Kamis, 07 Januari 2010

Menggila Di Hari Pembagian Rapor

So, here we go again readers :DD

Kali ini, (lagi dan lagi) aku akan berbagi pengalaman dimana aku merasa amat sangat bodok sekali. Kenapa? Ya KARENA AKU MELAKUKAN HAL BODO! Sumpah bego banget. Kayaknya baru kali ini deh aku sebego itu. Ahhhhhhhh. Malu betul nah ngingatnya. Tapi ya udahlah, demi kalian para readerku yang tersayang *prikitiw

Jadi gini, tanggal 2 Januari kemaren kan aku bagi rapot gitu. Nah, karena sebelumnya ada libur panjang gitu (empat hari kalo ga salah), akupun jadi terbiasa ngalong. Begadang dan melandau *mantap dah. Kebetulan juga, pas malam itu aku ada deadline nulis buat blognya Mey. Kebetulan dia lagi mau ikut lomba gitu. Jadi dia sempat minta satu dua tulisan yang bagus dan layak posting gitu. Jadilah aku nulis sampe jauh malam. Ya alhamdulillah si hasilnya bagus :) tapi gatau deh, ntar dipake Mey atau engga, soalnya dia kan masi nyortir. Btw, ini linknya blog Mey, klik ya, soalnya katanya kriteria lomba juga ada tentang popularitas blog tersebut, disini atau disini . Maap kalo berasa iklan :p

Anyway, kembali ke malam itu, aku akhirnya tidur lebih dari jam 12 malam. Which is a big NO for me honestly. Dan karena itu jualah aku yang seharusnya bangun jam 5.20 jadi bangun jam 6.20. MANTAF. Mana waktu itu matahari udah terang banget lagi. Dan paniklah aku. Dan seperti nenek moyang dulu, sesuatu yang dimulai dengan kepanikan ga akan berbuah manis. Itu benar sekali boy. Jadinya aku jumpalitan bangun. Mandi sekitar 2 menit aja. Hehe. That’s record by the way :p

Pake baju. Dan yang paling mantap, ga sisiran. Aku langsung aja pake helm gitu ya. Haha. Waktu itu ndak kepikir lagi dah sama penampilan. Trus aku lari lari ke garasi buat ngambil motor. Dan waktu itu pas pasan mama abahku datang dari pasar. Aku langsung marah marah sambil mau nangis garagara takut telat. Mamaku dengan santainya cuma bilang, “bagi rapor aja lok ni?” Grrrrrr. Tetep aja kan aku ga mau telat? Ga mau ngerusak citra. Aku pun minta supaya diantar abahku pake mobil. Biar bisa ngebut gitu. Tapi abahku malah ndak mau. Grrrrrrr. Padahal hari itu hari sabtu man! Libur aja tu nah bah T,T

Akupun jadi tambah keki setelah debat dengan kedua orang tuaku. Aku lalu nyalain mesin. Ngambil tas secara random karena benar benar otakku udah ga bisa digunakan lg saking kacaunya. Dan akupun melaju dengan motor yang tanpa dipanasi. Dari kejauhan, aku sempat dengar mamaku ngomong “hatihati dit, jangan ngebut.”

Tapi tepat saat itu juga aku tancap gas. Dan sepanjang perjalanan aku ngebut loh mamen. Nyelip sana sini kayak orang kesetanan. Persis amor :D sampe beberapa kali aku mau muntah gitu saking pusingnya. Hehe. Ternyata pas sampai di Cempaka, muntah betulan aku. Untung cuma sedikit si. Langsung aja deh aku keluarin ke bawah. Tepatnya ke rokku xDD Well, nobody knows!

Sampe sekolah, tau kejutan apa yang kudapat? AKU DAPAT PARKIR KANAN LOH! Crap! Jadi tadi aku panik kayak orang gila emang gada artinya. Karena selain aku bebas dari kata terlambat, sekolah juga masi sepi aja gitu loh -.- damn damn damn! Sampai kelas, aku langsung ke WC buat cuci muka dan nyisir rambut. Pas itu juga aku ngerogoh kantong aku dan apa yang aku temukan? KANTONGNYA KOSONG. Ga ada hape, ga ada sangu. Untung aku ga bunuh diri di WC sekola itu saking prustasinya -,-

Pas aku kembali ke kelas, aku akhirnya disadarkan bagiannya kalo, hey, ini cuma pembagian rapor dit! Debora datang jam 8 aja ya gapapa. Orang sepanjang hari gerbangnya dibuka gitu nah. HUH. Tau gini, ga selebay tadi pagi aku. Mana kelasku jadi yang terakhir lagi dibagikan rapornya. Hampir mati kelaparan aku garagara ga bawa sangu =.= Untung Dila berbaik hati meminjamkan uangnya buat belanja di KAJUR yang mahal itu loh. Pas belanja padsu lagi latihan pula. Mau mati suda aku diolokinnya. Trus trus selama nunggu rapor dibagikan, ternyata mamaku tu nelpon pake hapeku ke hape Ganang buat nanyain kabarku. DAMN. Kenapa ke hape Ganang pula? Tambah ai aku diolokin di kelas :(

Akhirnya setelah rapor dibagikan, aku langsung bergegas pulang. Takut ada kesialan kesialan lagi kalo aku masi bertahan di sekola. Dengan berbekal nilai yang lumayan *ehemehem, aku pun tancap gas pulang. Tapi tepat saat di tepian reader, saat aku ingin isi bensin di tempat langganan, karena bensinku udah sekarat, aku baru nyadar lagi kalo AKU KAN GA BAWA SANGU? Dan aku merasa bodo betul kenapa tadi ga minjam uang juga sama Dila buat beli bensin. So, bermodal nekat aku tetap jalan.

Di sepanjang jalan, aku cuma bisa berdoa tiada henti sama Allah agar bensinku jangan habis di jalan. Asli gila aja kalo aku mogok di Sumalindo misalnya. Even di wisma pun mungkin aku akan menjerit. Sempat ada keinginan mau minjam uang aja deh di Samarinda. Tapi emang aku punya keluarga di Samarinda? Ya emang ada rumah Handy sih, tapi ga sopan betul aku ya? Udah jarang jarang mampir, sekali kesana mau minjam uang lagi. Ckck.

Haha. Untungnya kenekatan aku berbuah kebaikan. Aku akhirnya sampe rumah dengan selamat dan motorku yang tersayang tidak mati di tempat :DD

Ya udah. Selesai. SELESAI :DD

Demikian cerita saya yang terbodoh. Silahkan hina serendah rendahnya. But this is me. This is who I am. And I don’t wanna change it :)

Ps, pelajaran hari ini, kalo kamu panik, kamu akan terlihat bodoh. LOL.

Oia, buat yang penasaran sama nilai raporku. Emmm. Silahkan bilang aku sombong, but then, yes I am. Rata ratanya 88. Pas. Mentok. Dan ini nilai ratarata rapor tertinggi yang pernah aku dapat. Alhamdulillah :DD meski aku masi muyak sih, KENAPA MASI ADA ANGKA 7 NYA?

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar