Senin, 05 Oktober 2015

My Favorite Holiday... So Far

Dari sekian banyak liburanku (cuih gayaaa) yang paling banter setahun sekali itu, tetap ada satu yang paling memorable ya buat aku. Yaitu.... *jengjengjengjeng* Bali!!!

Sebagai perbandingan, aku udah pernah keliling Jawa (dari Jakarta, Banten, Jabar, Jateng, walaupun yang terakhir ini tuh waktu SD jadi memorinya emang rada kabur, Jogja sampai Jatim). Udah pernah road trip di Sulawesi membelah Sulawesi Selatan dan Sulawesi Barat (from Mamuju to Toraja to Makassar). Udah pernah ke ujung Kalimantan Utara (Tarakan dan Nunukan, even perbatasan :D), road trip keliling Kalimantan Selatan dan terakhir mengunjungi Palangkaraya. Belum pernah ke Sumatera ataupun ke luar negeri sih jadi ya my favorite holiday ini bisa berubah deh kalo suatu saat aku beneran bisa ke Korea Selatan dan nyalon di sana :p

Trip yang kubilang jadi favorit ini sebenarnya singkat aja, cuma 5 hari di akhir Juni tahun 2013. Itu liburannya berlima doang sama keluarga inti, Mama, Abah, dan dua adekku. Pertama aku berangkat sendirian dari Banjarbaru sedangkan orang orang start-nya dari Balikpapan. Diantar Rahmi ke Bandara (makasih Miii) dengan bawa koper kecil kesayangan dan tas selempang andalan. Trus nunggu bentar di Dunkin sambil ngedonat lucu. Eh gak lama udah mau jam take off aja jadi masuklah aku.

Nah pas di dalam ada drama kecil deh. Kan kalo di Bandara Syamsuddin Noor tuh ruang tunggu terbagi dua. Ada yang untuk penumpang baru check in dan satunya untuk penumpang yang pesawatnya mendekati take off. Untuk masuk ke ruang tunggu ke dua itu cuma ada dua petugas dan ada pemeriksaan gitu jadi seringnya antrian panjang mengular. Nah entah kenapa pas itu antriannya rada rada gak terkontrol. Mungkin karna pesawat banyak yang delay jadi pada emosi. Ujung ujungnya aku dibentak gitu sama ibu berkerudung merah karna katanya aku ngedorong dia. Lah itu juga aku terdorong kali -_- Jadinya sepanjang jalan aku bete.

Aku sampai di Juanda masih sore dan langsung disambut sama rombongan yang emang udah sampai duluan dan keluargaku di Surabaya yang biasa dipanggil Paman Ham. Baru kami naik mobil sewaan dan langsung menuju rumah keluargaku itu. Istirahat bentar, ngobrol ngobrol dan aku dengan turis mode on liat liat lingkungan rumahnya yang berada di gang sempit tengah kota Surabaya. So local! :D

Love this shot!

Trus habis mandi langsung cusss ke Tunjungan Plaza. Sebagai city girl, mall itu emang jadi salah satu tempat favoritku dan wajib kunjung deh ya kemana mana. Apalagi mall di kota besar tuh berarti bakal banyak toko yang gak ada di Kalimantan kan jadi excited :P Waktu itu cuma keliling aja sambil terkagum kagum sama mall-nya yang gede gila. Dan tradisi aku juga nih, demeeeen banget nyobain burger berbagai merk. Kebetulan di situ ada Wendy's jadi aku beli aja burgernya yang grilled chicken. So yum!

Kelar nge-mall, kami keluar buat makan malam. Pilihannya warung sate madura pinggir jalan. Makan enak lagiii :D

Habis itu pulang deh dan bermalam di tempat keluargaku tadi. Besoknya bangun pagi dan langsung mandi. Habis sarapan dan pamitan, kami melanjutkan perjalanan dengan mobil sewaan untuk membelah Jawa Timur *eaaa bahasanya :P* Pertama menuju ke Suramadu dulu karna kami mau ke Pulau Madura. Yay satu tempat baru lagi nih aku jajakin. Padahal kesana gak ngapa ngapain juga sih wkwk. Cuma numpang makan siang di Bebek Sinjay yang terkenal itu, trus ke Kota Sumenep sampai ke stadion bolanya aja (penting banget ya ngeliat stadion bola di setiap kota, penting :p). First impression aku sama Madura ini... emmm, bright? Dari kain batiknya yang dijual di pinggir jalan sampai seragam batik anak anaknya merah menyala :P Trus banyak pesantren gitu ya ternyata. Di sini kami juga singgah di deretan warung souvenir di sepanjang jalan menuju Suramadu and can't help but do the shopping :P

And snap a photo with the local too :)

Kami akhirnya balik ke Surabaya dan melewati logonya di bundaran (sebenarnya pengen banget foto di situ T_T) dan lurusssss trus deh menuju Bali. Yay road trip lagi kita. Perjalanannya sehari semalam sampai pantat tepos tapi bahagia. Ya stop stop juga sih, mulai dari ke pantai di Banyuwangi (kalo gak salah) atau beli es krim di pom bensin di Lamongan (kalo gak salah). Trus di ujung Banyuwangi juga sempat mampir makan malam di rumah makan yang serem abis. Layaknya road trip di tempat baru, aku selalu usahakan untuk gak tidur di mobil dan sepuasnya mandangin pemandangan dari kaca mobil atau ngobrol sama keluarga.

Beberapa yang aku ingat tuh kami ngelewatin Pekalongan (dan aku lumayan suka sama deretan bangunan tuanya yang kurang terawat padahal cantik), Pembangkit Listrik yang gedeeee banget sampai aku pengen nangis karna gak pernah liat yang gituan di Kalimantan (later, melalui mbah google aku tau kalo nama PLTU-nya adalah PLTU Paiton. Asli keren banget ini kompleksnya) dan jalanan yang kiri kanan hutan kayak Bukit Suharto.

Nah di hutan itu ada kejadian unforgettable dah. Waktu itu udah sekitar jam 1-2 gitu, gelap banget lah. Gak ada lampu jalanan juga. Trus tiba tiba supir ngerem mendadak karna motor di depan kita berhenti. Dan... motor itu bukan motor biasa. Eaa kok jadi kayak cerita horror gini haha. Motor biasa di sini maksudnya motor tua gitu ya, vespa kalo gak salah. Ceritanya dua orang penumpangnya itu lagi touring (kelihatan dari aksesorisnya) pake motor butut itu dan tiba tiba motornya hang di tengah jalan. Untungnya si supir (yang ganteeeeng hehe. Tapi pendiam banget sampai abah mati gaya ngajak ngomong) bawa mobilnya santai aja jadi gak bentur. Rem mendadaknya aja bikin jantungan -_- Akhirnya setelah saling minta maaf, kami pun ninggalin dua orang itu di tengah hutan. Nah itu baru horror. Gak kebayang jadi mereka, apalagi track hutan itu ternyata masih panjang T_T

Trus naik ferry menuju Pulau Bali deh kita. Yayness!

Bali sendiri... waduh aku bingung mau mendeskripsikan Bali gimana, pokoknya akika sukaaaa. Walaupun waktu pertama sampai di Kuta tuh negatif banget (subuh subuh dan langsung disambut sama bule Australia lagi mabuk wkwk).

Aku nginap di Poppies dan aku langsung jatuh cinta sama lingkungan di sekitarnya. Enak jalan kaki kemana mana. Banyak tempat makan yang minta dicoba semua (tapi gak bisa kan gak punya uang sendiri T_T), banyak toko baju yang minta dilirik (aku window shopping aja bahagia kok hehe), banyak bule di kanan kiri (kemudian berasa di luar negeri). Oh iya trus kan ada tuh malam malam aku jalan bertiga aja sama adekku buat keliling, diskotik juga banyak ya. Ih kalo gak ingat bawa Dana juga udah kuajak masuk tuh Deny. Mau jogeeeet :P

Tinggal di Poppies nih bikin aku pakai hotpants tiap hari soalnya vibe-nya pas banget haha. Untung Mama Abah ngasih izin aja :') Trus ada kami pagi pagi buta ke pantai buat main air, jam 8 bilas dikit di tepi dan langsung ke hotel lagi, trus berenang deh di kolam renangnya. Ih nikmat banget hidup!!

Trus apalagi ya? Ah enaknya emang di-list aja ya. Yuk mariii :


  • Aku ke Monumen Bom Bali and.. I cried a little karna gak kebayang kok ada orang tega ngebom tempat ini. Asli daerah situ rameeee banget deh. Isinya orang semua. Aku tau dengan pasti yang ngebom ini nyadar juga pang dia bakal ngebunuh banyak orang. Trus aku bacain nama korbannya satu satu, ih orang semua loh itu. Pasti mereka punya keluarga juga. Kan aku sedih :(
  • Hari pertama kami ke Bali Zoo, Goa Gajah, Tampak Siring, ngeliat Danau Batur (yang magnificient ituuu. Aku suka nih suasana di dataran tinggi ini. Dingin gitu). Terakhir ke daerah Ubud liat rice field alias sawah. Haha laku loh ya ginian dijual sama bule bule. They're like "awww beautiful" :P Aku sukaaa banget perjalanan menyusuri Ubud. Karya seni dipajang kanan kiri. Mulai dari lukisan, patung, duh suka deh. Next time pengen banget lah pokoknya stay di ubud trus ke galeri galeri seninya :D
  • Oh iya sepanjang perjalanan supir cerita banyak soal Bali dan budayanya. Ih aku makin cinta deh sama Bali. Dengan kelebihan dan kekurangannya. Kalo dijabarin lagi ceritanya di sini pasti panjang jadi next time aja ya ;) 
  • Dinner pertama di Bali makan... Bebek Bengil! Duh tempatnya pewe gilak!! Trus aku mesan Nasi Goreng gitu kan dan enak banget banget. Sumpah gak bohong. Bener bener nasi goreng terenak yang pernah kumakan #lebay #tapibeneran. Harganya gak becanda juga sih hehe. Salah Abah sih asal minta rekomendasi dari sopir :P
  • Agenda hari kedua adalah ke Tanjung Benoa karna kami mau coba water sport. Eaaa. Tapi ternyata mahal banget untuk ukuran kami :P Jadi akhirnya aku dan Deny cuma nyoba flying fish. Biar sama kayak di Running Man :P
  • Trus lanjut ke Garuda Wisnu Kencana dan ketebak yaaa, aku gampang leleh emang sama patung. Apalagi yang segede itu hehe. Tapi pas denger cerita behind the scene pembangunan tempat ini jadi mikir banyak sih. Cukup sekali lah kesini.
  • Lanjut ke Pura Uluwatu dan terharu lagi deh. Alamnya yang di pinggir tebing gitu gue banget. Nongkrong di situ seharian sambil ngelamun mah bisa banget. Deny malah mau keliling dari ujung ke ujung wkwk. Gak nonton tari kecak sih di sini, sayang banget ya.
  • Trus lanjut ke Bedugul. Di sini senaaaang banget karna akhirnya bisa liat visual uang 50 ribuan secara langsung. Ea cetek emang.
  • Besoknya pindah tempat nginap ke keluarga sesama orang Loa Janan yang sukses jadi pengusaha kayu di Bali. Gilaaaak kaya banget orangnya, gak nanggung nanggung hehe. Sisa waktu di Bali cuma dihabisin dengan shopping buat oleh oleh deh sampe pulang besoknya lagi. Oh iya malam itu sempat diajak nongkrong di Beachwalk, trus aku bahagia dong mall-nya bagus dan berkonsep.
  • Awalnya sempat bete loh harus meninggalkan kemeriahan Kuta buat nginap di Denpasar ini (aku kan duniawi banget anaknya, maafkan). Tapi ternyata, sehari semalam di kawasan muslim Denpasar itu membentuk satu sudut pandang baru dalam hidupku. Gak seperti kemaren kemaren yang jalan kesana kemari, sesorean itu kami habiskan di rumah keluargaku aja buat ngobrol mengenai Bali, dan suka duka jadi agama minoritas di sini. Mengenai toleransi yang berusaha dijaga erat oleh pendatang dan orang lokal, sesuatu yang kadang kita sebagai mayoritas suka kebuai dan melupakannya. Di Bali nih, toleransi tuh bukan cuma omong kosong tapi jadi praktek sehari hari gitu katanya. Trus keluargaku tuh walaupun islamnya kuat, mereka gak menihilkan orang lain hanya karna agamanya berbeda. "Dosa mereka ya dosa mereka, dosa kita ya kita. Gak usah lah ngurusin orang. Yang penting diri sendiri dulu aja diurus. Mau bule itu telanjang di pantai ya udah urusan mereka, dosa mereka. Ya kan?" Itu kata kata mereka yang paling kuingat. Entahlah ya menurutmu gimana, tapi secara kepercayaan spiritual aku nyambung banget sama mereka. Jadi aku belajar banyaaak.
  • Besoknya pulang deh huhu. Sedih bangetttt. Sayang Bali banget. Moga moga bisa ke Bali lagi dan lagi ya. Entah itu ke Ubud, Kuta atau ke Denpasar lagi. Aku dari Bandara udah misah lagi sama rombongan karna pesawatku ke Banjar kan (sedih juga gara gara ini) jadi aku masuk duluan. Eh ternyata nunggunya lamaaa banget sampai dapat kenalan deh ibu ibu dari Maluku yang bayarin makan siang hehe. Setelah diusut ternyata delay-nya karna abang Ronny ada di bandara yang sama dengan aku loh. Wow, idola panutan sepanjang masa, berjarak gak lebih dari 10 km dari aku. That's achievement unlocked kind of thing for me hehe. Trus naik Wings, transit di Juanda, naik Lion, dan nyampe di Banjar lagi dehhhh.
Ps, maaf telat sekian jam dari hari Minggu. Lagi sibuk gaulin Banjarbaru hehe.

Ps lagi, koneksi jelek banget nih, mau upload foto susah amat -_- Jadi next time kalo ingat ditambahin fotonya ya hehe.

Ps lagi lagi, tell me your favorite holiday too on the comment below! ;)

2 komentar:

  1. BALI! awww aku juga suka sama bali, tapi waktu kenal lombok, jatuh hatinya pindah ke lombok, walaupun kalau diajak ke bali lagi ya ngga nolak.

    kalau ke bali lagi, cobain sepedaan di ubud, atau kalau main water sport di tanjung benoa, coba beli paketnya online dan sebulan sebelumnya, waktu itu aku beli online dan jauh lebih murah daripada ketika dateng on the spot.

    BalasHapus
  2. Wah seru tuh kayaknya kak, sepedaan di Ubud trus keliling cari galeri seni >.<

    Nah belum pernah ke Lombok sih. Jadi mupeng kesana juga nih hehe.

    BalasHapus