Minggu, 25 Oktober 2015

An Unforgettable Day in My Life

Sebagai manusia yang telah hidup di dunia selama 21 tahun dan mengarungi ribuan hari di bumi, ada banyak hari hari spesial yang gak akan pernah aku lupa. Mulai dari hari perayaan kelulusan SD di sekolah, hari waktu aku merasa jadi satu satunya manusia di dunia, hari pembukaan PON 2008, hari pertama sekolah di Smansa, hari pertama UN, hari saat kelemahanku ditelanjangi habis habisan, hari seminar Penelitian, hari sidang Tugas Akhir dan masih banyak lagi.

But if I have to choose one, I want to choose 22 September 2012.

Itu adalah hari kedua aku traveling sendirian sama teman (tanpa keluarga), hari pertama aku nonton konser skala internasional dan juga hari pertama aku keliaran lewat tengah malam di kota asing cuma modal doa dan gut feeling.

Ya, itu adalah hari aku nonton Konser SM Town pertama (and so far, satu satunya) di Indonesia. Aku nonton sama Elsa, teman SMA-ku yang super duper fearless juga. Haha. Next time kalo emang butuh teman traveling aku mau banget jalan sama Elsa lagi dehhh. Ya, Sa? :P Pace-nya kurang lebih, trus Elsa gak banyak mau tapi banyak berbuat :D Kekurangannya cuma satu sih kalo jalan sama Elsa. Kami berdua sama sama gak suka moto maupun dipoto. Jadi dokumentasinya kurang wkwk. Waktu itu kami di Jakarta nginap di kosan teman SMA kami juga, si Grace, di belakang kampusnya UKI Cawang. Pengalaman pertama tinggal di daerah urban Jakarta dan gak akan terlupa :))

Ingat banget kami memulai hari itu dari subuh. Mandi ganti gantian. Trus sekitar jam setengah 7 kami dah siap dengan segala keribetan fangirl cabe kelas wahid. Pake hotpants, bawa bando bias, kurang cabe apaaa :)) Keluar diantar Grace dan aku masih sempat sempatnya gesek ATM sampai ludes di depan kampus UKI. Ih ingat banget deh habis ngambil uangnya ribet sendiri masukin tuh uang di dalam sepatu. Bongkar bongkar sepatu aja gitu depan kampus UKI. Wkwk. Untung masih sepi jadi bebassss *kibas rambut di udara*

Trus langsung naik taksi argo bawah ke GBK. Jalan jauh bener dari gerbangnya ke dalam sambil takjub liat banyak orang. Ada SONE, ada Cassie, asli senang banget semuanya jadi satu gitu. Nunggu dari sekitar jam 9 pagi sampai jam 4 sore baru benar benar masuk GBK. I can't forget how I felt at that time. GBK gituuuuu, kan sering liat di TV, akhirnya kesampaian juga masuk meski bukan buat nonton Timnas hehe.

Trus konsernya mulai, dan sekitar sejam kemudian aku kepisah sama Elsa. Nah ini nih, sesuai judul di atas, unforgettable. Keseruan konsernya (yang beneran seru banget banget!) maupun perasaan sedih kepisah sama Elsa setara kadar bikin gak lupanya. Apalagi kepisah itu notabene karna keegoisan aku ya. Ada 50 ribu orang lebih loh malam itu dan sampai konser selesai dan orang bubaran aku masih kepisah juga sama Elsa. Trus kondisinya hapeku cuma satu yang nyala sedangkan hape Elsa dari masuk stadion udah mati total. Gimana bisa ketemu coba kan? Keadaan diperparah dengan kenyataan kalo kami gak siap samasekali kepisah. Gak pernah ada omongan pokoknya harus ngapain kalo sampai kejadiannya begitu.

Waktu itu strategiku mau tetap nunggu di gerbang keluar festival A sampai sepi. Trus kalo emang gak ada juga dan udah tengah malam aku mau naik taksi sendiri aja ke kos Grace dengan asumsi Elsa juga bakal melakukan hal yang sama. Eh miracle did happen aja loh karna sekitar 30 menit dari konser berakhir aku akhirnya ketemu Elsa lagi gak jauh dari gerbang. We said we were both so scared and happy too, dan lebih banyak happy-nya. Aku senang banget Elsa bisa tetap enjoy konsernya dan jadi gak keganggu walau aku menghilang, karna aku pun begitu hihihi :))

Trus kami jalan bareng ke luar dan ketawa ketawa halu sepanjang jalan. Elsa cerita soal Tao-nya, aku cerita soal tatap tatapan sama Leeteuk. Kaki waktu itu mau copot banget tapi perasaan bahagia mengalahkan segalanya. Sampai di luar juga nunggu taksi lama banget. Padahal waktu itu udah jam 12 dan selain ada event SMTown, malam itu juga ada konser metal di daerah GBK jadi anak anak punk seliweran aja gitu. Tapi sumpah saat itu saking bahagianya gak kepikiran bakal dibegal atau gimana. Pas dapat taksi dan disupirin bapak bapak umur 40an kami juga positif aja. Tengah malam loh, di Jakarta, taksinya warna kuning merek gak jelas. Dan kami berdua sama sama pake hotpants sepaha haha.

Pas nyampe di Cawang udah gelap dan sepi. Trus kosan Grace itu kan jaraknya lumayan jauh ya dari jalan raya, jadi dengan bismillah kami jalan cepat aja deh. Sampe di kos Grace disambut dengan tuan rumah dan dipaksa mandi saat itu juga haha. Trus mandi deh dan habis itu nonton TV bentar trus tidur dengan perasaan bahagia yang masih membuncah #tsah

Dan itulah salah satu dari hari yang tidak terlupakan dalam hidupku.

Ps, kalo Elsa dan Grace baca ini, just wanna say thank you sooo much for all the laughs and experience. Elsa yang udah ngegagas nonton konser bareng ini (dan sama sama ngotot pengen nonton festival ;)), jadi partner shopping paling asik di PGC dan satu selera dalam milih mode transportasi. Trus Grace yang mau aja ditumpangin dua cabe rempong, ngajakin naik busway dari Cawang ke Senayan dan juga ngajakin nongkrong tengah malam ala anak kuliahan pas pasan di Jakarta. Heart you guysss and miss you too!

4 komentar:

  1. Lha kalian nggak bawa hape kah? Kan bisa menghubungi satu sama lain kalau terpisah?

    BalasHapus
  2. Nah masalahnya baterai HP kami sama sama mati karna udah nunggu dari pagi dan pada saat itu belum punya power bank. Hehehe lesson learned banget deh untuk pengalaman nonton konser selanjutnya :P

    BalasHapus
  3. Aku tuh ketawa banget baca postingan ini karena aku juga dateng ke SMTOWN INA waktu itu! itu tahun 2012, kan? Tapi waktu itu aku nontonnya yang tribun hahaha. Such an unforgettable experience indeed!

    BalasHapus
  4. Bener Tariiii. Haha. Been three years already ya, tapi tetap tidak terlupakan :P Yah aku gak ada planning ke konser 5SOS jadi gak bakal samaan lagi deh kita hehe.

    BalasHapus