Sabtu, 09 Oktober 2010

Tidak Semua Hal Pantas Dipublikasikan

I’m not that stupid.

Hehehe. Gaya banget ya baru mulai aja udah nyombong ngaku ngaku ga bodo :p But I am. Sebagai seorang blogger, aku udah ga sebodo dulu lagi kok yang apa apa dipublish. Haha. So last year lah terlalu terbuka gitu. Banyak efek negatifnya soalnya :D Hehe. Sekalian curhat boleh dong yaaa? :p Asal tau aja nih ya pembaca, saran dari aku kalo punya emosi yang lagi kuat banget jangan semuanya ditumpahkan di blog. Secara blog itu tempat publik banget. Bisa dilihat sama semua orang. Apalagi kalo kamu daftarin ke mesin pencari, percaya deh biar postingan udah dihapus tetap bakal terdaftar disitu dan bakal ada jejaknya. Trus yah bener banget sama apa yang pernah aku dapat dari blognya Mbak Miund kalo “We can’t be The Anonim forever” Nah catat!!!

Anyhow, even aku sekarang membatasi banget postingan yang bersumber dari perasaan terdalam (halah apa banget deh :p), tapi sesekali aku pengen juga eh berbagi tentang keadaanku sama kalian yang cantik cantik dan ganteng ganteng :D Jadi langsung aja ya.

Sekarang hatiku lagi ga enak :’(

Ga perlu lah ya aku curhat kenapa ga enak, garagara siapa ga enak, atau segala detailnya yang ga enak itu. Ga perlu :) Dengan aku ngomong di atas dan aku tau ada orang yang baca ini, trus mereka tau aku ga enak aja aku udah terhibur dikit. Hehe. Apalagi kalo ada yang mau komen dan doakan aku biar sabar dan belikan aku eskrim dan datangkan Gamaliel Tapiheru buat ngehibur aku. Haha. Yang terakhir itu beneran ditunggu banget loh ya ;)

Raditya Dika once said “Kalo mau nulis, tulislah emosi terkuat yang sedang kamu rasakan.”

Aku ngerasa tertohok betul eh. Gimana aku mau nulis kalau emosi terkuat yang aku rasakan pun aku ga tau apa? Yang ada cuma perasaan ingin nangis. Masa aku mau nulis :


“Aku bangun pagi. Udah nangis aja. Aku masih ngantuk tapi aku mau bangun karena aku mau nangis. Terus aku sarapan. Makanan bikinan mama enak, tapi aku tetap mau nangis pokoknya. Nangisku makin deras dari detik ke detik. Tapi aku senang. Karena aku emang mau nangis. Aku ga malu nangis biar diketawakan orang orang sampe binatang. Mereka ga tau gimana enaknya nangis! Aku ga peduli dibilang cengeng atau cemen. Nyatanya nangis emang asik. Pokoknya aku mau nangis! Nangis sampe seribu tahun lagi!!!”

Nah loh ga lucu kan yaaa? Kesannya frustasi banget gitu. Haha. Biarlah tulisan sejenis itu cuma tersimpan rapi di laptopku. Kalian kukasih postingan postingan yang ceria aja biar kalian juga happy :D


Jadi gitu aja dah. Intinya aku cuma mau bilang kalo aku lagi dapat cobaan. Lagi sakit hati dikit. Lagi banyak banyak nanya sama Allah kenapa begini kenapa begitu. Lagi sensitif banget. Lagi sering seringnya ngebuat senyum dan ketawa fake. Hehe. Oleh karena itu pembaca yang budiman, aku mohon doanya supaya aku dikasih kekuatan! Semoga aku bisa cepat cepat ngelupakan masalahku trus hidup bahagia lagi deh kayak dulu. Dan yang paling penting, doakan aku bisa lulus Fakultas TI UB lewat jalur SMPTN ya!!! Itu tujuan hidupku satu tahun ke depan dah pokoknya. AMIN AMIN AMIN! :DDD

Tidak ada komentar:

Posting Komentar