Minggu, 29 Maret 2015

Life is Funny

Ceritanya lagi makan sama Rahmi di Mas Ganteng. Or best known as Lalapan Cak Abu. Kenapa nama warungnya jadi Mas Ganteng biarlah anak anak Chess yang tau alasannya ya :p

Pertama pas kita makan itu gak gitu rame. Beberapa meja aja lah yang terisi. Dan kebetulan kita habis shopping ATK juga dan parno helm kecolongan jadi semua benda benda itu dengan pedenya kita taruh di sisi lain meja kita. Kebetulan satu meja itu agak panjang. Muat empat orang lah di masing masing sisi.

Begitu setengah perjalanan makan, Mas Ganteng mulai rame. Ujung ujungnya kami musti berbagi tempat sama dua cowok lain lagi. Barang barang kami masih pede ditaruh di atas sih hihihi gak sopan emang :p Trus gak lama kemudian temannya ada lagi yang datang. Rahmi sebagai yang lebih peka (hahahaha it’s so true!) ambil kantong belanjaannya dia dan ditaruh di kursi di sampingnya. Trus karna aku gak enak juga dan gak pake mikir langsung ambil belanjaanku dan maunya naruh di kursi tapi....

Jeng jeng baru nyadar gak ada kursi kosong lagi di sisi mejaku. Jadi aku sempat tuh untuk beberapa detik makan pake tangan kanan dan nenteng plastik belanjaan pake tangan kiri. Dalam hati udah mau ketawa aja karna adegan ini rada absurd.

Pertama, sebenarnya kondisi meja masih lumayan lapang kok jadi aku gak sebutuh itu juga sih nyingkirin tas belanjaanku. Kedua, belanjaanku sendiri rada berat jadi ya aku gak nyaman makannya. Tapi kenapa aku se-gak mikir itu coba kaaaan? Hahahaha.

Cuma sepuluh detik berselang cowok yang di sebelahku langsung bilang it’s okay kalo aku naruh belanjaanku di meja kayak tadi. Sambil nahan ketawa. Nah loh dia aja kayaknya nganggap kejadian itu absurd haha. Trus Rahmi yang diam aja kayaknya juga nahan ketawa. Ujung ujungnya aku cuma bilang iya dan langsung ketawa sendiri deh habis gak tahan lagi diumpet umpetin :p

Trus kita makan aja deh sampe abis. Ngobrol ngobrol dan ketawa ketawa berusaha melupakan kejadian tadi (ini aku aja mungkin haha). Gak ada ngobrol juga sama orang itu soalnya kan dia sibuk juga sama teman temannya. Eh pas keluar dan di parkiran, aku langsung heboh ketawa lagi dan bilang sama Rahmi kalo tadi itu tolol banget. Rahmi akhirnya ketawa juga deh dan nge-aneh anehin aku hahaha.
                                              

Ps, postingan ini dipersembahkan untuk Rahmi, teman makan paling setia dan jarang absen selama hampir tiga tahun di Banjarbaru. Dulu ada masanya kami jalan berlima. Baru pelan pelan Noli mulai absen. Baru pas Ayu pacaran sama Zai, dia dah completely ilang (kecuali kalo Zai gak ada baru balik lagi ke kita kita. Emang ratik sih sini). Trus Nurul pindah dan jauh jadi susah banget kalo mau makan bareng. Nah sama Rahmi ini yang masih bisa diandalkan banget siang dan malam. Haha. Makasih ya Miiiii. Jangan bosen bosen makan sama akyuuuu :p Love you!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar