open house di tempat camat dan sekcam (fyi, abahku kerja di kecamatan, jadi ceritanya ini halal bihalal sama teman teman kantor abahku) sampe ke tempat BFFnya abahku di Muara Jawa yang satu jam perjalanan lah dari Loa Janan. Tapi sebelumnya kita ke tempat my daddy’s another BFF (iyeee abah saya punya banyak sekali BFF -_-) dulu, yaitu Om Suyit. Habis maaf – maafan dan ngobrol basa basi sama istri dan anak anaknya kita langsung capsus ke tempat camat yang open house barengan sama sekcam di rumah dinas. Lumayan lama kita disana. Ngobrol – ngobrol sama teman – teman kantor abahku dan pasangannya yang emang kita udah pada kenal gitu. It’s pretty exciting for me. Makanannya juga enak enak (walau ga seenak tahun lalu btw) dan dapat THR juga lumayan. Hihi. Boleh dipublish kan ya? Blog saya ini :P Jadi dari camat itu dapat 50 ribu dan sekcam 20 ribu. Hihi, itu banyaaaak banget loh untuk ukuran aku dan adek adekku jadi kita pada kesenangan gitu deh. Hehe. Terimakasih ya om :D

Trus kita ke Muara Jawa dan ketemuan sama sekeluarga sahabat abahku ini. Even cuma sahabatan, tapi mereka itu baik baik banget sumpah, udah kayak keluarga. Huhu. Kebetulan keluarganya yang dari Sulawesi (iya mereka orang Bugis!) juga pada datang jadi sekalian melepas kangen. Fyi aja nih, aku tuh pernah lebaran di Sulawesi loh! Ya di kampung halamannya sahabat abahku ini yang namanya Om Iskandar. It happened years ago. Tapi berbekas banget lah. Secara itu pertama kali dan satu satunya kita lebaran ga di Loa Janan. Dan itu pertama kalinya kita ngelakuin perjalanan keluar dari pulau Kalimantan. Hehe. Eh, disana aku makan lagi loh. Coto Makasaar Home Made by Om Iskandar never fails me =D

Trus pulangan deh. Jam 6 sore baru sampai di rumah lagi. Capek banget. Mandi mandi bentar. Eh, ada tamu lagi, sodara nenekku dari pihak mama yang paling muda sama beberapa temen kantor abahku. Pasang senyum basa basi lagi deh sambil sibuk menyembunyikan perut yang maju drastis dua hari ini :p

***

Oke, cukup ya format everyday diarynya, sekarang aku mau nulis pemkiran – pemikiran ku (biar disangka bisa mikir) soal lebaran kali ini. Siap siap, tulisan ini agak berat :)

Fact #1 Aku jadi ngerasa beruntung bangeeeett

Setelah aku ngeliat keadaan salah seorang sepupuku. Jadi, aku punya paman, pamanku itu punya anak cowok, dari istrinya yang ga tau nomor berapa pokoknya bukan istrinya yang sekarang. It’s a long story, intinya anak cowonya itu kayak semacam dicuekin sama paman aku itu. Anak cowonya ini pun udah gede loh, udah punya anak tiga yang masih kecil kecil seumuran anak sd gitu deh. Nah yang bikin sedih aku (dan abahku juga kayaknya), bukan hanya sama anaknya ini dia cuek, tapi juga sama cucunya! Ya ampun, cucunya itu masih kecil kecil banget loh. Really deserve to be given something important than THR!! Tau kan apa? Iya, perhatian saudara saudara!

Aku mau ngajak ngomong juga kok speechless banget rasanya. I’m totally dunno what to say or what to do everytime I meet them. Aku kagum aja gitu nah sama mereka. Mereka sekeluarga tuh rutin ke tempat nenekku padahal tiap tahun dicuekin loh sama pamanku, padahal lagi rumah mereka jauh juga di Samarinda Seberang. But they still have faith. Kalo aku jadi mereka rasanya udah bakal kalap dan ga bakal mau datang lagi deh. Ya secara aku juga paling bete kalo dicuekin :p

Apalagi pas liat anak anaknya sepupu aku itu yang awalnya ga mau masuk ke dalam. Secara rumah nenekku itu rame gila kalo lebaran, jadi ganjil mungkin ya buat mereka untuk masuk di tengah orang – orang ga dikenal yang diperkenalkan ayah mereka sebagai keluarga. Mungkin rasanya seperti masuk ke planet lain. Ga tau kenapa, pas liat pemandangan itu, duniaku jadi serasa terhenti. Ga bisa bayangin kalo aku berada di posisi sepupuku itu and feels no respect at all :’( Aku paham banget kalo sepupu aku itu kuat karena memang itu udah makanannya dari kecil. Tapi anak anaknya? Meh.

“Ya Allah, bukakanlah mata hati kami agar bisa melihat apa yang selama ini tersamarkan. Amin.” :’(

Fact #2 I envy some people in this Lebaran, damn much!

Dan yang sangat aneh, some people I envy are beyond my imagination. Kalo selama ini aku envy sama sepupu atau anak temen abahku yang pada kuliah dan terlihat bebas sekali hidupnya, kali ini aku berubah 90 derajat. Iya, ga banyak banyak kok berubahnya tapi yang penting kan tetap berubah ya! Hihi. Kali ini aku tuh irinya sama mereka – mereka yang udah punya keluarga kecil.

Jadi ya kayak sebagian teman kantor abahku yang pada punya suami cakep cakep dan lucu lucu dan kaya kaya, terus anak bayi yang imut imut dan bisa didandanin kayak boneka barbie. Ya ampuuuun aku mau juga punya keluarga kayak gitu :DDD Kalo selama ini aku ngerasa dunia pernikahan itu ribet dan ga enak, kok sekarang aku malah pengen kawin muda aja ya. Wakakak. Aneh banget ga sihh? Masa anak SMA udah gini aja pikirannya? -_____-

Fact #3 Hey, anak kecil itu walaupun menyebalkan tapi imut kok ya..

Aku ga pernah suka anak kecil. Bawaan aku juga kali ya sebagai anak sulung yang udah puas banget punya dua adek (yang nakal nakal!) jadi aku ga pernah bernafsu aja gitu kalo ngeliat anak orang lain, even itu sepupu aku sendiri atau anak siapa gitu yang tampangnya keren banget. Aku tetap cuek biasanya. Tapi itu dulu.

Kalo sekarang aku liat anak kecil aja udah kesenangan sendiri :9

Anak kecilnya itu ya pokoknya yang lebih muda dari adekku yang paling kecil. Lebih muda dari anak TK kebanyakan lah pokoknya. Dan aku bener bener ga pilih pilih ya, mau yang cewe cowo semuanya aku mainin aja mereka. Apalagi kalo cowo yang putih, ganteng, gendut, wah aku demen banget tuh :D Kayak anak orang yang ngontrak rumah di belakangku, anaknya kan umur tiga tahunan, idih lucu banget deh. Pas dia datang ke rumah kemaren, aku cubitin terus. Aku ajak ngomong, tapi aku kan ga lucu ya, jadi dia ga ada ketawa gitu. Huhu.

Nah pas banget lebaran ini, aku kemana mana ketemu anak kecil aja bawaannya. Di tempat nenekku, ada sepupuku cowo yang umur dua tahunan. Dan dia itu gampang banget dibuat ketawa dan ketawanya manis bangeeeettt. Jadi aku suka banget main sama dia deh. Hehe. Trus adek mamaku yang paling bungsu juga punya anak cewe yang umurnya ga sampe setahun dan gendut banget imut imut! Aku suka banget, bahkan kemaren aku gendong gendong gitu. Mamaku aja sampe heran karna biasanya aku paling anti disuruh gendong bayi. Hihi. People changes.

Berhubung aku random, aku bahkan bilang di twitter kalo aku mau punya bayi sendiri. Hahahahahaha. Cari partner bikinnya aja dulu bisa kali yaa ;)

Fact #4 In my opinion, THR is not something that public figure should give to the other

Tiap orang punya pendapat masing – masing. Dan pendapatku soal THR ini mungkin memang agak keras dan berlawanan dengan masyarakat kebanyakan (terutama yang seumuran aku -_-). Aku tau juga mungkin ini akunya aja yang kelewat serius dan terlalu berpikiran dewasa, tapi gimana ya? I have to say this one because for me it’s important. If it’s not for you, then it should be okay right? Karena sekali lagi, setiap orang kan punya pendapat masing masing 0:)

Mungkin buat orang yang ngefollow aku di twitter juga pernah baca aku ngomel – ngomel tentang ini. Jangan bosen ya. Hal ini emang ganggu banget di pikiranku jadi harus dikeluarin sampe abis biar ga bikin gondok lagi. Dan disinilah aku akan ngeluarinnya :p

Mengenai THR ini, sebenarnya udah lama menganggu aku. Miris aja gitu nah aku sering liat di setiap open house pejabat publik (terutama di Samarinda itu ya gubernur, walikota, anggota DPR gitu) semua pada bagi bagi THR secara random tanpa spesifikasi yang jelas siapa yang patut diberi dan siapa yang engga. Dan pengaturannya itu minim banget, jadi jatuhnya pada desak desakkan demi rejeki cuma cuma yang menurut mereka sangat lumayan. Karena modal dengkul doang gitu kan untuk jalan kesana minta uangnya.

Is it good? Memberikan rakyat rupiah secara cuma cuma? Melatih mereka untuk mendapatkan sesuatu yang gratis tanpa harus melakukan sesuatu yang berarti? For me, no, it’s not. Banyak yang bilang kalo tradisi itu terus ada karna memang rakyat senang diberi. Dengan kata lain, pejabat itu cuma pengen nyenangin hati rakyat. But, what’s the point if the money they give is the result of their corruption? Aku tau ini ga bisa dipukul rata untuk semua pejabat sih. Tapi bukankah lebih baik kalo dana itu ga terbuang percuma dan bisa dialihkan untuk mengentaskan kemiskinan dengan cara yang lebih cerdas? Bukan dengan cara memberikan kesenangan sehari atas nama politik pencitraan supaya bisa dipilih lagi di pemilu berikutnya? Karena dimana mana kebutuhan itu lebih penting dibanding keinginan. Okelah misalnya walikota X ngasih THR lima puluh ribu untuk setiap warga kurang mampu yang datang ke rumahnya, but what’s next? Apakah itu bisa menjamin keluarga itu bisa menyekolahkan anaknya sampai tamat? Engga kan? Mending uang lima puluh ribu itu dikumpulkan terus dikasih deh buat meringankan beban sekolah dimana mana. Lebih jelas aja gitu kalo menurut aku jalan uangnya kalo kayak gitu.

Intinya masih banyak yang harus dibenahi di negeri kita. Kita harus pintar pintar ngatur prioritas kalo ga mau terus terusan jadi negara berkembang kan? ;)

Satu hal lagi yang membuat aku ga suka sama praktek THR pejabat publik ini adalah cara mereka memberikannya. Cara ini udah memakan banyak banget korban, termasuk peristiwa di Pasuruan itu dulu buat yang masih ingat, dan sekarang seorang tuna netra sampai meninggal di Istana Negara! Tempat terhormat loh itu :( Mereka ngakunya bersedekah tapi ga mau datangin orang yang dikasih itu duluan. Buat aku, itu tindakan sombong. Kenapa?

Itu seperti kamu bilang, “Hei, aku punya uang loh, sini kamu kalo mau minta datangin aku.” Buat aku, kalo orang mau ngasih ya silahkan datangin orang yang dianggap mereka sendiri memang ga mampu, beri pakai tangan kanan, dan jangan sampai tangan kiri tau. Case closed. Ga perlu pake kedok open house segala kalo mau ngambil simpati rakyat dengan cara murahan begitu. Ya mungkin harus kembali ke esensi open house itu juga, yaitu untuk bersilahturahmi. That’s it. Ga usah ditambah – tambahin. Kalo mau nyenengin hati rakyat, bisa kali ga usah korupsi dan kerja yang bener aja dulu :))

Tapi bukan berarti aku apatis sama THRnya ya! Toh aku juga nerima kok kalo ada yang ngasih :D Tapi aku dan adekku udah terbiasa ga pernah mengharapkan itu semua. Kalo dapat, syukuri. Kalo engga ya udah, ga rejeki. Dan untuk siapa yang patut menerima THR, aku lebih suka praktek dimana penerima dan pemberi udah mengenal baik satu sama lain. Ga lucu banget menurutku kalo aku harus ngasih THR buat orang yang aku ga kenal. Lebih baik kita salam salaman, saling minta maaf, ngobrol terus makan bareng deh. Buat aku itu semua lebih berharga daripada apapun.

Ps, selamat hari raya Idul Fitri ya buat semua blogger yang merayakan. Maaf banget kalo selama ini ada kata kata yang ga berkenan yang aku ucapkan di blog ini. Jangan bosan bosan untuk mampir ya *kisshugpoke* *sungkem*

4 komentar:

  1. tuk Fact #2 & 3, rupanya anda sudah besar :D

    BalasHapus
  2. senang ya bisa menghabiskan hari raya bersama keluarga... :)

    btw moga2 paman nya bisa segera disadarkan ya. kasian cucunya sampe ikutan dicuekin...

    BalasHapus
  3. @arman Iya alhamdulillah tahun ini masih diberi kesempatan :))

    Amin. Kasian soalnya cucunya T.T

    BalasHapus