Jumat, 03 September 2010

Penting : Sifat Buruk Saya dan Bagaimana Menghadapinya!

Aku percaya sesuatu diciptakan Allah dengan berbagai kelebihan dan kekurangannya. Aku percaya ga ada yang sempurna. Aku percaya baik di sini belum tentu baik di sana dan begitu juga sebaliknya.

Nah itu aku versi normal. Tapi kalo setan di dalam diriku kumat, aku bisa jahat banget loh. Pemikiran di bawah ini adalah salah satu contohnya :

“Aku percaya keburukan itu pantas juga ko dibalas dengan keburukan. Aku percaya kadang kita ga butuh alasan spesifik untuk membenci orang. Aku percaya memaafkan dan apalagi melupakan itu samasekali ga mudah, jadi jangan terlalu dipaksakan. Aku percaya ikhlas dan benar benar tidak mengharapkan apa apa itu mustahil untuk diterapkan di kehidupan nyata.”


Nah lok? Liar betul pikirannya. Haha. Jangan ditiru ya kakak kakak. Itu cuma contoh dari sebagian kecil sifat jelekku yang paling utama yaitu moody. Selain itu, aku punya banyaaak banget sifat jelek lain yang bener bener membuatku nyaris give up untuk ngehapusnya satu satu :( Jangankan orang lain ya, kadang aku juga benci banget sama diri sendiri saat sifat jelekku lagi kumat. Jijik aja gitu nah, kok aku bisa berpikiran atau melakukan hal kayak gitu. Huhu. Tapi tenang, aku punya solusi kok buat orang orang terdekatku gimana harus menghadapi aku saat aku lagi menyebalkan menyebalkannya ^^ Cekidot aja deh postingan ini sampe habis yaaa.

Sifat buruk pertama aku yang paling aku benci adalah aku orangnya moody. Banget! Sumpah ini sifat yang paling ga banget deh teman teman :( Sering banget karena sifat ini, rencana yang udah aku susun dan udah mantap banget langsung aku tinggalin gitu aja. Sifat ini juga seringnya membuat aku harus sering berbohong supaya korban korban kemoody-an aku ga merasa sakit hati (dan untuk memuaskan egoku juga supaya tetap ga dipersalahkan). Moody aku emang ga pernah membuat aku meledak dan marah marah gaje sih, tapi sesuatu yang lebih parah daripada itu, dendam. Iyaaaaaaa, silahkan bilang aku jahat. Tapi saat seseorang nyolot (dan ngebentak! Ngebentak saudara saudara!) aku saat aku lagi bad mood, I can’t help it. Aku bakal jadi enek banget sama orang itu. Maafinnya sih gampang, paling sejam dua jam udah ga ada rasa. But forget the whole bentakan bentakannya? TIDAK BISA! Suatu saat aku pasti bakal ingat lagi, terutama kalo dia mengulangi kesalahan yang sama. Aku tau sih mengingat masa lalu (terutama hal hal yang negatif) itu useless. Tapi sekali lagi, I can’t help it!!! Ini berhubungan banget juga dengan sifat negatif aku yang kedua yaitu sensitif. Iya aku sensi terus kenapa, ha?!

Aku tau ini sifat yang ga baaaaaaik banget sehubungan dengan aktifitas aktifitas sosial yang harus aku kerjakan sebagai manusia. I know and I understand why. Tapi hati emang ga bisa dibohongin ya kalo kata kata bisa berubah jadi setajam silet. Aku tau sebagian orang menganggap itu sebagai becandaan, tapi teman, tidak semua orang punya selera humor seperti anda :) Aku akui selera humorku rendahan banget, jadi seringnya aku malah salah tanggap dan sifat sensiku keluar. Apalagi kalau itu nyinggung nyinggung bad memories aku. Maaf. Mostly aku nahan aja sih, ngikut ketawa juga. Tapi ga nutup kemungkinan loh ya aku jadi benci kamu karna kamu menyakiti perasaan aku. Hahaha. Jadi tolong (bangeeeeettt) supaya bisa lebih sensitif sama perasaan aku ya.

Sifat ketiga lain yang paling menjijikkan dari aku adalah plin plan. Aku sangat plin plan.

Jam 7 bilang mau A. Jam 7.15 bilang mau B setelah ngelihat teman. Jam 7.30 bilang mau C setelah disuruh mama. Eh jam 8 bilang mau A lagi. Bikin frustasi ya? Haha. Tapi polanya selalu gitu deh. Aku pasti end up dengan pilihan pertama aku. Walau proses kesananya itu ya Allah nyebelin banget akunya =P Aku juga stres sih sama sifat ini, jadi gerigitan gitu nah sama diri sendiri kok bisa terombang ambing ngalahin gelombang di lautan -.- Aku ga berharap kalian ga enek sama sifatku ini sih :P But puhleeeasseee, don’t pay attention too much lah teman :) Aku tau ini ga sehat, tapi aku juga gak suka terlalu dekat sama seseorang. Biarkan jarak di antara kita tetap terjaga yah. Rasanya lebih aman aja kalo kayak begitu :))

Sifat buruk selanjutnya adalah aku orangnya munafik! Jujur ya, aku malu ngaku, tapi emang aku muna jadi gimana ai :’( Aku juga sombong loh, even aku sendiri benci kalo ngeliat ada orang yang sombong tanpa alasan. Buat aku sombong itu cuma untuk ngebalas orang yang nyebelin. Kalo ga ada apa apa trus langsung nyeblak aja nyombong supaya terlihat hebat itu juga aku gak suka. Dan saat itulah aku ngeluarkan jurus sombongku juga supaya ga kalah. Wahaha. Air tuba dibalas air tuba gitu loh :P

Lah lah kok jadi ngumbar aib sendiri ini? Haha. Setidaknya ini masi mending lah ya daripada aku mulai curhat gaje soal percintaan lagi. Ya kaaan? :D

Btw, semua sifat jelek itu diperparah lagi dengan aku yang ga bisa terus terang. Jadi seperti yang aku bilang, kalian, KALIAN lah yang harus banyak banyak lebih mengerti aku. Karena buat aku susah sekali untuk mengatakan apa yang sebenarnya kurasakan. Ya I know, soooo lame. Kalo kalian akhirnya jadi males sendiri, jauhin aja aku untuk sementara. Sifat menyebalkan aku ini temporary kok :)) Dan kalian ga perlu susah susah negur duluan, aku yang bakal ngelakuin itu dan bahkan mungkin sekalian minta maaf juga. Hahaha. Another bad habit, aku orangnya sangat random jadi jangan kaget kalo aku bikin gebrakan tiba tiba. Hahaha.

Allrite, kayaknya segini aja deh untuk sekarang. Entar kalo semuanya aku kasih tau, orang orang pada menjauh lagi dari aku. Haha. Egois yak? Haha. Mulai lagi deh akuuuu. Wkwk. Oke deh buat blogger selamat berpuasa ya buat yang menjalankan. Semoga lancar trus sampe lebaran. Amin :DDD

3 komentar:

  1. Heakakakakaka.... Gak jauhh beda ko' ma ane neng.... Tapi klo ane masih gak gampang dendam... Yg ada malah pelupa berat... :p

    BalasHapus
  2. ditaaaa.. *wkwk.. nama asli*

    kmu ngeri jg jujur-jujurannya. mantaaap deh pengakuanmu ini

    BalasHapus
  3. @Om Renaldy Wah asik dong ya. Ga enak loh soalnya jd pendendam. Capek >.<

    @Wanda Wandaaa... Hihi. Iya wan, jujur sekalian biar ga ada salah paham lagi (y)

    BalasHapus