Rabu, 02 Oktober 2013

Lessons of The Weeks

Tweet-ed these ones and just feel like post them on here so it can be a reminder. For myself and everyone.

Biar nangis seember juga gak hilangin bengkaknya, gatalnya, sakitnya, deritanya. Jadi buat apa? Mending ketawa aja kan HA HA HA.

Masalahnya kalau gak nangis, gak pasang muka sedih, gak mengaduh2 ngeselin orang ya gak kasian. Orang gak perhatiin. And it sucks.

Dikira senang kali ya karena kelihatannya ketawa mulu. Dikiran senang jadi perhatian. Dikira kuat karna susah bgt ngucapin tolong -_-

Yaudah sih, renungan aja malam2 dari kejadian beberapa hari ini. Mungin lain kali hrs lebih membenyekkan diri kali biar bs diperhatikan.

Kasarnya sih gitu. Lembutnya ya mungkin aku harus lebih bisa mengekspresikan emosi aku dengan benar kali ya, biar gak ada missed komunikasi lagi. Kalo sedih ya murung aja, nangis kalo perlu. Jangan sok kuat. Kalo butuh bantuan ya minta tolong. Kalo ngerasa gak sanggup ya bilang enggak dan kasih alasan logis biar orang lain juga gak merasa dirugikan dan end up kasian sama kita. Kasian dan diperhatikan ya. Kalo kasian aja sih sucks. Kalo diperhatikan kan enak :) Trus jangan egois lah maunya dimengerti terus, tapi jangan terlalu kuat juga sampai kalo gak ada yang mengerti dibiarkan aja. Speak up. When you need help, say you do. Don't keep it for yourself. When you don't, say it too. Karna bantuan yang datang tanpa dibutuhkan itu kalo menurut aku sih agak menyebalkan.

Dan satu lagi nih. Nemu quote ini di twitter :

"The biggest conversational crime we can commit is to assume we already know what others are thinking and feeling."

Sebagai manusia biasa, salah satu misi terbesar dalam hidupku adalah selalu mengingat quote itu dalam hidup. Sebisaaaaa mungkin gak menggampangkan permasalahan orang lain hanya karna masalah itu kelihatan lebih kecil dari masalah aku sendiri. Well, sebagai manusia yang basically selfish ya aku juga bisa lah khilaf. Tapi aku berusaha untuk selalu simpan dalam hati aja, paling banter dituliskan di diary yang gak bisa dibaca orang. Pokoknya sebisaaaa mungkin gak menjadi sok tau sama permasalahan yang aku sendiri gak hadapi, sama perasaan orang yang harusnya cuma orang itu dan Tuhan yang tau. Memberi saran, masukan, bahkan kritik pun boleh. Tapi jangan "Aduh itu mah gak papa, aku pernah menjalani yang lebih berat." It actually hurts, real bad. You don't even put your precious feets in my shoes. Jadi kenapa sih gak nolongin aja tanpa perlu memberi komentar yang gak penting? Perihal aku tau kamu pernah mengalami masalah yang lebih berat gak membuat aku bebas dari masalahku kan? Gak membuat lukaku jadi gak berasa kan? 

Terakhir, pelajaran yang paling penting dan aku masih sering banget missed (dan penyebab adanya satu paragraf di atas) adalah ini :

Kalo ada orang yang nyebelin, ngomong, langsung sama orangnya. Tepat di depan mukanya.

Nah sekian renungan malam ini. Semoga kita semua bisa jadi orang yang lebih baik ya kedepannya. Amin :)

4 komentar:

  1. eh mbak,,, follow balik blog aku yah... kalo mau sih... prasojojoo.blogspot.com

    suka banget postinganmu yang ttg Miley Cyrus :) terimakasih

    BalasHapus
  2. Ntar aku cek dulu ya blog kamu :) Makasih, senang banget kalo ada yg suka tulisanku :)

    BalasHapus