Sabtu, 14 Desember 2013

Tentang PHP

Pasti udah tau dong ya PHP artinya apa? Pemberi Harapan Palsu. Tuh disebutkan buat yang pada kudet :p

Akhir akhir ini jadi sering kepikir lagi sama makna dari istilah itu. Entah kenapa. Antara karna lagi ketagihan nonton The Heirs (yang mana dua pemeran utamanya tukang PHP banget loh, sumpah!) atau lagi sering liat orang mem-PHP atau di-PHP-in. Atau karna aku ‘merasa’ aku juga salah satu korban dari oknum oknum PHP itu? Sekali lagi, entahlah. Cuma pengen mengkaji lebih dalam. Or simply, karena emang gak bisa tidur aja malam ini. Gak bisa tidur karna mikirin PHP. Tau deh, emang bego akunya.

Jadi, dulu banget pernah menemukan satu kasus. Ada teman yang ngebet banget suka sama orang. Setiap hal hal kecil (dan yang paling remeh sekalipun) dianggap dia sebagai tanda dari semesta kalo orang itu juga suka balik sama dia. Dengerin ceritanya sekali dua kali sih biasa aja. Tapi kok lama lama gengges ya. Apalagi kenyataan kalo semua harapannya hampir bisa dibilang palsu. Kasian sih ya. Kasarnya, bisa dibilang kalau dia kena PHP. Tapi karna aku juga lagi bete maka tercetuslah kata kata : “Gak ada kali yang namanya PHP. Adanya kegeeran.”

Nyessss.

Agak jahat ya kalo dipikir pikir. Namanya suka kan ya gak peduli lah mau dikasih harapan palsu. Dikasih harapan aja udah senang :p

Tapi seriusan deh karena nonton The Heirs jadi benci banget sama tukang PHP ini. Kalo dia emang sengaja PHP karena dia jahat sih oke lah ya, minta dijitak aja berarti. Tapi kalo dia bermuka lubang (lugu lugu bangs*t) dan masih tetap ngasih perhatian dengan alasan alasan sok baik macam apa yang dilakukan Kim Tan (ups jadi nyebut nama haha) ya wassalam. Minta dijambak didorong diteriakin dan dicubit cubit sampe capek. Belum lagi kalo ada tambahan ngelak ngelak berkepanjangan ya. Fiuuuuh. Untung si oknum Tantan gak kayak gitu. Kalo iya, aku pasti gak bakal mau namatin The Heirs deh :p

Contoh paling nyata dari perilaku tukang PHP yang paling aku benci tuh ya : ngasih ngasih perhatian padahal tau kalo dianya gak ada rasa apa apa. Atau mungkin ada rasa, tapi walau sampai kiamat pun gak akan bisa mewujudkan rasanya ke sesuatu yang lebih pasti dengan orang yang di-PHP-in itu. Udah tau kan, tapi kenapa masih bermanis manis cobaaaa? *emot frustasi*

Kembali ke The Heirs, contohnya pas si Kim Tan dengan (SOK) manisnya nepuk nepuk pundak Rachel dan menenangkan dia dari sedihnya. Ceritanya sih cuma pengen menenangkan sebagai sahabat tapi kan udah tau Rachel cinta mati (kalo gak mau dibilang terobsesi) sama dia. Lah hati cewek mana yang gak terketuk? Dengan kamu berbaik baik gitu Kim Tan, kamu malah menyakiti Rachel lebih dalam. Lebih baik kamu tendang atau kamu diamin deh, kayaknya itu bakal lebih membantu. Kamunya gak repot, orang lain gak kegeeran dan istilah PHP jadi musnah. Halleluya!

Kalo suka ya bilang suka. Diusahakan. Kalo udah mulai saling menyakiti ya baiknya mundur aja deh.

Jangan kayak si Kim Tan juga tuh yang maksa maksa maksa terus sampe bikin orang yang paling disayanginya pun sedih :’) Itu mah PHP garis keras banget ya! Sok sok kuat bilang “bisa bisa bisa” tapi kenyataannya gak sesuai. Jangan gitu deh kalo bisa. Yah kalo bisa aja sih. Namanya cinta kan wajar aja lah kalo butuh perjuangan dan jalan terjal dulu sebelum meraihnya. Tapi kalo jalan terjalnya agak gak wajar seperti jadi orang ketiga lebih dulu seperti Eun Sang (masih bahas The Heirs. Iya masih) sih aku saranin jangan mau! Gak etis deh. Ini salah satu alasan kenapa aku gak begitu suka karakter Eun Sang padahal dia pemeran utama. Perebut tunangan orang bo! Iya sih tunangan atas nama bisnis aja, tapi kan masih ada ikatan pas Kim Tan mulai kekijilan dekatin Eun Sang. Tetap aja status Eun Sang jadi gaje gitu awalnya.

Ih bete kan dengerin cerita si Kim Tan di The Heirs :p

Jadi please ya, please banget buat siapapun yang baca ini jangan jadi kayak Kim Tan. Jangan PHP orang. Jangan bilang iya di saat kamu tau jawabannya adalah enggak. Kalo gak mau berlanjut ya langsung aja gak dijawab. Jangan kasih perhatian, sesuram apapun hidup orang yang suka kamu tapi kamu gak suka. Jangan kasih tepuk tepuk di dada, jangan kasih senyum persahabatan dan mengharapkan rasa suka itu hilang dengan sendirinya.

Terakhir, jangan menatap seseorang dengan tatapan aneh lebih dari semenit dan berkali kali. Bikin merasa ada harapan tau! -_- Sedih kan, udah menganggap begitu eh tau tau ada orang yang bilang, “Gak ada kali yang namanya PHP. Adanya kegeeran.”

Nyessss.


Btw, kalo udah merasa terbuai dengan harapan yang masih gak jelas antara palsu atau enggak, coba dengerin Can’t Make You Love Me deh. Kalo aku sih biasanya dengerin yang versi Rendy Pandugo. Lumayan, jadi bikin nginjak tanah lagi :D

Ps, ceracau ini ditulis sama orang yang gak pernah pacaran samasekali. Jadi ya maaf kalo teori cintanya bego bego gitu. Yang penting butuh nulis ini biar emosi nonton The Heirs tersalurkan haha.

2 komentar:

  1. haha. "Engkau selalu dibekali antena gaib untuk menangkap sinyal-sinyal tak terduga.
    Psikolog karbitan menyebutnya dengan 2 huruf.
    GR" nge-quote dari novel.

    lah nonton the heirs juga?
    ihh aku sebel banget sama eun sang, terlalu lemah jadi cewek *jyaaa ngomongin dramanya*

    BalasHapus
  2. Pasti nonton The Heirs karna ada CN Blue's Minhyuk yaaa? :p Haha susah lah ya untuk sebagian orang GR emang udah mendarah daging *pasrah* *loh*

    BalasHapus