Kamis, 23 Juni 2011

Mari Lebih Hargai Petani dan Nelayan!

Berkaitan dengan adanya event Penas KTNA 2011 (Pentas Nasional Kontak Tani Nelayan Andalan) di Tenggarong, Loa Janan jadi ikutan heboh juga deh. Haha. Bukan heboh gimana ya. Tapi Loa Janan kan emang ada di perbatasan Tenggarong, Samarinda dan Balikpapan, jadi otomatis orang orang yang dari 33 provinsi di Indonesia itu juga pasti ngelewatin Loa Janan kebanyakan. Dan itu kan orang orang penting ya *ehem* jadi banyak deh itu sirene polisi ga henti henti tiap mereka lewat.

Aku pribadi ga terganggu sama itu sih. Who am I kidding? Aku malah senang tau!! :p Event nasional gitu kan selalu berarti akan banyak turis lokal. Dan aku suka sekali menghadapi turis (lokal ataupun asing) :)) Menghadapi disini bukan dalam arti yang macam macam ya. Aku suka aja gitu senyum, ngobrol sama mereka, berusaha ngenalin daerah aku sama mereka. Ada kepuasan sendiri aja. Kayak berjuang buat negara gitu, tentu dengan cara yang jauh lebih mending dibanding pahlawan jaman dulu. Puncak kepuasannya sih pas si turis turis itu senyum balik terus bilang, "Aku pengen kembali lagi," Beh, senaaaang banget rasanya kalo udah gitu! :D

Back to Penas, ini acara dimana para petani dan nelayan di seluruh Indonesia berkumpul untuk saling berbagi ilmu. Kasarnya gitu lah. Jadi turis lokal yang ada kebanyakan apa? Ya petani dan nelayan. Ya pejabat dan pegawai departemennya itu ada lah sebagian yang ikut. Yang diundang gak hanya per provinsi ya, tapi tiap kabupaten/kota. Jadi buanyaaaakk banget loh orang orangnya.

Dan kemaren aku sempat berpartisipasi. Eittsss cuma jadi pengunjung pamerannya boleh dong ya dibilang berpartisipasi? Boleh? Gak boleh? You decide lah.

Well, pamerannya kurang lebih aja sama pameran pameran biasanya yang pernah aku liat. Cuma mungkin kontennya lebih luas kali ya. Ini aku bisa ngeliat produk hasil pertanian dan peternakan dari seluruh Indonesia. Tapi sayang yang bagian peternakan kurang heboh, karena binatang aslinya ga dibawa. Coba kayak pertanian, bahkan singkong yang gedenya tiga kali pahaku pun ada! Ya emang sih setelah dipikir pikir lagi kasian mereka musti gotong itu binatang binatang kalo dipaksain bawa :p

Tapi effort mereka untuk ngebangun stand supaya menarik sudah sangat pantas diacungin jempol tuh. Yang aku catat (iya, aku catat di hape aja gitu loh), yang bagus itu standnya Bali (mereka bangun semacam pura gitu di depan, menarik), Kabupaten Tapin (ini stand dihias heboh tapi ga norak dengan ornamen yang semua terbuat dari Bambu, paling 'niat' deh istilahnya), Sumatera Barat dan Aceh (ada pelaminannya dan khusus Aceh, orangnya ramah banget!), Jawa Barat (ini seberangan sama Bali dan ga kalah hebohnya. Di depan ada dua patung gitu, terus ada banyak hiasan wayang di dalamnya), Sumatera Utara (ada kapal dan pendoponya), Aten Merauke (yang ini dihias dengan segala ornamen yang Papua banget! Keren.)

Terus seingatku yang banyak didatangin orang tuh stand Papua soalnya disana ada buah merah apaaa gitu namanya yang unik. Dan orangnya disana juga ramah banget jelasin soal buah itu, jadi berbondong bondonglah orang kesitu buat dengerin penjelasannya. Terus Kabupaten Bima juga rame gara gara disitu ada Buah Lontar!! Gile, aku aja baru pertama kali itu liatnya.

Btw, ada kejadian memalukan aja loh pas aku lewat stand Lombok Utara. Jadi aku gak sengaja liat banner tentang Labuan Bajo disitu dan aku spontan teriak, "Aku mau kesana!!" Langsung aja deh aku jadi pusat perhatian. Ah mayuuuu. Tapi beneran pengen kesana nah T_T Habis itu Deny lagi nunjukin gambar Sangalaki sama Maratua di stand Berau. Tambah galau T_T

Haha oke ga penting ngebahas aku :p Sekarang mari kita ke poin utama yang pengen aku singgung. Jadi kemaren dalam perjalanan ke Tenggarong itu, aku sempat papasan sama sebagian peserta Penas. Mereka lagi jalan kaki dari stasiun penyeberangan sungai menuju ke rumah penduduk yang jadi posko mereka. Awal ngeliat sih biasa aja. Tapi semakin diamati, ada perasaan aneh gitu yang tiba tiba timbul di dada.

Pernah ga sih, kalian ngeliat nasi trus tiba tiba mikir gimana nasi itu bisa ada di hadapan kalian?Gimana nasi itu diproses dari benih sampe akhirnya siap dimakan? Pernah ga sih kalian liat ikan terus mikir gimana susahnya nangkap mereka di alam aslinya? Nah itu pikiranku pas ngeliat orang orang itu jalan kaki. Mereka manuasia biasa juga, sama kayak kita. Mereka kerja keras tiap hari untuk hidup, well, sama kayak kita. Tapi kadang, aku ngerasa penghargaan yang kita kasih buat mereka masih kurang.

Padahal kerja mereka berat loh. Harus struggling ngurus lahan, survive di tengah persaingan dengan komoditas impor yang jelas ga mudah, belum lagi harus menghadapi tengkulak tengkulak yang ada. Sedikit banyak aku tau lah, karena kakekku dulu petani biasa juga. Hasil kerja keras itu pun belum tentu bakal dihargai sepadan, baik secara materi yang mereka terima maupun perlakuan orang ke mereka.

Eh, ini maksudnya bukan ceramah loh ya, cuma sekedar saling mengingatkan :))

Kalo petani dan nelayan itu ada, bukan hanya sekedar sosok yang ada di puisi puisi majalah Bobo. Mereka nyata dan mereka butuh dihargai. Penghargaan itu ga macam macam kok. Since I have no idea juga gimana bentuk nyata penghargaan itu, yuk kita pikirin bareng yuk? Misalnya aja, kalian udah buat apa aja nih selama ini buat menghargai kerja keras petani dan nelayan dalam menopang kebutuhan pangan kalian? Tulis jawaban kalian di komen, guys :D

Terakhir, mari kita tutup dengan tweet yang aku buat kemarin pas habis pulang dari nonton Penas :))

Saking semangatnya, sampai lupa sama Pak Nelayan, Bu Nelayan, dan Bu Tani. Mari lebih menghormati mereka lagi! :D

6 komentar:

  1. kalo buat gw. menghargai pak tani dengan cara membeli beras nya. tidak dengan cara merampok ato menyolong beras nya. bener kan

    BalasHapus
  2. Benerrr. Mudahan yang baca ini melakukan hal yang sama juga ya :D

    BalasHapus
  3. baru aja kemarin2 sy ada buat tulisan yang berkaitan dengan ini...
    memang kalau dipikir2 orang2 yang jauh lebih strugle, malah gak dihargain. Kalau dipikir2 1 banding 100 yang mau ngerjain kerjaan petani/nelayan :)

    apalagi tukang sampah 1 banding sejuta...

    BalasHapus
  4. @3sna Iya bener banget. Makanya saya nulis disini biar semua orang tau kalo mereka nyata.

    Btw, saya ada baca tuh tulisan mbak tentang ini. Bagus :D

    BalasHapus
  5. saya inget puisi almarhum w,s rendra. Sajak mahasiswa

    BalasHapus
  6. @wahyu Wah belum pernah baca tuh. Googling dulu ya :)

    BalasHapus