Minggu, 04 April 2010

Semua Bisa Terjadi Pada Anda

Kamis kemaren aku dapat musibah reader T.T Musibah yang aku pikir ga bakal pernah aku alamin. Tapi nyatanya, it already happened. It hit me right into my face, when I have no streght to face it. Huaaaaaa. Waktu itu rasa rasanya aku pengen nangis aja. Tapi Allah masih sayang sama aku yah kayaknya. Lagi lagi aku dapat malaikat di titik terendahku. And all I can say is alhamdulillah :)

Mau tau dong ya musibahnya berbentuk apa? ;)

Musibah itu berbentuk : AKU TERJEBAK BANJIR PLUS NYASAR! Haha. Puas puasin ketawain aku dulu dah sebelum lanjut -.-

Jadi waktu itu kan aku lagi baik tuh. Aku nganterin Ibul gitu ke rumahnya di Wahab Syahrani. Dan seperti biasa, dialah yang bawa motorku yang ganteng. Ga ada angin apa apa sih awalnya. Cuma aku agak ngantuk aja. Masalah mulai bermunculan pas aku mau pulang. Aku ndak bisa nyebrang mamen :( Jadinya aku musti mutar jauuuuuuh dari rumahnya Ibul -.- Yang bikin sebal tentunya jalanannya itu loh. Bolong sana sini. Mana banyak debu lagi. Huh.

Habis itu lancar lancar aja lah. Dari Wahab Syahrani, aku terus ke Juanda. Ngelewatin beberapa tempat makan yang rame banget. Maklum, lagi jam lunch gitu. Aku jadi laper -.- Habis itu perempatan lagi. Aku belok kiri. Lewat Antasari tentunya. Emang mau kemana lagi? Cuma rute itu yang aku tau gitu loh. Tapi gapapa lah. Lewat Antasari selalu menyenangkan ko. Apalagi mengingat bandeng tinggal di jalan itu. Haha. Ndak nyambung!!! xP

Tapi ternyata aku salah. Hari itu, Antasari serasa neraka. Ya, neraka yang penuh air. Ya, aku kebanjirannya di Antasari :(

Awalnya kan aku liat ada macet gitu di depan. Tapi aku santai aja. I mean, waktu itu lagi rush hour, jadi wajarlah trafficnya kayak gitu. Tapi semakin dekat ko kayaknya macetnya semakin ga wajar. Aku sih takutnya ada kecelakaan atau kebakaran. Karna aku selalu ga bisa nahan tangis ngeliat orang kecelakaan dan aku pastikan aku bakal panik habis habisan kalo ada kebakaran. Waktu itu, samasekali ga kepikir soal banjir. Ya ya ya, silahkan bilang aku bodok, tapi Antasari benar benar gelap buat aku. Yang aku tau cuma tadi malam hujan dan siang itu lumayan cerah. Mana aku tau kalo Antasari tuh gampang banget airnya naik? -.-

Berhubung aku sudah kejebak, dan agak agak ribet (serta berisiko) kalo mau mutar, jadi aku teruskan aja dah lewat sana. Lagian waktu itu banjirnya mulai Ayam Goreng Banjar. Aku pikir kalo mulai dari sana ga bakal jauh lagi pang. Lagian kalo diliat banjirnya juga ga seberapa. Ya udah deh aku nekat :P Tapi ga sampai lima menit ketika aku menyadari kalo perkiraan aku salah. I mean, SALAH BESAR! Jalanan masih jauh dan banjirnya semakin tinggi!!! Demi Tuhan T.T To make it worse, di beberapa bagian jalan ada bolongan gitu di pembatasnya, jadi air dari sisi sebelah nembus gitu dan berarus gede yang bikin aku bawa motor mencong mencong. Huhu.

Pengennya aku sih ya nangis aja gitu di jalan. Tapi ndak lucu dong ya. Sudah kejebak banjir, sendirian, di tengah anak anak yang main air, aku malah nangis. Jadi aku cuma bilang gini ke diriku sendiri, “Udahlah Dit. Nanti aja nangisnya. Rasakan dulu semuanya, sesakit sakitnya. Di rumah aja nangisnya.” Jadi dengan mata yang berkaca kaca, aku nerusin aja. Tentu aja jalannya pelan pelan banget. Kalo ndak udah jatuh aku. Parah airnya tinggi gila. Pake arus arusan lagi. Apa coba alasanku untuk ndak merasa takut? :(

Puncaknya pas aku mulai nyium bau bau ga sedap. Aku ragu juga sih apa bau itu dari motorku apa ndak. Tapi yang jelas itu bau gosong. Kayak sesuatu yang panas kena air. Nah loh. Jelaslah aku panik nyiumnya >,< Trus aku jinjit lagi, dalam keadaan seperempat kakiku terendam air. Belokan ke Cendana udah lumayan dekat. Lega dikitlah aku :D Tapi tiba tiba satu pemandangan membuat keadaan jadi berbeda 100 %. Aku ngeliat orang menggeret motor Mio nya dari sisi lain jalanan. Shyt. Semakin kesana ternyata banjir semakin dalam :( Asli aku takut bangeeeeeeeet gimana kalo orang itu adalah aku? Gimana kalau motor aku mati di jalanan? Aku harus gimana? Gimana aku pulang? Oke, aku mulai panik.

Dan tepat saat itu reader, tepat saat itu, aku mendengar suara malaikat.

“Dita… Dita… Dita…”

Sebagai seseorang yang ga punya sapa sapa di Samarinda, aku selalu ngerasa asing ada yang manggil namaku di jalanan. Tapi akhirnya aku noleh juga ke belakang. Ke orang itu. Thanks God, I know that girl :DDDDD Dia Yulia, teman SMP ku. Ya ga kenal kenal banget sih, tapi disaat seperti itu, who cares? Yang penting aku punya teman. Sesama anak Loa Janan pula :D She’s my angel :D Pertemuan dengan Yulia membuat aku jadi semangat lagi. Lalu aku tanya dia sekolah dimana dan kenapa bisa nyasar kesini. Jawabannya adalah SMK 7 dan dia tadi dari Juanda. Trus dia nanya sama aku, bagusnya terus jalan aja atau gimana. Berhubung di dekat situ ada gang, aku pede aja nyuruh dia masuk situ. I mean, itu gangnya grace, teman aku yang tinggal di Antasari. Jadi dia nyuruh aku duluan. Dan aku (dengan sok taunya) pun menuntun dia mondar mandir di gang itu.

Aku pengennya sih nembus gitu ke arah smansa. Abis itu kan gampang lewat jalan besar aja. Tapi ternyata kami malah nyasar sampe ke lapangan bola. Weleh dalah, dimana itu? -.- Teka teki pun terjawab ketika kami keluar di jalan besar. Ternyata kami nyasar ke Juanda. Not bad lah. Habis itu aku nyerah deh jadi leader. Aku serahin sama Yulia sebagai penunjuk jalan. Terserah deh mau dibawa kemana. Yang penting jauh jauh dari banjir :P

Akhirnya di perempatan, kami milih lurus. Lewat MT Haryono kalo ga salah nama jalannya. Trus lurus. Sampe ada belokan ke kiri. Awalnya sih aku ragu untuk ngikutin Yulia belok. Takutnya berujung ke Antasari lagi --“ Tapi pede aja lah. Nama jalannya Banggeris. Dan aku pun langsung kesenangan sendiri. Itu jalannya Elsa. Jalannya Parto. Hahaha.

Nah happy endingnya, kami berakhir di Cendana. Pas keluar itu, aku sama Yulia langsung kompak teriak, “CENDANA CENDANA!” Sumpah norak dan lebay abis. Haha. Tapi kalo diingat gimana keadaan kami pas banjir tadi, kami sangat bersyukur kami akhirnya sampai di Cendana tanpa kenapa kenapa. Walau kaki basah kuyup dan sempat nyasar, kami tidak kenapa kenapa :) Trus pas mau keluar ke jalan besar, kan sempat stop dulu gitu di pertigaan samping Islamic Center. Aku langsung ga henti hentinya bilang makasi sama Yulia. Sumpeh. Kalo ga ada dia, aku ga akan sekuat itu menghadapi semuanya :) Trus aku nanya nanya rumahnya gitu. Rencananya sih aku pengen ke rumahnya. Pengen bilang terima kasih. Haha. Doakan ya as soon as possible aku bisa nepatin janjiku :)

---------------------

Moral of the story :

Warning! Apa saja bisa terjadi pada anda. Apalagi kalo anda seorang pelajar asing yang setiap harinya menempuh perjalanan panjang pulang pergi ke sekolah. Terutama kalau anda bawa motor sendiri. Anda bisa terjebak macet parah. Jalanan anda bisa tiba – tiba dialihkan karena ada demo dan anda ga tau dimana ada jalan tikus. Anda bisa nyasar sampai ke pojokan kota. Anda bisa menabrak orang yang sedang menyebrang. Anda bisa diserempet mobil Ford yang arogan itu. Anda bisa kebanjiran. Apa saja. Tidak ada yang tidak mungkin di jalanan.

Kejadian banjir itu membuat aku teringat sama satu kejadian lagi yang terjadi beberapa minggu lalu. Waktu itu aku lagi santai naik motor di jalur roda dua. Naik motor di jalur ini emang selalu membuat aku merasa aman karena terhindar dari mobil mobil yang gaya itu. Maap jikalau ada yang tersinggung :P Trus disebelah ku ada bapak bapak yang lagi bonceng anaknya. Dia pede gitu berdansa di jalur mobil.

Dan kepedeannya itu berbuah pahit. Waktu di pertigaan samping Islamic Center, dia diserempet sama truk yang suka ngangkut motor aja gitu loh. Sumpah miris aku liatnya. Apalagi anaknya yang dibonceng, badannya sempet kena aja gitu sama ban truk yang segede gede gaban. Ckck. Aku langsung speechless. Dan merenung. Ya maklumlah di jalanan ga ada kerjaan :P

Isi renunganku saat itu adalah : It could be me. It could be anyone, including me.

Apa yang terjadi sama orang tadi, bisa saja menimpa aku. Sekeras apapun aku mencoba untuk menghindarinya. Dulu aku pikir naik motor itu ada rumusnya. Pasanglah kecepatan 30 km/jam dan jangan nyelip, maka kamu akan selamat. Tapi ternyata tidak sesederhana itu -______- Diselip tidak lebih baik dari menyelip, dan bisa aja ada orang mabuk naik mobil di belakang kita yang siap siaga mau membunuh kita.

It could happen.

Jalanan licin, banjir, macet, paku di jalan, anak – anak pulang sekolah, amor, semua kombinasi itu bisa menghantam kita di jalan. Ga ada ampun. Walau kita udah berusaha 100% fokus sama jalanan, akan selalu ada waktu dimana kita kehilangan diri sendiri. Saat tugas numpuk, saat lagi kelahi sama ortu, saat habis ngeliat gebetan ngomong sama cewe lain. Ga ada yang bisa ngeramal kapan aku akan jatuh. Kapan aku akhirnya akan berdarah darah bersama motorku. Atau mungkin aku yang akan nabrak orang? Membunuh orang? Amit amit jangan sampe.

Tapi overall. Aku ga pengen sok tau. Yang jelas, perjalanan aku tiap hari telah membuat aku belajar banyak. Dua tahun ini tentunya tidak akan flat sesuka aku. Pasti ada saat dimana aku akan jatuh. Seperti Kiki. Tapi aku ga tau kapan. Dan aku ga tahu apakah aku akan bertahan? Ataukah aku akan menyerah? Atau mungkin aku sudah mati duluan sebelum menyerah? Jangan tanya aku. Aku ga tau. Aku bukan paranormal :’)

Yang jelas aku sudah memikirkan kemungkinan kemungkinan terburuk. Mulai dari muka aku lecet lecet, patah tulang, atau mungkin aku meninggal. Believe it or not, aku ga peduli semua itu, yang aku peduli cuma perasaan keluarga aku gimana kalo semua itu terjadi. Sekali lagi, amit amit jangan sampe.

Satu satunya cara untuk bertahan adalah do the best dan ikhlas menyerahkan segalanya sama Allah :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar