Kamis, 19 Maret 2015

Bromo-Malang-Jogja Day 2

19 Februari 2015

Penanjakan Dua
Sekitar jam setengah empat subuh aku bangun, pake dua lapis baju dan jaket pink kesayangan :p Trus keluar dari Penginapan dan sibuk milih milih peralatan tempur buat mengejar sunrise Bromo hihi. Ya cuma sekedar sarung tangan dan topi kupluk saja sih.

Jam 4 langsung capcus dengan mobil jeep gitu. Rombongan kami yang sepuluh orang terbagi jadi dua mobil aja. Sepanjang jalan karna masih gelap dan bakal dilewatin lagi pas pulang jadi aku memutuskan untuk tidur aja. Sekitar setengah jam, kami melewati gerbang terakhir menuju Bromo. Rame banget maliiiih. Yaiyalah ya liburan Imlek juga hari itu. Jalan terus menuju Penanjakan Satu tapi belum apa apa antrian mobil udah mengular aja. Jadilah kami putar arah dan milih liat sunrise di Penanjakan Dua ini aja a.k.a Bukit Cinta. Ah elah namanyaaaa :)) Tapi emang sih di sini jadi cinta banget, sama gunung :D

Sempat ngaso dulu sekitar setengah jam sebelum naik bukit itu di warung. Minum kopi, ngobrol sama orang lokal, mengamati wisatawan yang naujubilah banyaknya dan nongkrong dekat api sambil sesekali kegirangan mengembuskan nafas karena meeeen, keluar asap gitu. Kayak pemain EPL yang main bola pas Boxing Day! :D

Daddy and the locals and the fire

Trus naik bukitnya dengan seorang pemandu karena aslik gelap banget. Gak keliatan apa apa. Nafas juga satu satu sampai mau pingsan. Entah aku yang cemen tapi emang dingin. Pake banget!!! Tapi begitu menengadahkan kepala langsung adem dah. Bintangnya itu loh, cantik cantik banget. Banyak dan kelap kelip.

Pas akhirnya sampai di atas keadaan juga masih gelap. Samar samar Bromo keliatan. Trus kalo di sisi kebalikannya ada ribuan lampu lampu kota yang menyapa, kalo gak salah sih itu Malang diliat dari atas. Nunggu duduk duduk sambil moto moto dan memperhatikan para pemuda yang kebanyakan datang dari Jakarta.

Eh gak lama cahaya muncul. Pelan banget sampe tau tau udah terang aja :D

Pemandangan yang gak akan pernah aku dapat di Kalimantan. God bless the Javanese!

My first encounter with mountain so... let's take a memorable selfie!
Bukit Cinta a.k.a Penanjakan 2

Kawah Bromo
Setelah hari terang kami pun turun bukit (yeee gak dingin lagi yeee) dan lanjut naik jeep ke arah Kawah Bromo. Gokil baru nyadar ternyata jalannya sempit bener dan tepi jurang gitu. Setingkat di bawah perjalanan ke Toraja lah. Gak lama masuk ke daerah padang pasirnya yang, alhamdulillah, karna cuaca gak terlalu kemarau jadi gak banyak debu seliweran. Dari tempat parkir jeep, kami naik kuda menuju tangga kawah. PP biayanya 100 ribu per kuda. Untuk menghemat waktu disarankan banget naik kuda daripada jalan kaki jauh bener. Anyway, penduduk asli Bromo alias suku Tengger (cmiiw ya) itu agamanya hindu jadi ada pura di kaki gunung Bromo ini. Dan pura di tengah padang pasir? Indah banget lah ya pastinya pemandangannya.

Me on Tom, the horse who almost peed at me T_T
Beberapa highlight things di Kawah ini adalah aku dapat pemandu kuda yang baik banget ngajak ngobrol, tentang Bromo. Trus aku hampir kehabisan nafas juga pas naik tangga itu haha. Dan pas di atas aku mendengar sesuatu yang asing tapi beberapa tahun ini familiar dalam kehidupanku. Apalagi kalo bukan... bahasa Korea. Yes ada bule korea! Jadilah aku dengan shameless-nya minta foto. Ngaku ngaku sebagai Kpop lovers yang suka Kdrama dan Running Man. They're very nice, nanya aku dari mana dan promosilah aku soal Kalimantan. Trus aku tanya mereka dari mana, pas dibilang Suwon aku langsung bilang, "Ah, Suwon? Stadium? I love Park Ji Sung!" Lol. Kurang random apaaaa? Trus foto foto aja. Gak gitu suka pemandangan kawah jadi ya biasa aja. Eh pas mau turun ada rombongan orang India yang cowok cowoknya mirip banget sama artis yang ada di ANTV. Foto bareng lagi deh, teteup shameless :p Oh iya naik kuda ini juga salah satu kenangan manis dari Bromo. Untuk pertama kalinya aku naik kuda di daratan yang gak rata. Dan itu lumayan thrilling ya haha. Apalagi bagian turun bukitnya :p

Di mana lagi kan pamer foto kalo bukan di blog tercinta ini hahahaha

Liat deh background belakangnya. Cantik bingiiit. Sayang kemaren terlalu lelah untuk liat ke belakang sebentar.

Finally di puncak Kawah :D

With my younger cousin

Sama orang India baik hati yang mau diajak foto :D

Di Bromo pun bisa makan dan minum cantik

Lunch and Meet Up
Sayang banget kemaren gak sempat ke Pasir Berbisik dan Bukit Teletubbies karna ngejar waktu T_T Jadi habis dari Kawah kami langsung ke Penginapan, mandi dan ciao bella menuju Malang. Sempat beli rambutan juga yang katanya Binjai Blitar dan enak enak banget ihhh :D Trus di tengah jalan (masih di sekitaran Probolinggo) kami stop makan di warung lesehan pinggir jalan. Aku pesan pecel dan nasi goreng. Nasi gorengnya cuma 6000 tapi dah termasuk telor dan enak :D

Murah, enak dan pewe. Tapi pelayanannya nol besar. Makanannya keluar lamaaaa bener

Sepanjang jalan aku antara tidur dan menikmati pemandangan aja seperti biasa :D

Sekitar jam 2 masuk wilayah Malang. Sempat putar putar gaje karna ada kesalahpahaman antara Abah, Kak Rina dan supir. Sampe akhirnya jam 3 pas kami stop di pertigaan Batu, Malang dan Singosari. Ketemuan sama sepupuku Kak Rina, suaminya dan anaknya Niken yang imut imuuuut. Duh lama banget rasanya aku gak ketemu mereka. Ketemu sebentar aja juga sih soalnya cuma ngasih titipan buku aja.

Kota Batu (Eco Green Park dan Batu Night Spectacular)
Yaaaay akhirnya aku ke surga theme park ini juga hehe.

Sebagai pecinta theme park nomor satu, Batu ini udah kujadikan tujuan wisata banget dalam beberapa tahun terakhir tapi ya baru kesampaian sekarang. Pertama masuk ke kotanya suka deh karna letaknya yang di kaki gunung gitu jadi lucu. Trus masuk ke alun alunnya juga suka karena meriah sekali nampaknya. Tujuan utama kami ke Batu adalah mau ke wisata Rumah Terbalik (yes we've been obsessed :p) di wahana Eco Green Park. Kami sampai jam 4 dan wahananya tutup jam 5 jadi rush banget dah itu pas masuk haha. Mana ujan lagi. Tapi syukurlah masuk juga akhirnya di Rumah Terbalik :D

RUMAH TERBALIK YAY!
Simulasi gempa yang sederhana tapi lumayan lucu dan thrilling haha

Salah satu sudut paling keren di Eco Green Park

Rumah Kaca yang jadi favorit Dana

Salah satu mainan favorit Dana juga, simulasi alat berat

Trus keliling ke atraksi lain dan aku jatuh cintaaaa deh sama wahana ini. Unlike Jatim Park yang lebih ke adrenaline adventure atau Museum Angkut yang sekedar museum, Eco Green Park ini unik dan edukatif. Cocok banget lah kalau mau bawa anak seumuran SD-SMP atau gede dikit asal norak kayak aku oke juga. Dan dia gak terlalu luas jadi satu jam itu cuma kurang dikit aja buat eksplor. Satu setengah jam cukup lah.

Duriaaaaan

Daddy and his favorite thing. Haha lucu deh ini Pasar Burung konsepnya.

Angry Birds!!

Itu biru birunya dari tutup botol Aqua loh

My favorite spots : Rumah Terbalik (tentu saja yaaa), Ruang Seni Daur Ulang, Pasar Burung dan Angry Birds.

Habis dari situ kami langsung tancap gas lagi ke Batu Night Spectacular (BNS). Awalnya aku kira BNS ini cuma sekedar Taman Lampion gitu, tapi ternyata konsepnya kayak pasar malam rakyat. Banyak wahana permainan sederhana dan sebagian ekstrem gitu, ada taman lampion juga (dan grand, gak kayak yang di Tepian Samarinda :p), arena gokart dan ada pasarnya gitu juga. Sebelumnya kami makan Baso Malang dulu di depan BNS. Sukaaa banget emang sama Baso Malang, komplit banget isinya.

Habis itu sialnya langsung hujan deras gak pake perasaan T____T Untungnya karena udah capek jadi aku gak ambisius juga mau main macam macam. Padahal ada mainan ayunan yang tinggi kayak di Dufan (dulu gak sempat main pas di Dufan jadi rada terobsesi sama mainan ini :p) sama mainan kayak di Running Man di mana Haha sama Skull naik itu. Yang keputar 360 derajat aja gitu loh :') Targetnya mau main Rodeo biar kayak Jebraw (haha alasannya cetek biarin) sama main yang arenanya bulat baru nanti goyang goyang kayak di Running Man itu loh. Tapi sayang dua duanya gak kesampaian karna hujan.

Dana pun sukaaaa foto foto 3D ini

I loooove this spot hehehehe

Jadi end up cuma ke taman lampion (walaupun ujan ujanan), makan di foodcourtnya, ke museum 3D (aku suka foto foto jadi aku suka banget tempat ini deh hehe), bioskop 4D (ini seruuuu!), sempat ke arena permainan kecil kecil gitu yang kayak pasar malam kalo main Bully. Tau Bully kan? Itu loh game RPG di PS2 yang anak sekolah di asrama gitu. Nostalgia banget lah ada gituan buat aku sama Dana yang emang fans berat game Bully ini :D Aku, Dana dan sepupuku Ziah sempat keliling buat nyari permainan yang asik tapi gak serem dan end up di... Ali Baba. Permainan sejenis ini juga pernah aku liat di Running Man (ah elah referensinya dari tadi RM mulu :p) jadi tertarik deh buat nyoba. Awalnya sih fine aja, tapi saat kecepatannya dah mulai naik, aku freak out juga hahaha. Sampai teriak teriak pula. Tapi worth it deh habis pemandangan se-BNS keliatan di wahana ini :D

Landmark-nya BNS hahaha

Apel malang it is!

Ini dia yang namanya Alibaba. Ada yang pernah ngerasakan keseruannya?

Habis itu langsung balik dan ngelewatin pasarnya, tapi karna dah keburu waktu jadi gak sempat liat liat deh :( Anyway, karna seharian kamera dan HP udah dikuras habis fungsinya jadi di BNS ini gak banyak foto foto :(

Ntar lah aku mau ke Kota Batu semingguan biar puas ke semua theme park-nya. Amin (!!!!!!) :D

Habis itu semua rombongan langsung masuk mobil dan cussss deh menuju Solo. Tidur di mobil lagi kita (hooray!) Cerita sepanjang perjalanan dan sesampainya di Solo (yang pas bangun pas Subuh) menyusul di edisi berikutnya ya :D

Ps, untuk yang mau tau cerita hari sebelumnya klik di sini.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar