Minggu, 07 Agustus 2011

Dua Film, Berjuta Emosi

Kesukaanku nonton film emang ga separah kesukaanku baca buku sih. Apalagi semenjak aku suka nonton TV Series kayak Gossip Girl dan Glee, duh buat fokus selama dua jam tuh udah gak tau lagi deh gimana susahnya. Haha. Tapi saking pengennya nonton, aku pernah nyicil Memento sehari berapa menit sekali gitu sampe baru selesai seminggu kemudian! Nah mampus gak lo? Memento kan filmnya dari sana aja udah mumet.

Tapi berhubung sekarang TV Series itu lagi pada libur, aku mulai cari cari film lagi buat ditonton. Aku sih ga bisa dibilang penonton segala, karena pada kenyataannya aku cuma nonton film film bergenre romantis dan horor aja. Hehe. Ga kreatif memang :P

Nah beberapa hari yang lalu, aku akhirnya ketemu juga film yang pas buat kudownload (yah namanya juga orang ga modal ya). Judulnya Cruel Intentions. Tau? Nih film tahun 1999 dan aku emang udah lama pengen nonton. Soalnya penasaran aja, aku kan udah pernah nonton film ini tapi yang versi kuno alias settingnya jaman kerajaan gitu. Nah ini versi modernnya yang syuting di New York pula. Ha!

Cruel Intentions's Poster

Kalo boleh jujur, aku tertarik sama film ini karena unsur seductionnya banyak. Hehe. My guilty pleasure :P Nah pada akhirnya, aku cuma bisa gigit jari pas Tuhan ngasih ganjaran aku atas niat jelek itu. Perasaanku tentang film ini jadi ditwist habis habisan pas udah selesai nontonnya.

Jadi singkat cerita, emang aku dapat banyak scene seduction yang aku mau. Tapi at the end, yang paling membekas di hati bukan adegan adegan itu. Tapi malah adegan waktu Sebastian, pemeran utama cowok disitu, menyadari kalo dia jatuh cinta. Eittsss terdengar klise? Duh tonton filmnya deh! Kujamin kamu bakal ngerasa ludahmu sendiri enak deh habis itu :P

Just fyi, Sebastian itu digambarkan sebagai seorang playboy kelas berat yang selama ini cuma menganggap wanita itu sebagai pemuas nafsunya aja. Tsaaahh parah betul kan? Long story short, suatu hari dia akhirnya menyadari kalo cinta itu beneran ada saat dia merasakan hal itu sama Cecile, cewek yang rencananya mau dijadikan korban berikutnya.

Tolong aja yaaa mukanya Sebastian pas nyadar kalo dia jatuh cinta itu nah. Mukanya Cecile pas dia nyadar kalo dia jatuh cinta juga itu nah. Ya ampun detik itu juga aku speechless. Aku ga pernah kayak gitu!!! Aku sesuka sukanya sama orang, ga pernah sampe punya tampang yang begitu, sampe ngerasain getaran yang begitu. Dan jadinya sampe film habis aku cuma bisa diam aja.

Sampai... besoknya saat Deny tiba tiba batalin acara nonton Harpot bareng dan aku disuruh Mama buat nonton sendiri aja. Entah kenapa, aku tetiba langsung ingat film sialan itu dan suddenly aku ngerasa jadi orang paling menyedihkan di muka bumi.

Sesederhana itu aja, tapi toh tetap berhasil buat aku nangis seharian.

Aku tau, selanjutnya aku bakal terdengar menyedihkan, tapi screw that lah. Udah gak tahan lagi mau curhat disini. Hehe.

Selama nangis itu, gak henti henti aku nanya sama Allah kapan aku bisa ngerasain yang kayak Sebastian. Yang bener bener jadi gak tau malu dan kuat buat orang yang dicinta. I mean, Sebastian yang bajingan gitu aja bisa, ya masa iya aku gak bisa? Trus aku juga tanya sama Allah kenapa kok hidupku penuh dengan dinding tebal ya? Biasanya kan orang kayak gitu karena pernah trauma, tapi aku engga tuh. Dari sananya aja aku udah takut sama manusia.

Duh omelanku susah dimengerti ya? Maaf deh :P

Intinya sih aku sedih aja. Now I'm seventeen and I've never been in love (berasa jadi Coach Beiste deh pas nulis ini -__- Yang suka Glee pasti ngerti).

Hal lain yang bikin sedih lagi adalah kenyataan kalau ada dua temenku yang pernah bilang kalo mereka ga mau pacaran sampe bisa dapat uang sendiri, tapi nyatanya, sekarang udah punya pacar aje. Waktu mereka bilang gitu dulu (aku masih ingat waktu itu kita masih SD. Ya kan S dan Y? :)), aku sih cuma senyum aja sambil sinis dalam hati. Yakin bisa? Cih kalo aku sih ga mau janji janji gitu ya. Eh sekarang mereka yang udah janji gitu punya, sedangkan aku yang ga pernah janji malah ga ada.

Terus yang bikin sedih juga adalah some people I consider as close friends of mine itu kebanyakan lakuuu banget. Maaf ya girls, bingung soalnya mau pake kata apa. Entah yang dari SD, SMA, dan lain lain, kebanyakan punya banyak kenalan cowok. Tapi yang aku ga ngerti dari mereka, ga pernah sekalipun mereka ngerasa musti nyomblangin (padahal aku tau aja loh, kalau kamu, ya kamu, cukup terkenal jadi mak comblang), atau even sekedar ngasih aku saran basi ini itu tentang relationship. Yang ada mereka sibuk gonta ganti pacar dan curhat tentang hubungannya sama aku Oke aku terkenal sebagai makhluk culun yang suka buku, tapi bukan berarti aku pengen jadi kayak gitu selamanya kan?

Duh aku terlalu banyak buka aib ya? Haha. Aneh kenapa aku nganggap punya pacar itu hal yang serius banget? Duh kenalan sama mama dan keluarga besarku deh buruan!!!

Yah begitulah pikiranku seharian. Dan itu awal mulanya gara gara aku nonton Cruel Intentions!! Nah ga salah kan kalo tadi aku bilang film ini film sialan?

***

Dan mari kita lanjutkan cerita ke esok harinya. Waktu siang sih gak ada apa apa, tapi pas malam, duniaku bisa dibilang langsung jungkir balik. Eh, speaking of jungkir balik, ada yang masih ingat gak sama Jungkir Balik Dunia Sissy? Duh itu dulu favoritku banget deh. Itu FTV yang bikin Putri Titian terkenal itu loh. Aku pernah ketemu langsung loh sama sutradaranya alias Thomas Nawillis. Haha.

Oke lanjut ke malam itu, jadi kan aku masih belum kapok nonton film romantis, nah download lah aku Crazy Little Thing Called Love. Emang udah lama juga sih pengen nonton itu, kebetulan ada di Indowebster yaudah deh sikat aja :D Terus nonton lah aku kan. Tanpa ekspektasi apa apa karena selama ini belum ada baca reviewnya (eh pernah sih sekali baca disini, tapi udah lupa :P).

Crazy Little Thing Called Love's Poster

Dan.....

Pas bagian prolognya aja udah dibuat bengong sambil ngangguk ngangguk.

Terus pas di paruh pertama filmnya dibuat ketawa ngakak diluar dan nangis meraung raung dalam hati.

Terus puncaknya di ending, dibuat nangis, ngakak sebentar, nangis sebentar dan dibuat senyum sampe semalaman. Besoknya sampe sekarang? Alhamdulillah jadi legaaaa banget. Haha entah filmnya yang terlalu oke atau akunya aja yang agak sinting :P Yang jelas buat aku sih film ini personal banget. Daleeeem :P

Review yang lebih detail tentang film ini bakal segera kuupdate ya, rencananya sih mau ditulis di Facebook aja terus linknya ditaruh disini. Kemaren udah sempat nulis setengah eh internetnya rusak padahal belum disave #numpangcurcol

Udah dulu ya curhatnya. Dadah! :D

Ps, waktu lagi nonton nonton itu aku gak PMS loh yaaa. Cuma emang lagi rapuh (beuhhh bahasanya) aja makanya sampe kebawa banget emosinya :P

4 komentar:

  1. hmm.. nangkepnya kok seakan-akan kamu cerita pengen punya pacar ya? ahaha.

    iya si, dengan umur kamu yg remaja banget wajar klo pengen punya pacar kayak teman2 kamu yang lain.
    tp tenang aja, our youth is not always about having a boyfriend.
    toh itu akan datang dengan sendirinya saat kamu dah ngerasa siap punya pacar, bukan sekedar ingin punya pacar ;p

    BalasHapus
  2. huehehhe... memang film korea itu paling jago bikin kita ketawa, nangis, ketawa, nangis... :D haha...

    boleh nih saya donlot, kemarin jg lihat sih di sinema-21 tapi kirain gak bagus ceritanya...

    okelah kalau begitu... meluncur buat donlot dan nonton pas ngabuburit :D

    thanks yaaaaa

    BalasHapus
  3. btul skale....buatku tersentuh...salam kenal...

    BalasHapus
  4. @presyl Yah begitulah. Haha. Makasih ya dukungannya walau udah biasa sih dibilangin gt tapi gak mempan. Haha

    @l3sna Itu film Thai sih, tapi emang orangnya mirip2 jd mgkn salah liat aja :D Mari donlot, bagus bangeettt :D

    @baju tanah abang Salam kenal juga ya :)

    BalasHapus