Minggu, 17 Juli 2011

Tionghoa atau Cina?

Dari judulnya aja udah lumayan memprovokasi ya? Hehe.

Terinspirasi nulis ini setelah nonton Kick Andy edisi minggu ini. Well just fyi, aku kalo nonton Kick Andy tuh emang biasanya yang rerun Minggu sore. Walau bisa dibilang aku fan acara ini dari dulu banget, tetap aja masih males kalo musti begadang nontonnya. Hehe.

Okay back to the point, kali ini aku pengen ngebahas tentang rasisme di Indonesia. Ya ga sejauh itu juga sih cakupannya. Aku cuma mau nyorot dari contoh nyata yang terjadi di sekitarku aja. Lebih khususnya lagi, pengalaman aku sendiri dalam berhubungan dengan salah satu etnis yang ada di Indonesia tersebut.

Waktu SD dan SMP, aku belum ada ngeh sama keberadaan mereka sih. Maklum kan lingkunganku ya cuma berkisar Loa Janan ini :p Biasanya mereka cuma aku liat di TV dan di toko toko besar yang ada di Samarinda. Atau kalau aku lagi ikut lomba matematika dan sejenisnya gitu yang setingkat kota/provinsi. Nah biasanya baru saat saat itu aku bisa berinteraksi sama mereka. Dan jujur aja, aku akui saat itu perilaku aku benar benar gak baik. Biasanya yang aku lakukan adalah memandangi mereka, from head to toe seakan mereka adalah makhluk luar angkasa. Jahat banget ya? :| Aku baru nyadar sekarang kalo itu sejenis tindakan rasis yang ringan. Duh jangan ditiru ya kakak kakak!!!

Pas aku SMA, persepsi aku tentang mereka mulai berubah. Di sekolahku, jumlah mereka lumayan banyak. Walau ga sebanding juga sih dengan etnis yang lain. Tapi itu udah cukup lah untuk aku jadi lebih mengenal mereka. Di kelasku aja ada tiga orang. Mereka adalah Debbie, Jane sama Tjung. Kalo di luar itu, aku juga kenal baik sama Lili dan Novi.

Mereka, secara umum, baik baik banget. Iya sih kadang suka ekslusif sendiri tapi buat aku itu bukan suatu masalah. Asal pada saat saat harus berbaur mereka juga bisa membuka diri :)) Mengenai pelit, well, ini emang sifat yang bisa dibilang 'mereka banget' ya. Hehe. Tapi buat aku sekali lagi gak masalah. Malah kalo kita coba memahami strategi mereka dalam ngurus uang, kita sebenarnya bisa belajar banyak banget loh. Instead of ngejudge, kita malah bisa jadi terinspirasi. Hehe.

Nah dari hasil nonton Kick Andy itu juga, aku ngambil satu kesimpulan. Sesuatu yang bisa kita terapkan dalam kehidupan sehari hari saat kita komunikasi sama mereka. Simple banget. Seandainya kita bisa disiplin buat menerapkannya sih ya aku jamin gak akan ada lagi tuh rasisme di Indonesia. Tapi ya emang susah sih. Aku aja sampe sekarang masih belajar kok :)

Stop putting any labels on them.

Di pelajaran Sosiologi kelas X juga ada ngebahas ginian kok. Waktu itu aku dikasih tau guruku kalo kita umumnya terpengaruh sama apa yang orang omongin tentang diri kita. Misalnya, kita ditunjuk terus dibilangin pemalas cuma gara gara gak mandi sore sekali. Nah alam bawah sadar kita pun akhirnya bekerja menjadikan kita pemalas beneran. Padahal mungkin aja pas itu kita emang lagi capek, bukan gara gara malas. Ya kurang lebih gitulah teorinya.

Jadi tiap ada temanku yang berinisial G bilang gini, "Uh dasar Cina ya pelit..." aku langsung balas, "Huh, rasis!" sampe sampe dia muyak sendiri. Haha. Ya even teman temanku itu udah gak masalah lagi sih digituin saking seringnya. Atau mereka nyadar diri aja ya beginilah nasib kalo masuk sekolah negeri? :p

Pada akhirnya aku berusaha memperlakukan mereka seperti teman teman yang lain. Kita berdebat, berantem, ketawa, poto poto, becanda (dari yang ringan sampe yang kasar). Kalo mereka benar, aku bela. Kalo mereka salah, aku kasih tau. Just treat them like we treat everybody else. Membedakan mereka (baik secara negatif maupun positif) hanya akan membuat mereka jadi beda beneran. Padahal jelas banget kalau kita sama, wong sama sama warga negara Indonesia kok :))

Overall, poin dari postingan ini adalah : mari hapuskan rasisme di Indonesia dan mulai terapkan kalimat yang dibold tadi!! Semoga pesan ini bisa dijalankan siapapun yang baca ini ya. Kalo bisa setiap satu orang yang baca kasih tau lagi ke tiga orang temannya yang lain biar makin banyak yang ikutan tergerak :)) Hehe seharusnya emang buat hal hal beginian Skema Ponzi digunakan :))

That's me with Debbie (black skirt) and Jane, had a blast at Ume's Party

Ps, maaf ya kalo postingan ini temanya terlalu sensitif dan bahasaku yang mungkin agak gak sopan. Cuma pengen sharing aja kok. Hope you just get the message I'm trying to give and spread the peace all over the world. Toodles!

11 komentar:

  1. aku juga nonton kick andy nya. sangat menginspirasi. apalagi pas ada orang tionghoa yang jadi bupati dan DPR. hebat.

    BalasHapus
  2. duh kalo jaman gini masih ada yang rasis, mendingan suruh ke laut aja ya... hehehe

    BalasHapus
  3. @bayu Yang dari Belitong Timur itu ya? Iya hebat, ganteng lagi ya? *salah fokus*

    @arman Bener banget. Hari gini gitu loh. Hehe.

    BalasHapus
  4. wow bening-bening .. ! *nggak baca post* *langsung liat foto*

    BalasHapus
  5. jalan2 hehehe. gue tionghoa hehe. dari kecil di sekolah untung ga pernah diceng2in sama temen2. tapi kalo keluar main sama tetangga paling kerasa huhu akhirnya sampe sekarang cuma jadi anak rumahan ngumpet doang. :P

    anyway nice post. salam kenal yah. :D

    BalasHapus
  6. Wah, aku dari kecil udah terbiasa dengan lingkungan orang-orang cina. Ya di Pontianak emang china banyak banget, bahkan acara imlek dan capgomeh sangat meriah disini. Menurut kebiasaan dilingkungan aku gak ada kok cina2 disini yang merasa tersinggung dibilang cina, sama aja kayak kita bilang jawa, bugis atau semacamnya.

    Lagian aku SMP malah pernah sekolah di SMP negeri tapi setengah kelasnya adalah anak cina. Dan aku punya sahabat2 baik orang cina yang udah lebih dari 10 tahun berteman. Ya, menurut aku seh ini tergantung lingkungan. Kalu lingkungan udah biasa, gak akan ada rasis2 ginian..

    nb: di Pontianak (KALBAR) cina jadi DPR mah BANYAK! Bahkan ada yang jadi walikota (singkawang). gak ada batasan lagi dah :P

    BalasHapus
  7. @audrey Hey audrey! :) Wiihh ada jg nih tionghoa yang nyasar. Hehe. Yah sabar aja ya, yg penting jgn jd down bgt :) Makasih ya dan salam kenal jg! :D

    BalasHapus
  8. @niee Wah iya ya di Kalbar emang rame tuh etnis Tionghoa. Pernah liat walau cuma di... FTV. Hehe. Nah sama dong sama teman2 saya itu. Mereka jg ga pernah tersinggung kalo dibilang cina. Ya karena emang kami bilangnya jg ga maksud nyinggung tp cuma becanda biasa ala temen :P

    Ya setuju tuh, lingkungan yg udah biasa tentu tindakan rasis jd minim. Semoga aja itu gak hanya di daerah kita ya :)

    Btw, saya kalo gak salah pernah baca jg tuh di koran kalo pemimpin daerah keturunan tionghoa pertama di Indo tuh di Kalbar. Bener gak sih? Keren lah ya pokoknya! :D

    *maap balasannya panjang bgt :P*

    BalasHapus
  9. lagi kecil justru warga keturunan cina adalah sahabat keluarga, jadi kami sudah cukup familiar dengan etnis cina. setelah saya cukup besar baru tau ada kesan negatif tentang mereka. well, menurutku sih, suku apa pun ada kok sisi negatifnya, bukan melulu krn sukunya sih, tetapi lebih pada individunya menurutku :)

    BalasHapus
  10. @nique Wah berarti kebalikan dong sama saya, saya kira hidup mereka kasian bgt di Indo tapi ternyata pas kenal dgn dunia mereka malah engga tuh.

    Setelah dipikir2 sepertinya saya kebanyakan nonton tv deh :P

    BalasHapus