Senin, 19 Desember 2011

Ingin Jatuh Cinta (dan Berkomentar) Lagi

Terakhir jatuh cinta itu kapan yaaa? Terakhir tersenyum tersenyum sendiri, mendengarkan lagu romantis sambil memikirkan dia, merasakan degup jantung gak karuan tiap ngeliat dia? Aaaa kangen banget masa masa itu :’) Kangen banget saat finally menetapkan satu gebetan, ngejar dia, cerita sama semua orang tentang dia tanpa malu malu, dan yang paling penting, jujur sama diri sendiri. Perasaan jatuh cinta dengan cara yang seperti itulah yang buat aku sebagai yang paling indah di dunia. Perasaan hina yang bisa membuat aku produktif menghasilkan belasan curhatan dengan kata – kata indah, puluhan tweet yang RT-able (yakali istilahnya sombong banget. Haha) dan airmata yang gak kehitung. Entah airmata sedih saat liat gebetan sama cewek lain atau airmata haru saat akhirnya dia senyum sama aku.

Bermula dari satu perasaan, yang akhirnya menjadi kenangan.

Tapi sekarang kisah percintaanku hambar. Rasanya semakin tua jadi semakin gengsi buat jatuh cinta. Haha bodoh ya. Seharusnya gak ada batasan umur untuk bisa ngerasain sensasi paling menyenangkan sejagat raya itu. Seharusnya trauma masa lalu gak akan menghalangi reaksi kimia itu untuk muncul lagi. Tapi rasanya kok gak bisa aja ya? Hati ini... rasanya udah mati. Cih bahasaku lebay maksimal. Tapi seriously kalo hati aku daun, maka semua stomatanya sudah tertutup. Celah seukurunan nanometer pun rasa rasanya gak ada. Iya, aku masih suka bekijilan sama cowok, nunjuk sana sini yang ganteng, tapi ya itu aku gak pernah mau jujur lagi sama diri sendiri. Tiap aku mulai ngerasa suka dikiiiit, tiap aku ngerasa hati aku akan mulai meminta balasan lagi, aku mundur. Aku cuma ngetawain diri aku sendiri dan seakan ngomong gini ke hatiku, “Udah give up aja, jelek. You stand no chance, you know that.” Menyedihkan? Iyaaaa gak usah diingatkan lagi. Tau kok :’)

Tapi aku tetap pengen buat kenangan lagi. Aku ingin jatuh cinta lagi.

Aku pikir dulu gak mungkin banget ada satu orang yang sebegitu tersakitinya sampe males mencari cinta lagi. Aku pikir tahapan itu gak ada jadi aku sendiri gak bakal ada di tahap itu (pusing, pusing deh bacanya :p). Tapi setelah baca bukunya Indra Herlambang yang Kicau Kacau (iya telat bacanya -_-), kayak ditampar, dikit. Gak sampai merah kok. Well, the point is, tahapan yang mengerikan itu mungkin ada. Cara pandang Indra di bukunya tentang cinta yang agak sinis songong gimana gitu aku banget. Fufufu. Dan walaupun sekarang tweet – tweetnya penuh dengan ungkapan cinta yang manis, Indra was there. And I am probably still there. Huaaaa ngerti aja lok? Maksudnya aku masih tersesat di tahapan itu, tapi bukan gak mungkin, seperti Indra, suatu saat nanti aku bakal bangkit dan balik lagi ke dunia normal. Jatuh cinta lagi.

Di postingan ini, gak ada keluhan untuk memojokkan pihak – pihak tertentu kok. Gak kayak dulu :) Kalo kita dijatuhin orang, boleh kita maki – maki dia. Tapi kalo kita gak bangkit karna kita sendiri ngejudge diri kita gak bisa, then we are the only one to blame. Huaaaa analoginya keren tapi kalo bahasanya acakadut gitu jatuhnya jelek juga ya? :( Anyway, pokoknya aku pengen jatuh cinta lagi!! Di sini (baca : Banjarbaru) bukannya susah buat begitu sih. Kalo boleh jujur malah mudah banget. Cowok ganteng bertebaran disini. Cowok baik, yah, gak sedikit lah alhamdulillah. Tinggal milih dan berusaha sekerasnya. Tapi emang susah ya bok, kalo gak ada niatnya. Haha.

Tapi mengutip kata Nurul aja deh, “Cowok itu gak usah dicari, ntar datang sendiri.” (!!!!)

Sebenarnya sih sangat tergoda untuk membalas kalimat itu dengan ucapan sinis sarkasme yang sadis, tapi enggak ah :) Harus ikut optimis juga. Harus ikut ikutan bilang gini juga, “Hati itu gak usah didobrak, tapi ntar juga kebuka sendiri kalo sudah ada orang yang tepat.” Ah udah ah curhatnyaaaaa. Let’s talk about some random things then.

Pertama aku pengen mengemukakan pendapat tentang isu Suster Ngesot Gadungan. Well, terlepas dari keterbatasan info yang aku dapat, aku ngerasa aneh aja. Ya masaaa mau ngasih surprise di tempat umum tapi petugas di tempat kejadian gak tau. Lucu aja kalo emang bener gak ada koordinasi gitu. Udah gitu aja komennya takut salah omong :p Yang jelas ini wajib dijadikan pelajaran ya buat yang nanti – nanti mau ngasih kejutan buat orang terkasih. Kerjasama dengan orang – orang di sekitar TKP itu penting banget!

Isu kedua adalah masalah Sondang dan ITB. Soal Sondang ini sih aku gak begitu ngeh sama alasan dia sampai bakar diri gitu, tapi yang jelas begitu aku dengar beritanya yang kepikiran adalah soal orang tuanya. Pikir sendiri aja lah gimana perasaan mereka. Apapun alasan Sondang, bunuh diri ya bunuh diri. Mengingat tingkah orang Indonesia yang anget anget tai ayam, kayaknya sebuah nyawa benar benar gak worth it deh buat dibayarkan untuk sebuah perhatian. Dan soal ITB, ya suka suka mereka dong mau ikut aksi apa enggak. Solidaritas itu juga pake otak. Aku gin kalo diajakin demo, mikir mikir dulu impactnya gimana, worth it gak, ada pihak yang dirugikan gak, dll. Yah walau aku agak ragu juga sih anak – anak fakultasku yang lain bakal sama kayak aku apa enggak. Boooo, disini banyak yang anarkis. Serem! Terus pake ngasih hadiah yang gituan? Really? Gak ada cara yang lebih elegan apa ya :)

Dan yang terakhir tentang.... Jambul Khatulistiwa Gorong Gorong Sudirmannya Syahrini!! *guling guling dari Pal 6 sampai Martapura* Dah, udah gak tau lagi deh mau ngomong apa soal mbak yang satu ini. You just rock!

Ps, I’m coming to my hometown on 23rd December dalam rangka minggu tenang (I knooooowww, stupid banget kedengarannya, minggu tenang malah jalan – jalan) dan ada acara keluarga. So, see you soon, home ;)

4 komentar:

  1. tentang si suster ngesot... emang belakangan ini banyak sekali orang yang gak mau pikir panjang. cuma mikir yang seneng2nya aja. kalo ditanya kenapa begitu, jawabannya iseng. iseng gak pake otak.

    jadi ya salah dia sendiri kalo sampe ditendang satpam. hahaha.

    BalasHapus
  2. Haha sebagai abg, saya akui deh kaum kami emang paling jago iseng2an gitu :p

    BalasHapus
  3. ITB dan Sondang? :)

    so sweet widu ngomongin soal politik..

    BalasHapus
  4. Kan sudah mahasiswa, Wan. Jadi pencitraan kelasnya harus meningkat dong ;)

    BalasHapus