Senin, 23 September 2013

Hello Galau, Long Time No See!

Sebenarnya malas banget yaaaa, musti nulis sampah ginian lagi. Postingan tentang ginian juga terakhir kali Mei tahun ini. Bo, it's four months already! That long! Bahkan salah satu masalah terbesarku yang berhubungan dengan cinta juga udah aku anggap selesai Agustus lalu.

Kamu yang dulu aku rasa pernah suka sama aku (gila ini narsis banget just kill me nowwww lah ya) dan membuat aku gak punya hati lagi udah aku maafkan walau jelas kamu gak pernah punya salah. Kamu yang menjadi teman dari teman temanku tanpa pernah menjadi temanku, sudah aku anggap sebagai teman dan bahkan juga aku ajak ngomong loooohhh ya, sebagai teman! Only God knows how much I hate it but I was willingly do it so we can make peace all over the world. Duh ngomong apa ya ini ngarang banget -_- Kamu yang rasanya selalu jahatin aku dan selalu aku balas jahatin, sekarang aku akan anggap itu olokan, bukan kejahatan lagi hehe. Karna teman berarti saling olok olok kan? Wajar kan? Gak usah dimasukin ke hati kan? Catat tuh, Dit! Kamu yang dulu selalu aku hindari, tapi sekarang aku udah berani. Aku gak akan menghindar lagi. Kita berteman dan akan selalu begitu.

Kita berteman kan ya? Aku harap kita bisa selalu begitu ya, teman selamanya :))))) Terimakasih sudah memberikan salah satu cobaan terberat untuk hatiku dan mengasahnya sampai tajam, sampai semua orang pada takut termasuk diriku sendiri. Terima kasiiiiih :)))))

Oke kembali ke masalah yang sekarang, aku lagi kesepiaaaaan. Lagi merasa punya hidup yang paling suram sedunia.

Kenapa sih aku gak terlahir seperti perempuan normal biasa? Manusia biasa? Yang bisa bebas menangis saat dirinya merasa sakit? Ini musti sendiri dulu baru nangis meraung raung. Ya gak guna juga Dit. Orang mah taunya hebatnya aja, kamu kesakitan juga gak ada yang peduli ya karna gak tau itu -_- Kenapa susah banget minta tolong, hell even menerima pertolongan aja susah banget!!! Kenapa cobaaaa? The ego on you, girl. Pantes banget umur 19 tahun tapi masih sangat betah sendiri. Selalu merasa dirinya tinggi sih, kasian banget itu orang orang gak bisa menjangkau kan jadinya :((((

Ah aku benci diriku sendiriiiii at this point ya :(((((

Benci benci benci. Bete bete bete. Terserah deh postingan ini keliatan gak cantik dan gak mutu dan total sampah tapi cuma mau bilang itu aja.

Cuma mau mengeluh dan mengeluh kenapa sifat ini mengakar banget di dalam diri. Gimana ya Tuhaaaaan ngilanginnya tell me dong tell me jelas jelas biar aku bisa berubah juga ke arah yang lebih baik gitu. Aku capek nah berpetualang di bidang ini :(

Fak ah mau nangis aja, menangisi hidup.

Untuk sifat sifat buruk yang bikin badan jadi lumutan dan hati kesepian. Ke laut aja please!!!


Ps, I'm literally having a mental dispair. Come fix me. I do need help.

2 komentar:

  1. Dita.... Aku udah lama ga main ke blog kamu. Kok kamu galau banget gini sih? Kamu kan biasanya ceria banget!! Ayo dong Dit!! And that, "benci diriku sendiri at this point", that's really harsh. You shouldn't hate yourself. EVER. Be strong girl!!

    BalasHapus
  2. Makasih Kak Candela motivasinya :'D

    BalasHapus