Jumat, 23 Juni 2017

My Biggest Dream in Life

Sebagian koleksi yang dulu ada di kamar kos

Kalo ada satu mimpi keduniawian yang konsisten aku dengungkan dari SD sampai sekarang, itu adalah ini : meningkatkan minat baca masyarakat Loa Janan. Buset, udah kayak judul penelitian apa gitu ya. Hehe. Caranya menurutku cukup sederhana, yaitu dengan menambah resource untuk bacaan bacaan itu sendiri.

Jadi awal mulanya gini. Dari aku kecil dulu, aku tuh emang udah sukaaaa banget sama membaca. Apa aja. Be it koran, majalah Bobo atau bahkan berbagai jenis buku sejarah. Nah aku kan tinggalnya di Loa Janan tuh, berjarak 13 kilometer dari ibukota Provinsi Kalimantan Timur dan bentuknya masih desa banget sih menurutku. Waktu aku kecil dulu ada satu kios majalah (tok) dan sekarang malah ga ada samasekali. Not to mention, in general minat baca masyarakat Samarinda dan sekitarnya emang rendah banget. Di seluruh wilayah kota, kios majalah bisa dihitung jari, toko buku juga sama aja. Oh dan kebanyakan orang ke perpustakaan umum daerah ya buat wifi gratis :"

Minat yang kurang berdampak juga sama supply yang kurang. Jadi sekarang aja aku kalau mau beli hal sesimpel majalah Gogirl (sebut merk ya, majalah kesayangan akuuuu. Ga dibayar juga rela promosi hehe) ya musti ke Samarinda kota. Kalau novel dan buku bacaan paling dekat ya Gr4media di Big Mall (yang juga di Samarinda kota zzz). Capek di jalan hiks. Makanya mimpi untuk Loa Janan punya satu tempat buat orang yang suka baca berkumpul itu ga pernah padam.

Aku bilangnya "tempat" karna masih ngambang banget sih di aku. Idealnya bikin perpustakaan atau toko buku. Tapi kalau emang kepepet ya bikin kios majalah atau rental buku aja bakal senang banget. Sumpah, ga ada tempat ginian di Loa Janan T_T Sedih ga sih, sebagai manusia yang hobi baca dan nikmatin buku. Dari aku masih piyik sampai sekarang semuanya dinikmatin sendirian :') Aku sering mikir kan kalau ada perpustakaan, aku pasti bakal sering datang (kayak dulu 4 tahun aku di Banjarbaru, aku sering ke Perpustakaan baca majalah gratis haha), thus bakal hapal deh sama manusia manusia yang beredar di sana juga. Atau kalau aku bikin kios majalah kan aku jadi tau warga warga mana yang suka baca. Kios majalah juga yang bisa PO buku deh (trus aku beliin di toko buku di Samarinda) biar jangkauannya makin luas. Trus kalau familiar muka, mungkin bisa kenalan dan jadi ada teman deh diskusi bacaan :'D

Duh bayanginnya aja udah senang. Receh ga sih? :')

Aku yakin sih tempatnya ga bakal rame dan pasti defisit kalau dari pendanaan (misal mutar uangnya cuma dari perihal baca membaca ini saja), tapi aku optimis bisa membentuk komunitas. Pasti. Aku yakin dari sekian banyak manusia di Loa Janan, aku pasti ga sendirian sesuka ini sama buku. Pasti ada yang sama cintanya dan mereka bakal meramaikan. Pasti :))

Jadi usahanya apa nih Dit, biar mimpinya bisa terwujud??

Belum ada hahaha. Well, udah ada sih, tapi untuk sementara masih basis digital dulu. Untuk mimpi mengenai "tempat" itu masih jauh kayaknya T_T

Basis digital di sini aku ada bikin akun Instagram (idealnya mungkin Facebook ya, I'll think about it later) yang membahas buku buku yang aku baca. Nah jadi datanya ditaruh di situ, semacam mini review gitu dari semua buku yang aku miliki. Maunya sih akun itu jadi "perpustakaan" digital pribadi, di mana orang bisa liat koleksi bukuku. Maunya juga akunnya dikenal masyarakat Loa Janan yang suka baca, jadi mereka tau referensi buku buku yang bisa dipinjam di sana. Terus bisa kontak aku by direct message kalau ada buku yang mau dipinjam. I will gladly help ^^

Sistemnya lemah banget emang, karna pakai asas kekeluargaan. Tapi ya aku rasa cukup ideal lah ya. Cuma tinggal konsisten update akunnya aja dan promosi akunnya ke target market aku. Masih peer banget kalo ini mah ^^

So, this is how I define my biggest dream in life. Cemen. Tapi aku tau aku bakal bahagiaaaaa banget kalau impian ini terwujud. Doakan ya :))

What's yours? Spill! :D

Ps, akun instagram buat fangirling buku milikku itu @dita.reads Berkunjung yaaaa ^^ Trus kalau mau liat koleksiku yang lebih lengkap lagi bisa klik akun Goodreads aku di sini.

4 komentar:

  1. Dulu aku pernah sok-sok-an nyewain buku dan komik di rumah, pas balik dalam keadaan ngga bagus trus aku nyesel dan akhirnya simpan buku sendiri aja, hahaha,

    dan percayalah dit, mimpi itu ngga ada yang cemen, receh, kalau sudah dicita-citakan berarti sudah dianggap penting dengan sendirinya, huehehe, semoga terwujud ya impiannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha aku orangnya ga peduli begituan sih kak, jadi insya Allah aman aja jadi tukang pinjamin buku ^^

      Amin2 , thank you for a veeeery nice comment ^^

      Hapus
  2. Semoga mimpinya cepat terwujud yaaa. Will visit your IG and Goodreads soon ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiinnn. Thanks for a very nice comment :)

      Hapus