Jumat, 13 Agustus 2010

Pernikahan di Pedalaman Banjar Part 1

Hayyyyy.
I’m back!

Kali ini sesuai janji postingan disini (postingan Holiday, I Come!) aku bakal cerita cerita tentang perjalananku ke Banjar liburan semester lalu. Eittsss jangan protes dulu bilangin ini postingan basi :p Toh yang mau aku tulis ini bukan detil tentang apa yang aku lakukan disana kok, tapi lebih ke satu event gede yang aku ikutin dan bener bener nancap di hati dan otakku *jiaaahh* Yaitu sesuai judul postingan ini --> PERNIKAHAN DI PEDALAMAN BANJAR!

Yes, kalo orang nikah yang biasa aja sih aku sering lihat. Yang makanannya di atas meja panjang berderet deret. Yang pengantinnya ada di panggung trus disalam salamin undangan. Yang di gerbang depannya ada kotak surat dan buku undangan, dimana kalo kita ngisi bakal dikasih souvenir. Yang hiburannya biasanya artis dangdut lokal yang sok asik gitu. Hahaha. Jangan tanya kenapa aku hapal banget ritual orang nikah di Samarinda ini ya! Namanya juga banci kondangan gitu dehh :p

Banci kondangan? Bukan, aku bukan orang ga jelas kelaminnya yang suka nyumbang lagu di kondangan itu. Am waaayyy better than them! Aku tuh orang yang suka aja gitu menghadiri semua undangan yang mengundang aku (orangtuaku lebih tepatnya :p) Habis asik aja gitu ya. Pake baju bagus, dandan, tepe tepe kalo ada cowo ganteng juga (penting ini penting! haha), icip icip makanannya, ngeliat penganten mesra, dan lain lain. Asik lah pokoknya! :D

Anyway, back to our main topic, kemaren itu aku ke Banjar karna ada keluarga yang mau nikah. Berhubung adat di sana sedikit banyak beda dengan yang di sini, tertarik lah aku dengan semua detil prosesinya yang memang indah banget, menurutku loh yaaa :) Jadi yuk mari kita kupas mulai dari awal aku datang sampe akhir.

Aku datang sore hari, sekitar jam 4 gitu deh. Dan langsung disambut sama keluarga besar aku yang banyaaaak banget :)) Senang banget deh pada ngumpul lagi, terharu juga :’) Trus kita langsung nonton video rekaman pas acilku yang nikah ijab kabul. Ya, jadi ceritanya mereka udah nikah minggu lalu, dan minggu ini tinggal resepsinya aja gitu. Awalnya aku kaget juga sih pas tau ada rekamannya gitu. Secara tempat acilku ini terpencil banget. Haha. Nah kekagetan aku itu terbukti dengan kenyataan seperti apa rekaman video itu! Hahaha banget!!!

Jadi itu rekamannya pake handycam sendiri. Dan direkam sendiri sama sepupu aku yang ada di sana! Di burn sendiri! Dan semua muanya pokoknya sendiri dengan skill yang mentah sementah mentahnya. Jangan tanya deh berapa kali gambarnya goyang goyang kayak ada gempa bumi. Jangan tanya juga deh gimana teknik mereka ngezoom orang sampe tahi lalat jadi terlihat seperti tahi gajah. Dan ini yang paling parah, masa ya di bagian tengah itu ada jeda 5 menitan gambarnya warna hitam! Setelah aku tanya itu kenapa, sepupuku itu lempeng aja bilang kalo lensanya lupa dibuka. Yaelah -_-*

Yang bikin tambah geli ya sepupu sepupu aku disana (yang masih kecil kecil, SD gitu deh) dan keluarga aku yang tua tua (kakek kakek nenek nenek) pada asik aja tuh walaupun videonya acakadut. Mereka tetap ketawa ketawa najong pas liat gambar mereka sendiri di tipi. Ya aku jadi ikutan ketawa juga deh. Keingat masa lalu waktu baru tau handycam juga kayak gitu :P

Malamnya, pelaminan di teras sama di dalam rumah udah di pasang. Dan aku ikut bantu bantu doooong. Kan aku anak baik :3

Nah besoknya kegiatan asik udah dimulai dari pagi hari :D

Jadi pagi itu pas aku baru aja keluar mau ngirup udara segar langsung terlihat ada pemandangan yang aneh seperti di bawah ini :



Hahaha. Karna aku norak, langsung aja aku dekatin. Trus aku tanya sama kai’ ku (yang baju putih itu loh), “Kenapa sih pada rebutan ikan? Jualan kah ini?” Trus aku langsung diketawain -_- Katanya ikannya buat resepsi Minggu nanti. Buat dimakan bareng bareng. Trus itu ibu ibu pada berebut soalnya ikannya mau dibersihin (atau kalo bahasa sana “disiangi”) sama mereka. Trus aku nanya lagi, “Loh kalo itu mau dibesihin masing masing, kenapa milih yang gede gede? Dan banyak lagi ngambilnya. Satu orang bisa sampe lima.” Trus aku dijelasin lagi deh, kalo ikannya itu ada telurnya yang gratis buat yang ngebersihin. Makin gede ikannya, makin gede juga itu telurnya. Wohoho. Akhirnya aku mengerti deh balada ikan dan ibu ibu itu :D Btw, buat yang gak tau itu ikan namanya Haruan loh yah. Catet!

Rencananya hari ini juga aku dan rombongan lainnya mau ngantar acilku itu ke rumah mempelai wanita, soalnya hari itu jadwalnya resepsi di sana. Aku senang dong mau jalan jalan :D Mana katanya rumah ceweknya di pedalaman lagi. Wah aku tambah excited! Dan usut punya usut ternyata emang di pedalaman banget! Rumahnya masuk jauuuuuhhh banget dari Birayang, tempat acilku itu. Jalanannya kecil cuma muat mobil satu motor satu. Trus samping sampingnya itu cuma ada sawah gitu. Kalopun ada rumah juga sederhanaaaa banget. Nih kalo ga percaya!






Disana ya, kalo ada pesta nikahan pasti di sekitar rumahnya ada bendera bendera gaje gitu. Ga ada meaning sih kalo aku tanya orang di sana. Cuma sebagai penanda aja kalo di daerah itu ada yang nikahan.

Trus aku masuk deh ke dalam rumah mempelai wanitanya. Dan sumpah deh yah semuanya sederhana banget. Aku terharu :’) Pelaminannya juga ada luar dan dalam. Makanannya ada dua macam kalo ga salah, tapi aku cuma makan satu jenis aja. Haha yaiyalah -_- Sayur(kalo disana disebut “gangan”)nya full of kuah, sampe daging ayamnya jadi ga terliat (selain kenyataan kalo dagingnya juga keciiil banget). Dan begonya aku ya, aku ga nyadar kalo piringnya itu terbuat dari seng! Jadi pas aku mau ngangkat itu piring, aku asumsi bakal berat banget secara kuahnya banyak, jadi aku sekuat tenaga. Eh hampir tumpah aja deh gitu, kan piring seng itu ringan banget. Yaolooooh -.- Jangan tanya ada elekton apa engga, jawabannya ya enggalah!

Seperti pelaminan, tempat makannya juga ada dua. Ada yang di dalam, ada juga yang di luar. Kalo di dalam ya resikonya nyesek nyesek gitu. Kalo di luar disediakan meja panjang plus kursi panjang. So far asik sih asal mejanya ga kotor aja. Hihi. Tapi asik ko, makanannya banjar banget which is my fave banget :D Even tetep, nasinya karau alias keras sekaliiii! Ini beberapa penampakan disana lagi









Ah iya, disana juga ada tradisi kalo di dekat pelaminan di dalam rumah ada meja kecil gitu yang isinya kue tart sama agar agar. Yang lucu, agar agarnya itu pasti menyerupai sesuatu. Pas itu aku liat agar agarnya bentuknya terong! Plus dikasih dedaunan gitu di atasnya. Hihihi. Aku jadi ingat avatarnya @RoySayur :P

Dan ohya, lupa cerita kalo pas lagi asik asiknya aku disana ternyata aku kebelet BAB! Ya ampun konyol banget tau ga? Padahal aku sudah diwanti wanti sama mamaku kalo disana WCnya jauh ke belakang. Hahaha. Abahku juga sama aja tuh, kebelet juga doi :p Jadi akhirnya aku diantar sama keluarga mempelai wanita disana. Berhubung dia tau aku tamu jauh (embel embel Loa Janan itu udah keren banget loh disana :D) jadi aku kayak diapain banget gitu. Huahahaha. Trus kan sepanjang jalan itu jalannya becek, jadi aku dipegangi tangannya gitu. Selain itu, pas lewatin belakang rumah mempelai kan banyak cowo cowo (disana, yang masak masak di kawah yang gede ya laki laki), mereka pada senyum senyum gitu liat aku lewat. Hauhahaha. Aku suka cowok Banjar ^_^

Allrite, sepertinya kalo perjalanan itu mau dijadikan satu postingan bakal panjang banget yee? Jadi aku bagi dua aja yaaa :P Keep in touch reader o:)

4 komentar:

  1. Wah, sederhana tapi pasti terasa seru untuk yang kebiasa ma kota...

    BalasHapus
  2. Iya banget. Benar benar pengalaman ga terlupakan :)

    BalasHapus
  3. widu posenya lebeh bgt yah yg di pinggir jalan itu. fotogenik sekali

    BalasHapus
  4. Iya dong. Saya kan dulu mantan model aja gt looh :D

    BalasHapus