Selasa, 07 Februari 2012

Pengkhianat Loa Janan

Untuk yang belum tau, untuk informasi aja, aku tuh emang berasal dari Samarinda, ibukota dari Kalimantan Timur tercinta. Tapi sebenarnya lokasi tempat tinggal aku sendiri tuh jauuuuuuhhh sekali dari kotanya. To make it short, iya aku tinggal di pinggiran -___- Kota buat aku disini tuh berarti Kantor Walikota, Kantor Gubernur, Islamic Center (one of my friends in college suprised me by saying he wanted to go to Samarinda only because of that famous mosque. Haha alim banget emang ya anak anak Banjar ini :P), SMAN 1 Samarinda, dan tentunya yang paling penting sedunia, mall! Haha jangan salahkan aku dan kehidupan social climberku ya. Salahkan Loa Janan aja!! :P But don’t get me wrong, I love Loa Janan. I just always wanna go to Samarinda and have a glamorous life, nongkrong di kafe A, belanja di butik B atau sekedar nonton di bioskop C. Ya salahkan Loa Janan yang gak bisa memenuhi kebutuhanku untuk begituan.

Jadi tentu saja ketika aku punya dua minggu di sini, aku berusaha menyempatkan buat jalan juga ke Samarinda. Dan tentu aja juga, aku nulis reviewnya di sini, di blogku tercinta :D

Satu.
Pertama kali aku jalan adalah sama keluarga kecil aku, Abah, Mama, Deny dan Dana. Highlight dari perjalanan malam itu adalah aku beli modem baru! Yay thank God and also thanks to my daddy. Tau aja kan modem aku yang sebelumnya itu busuk lebih dari apapun!!! Pokoknya peringatan aja ya, jangan mau beli modem O2 yang warna putih. Nah aku gak akan sampe segitunya pang kalo gak jelek, tapi emang jelek! Oke oke, trus yang bikin aku senang juga aku (dan Deny) beli DVD bajakan baru sampai 100 ribu. Oh, judge us whatever you want tapi emang udah lama banget rasanya sejak terakhir kali beli beli DVD jadi ya gak papa kali ya. Trus sempet sempetnya ya pas beli itu aku dan Deny sampai mau buka list film terbaik 2011 versi Vampibots. Oh yeah, that’s how much we love the blog ;) Dan tentu saja, pilihan filmku sama Deny bedaaa semua. Di saat Deny sukanya sama yang Sci-Fi, Action atau Fantasy gitu, aku lebih suka yang romance, horror dan drama.


Yang di atas punyaku. Yang di bawah punya Deny.


So what we bought are : Easy A, The Billionaire, Hello Stranger dan Phobia 2 (I’m so into Thailand right now) buat aku sama Harry Potter and The Deathly Hallows Part 1 & 2, Melancholia (yang ini aku juga tertarik sih), The Cove, Rise of The Planet of The Apes, Real Steel, Drive, dan Super 8 buat Deny.

Oh iya, pas perjalanan pertama ini aku juga makan enak yaitu Nasi Goreng Seafood di Food Pointnya Mal Lembuswana. Huaaa so yummy, ada udangnya, ada cuminya, ada telornya. Sayang porsinya kecil :P

Dua
Aku jalan sama Anggun ini. Benar benar spontan banget lah. Ya tau aja Anggun, kayak versi real lifenya Serena Van Der Woodsen dah dia itu, my fun-all-the-time friend banget dari zaman SD. Ya gak, Gun? Haha. Pokoknya rencana awal mau nongkrong aja di manapun ke tempat selain mall. Jadi kita akhirnya jalan sekitaran Juanda karena emang di situ banyak tempat makan kan. Eh, sekalinya aku keterusan dan ujung ujungnya kita malah nyasar ke Folder (I actually don’t know how to spell it. Cmiiw). Haha. But that was fun enough :) Trus akhirnya mutar balik ke Juanda lagi dan akhirnya kita milih buat makan di Djoeragan Kopi aja.

Di situ aku makan makan enak lagi. Gee, maybe that’s why I love Samarinda. Banyak banget variasi makanan enak :D Tepatnya aku makan Nasi Goreng Negro yaitu nasi goreng dengan variasi cumi di dalamnya. Trust me, fried rice plus seafood won’t hurt :) Sedangkan minumnya aku pesan Milkshake Cokelat. Kalo Anggun sendiri mesan Nasi Goreng Spesial dan Es Pisang Ijo. However, we had a great time there. Dari mulai ketawa ketawa karena isinya Djurkop malam itu orang tua semua, trus ngomongin kejadian pas dia lagi foto buku tahunan, trus cerita soal betapa ribetnya jadi anak kelas 12. Trus setelah selesai, kita gak langsung pulang, melainkan jalan jalan lagi! Kali ini Anggun yang bawa motor dan rencananya kita mau ke Segiri, ceritanya mau sok sok jadi anak gaul yang nonton konsernya Slank. Hahaha. Trus habis udah lewat dan ngintip ngintip sok lugu, kita pulaaang deh. Sepanjang jalan kita nostalgia lagi, cerita lagi.

Menyenangkan sekali. Thank you, Gun, for the night ;)

Tiga
Another girls’ night out, aku jalan sama Icha. Udah direncanakan lamaaa tapi baru kesampean sekarang karna kita dua duanya emang suka sok sibuk. Haha. Rencananya mau karaoke. Tapi karna kemalaman ya udah mau makan makan aja. Rencananya aku mau beli Prosperity Burger di McD sama beli J-Co. Eh ternyata, Tuhan berkehendak lain. Pas kita udah sampai di pertengahan jalan, tiba tiba anginnya jadi kencang dan serem gitu. Belum lagi debu yang berterbangan dimana mana. Buset parah banget pokoknya. Baru kali ini aku ngalamin yang namanya badai pasir kayak gitu. Gak kebayang deh jadinya dengan cerita cerita Valiant Budi di bukunya, Kedai 1001 Mimpi :|

Jadi pas sampai di Jembatan Mahakam (kita lewat Jembatan Mahulu, btw) akhirnya kita memutuskan buat pulang aja. Malam itu diakhiri dengan aku dan Icha ngobrol di rumah, dengan petir dan hujan gak penting, serta dua gelas air putih dingin dan Agar Agar Cokelat. Great laugh and nice vibe. Happy :)

Empat
Yang keempat ini mah paling asyik! Aku ke Samarinda hanya untuk, the one and only, Persisam Putra Samarinda.

Biasanya sih kalo nonton bola live gini aku jalannya sama abah dan adek adekku aja. Tapi kali ini beda. Aku nontonnya juga rame rame dengan sepupu aku (Deny absen, though). Ada Opan (kelas 3 smp), Bintang (kelas 1 SD) dan Dia (kelas 1 SMP). Wah senangnya ada ceweeeekkk. Jadi aku gak perlu jaim deh saat teriak teriak “Yongkiiii... Robyyyy....” Karena tentu saja, Dia meneriakkan kata kata yang sama. Haha. Seperti biasa, aku nonton Persisam pake kaos kebanggaanku yang aku beli di Stadion Segiri langsung seperti di bawah ini. Wajib banget emang ya nonton Persisam itu pake baju oren ;)


Ini dia seragam wajib nonton Persisam

Persisam menang 2-0 lawan Arema Indonesia dengan gol pertama dicetak Yongki Ari Wibowo dan gol kedua sama Christian Gonzales. Menang memang selalu menyenangkan :D Meski agak kesal sih karena seharusnya bisa menang lebih dari itu seandainya si “Jerry Karpet” gak banyak banyak buang kesempatan. Pfffttt. Tapi tetap senang kok. Terimakasih ya Segiri, another great match I watched there :)

Oh iya ada satu drama yang terjadi sebelum masuk ke stadion. Jadi itu kan masih nunggu tiket yang nitip beli sama Om Denny, teman abahku, di salah satu gate gitu. Eh baru nyadar kalo di dekat gate itu ternyata ada bus pemain Persisam. Uwiiiiiiii. Langsung lah rombongan norak kami lari mendekat dan merapat. Eh sayang sekali, busnya udah mau pergi. Tapi tanpa membuang waktu si Bintang dan Dana langsung teriak teriak nama pemain Persisam (kayak orang lagi ngabsen aja, saking mereka hafal semuanya!!!) ke arah bus dan dadah dadah. I don’t know if Yongki or Roby or anyone inside the bus heard us, or even saw us, tapi aku langsung ikut teriak juga dan ketawa. Gee, I love the moment when I do silly things to impress famous people (kayak bikin note di Facebook buat minta perhatian Adhitya Mulya atau tweet pujian berkualitas buat Raditya Dika. Haha). Menyenangkan aja rasanya :)

Ah pengen nonton Persisam lageeeee!!!

Lima
Nah kalo ini aku jalannya sama Deny, my brother. Dari awal aku pulang ke Samarinda, aku udah berencana banget mau nonton Open Mic Stand Up Samarinda yang diadakan setiap hari Jum’at jam 8 malam di Grand Coffee. Awalnya sih bingung mau ngajak siapa, karna aku yakin sekali di duniaku gak banyak orang yang tau Stand Up Comedy ;) Dan tercetuslah ide ngajak Deny aja. No string attached karna semuanya murni simbiosis mutualisme. Deny emang suka Stand Up dan aku butuh teman jalan. Haha.

Anyway, sebenarnya sih aku gak segitu sukanya sama Stand Up Comedy sampe niat banget ke Samarinda malam malam demi nonton langsung. Tapi ya, penasaran aja. Pernah dengar ada yang bilang (Pandji kalo gak salah) kalo Stand Up itu gregetnya ya ditonton langsung. Bukan melalui tv ataupun youtube. Jadi nekat nekatan aja lah. Kalo rame banget atau penuh dengan orang asing, ya langsung cabut. Easy, right? :P

Eh jalan ini gak hanya buat nonton itu sih, tapi juga menuntaskan hasrat yang tertunda waktu gagal jalan sama Icha. Apalagi kalau bukan makanan makanan enak itu. Haha. Asik kan? Asik dong :D

Jadi rute pertama itu ke Samarinda Central Plaza a.k.a SCP dulu buat beli Prosperity Burger! Haha daripada kepuhunan (bahasa Loa Janan buat celaka yang didapat karena keinginannya gak tercapai. Huaa ngasal :P) kan ntar bahaya juga. Lagian ini burger kan cuma ada setahun sekali pas Imlek dan di Kalimantan Selatan (!!!) itu, gak ada McD satupun loh! Oke stop ngeluhnya. Balik ke cerita, ternyata McD di SCP juga renovasi. Huhu. Sedih banget dah. Jadi kita akhirnya cuma bolak balik bego nunggu Proshop buka karena Deny ada yang mau beli di sana.

Eh sekalinya gak lama kemudian kami ketemu sama abah, mama dan Dana. Haha. Kita padahal niatnya gak jalan bareng, mereka jenguk orang di Rumah Sakit Umum kan tapi ya namanya tempat tongkrongan sama gitu ya susah. Haha. Akhirnya kami ikut mereka dulu ke KFC. Aku sendiri sih gak makan karena mau makan besar di Grand Coffee aja sekalian. Jadi aku cuma minum Milo dan curi curi french fries sama ayamnya Dana :P Trus setelah pisah lagi, aku dan Deny balik ke Proshop dan dia (tentunya) jadi beli baju. Sifat shopaholic itu ternyata nurun banget ya –“

Trus kita buru buru keluar karna udah mau jam setengah 8 sedangkan masih ada satu agenda lagi yaitu : Donat JCo! Dan aku, seperti biasa, deg degan gitu bawa motor kalo malam. Untung gak sampai sesat. Setelah beli JCo dan Deny lihat lihat baju lagi, kami akhirnya keluar dan lari lari ke parkiran. Udah jam 8!

Dan tebak gimana keadaan Grand Coffee waktu kami datang? Udah rame. Tapi acaranya masih belum mulai. Horeee! Jadi akhirnya kami duduk, liat – liat sekeliling (gila yaaa, semuanya muka gaul, kami aja deh kayaknya yang paling kucel), mesan makanan dan minuman (setelah aku melakukan hal paling katrok sedunia tentunya). Aku mesan Chicken Katsu sama Milkshake Oreo. Gak jadi makan besar karna selera makanku hilang liat betapa bahagianya orang orang disana. Kayaknya mereka punya perfect life banget gitu. Envyyyy.


Sangat tegang ya untuk ukuran orang yang nonton comedy :P


Duduk cukup jauh dari panggung. Tempat 'aman' :P

Trus ya udah, kami nonton. Ketawa dikit kadang kadang. Ngobrol sama Deny tentang apa aja, tapi paling banyak sih tentang Stand Up Comedy juga. Memandangi dua cowok kece yang duduk di depan kami. Mesan Milkshake Oreo lagi. Trus setelah melakukan hal paling katrok sedunia lagi, kami pun bayar dan pulang. Sekedar saran aja nih yang mau nonton, jangan sendirian!!! Serius bakal jadi forever alone banget deh, jadi jangan ya kakak kakak. Tapi Open Mic kereeen kok. Aku ketawa, aku kenal orang baru dan aku jadi tau tempat makanan baru. Jadi pelajaran moral hari ini : cobalah sesuatu yang baru! :)

Eh btw, hal paling katrok sedunia itu artinya bingung mau ngapa ngapain. Ciri cirinya adalah gerakan jadi galau, mau maju, mundur, ke kanan atau ke kiri bingung sendiri dan ekspresi wajah jadi tolol banget. Itu yang aku lakukan pas mau mesan dan bayar. Iya iya, emang darah aku darah rakyat jelata banget ya. Gak ngerti yang gaul gaul :(

So that was all. I had fun five times but still want more!!! Haha. So, see you when I see you, Samarinda ;)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar